Karyawati Yang Menjadi Piala Bergilir Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Tamat

Karyawati Yang Menjadi Piala Bergilir Part 1

Karyawati Yang Menjadi Piala Bergilir Part 1

Dua tahun belakangan ini ane dagang hp di salah satu ITC di Jakarta. Dengan toko ukuran 3x3m ane dibantu 3 karyawan. Sebutlah namanya (samaran) :
Yunita – bagian admin
Joko – bagian teknis dan spesialis servis hp
Gatot – bagian teknis

Di tahun 2016 bisnis dagang sepertinya sedang lesu. omset gak naik2.. sehingga duit ane buat ‘jajan’ juga berkurang. Bisa jajan di malioboro, trus ke sariayu, trus lama2 gak punya duit deh buat ngurusin torpedo ane.
Ujung2nya cuma coli deh. Bini udah cerai, gara2 ane ketahuan selingkuh sama adiknya.

Dari awal buka toko ane merekrut Yunita memang karena fisik. Buat cuci mata aje. Padahal aslinya dia ****** banget. Orang kampung gitu lah. Disuruh fotocopy malah beli kopi. Disuruh bikin pembukuan aja gak ngerti. Tapi ya ane ajarin satu persatu. Walaupun yaahh masih agak o’on juga.

Nah selama kurang lebih 6 bulan toko buka. Ane yang sedang jomblo dan makin gak ada omset ini jadi mulai ngeres ngeliat si Yunita ini. Toketnya lumayan gede. Ini yang bikin hari2 ane semangat. ngeliatin toketnya dia. Nah. si Yuni ini dah berkeluarga, anak 1 masih kecil. Dia tinggal di deket daerah latumenten. Berangkat kerja naik angkot, kadang dianter suaminya. Pulangnya juga begitu. Suaminya bekerja di bengkel mobil daerah utara.

Ane baru sadar pas ane ngamatin. Ternyata Joko ini gatel sama Yuni. Joko orangnya kurus tinggi item, rambut poni gondrong ya mirip2 kaya andika kangen band deh umurnya 23thn suka gonta ganti pacar. Lalu kalau si Gatot umur 39 tahun, sudah berkeluarga, sepantaran sama ane lah. Cuma bedanya ane jauh lebih gagah (kata orang sih mirip Ibnu Jamil) sedangkan Gatot gendut, pendek item rambut cepak ngehe, jerawatan.
Sebelumnya yang ane tau Gatot juga naksir sama Yuni, cuma Joko lebih bisa menarik perhatian. Sering ngobrol, bercanda in si Yuni.

Ane mulai sadar ketika gak sengaja ngeliat HP nya Joko (waktu digeletakin di etalase pas dia ke toilet). Ane lihat galery foto nya.. isinya candid foto Yuni. foto dari bawah roknya, foto dari atas belahan toketnya, dll.
Oke.. dari situ ane pura2 gak liat dan purah2 gak nyentuh HP nya sampai si Joko kembali.
Disatu sisi ane jadi punya pikiran pengen nyicipin bodynya Yuni. Selama ini ane gak kepikiran karena biasa selalu ‘jajan’ di tempat khusus yang beautiful.
Entah kenapa ane jadi sange.. pengen banget ngewe in si Yuni.

Sore hari saat Joko ane suruh pergi kirim giro. Ane mulai deketin Yuni. Pertama kalinya ane mulai becandain, pertama kalinya banyak ngobrol sama dia. Mungkin Gatot berasa kali kalau ada yang berbeda sama ane, tapi ane gak peduli.
Ngobrol sama Yuni selama setengah jam sambil ngeliatain pengunjung lalu lalang. Ane mulai berani colek pinggangnya. Sambil bercanda. Dia hanya senyum geli sambil lanjutin ngobrol.
Ketika ane mau nyolek selalu liat2 kondisi dulu supaya gak keliatan Gatot dan orang lain. Gak enak aja rasanya.

