Ketagihan Selingkuh Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Tamat

Ketagihan Selingkuh Part 3

Ketagihan Selingkuh Part 3

“Soalnya kalo pas lagi lembur, ga mgkn kan kamu pulang ke rumah”
“Iya juga sih teh, nanti malem mutia coba ngomong dulu ke ibu”
Setelah sarapan gw mandi dan pergi ke toko, gw liat wulan dan mutia sedang membereskan piring di meja makan
“Ma, papa pergi dulu ya”
“Iya pa hati2”
“Mut aa pergi ya, jagain teh wulan ya”
“Iya a”

Obrolan mutia dan wulan

“Mut kamu belum punya pacar?”
“Belum teh, semenjak putus mutia blm kepikiran punya pacar lagi”
“Loh kenapa? Bukannya seumuran kamu tuh lagi asik2 nya kasmaran? Lagian kamu juga cantik masa sih ga ada yg ngedeketin kamu?”
“Blm ada yg pas aja teh, mantan mutia yg terakhir terlalu posesif dan ngatur2 jadi trauma buat pacaran lagi”
“Ohh gtu, kita sebagai perempuan tuh harus selektif, pilih pasangan yang bener2 sayang sama kita bukan yang modus”
“Iya bener teh”
“Klo bisa kamu cari pacar kayak a riko, a riko tuh cowo yang cukup sempurna buat teteh, pengertian, baik, perhatian dan sayang keluarga”
“Wah kayaknya teteh sayang banget sama a riko ya?”
“Iya mut, teteh beruntung punya a riko”
“Teteh ga ada rencana punya anak lagi? Kan si abang udah lumayan gede kayaknya asik klo punya anak lagi”
Wulan menghentikan aktivitasnya dan duduk termenung
“Mutia salah ngomong ya teh? Maaf teh kalo mutia salah ngomong”
“Engga mut, sebenernya a riko pengen banget punya anak lagi, apalagi anak perempuan perempuan, biar lengkap katanya, tapi”

“Tapi kenapa teh?”
“Rahim teteh udah di angkat karena ada kista ganas dan juga teteh udah menopause”
“Mutia ikut prihatin teh, sekali lagi mutia minta maaf udah buka luka lama teteh”
“Ga perlu minta maaf mut, a riko memang udah ikhlas sama takdir ini, tapi sebagai istri tetep aja teteh kadang sedih dan nyesel ga bisa wujud-in kemauan a riko”
“Kenapa teteh sama aa ga adopsi anak perempuan aja teh?”
“Dulu teteh udah sempet bilang gtu ke a riko, tapi a riko ga mau katanya ribet lagipula kita harus teliti banget buat tau latar belakang anak itu, takutnya ada hal2 yang ga ke-duga kedepannya”
“Iya juga sih”
Setelah selesai mencuci teh wulan menggendong si abang ke kamar dan menyuruhku ke atas untuk cek stok barang

Saat makan siang, toko sepi dan ani sedang makan siang, gw iseng WA mutia
“Mut kamu lagi dmana?”
“Lagi cek stok barang di lantai 2 a, kenapa?”
“Cek stok sama wulan?”
“Teh wulan di kamar a lagi nemenin si abang tidur siang kayaknya, knp a? Ada yg mau di sampein ke teh wulan?
“Gpp, aku kangen sama kamu, selama di toko aa slalu bayangin body kamu yang sexy”
“Salah alamat aa, harusnya aa WA teh wulan bukan ke aku, hehehehe”
“Kamu ga kangen sama aa?”
“Engga tuh weeekkk” sambil emot menjulurkan lidah
Lalu gw foto kontol gw yang mulai ngaceng, trs gw kirim ke mutia
“Ihh aa nanti ketauan teh wulan mutia ga ikut2an ahh”
“Coba aja kalo kamu ada disini, aa minta kamu kulum kontol aa”
“Untung aja mutia ga di toko hahahaha”
“Brani ya becandain aa, awas aja kamu nanti sore aa hukum”
Mutia ga bales WA gw mungkin ada wulan dsana
Jam sudah menunjukkan pkl 17.15 gw pun bergegas untuk pulang sambil membawa beberapa nota pemesanan barang, sampai di rumah gw duduk di teras depan, ga lama wulan menghampiri gw
“Ehh pa udah pulang”
“Iya ma hari ini lumayan capek, tolong bikin kopi dong ma”
Ga berapa lama wulan keluar membawakan secangkir kopi hitam
“Oiya ini ada beberapa pesanan pakaian sama kerudung buat dikirim lusa, mutia udah pulang ma?”
“Udah pa, dia kurang enak badan, makanya mama suruh pulang cepet buat istirahat”
Ahh sial gw menggerutu dalam hati gagal buat ngerjain dia
“Pa, besok kan tanggal merah, mama ijin ya mau ke floating market sama temen2 arisan, sekalian ajak si abang main?”
“Yaudah berangkat sama siapa?”
“Bu iis jemput kesini besok”
“Yaudah papa ga bisa nemenin mau nyiapin pesenan buat lusa”
“Iya pa lagian ibu2 semua yang pergi hehehe, yaudah mama kedalem dlu ya takut si abang bangun”
Setelah wulan masuk, gw langsung WA si mutia
“Mut kata wulan kamu ga enak badan?”
“Engga kq”
“Loh kata wulan kamu ga enak badan?”
“Aku alesan aja biar ga di kerjain sama aa weeekkkk”
“Ohhh gtu ya, mulai brani yaa awas aja besok aa hukum sampe kamu ketagihan”
“Besok kan tanggal merah aku libur weeekkk kasian deh aa”

