Kehilangan Keperawananku Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Kehilangan Keperawananku Part 1

Start Kehilangan Keperawananku Part 1 | Kehilangan Keperawananku Part 1 Start

Setelah kerjaan ghea yang kesana kemari pindah”. Akhirnya sebuah keisengan membuahkan hasil dan aku harus resign dari kerjaan ini. Yap, ghea dapet beasiswa dari di*ti buat lanjut s2.. itu kenapa sekarang ghea kaya yang sesibuk ini sama masa-masa kuliah di semester awal. Maafkan dakuuuuuu

Oke skip.

Jadi selepas beasiswa itu pengumuman dibulan agustus, aku masih yang sibuk mesti kejambi, kebandung, kejogja, kebali buat kerjaan dan pada akhirnya resign karna banyak pertimbangan salah satunya adalah seorang ibu wajib memiliki pendidikan yang tinggi buat mendidik anaknya. Oke tekat bulat resign dan lanjut study.

Aku jadi lebih ngerasa bodoamat sama yang namanya pacaran. Tapi ada seseorang yang deket sama aku, kakak kelas waktu di kampus ganesha yang kebetulan asalnya sama-sama dari kota gudeg. Cuman komunikasi kita hanya sebatas soal diskusi dan sharing ilmu, kita udah saling kenal sekitar 2tahun semenjak di kampus tapi gak ada gelagat apa-apa. Hingga pada akhirnya sebelum benar-benar pergi untuk melanjutkan s2, awal agustus aku memutuskan untuk pulang kerumah, quality time sama keluarga yang bakal aku tinggalin buat nuntut ilmu. Hanya sekitar 3hari aku dirumah, cukup sebentar karna masih ada tanggung jawab dikantor sekaligus farewell ke-resign-anku.

Namanya bagus, aku lebih suka manggil dia mas bag. Pagi itu dia kerumah, bukan buat ngapel tapi buat belajar ilmu geospasial. Jam 9, masih sangat pagi bahkan aku belum mandi, ada suara ketok pintu dari luar. Aku mempersilahkan mas bag yang datang terlampau pagi, lalu melipir ke dapur untuk buat teh anget.

G: tak kirain ameh siang mas

B: tadi aku wa gamasuk ta?

G: aku ga megang hp abis dari pasar sama ibu

B: pasang seng ndek sana itu *nunjuk arah*

G: iya, beli sambel tumpang. Lagi males masak. Udah sarapan? Makan dulu mas?

Tiba-tiba ibu masuk dari luar,

I: lo ada tamu

B: nggih bu

I: siapa ini? Temene ghea?

B: iya bu kakak kelas waktu di i*b, beda 2 tahun.

I: gak pernah kesini kan ya sebelumnya? Aku koyo asing gitu loh, rumahe ndek mana?

B: di xxxxxx bu, belakang daerah xxxx

I: putrane sinten (siapa)?

B: bu nining harjanti bu, kenal?

I: mbak nining seng ngasta nang SMA 1 kae?

B: nggih bu leres (iya bu benar)

I: kae temenku sma lo, yaampun aku minta nomor wanya. Loh iki meh main kemana? Ghea belum mandi lo iku mas.

B: mau belajar aja bu disini kalau diperkenankan

Aku langsung peka sama lirikan ibuku yang dengan senyum palsunya menyuruhku mandi. Btw aku sedikit kaget dengan pembawaan mas bag didepan ibuku, dia terlampau sopan.

Selepas mandi aku mengajak mas bag sarapan dan lanjut seperti janjiku yang akan mengajari perihal geospasial kepadanya.

Waktu sudah menunjukan pukul 1 siang dan mas bag pamit untuk pulang, satu pesan dari ibuku adalah mamae mas bag disuruh main kerumah. Dunia ini selebar daun kelor ya.

Jam 3 aku pergi ke sbux untuk ketemu teman smaku yg sudah lama gajumpa, mumpung ada dijogja. Kita ngalor ngidul bicara karena kangen banget gapernah ketemu. Hingga waktu menunjukkan pukul 5, obrolanku terhenti karna ibuku menelfon diseberang sana.

*telfon*

I: dek ndang pulang ada yang nyariin kamu cepet sekarang gakpake lama, sama beli gudeg yo

G: nggih bu

Aku harus segera pulang karna omelan amarah ibuku bisa berdampak lebih parah dari gempa lombok.

Sampai rumah, pas sebelum magrib yak ternyata mas bag sama mamanya lagi bertamu. Setelah obrolan obrolan dan tawa menghiasi ruang tamuku karna ibu,bapak dan mamanya mas bag berasal dari satu sma yg sama. Tiba-tiba ada wa masuk dan itu dari mas bag yang tepat ada didepanku

B: obrolan orang tua terkadang terdengar membosankan ya?

G: iya aku bosan, bahkan lebih sering ketawa sendiri karna ga ngerti sama yang mereka omongin

B: keluar yuk

Aku memberi isyarat mengganggukan kepalaku tanda setuju.

