Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11

Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5

Start Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5 | Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5  Start

Pak Budi : Maya kamu hebat banget, bapak lemes.

Maya : Yah.. padahal itu baru pakai mulut Maya loh.. Bapak belum ngerasain vagina Maya.. Hihi..

Pak Budi : Bapak juga pengen ngerasain vagina kamu, tapi jangan di sini gak leluasa. Malam minggu cek in di hotel yuk sama Bapak.

Maya : Loh, kok cek in lagi? Barusan kan Maya udah puasin bapak.

Pak Budi : Bapak kan belum ngentot kamu, baru diblowjob aja sama kamu.

Maya : Tapi kalau udah cek in nanti, Maya gak perlu lagi kan ngentot sama bapak?

Pak Budi : Hahaha.. Kalau bapak sih pengennya bisa terus rutin ngentot sama kamu. Abis pake mulut aja enak, apalagi pakai vagina kamu.

Maya : Ih.. Enak aja. Maya gak mau.

Pak Budi : Kok gak mau? Enak loh ngentot.

Maya : Maya kan mau ngentot supaya bisa dilulusin skripsi sama bapak. Gak gratisan donk.

Pak Budi : Berarti nanti kalau bapak kasih kamu uang kamu mau ngentot sama Bapak?

Maya : Fikir-fikir dulu lah pak, tergantung uangnya berapa hihi

Pak Budi : Hihi tenang Maya. Kalau kamu mau ikut bapak, hidup kamu bakal enak.

Maya : Beneran ya pak.

Pak Budi : Pokoknya kalau kamu mau jadi ayam kampusnya bapak, kamu bisa jajan dan beli barang-barang yang kamu mau. Syaratnya cuma ngejablay.

Maya : Hhm.. Tapi bapak jangan bilang-bilang ke pacar Maya ya. Kalau tahu dia pasti putusin Maya.

Pak Budi : Loh bapak aja ga tau dan kenal pacar kamu yang mana?

Maya : Hehe iya ga usah tahu deh bapak.

****

Pak Budi pulang ke rumahnya dengan perasaan puas, dia telah berhasil menaklukan mahasiswi yang selama ini dia incar. Cukup mudah ternyata, jangan-jangan selain Maya masih banyak mahasiswi lain yang berbakat menjadi ayam kampus. Tanpa sepengetahuan Maya, Pak Budi memotret Maya yang sedang menyepong dan topless tanpa bh dan baju. Pak Budi pura-pura memainkan hp, lalu memotretnya tanpa suara blitz. Pak Budi kemudian membuka forum favoritnya yakni semprotdotcom. Dia membuat thread baru di forum gambar igo, lalu dia membuat narasi singkat soal keberhasilan menaklukan mahasiswinya.

Dia posting foto Maya berhijab lengkap dan foto Maya dalam keadaan topless dan sedang blowjob. Kedua mata Maya disensor dan Pak Budi mengetik, yang kenal Maya silahkan inbox. Ada PK maka thread dihapus! Thread Pak Budi segera ramai oleh komentar para semproters, hampir semua memuji dan penasaran dengan sosok Maya. Mereka ingin ada foto Maya lainnya dengan pose yang lebih menantang. Pak Budi mendapatkan banyak like dari para semproters, banyak yang minta update juga.

****

Di rumahnya Maya segera masuk kamar dan chat WA dengan Dion. Maya tinggal di rumah orang tuanya, namun kedua ortunya sedang bertugas di Kalimantan. Adik-adiknya ikut dengan ortunya, sementara Maya menetap di Bandung karena dekat dengan tempat kuliah. Maya tinggal sendirian, namun setiap pagi selalu ada pembantu yang membersihkan rumah. Pembantu ini pulang pergi setiap hari, tidak menginap. Walau sendirian Maya belum berani mengajak Dion ke rumah, mengingat tetangga sekitar sangat rese. Pernah suatu hari Maya mengajak Dion ke rumah malam hari, Maya segera ditelepon Pak RT. Akhirnya Dion buru-buru pulang menghindari prasangka tidak-tidak dari warga.

Maya : Sayang, aku punya kabar baik loh. Proposal skripsiku diterima. Aku bisa segera seminar proposal.

Dion : Wah selamat sayang. Harus dirayain nih, malam minggu kita jalan yuk.

Maya : Eh sayang, malam minggu ini aku gak bisa. Mau muncak di gunung pangrango sama temen-temen.

Dion : Hah? Mendaki gunung? Sejak kapan kamu suka muncak. Gak biasanya deh.

Maya : Aku diajakin sama Amel sayang temen sekelasku. Mereka sama-sama mau refreshing juga, pusing mikirin skripsi.

Dion : Aku boleh ikut donk sayang, aku juga pernah kok naik gunung.

Maya : Hihi naik gunung Maya ya. Ehm. Kayaknya belum bisa ikut, ini khusus kita-kita aja. Temen-temenku gak bawa pacar juga yang. Maaf ya.

Dion : Oke deh kalo begitu. Sukses ya kamu skripsinya.

Maya : Iya sayangku, makasih ya selalu support aku.

