Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11

Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2

Start Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2 | Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2  Start

Maya mengerjakan skripsinya dengan semangat. Dia ingin segera lulus dan bisa meraih gelar sarjana. Dia berencana akan memberikan Pak Budi bingkisan saat bimbingan besok. Maya banyak menghabiskan waktu di perpustakaan kampus untuk mencari referensi bagi skripsinya. Saat sedang asyik mengerjakan skripsi tiba-tiba ada pesan masuk dari Dion kekasihnya.

Dion : Sayang, udah lama nih gak itu.

Maya : Gak itu gimana?

Dion : Dah lama kita gak pacaran.

Maya : Loh malam minggu kemarin kan kita baru jalan.

Dion : Ihh.. Maksudku gak lama kita gak gituan?

Maya : Hhm…

Maya bisa menebak keinginan Dion, maksudnya mereka sudah lama tidak bercumbu dan melakukan petting. Karena kesibukan dua-duanya.

Dion : Sayang nanti malam ke kosanku ya. Aman kok.

Maya : Oke sayang, kamu jemput aku di kampus ya.

Dion : Oke.

Mereka berdua berada di kamar kos Dion, sebuah kosan yang cukup bebas. Kawan-kawan kosan Dion sudah tahu hubungan Maya dan Dion. Begitupun Dion sudah tahu pacar dari penghuni kos lainnya. Jadi mereka santai tak khawatir digerebek, saling menghargai privasi. Dion kemudian mandi dan hanya memakai handuk. Terlihat kontolnya sudah ngaceng dari balik handuk.

Maya : Iihh.. sayang, itu kamu menonjol..

Dion : Hehe kayak belum pernah liat aja..

Maya : Sini aku kocokin..

Dion : Kamu juga buka baju donk sayang, aku pengen remas-remas toket kamu.

Maya : Iya sayang, aku juga dah kangen digrepe-grepe sama kamu.

Dion pun membuka handuknya, kini kondisinya telanjang bulat. Giliran Maya yang membuka kaos lengan panjangnya, terpampanglah tubuh bagian atas dan bra nya. Lalu Dion yang sudah tidak tahan melihat pemandangan indah di depannya segera menggendong Maya dan merebahkannya di kasur. Kasur yang hanya cukup untuk satu orang menjadi saksi pergumulan dua insan yang sedang dimabuk birahi. Mereka kemudian berciuman dengan liar dan penuh nafsu, sambil tangan Dion bergeriliya ke tubuh Maya. Tangan Maya pun memegang kontol Dion. Maya masih mengenakan hijab tidak dilepasnya.

Dion : Aaaahhh… Sayang… Aku dah kangen sama toket kamu… Aaaaahhh (sambil meremas-remas toket Maya)

Maya : Aaaahhh.. sssshhhh… iya sayang… Aaaaahhhh….. Remes yang kenceng toketku… Aaaaahhhh

Dion : Aaaahhhh…. Sayang…. Kocokanmu enak…. Aaaahhhh…. Bikin aku mau keluar… aaarrrggghhh…

Maya : Aaaaahhh…. Masa baru bentar dah mau keluar sih sayang…

Dion : Abis kamu pinter banget ngocoknya… Aaaahhh.. Kamu cantik.. kamu seksi…..

Lalu crot…. Crot…. Crottt……. Sprema Dion muncrat mengenai tangan Maya dan kasur…

Maya : Iiiihhh… Dion… banyak banget keluarnya…..

Dion : Aaaahhh… enak banget May… Aku lemes….

Maya : Kamu sih enak, aku belum puas loh…

Dion : Ih maaf Mayy…. Abis dah lama kan kita gak main begini…..

Maya : Udah ah, aku mau bersih-bersih dulu….

Dion : Maya..

****

Maya : Bagaimana pak? Skripsi saya sudah bisa seminar proposal kan?

Pak Budi : Masih belum ada kemajuan.

Maya : Loh pak? Itu sudah sesuai dengan yang bapak minta kemarin

Pak Budi : Masih banyak yang salah.