Ga hilang akal gw panggil wulan dan
Gw minta wulan nyuruh mutia kesini buat bantuin gw nyiapin pesenan
“Curang ya pake minta teh wulan nyuruh aku kesana besok” sambil emote kesel
“Hahahaha aa kan tau kalo kamu ga bisa nolak klo teh wulan yang bilang hahahaha”
Gw ga sabar menunggu besok, selesai ngopi gw mandi dan makan malam, setelah makan malam gw nyantai di ruang tamu sambil nonton TV, wulan duduk di sebelah sambil membawa teh hangat kita ngobrol2 kecil tentang apapun wulan bersandar di pundak gw
“Pa, usaha kerudung kita kan udah lumayan gmana kalo kita produksi sendiri?”
“Mmmm boleh juga sih tapi modalnya ga kecil loh”
“Kita kecil2an dulu aja pa”
“Yaudah nanti kita pikirin lagi ya, sekarang kita ke kamar yuk, papa pengen nih”

Tanpa nunggu jawaban gw gendong wulan ke kamar, sampai di kamar setelah memastikan si abang sudah terlelap, langsung aja gw cium bibir wulan, gw buka satu persatu kancing piyama wulan dan terlihat lah 2 toket tanpa bra gw remas kedua toketnya sambil tetap berciuman, ciuman gw turun ke leher dan hinggap di puting wulan gw jilati inchi demi inchi kedua toket wulan sampe dia menggelinjang keenakan dia mengelus2 kepala gw sambil mendesah sedikit tertahan hmmm pa enak pa ahhhhh aahhhh, mama mau keluar pa aaahh aaahhh aahhh wulan pun orgasme, karena wulan mengalami menopause kata dokter gw harus bikin dia orgasme dulu supaya tidak kering, lalu gw minta wulan buat mengulum kontol gw, kuluman wulan ga sehebat mutia dan membuat gw ga bisa senafsu saat gw main dengan mutia, gw pun membayangkan kalo mutia yang sedang ada disini setelah beberapa lama “masukin ma papa udah ga tahan”
Mmmmm wulan mulai naik turun dengan tempo sedang, gw remas kedua toketnya sambil sesekali gw cubit pelan kedua putingnya 10 menit dalam posisi ini kita ganti posisi di atas ,sebelum kontol gw masuk gw buka lebar kakinya gw jilat memek nya gw cari keberadaan klitorisnya dan sesekali gw sedot cairan yang keluar dari memeknya “hmmmm pa enak pa” lalu gw masukan kontol gw , gw angkat kedua kakinya dan gw tekan sehingga posisi kaki wulan lurus ke atas,gw mulai genjot perlahan sambil gw remas toketnya semakin lama gw naikan sedikit tempo, ga lama wulan pun orgasme kedua kalinya, gw genjot terus karena gw blm merasa tanda2 keluar gw balikan badan wulan sambil menarik tangan kanan wulan, dan tangan kiri gw meremas toketnya 10 menit kemudian gw pun keluar ma papa sampe aahhhhhhh
Croot crooot crooot peju gw berenang walau ga ke rahimnya, wulan pun telentang mengatur nafas, gw cium bibir dan keningnya sebelum wulan masuk ke selimut untuk tidur, dalam hati gw bilang makasih mutia yg udah mampir di pikiran gw
Gw pun tertidur, pagi jam 7 wulan membangunkan gw untuk ijin pergi,
“Papa bukannya pake baju malah telanjang sambil berbisik, mama pergi dulu ya, ayo abang calim dulu sama papa”
“Iya have fun ya ma, dadah abang”
Gw lanjut untuk tidur karena masih ngantuk , jam 9 gw terbangun karena mendengar suara dari luar kamar
“Asalamualaikum teh wulan, a riko”
Ternyata mutia sudah datang, seketika muncul ide buat ngerjain dia
“Mut, tolongin aa mut aa di kamar”
“A kenapa a?” Sambil mengetuk pintu kamar
“Tolongin aa mut”
Gw pun berpura2 memegang dada karena sesak, ga lama mutia buka pintu kamar
“Astaga aa kenapa”
“Ga tau mut tiba2 dada aa sesak mungkin karena kangen sama kamu”
Dengan cepat gw tarik tangan mutia, mutia pun terjerembab ke pelukan gw
“Ihh aa mutia kan panik”
Gw cium bibirnya dengan penuh nafsu, mutia pun membalas ciuman gw, gw remas toketnya dari luar kemeja nya, gw buka satu persatu kancingnya gw remas toketnya sambil gw usap2 puting dari luar BH nya ga berapa lama gw buka kaitan BH nya dan menjilat putingnya dengan setengah berdiri mutia memeluk dan menekan kepala gw , tangan gw menelusup ke dalam celana mutia gw gesek2 memeknya, mutia mendesah dengan keras aaaahhh enak a gw masukan jari tengah gw sambil terus menjilati gw kocok memeknya ga berapa lama mutia pun orgasme, gw buka celana dan cd nya gw minta mutia mengulum kontol gw di posisi 69, lagi2 gw terbuai sama kenikmatan kuluman mutia nafsu gw pun seperti ga ke kontrol, beberapa lama kemudian gw minta mutia buat masukin kontol gw
Blesss mmmm ahhhhh kontol aa enak banget , memek kamu juga enak mut mutia mulai menggerakan badannya naik turun saat mutia menggenjot gw sentak kontol gw hingga menyentuh dinding rahim nya( atau apa itu ane kurang paham namanya) mutia pun sedikit meringis sakit tapi nikmat, mutia meremas toketnya sambil naik turun dan ga berapa lama mutia pun orgasme, aaaaaahhh mutia keluar a ,

Bersambung …