Mas bag terlihat membisikan sesuatu ke ibunya dan mereka terlihat sedang diskusi.

B: tante, om rencananya saya sama ghea mau pergi keluar boleh?

I: kemana mas?

B: ke sriwedari bu mau nonton wayang orang jam 9

I: oh yowes ndang berangkat keburu gak candak lo sampe solo, nanti mamamu biar tak anter pulange

Aku kaget, hah wayang orang? Njir aku gatau apa-apa soal wayang. Aku rasa orang tuaku gak kalah kagetnya dengan hal ini melihat anaknya yang mau nonton wayang.

Perjalanan jogja-solo dihabiskan untuk mengobrol banyak hal dari masalah kerjaan hingga tentang mantan pacar dan printilannya.

G: aku mah cewe ga bener mas, siapa yang ngarepin

I: ya akupun juga kaya gitu ghe, pas dulu di kampus

G: aku bulan lalu sempet kaya gitu tp aku tinggalin dia jahat sama aku

I: kenapa jahat kenapa?

G: kasar, ghea gasuka

I: ya namanya hal kaya gitu kan harusnya take and give, selain itu juga harus komunikasikan apapun biar ga ada yang terluka satu sama lain, gak serta merta soal ranjang aja. Lebih memanusiakan manusia sebagai partner bukan sebagai pemuas.

Aku tertegun. Memikirkan kalimat itu sepanjang perjalanan bahkan saat pertunjukan wayang pikiranku masih memikirkan hal tersebut.

B: nonton wayang itu enaknya sambil nyender di bahu

G: emang iya tah?

B: coba aja

Ya walaupun aku gatau cerita wayang ini seenggaknya aku bisa merasakan kehangatan bahu mas bag. Kasmaran apa aku?

Perjalanan pulang ke jogja kita melanjutkan obrolan tadi dan jauh lebih dalam.

B: kamu kapan kejakarta lagi?

G: senin malem mas

B: tak anter ya?

G: iya mas.

Semenjak saat itu aku dan mas bag lebih intens dan dekat. Kami saling nyaman.

Kita menghabiskan waktu dengan hal-hal baru bagiku, nonton teater, ke museum, ke kraton, makan nasi liwet pinggir jalan, aku gakpernah kaya gini sebelumnya dan aku menemukan cara bahagia yang lain.

Senin sore, dibandara dan agak mendung

B: nanti yang jemput siapa di jakarta?

G: aku naik damri

B: barangnya dijaga ya, jangan kangen sama jogja

G: aku cuman seminggu dijakarta, aku masuk ya

Akupun salim dan mendaratkan bibirku di punggung tangannya, mas bag menepuk pundakku seraya berkata hati-hati. Ah coba kamu bukan orang santun mas udah aku cium bibirmu. Eh apasih ghe hahahaha pikirannya ngelantur.

Hubunganku dan mas bag jadi lebih intens kita sering telfonan dan vcall ketika sama-sama longgar.

B: kamu jadinya pulang kapan?

G: kayaknya jumat

B: kayaknya hari jumat aku lewat bandara deh

G: bilang aja mau jemput hehe

B: mau langsung pulang?

*Mancing-mancing nih orang

G: bisa langsung pulang bisa gak langsung pulang sih

B: turun solo aja, sekalian nonton wayang sama makan sate buntel

G: ohhhh *jawabku sedikit kecewa kirain mau ngajak enak-enak* terus abis itu langsung pulang kejogja?

B: bisa langsung pulang bisa juga enggak langsung pulang, kamu milih mana?

G: kalau gak langsung pulang?

B: kalau ga langsung pulang kan gamungkin mau ngobrol sampe pagi di alfamart, kamu perlu istirahat

G: ya tidur aja di depan alfamart hahaha

B: tidur didepan alfamart atau tidur ditempat ‘tidur’ depan alfamart

G: kalau aku milih yang kedua nanti kamu bakal ngejudge aku cewek nakal ga?

B: loh kok nakal?

G: ya karna mau diajak kaya gitu

B: cewek nakal itu yang dia melakukan hal tersebut tapi dia gakpunya kuasa atas badan dan dirinya

G: maksutnya

B: tau uyur, dia tidur tapi dikendaliin sama orang lain. Dia gapunya kuasa sama badan dia. Kalau kamu kan punya kuasa atas badan kamu, makanya perlu komunikasi biar tau rulenya kaya gimana. Akupun juga seperti itu

Lagi-lagi aku tertegun. Urusan ‘kelon’ aja bisa jadi seilmiah ini, susah emang ngomong sama orang pinter.

Akhirnya kita deal untuk menginap semalam di solo, dengan teramat banyak pertimbangan dan tentunya harus bohong ke ortu jika aku pulang hari sabtu, jumatnya kelonan dulu wkwkwkwk

Bersambung

END – Kehilangan Keperawananku Part 1 | Kehilangan Keperawananku Part 1 – END

FIRST CHAPTER | Selanjutnya(Kehilangan Keperawananku Part 2)