Maya : Pak, kenapa sih bapak mempersulit saya?

Pak Budi: Loh kamu menuduh bapak? Bapak Cuma pengen kamu berusaha dengan maksimal gak asal-asalan.

Maya : Tapi kenapa selama ini aku disalahin terus sama Bapak?

Pak Budi : Loh memang kamu salah kok

Maya : Yaudah pak saya terima, ini Pak saya bawakan brownies untuk Bapak

Pak Budi : Loh kamu coba nyogok saya?

Maya : Eh nggak pak, ini hadiah saja dari saya.

Pak Budi : Hhhmmm….. Maya, boleh bapak ngobrol serius sama kamu?

Maya : Eh apa pak? Gimana?

Pak Budi : Tapi kamu harus janji?

Maya : Eh iya, apa tuh pak?

Pak Budi : Kamu harus janji gak akan marah dan gak akan cerita hal ini ke orang lain.

Maya : Ih apa sih pak? Bikin aku penasaran aja.

Pak Budi : Gak ah, bapak ragu sama kamu. Pasti kamu marah dan ngasih tahu ke orang lain.

Maya : Iihh.. oke deh pak, aku janji, gak akan marah dan gak akan bilang siapa2..

Pak Budi : Oke kalo gitu, gini, bapak menawarkan ke kamu supaya skripsi kamu cepat selesai. Bapak akan permudah skripsi kamu. Bahkan bapak akan bantu ngerjain.

Maya : Wah? Serius pak? Asyik… Bapak baik deh…

Pak Budi: Eh tapi tunggu dulu, ada syaratnya.

Maya : Wah.. Harus bayar ya pak, aduh.. saya gak ada uang.. keluarga saya pas-pasan pak.

Pak Budi : Bukan, kamu gak harus bayar bapak pakai uang, kamu Cuma harus mempersilahkan bapak menikmati tubuh kamu.

Tiba-tiba jantung maya serasa berhenti sejenak, Maya kaget sekali dengan perkataan Pak Budi. Maya masih mencerna informasi yang baru dia terima dan tak percaya. Seorang dosen yang dia hormati ternyata menyimpan nafsu birahi kepadanya.

Maya : Eh, maksud bapak gimana….?

Pak Budi : Ya bapak pengen skidipapap sama kamu. Tau ga? Bapak suka coli loh sambil liat ig kamu. Bapak pengen ngerasain ngewe kamu.

Maya : Tapi pak? Saya sudah punya pacar.

Pak Budi : Loh apa masalahnya? Yang penting jangan sampai ketahuan pacar kamu. Jangan-jangan kamu sudah tidak perawan ya. Kamu juga suka skidipapap sama pacar kamu ya.

Maya bingung harus menjawab apa, tiba-tiba Maya berbohong sudah tidak perawan padahal masih perawan. Maya ingin keperawanannya diambil orang yang dicintai dibanding dengan tua Bangka jelek ini.

Maya : Hhhmmm… iya pak saya sudah tidak perawan…

Pak Budi : Nah, berarti kamu dah pengalaman kan melayani cowok, kamu harus layani bapak.

Maya : Pak, plis.. apa gak ada cara lain.. Saya pengen lulus tapi gak begini caranya.

Pak Budi : Yaudah kalau kamu gak mau, Bapak gak maksa. Bapak akan tetap mempersulit kamu dan membuat penilaian yang ketat buat skripsi kamu. Paling 2 tahun lagi baru selesai skripsimu.

Maya : Saya fikir-fikir dulu ya pak, beri saya waktu.

Pak Budi : silahkan.. Kalau sudah ada keputusan silahkan WA bapak. Bapak gak maksa, kalau emang gak mau gak apa2.

Maya : Yaudah pak, Maya pamit dulu.

Pak Budi : Ok, ditunggu kabar baiknya.

END – Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2 | Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 2  – END

(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 1)Sebelumnya |Bersambung(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 3)