Ada sedikit rasa bersalah harus berbohong kepada pacarnya terkait kegiatan di malam minggu. Tapi iya terpaksa melakukannya karena sudah janji kepada Pak Budi. Dalam hatinya Maya sedih karena harus mementingkan Pak Budi disbanding pacarnya, namun inilah yang mesti dia bayar untuk mendapatkan keinginannya.

****

Di kosannya, Dion masih heran dengan alasan Maya. Dion percaya saja sebenarnya dengan alasan Maya, hanya entah kenapa kali ini perasaan Dion agak tidak enak. Dion mencari kontak sahabat Maya, Rani namanya. Dion pun chat ke Rani via whatsapp.

Dion : Hai Ran, ini aku Dion pacarnya Maya. Masih ingat gak?

Rani : Eh iya Dion, apa kabar? Gimana dengan Maya?

Dion : Baik Ran. Dengan Maya masih berhubungan baik. Eh Ran aku boleh Tanya sesuatu gak?

Rani : Boleh. Mau nanya apa?

Dion : Katanya Maya dan kawan-kawan sekelas mau naik Gunung Pangrango ya weekend ini?

Rani : Loh, aku kok gak tau ya. Kata siapa?

Dion : Loh kata Maya begitu. Dia bilang mau pergi sama Amel dan kawan-kawan.

Rani : Tapi aku gak diajak.

Dion : Emang ada temen kamu yang namanya Amel?

Rani : Ada sih. Siapa tahu emang aku ga dikabari. Cuma Maya Amel dan yang lain yang muncak.

Dion : Bisa minta kontak Amel?

Rani memberikan kontak Amel kepada Dion. Dion lalu menghubunginya, jawabannya sama dengan Rani. Fiks Dion yakin bahwa dirinya dibohongi Maya. Namun kenapa Maya harus berbohong? Itulah hal yang ada di fikiran Dion. Dion lalu menghubungi pacarnya kembali via whatsapp.

Dion : Kamu bohong sama aku, kamu gak muncak kan weekend ini?

Maya : Ih beneran kok, aku mau muncak minggu ini.

Dion lalu memberikan screenshoot percakapan dengan Rani dan Amel, Maya tak bisa mengelak lagi bahwa dia memang berbohong.

Maya : Iya aku emang bohong, kamu kepo banget sih, biar sabtu ini aku kemana urusan aku, kamu gak perlu tahu.

Dion : Loh aku pacar kamu May, aku boleh tahu donk kamu kemana?

Maya : Aku juga punya privasi, ga semua hal harus kukasih tahu.

Dion : Loh apa susahnya kamu ngasih tahu aku? Biasanya kita selalu terbuka kan?

Maya : Kali ini aku malas ngasih tau siapapun?

Dion : Kamu mau selingkuh ya jangan-jangan?

Membaca pertanyaan terakhir, Maya tidak membalas chat lagi. Maya kesal sekaligus menyesal karena rencananya terancam gagal.

Setelah pertengkaran kecil dengan Maya, Dion memutuskan untuk menyelidiki langsung kemana Maya akan pergi pada Sabtu nanti.

****

Dion sudah stand by di warkop depan rumah Maya, Dion memakai masker topi, dan kacamata hitam agar tidak mudah dikenali. Sejak pagi dia memantau rumah Maya, belum ada tanda-tanda keluarnya Maya. Sampai jam 2 siang Maya belum keluar, atau jangan-jangan Maya sudah keluar tanpa sepengetahuannya. Sampai tiba-tiba ada gojek datang ke depan rumah Maya. Keluarlah Maya dengan dandanan yang rapi dan cantik. Dion segera membayar kopi dan gorengan yang dia makan di warkop, lalu bergegas mengambil motornya dan mengikuti gojek yang membonceng Maya. Dion menjaga jarak agar tidak terlihat Maya namun tetap bisa melihat pergerakan Gojek itu. Pada akhirnya gojek itu mengantar Maya ke Hotel Horison. Dion segera memarkir motornya di hotel Horison dan memantau Maya dari kejauhan.

Dion : Sialan, mau apa Maya ke hotel Horison, aku jadi curiga.

Setelah beberapa saat turun Pak Budi dari lift, Maya lalu ikut bersama Pak Budi naik lift.

Dion : Sialan, benar dugaanku, ternyata Maya main sering, itu kan Pak Budi dosen pembimbingnya. Kurang ajar.

Dion lalu mendatangi resepsionis untuk menggagalkan perselingkuhan Maya.

Dion : Selamat pagi, bisa saya tahu nomor kamar Pak Budi?

Resepsionis : Maaf, Budi siapa ya? Apa keperluan Bapak?

Dion : Eh, aduh. Budi pokoknya, lupa nama panjangnya.

Resepsionis : Maaf keperluannya apa ya bapak?

Dion : Budi itu teman saya, kami sudah janjian di sini. Saya disuruh ke kamarnya.

Resepsionis : Mungkin bisa ditelepon Pak Budinya dan menjemput bapak di bawah.

Dion : Eh iya mbak, saya coba kontak.

Dion lalu mencoba chat wa Maya, ternyata hanya ceklis satu. Dion lalu mencoba menelepon Maya, namun tidak diangkat dan panggilan dialihkan.

Dion : Sialan!

END – Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5 | Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 5  – END

(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 4)Sebelumnya |Bersambung(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 6)