Ane melakukan pendekatan diam2 selama 3 hari berturut-turut. Sampe ane gombal2in si Yuni. Mungkin dia juga naksir sama ane sebagai bos nya. Sampai ketika ane fotoin dia keliatan tidak canggung. Dia juga mulai agak genit sepertinya.

Ane makin gak sabar pengen nyicipin bersetubuh sama Yuni. Setiap hari selalu berpikir bagaimana caranya… kapan… dimana.. dll.

Pernah suatu kali. Ketika Joko dan Gatot lagi keluar toko. Tinggal si Yuni. Ane mulai berani nyolek toketnya pura2 gak sengaja. Dan Yuni hanya risih dan malu sambil nunduk.
Kadang bahkan ane nekat kalau dia lagi berdiri di etalase, dari belakang ane pegang pinggangnya sambil bisik perhatian seperti :
“kamu laper ngga?”
“kamu sudah makan belum?”
Dll…

Awalnya sih dia keliahatan agak risih. Tapi setelah 2x udah biasa aja. Atau dia terlalu lugu mungkin.

Pada suatu hari . . . . (cieee..)
Yunita ini lagi ulang tahun ceritanya. Yang ke 30thn. Ane tau dari postingan facebook nya. Trus ane beliin kado sama ucapin selamat. Tentunya hal ini diluar sepengetahuan Joko dan Gatot.
Hari itu kebetulan Joko absen, tidak masuk kerja. Dan kebetulan Gatot hari ini mau pulang cepat karena mau ke ruma sakit jenguk pamannya katanya.
Daann.. kebetulan jugaa. Suami Yuni pulang kampung, untuk urusan jual sawah atau rumah gitu kalau gak salah.

Nahh.. pas jam pulang tutup toko tinggal ane berdua sama Yuni. Saat itu sudah jam 8 malam. Beberapa toko sudah pada beres2. Tapi ada beberapa toko yang masih buka karena rame.
Ane sudah makin berani megang pinggulnya.. sambil bisik mesra

“kamu cantik banget hari ini, mau dinner gak?”
“diner itu apa mas?” dia bertanya heran.
“makan malam di restoran mewah” jawabku sambil dalem hati mikir ‘ya elah dasar kampungan lu’.

Dia kelihatan seneng banget waktu itu. Entah gimana pas rolling door toko sudah tutup separuh dia pas lagi mundur tersandung kardus jatuh kebelakang, ane yang berdiri dibelakangnya gak siap nahan dia jadi ikutan jatuh ke lantai, sehingga posisi terduduk dan posisi Yuni duduk di atas pangkuan ane.

Alamakk! pantatnya empuuuk banget. Kontan aja kontol ane langsung mengeras. Dia tertawa malu sambil berusaha bangun namun kesulitan “maaf mas.. maaf. hihihi”

Langsung aja tiba2 tangan kanan ane peluk dia dari belakang supaya jangan bangun dulu. Tangan kiri ane menumpu pada lantai. Sambil merasakan sensasi pantatnya yang empuk nempel.
Mungkin dia merasakan denyutan dibalik celana ane. Persis posisi belahan pantatnya tepat di area kontol ane yang sedang ngaceng. Kalau tidak ada rok dan celana ini sudah pasti tembus deh..

Sesaat dia terdiam seperti merasakan sesuatu di pantatnya, namun kemudian dia berusaha bangkit, dan ane lepaskan pelukan. Lalu kami sama2 berdiri dan memalingkan muka, ada rasa malu dan canggung. Sebelum rolling door ane tutup Yuni buru2 ambil tas di meja kayu dalam. Seperti ada setan lewat, ane langsung tutup rolling door dan memeluk Yuni didalam toko yang sepi itu.

Ane gombal “Yuni.. aku sayang sama kamu”
Dia terdiam dan terasa detak jantungnya berdebar. Wajahnya memerah.
Trus ane nekat cium bibirnya… dan ternyata dia diam aja, malah merem.
Akhirnya kami berciuman kurang lebih 1-2 menit sampai tersadar dan merasa canggung. Ane langsung buka rolling door, tutup toko dan kami berjalan bersama keluar gedung.

Yuni ikut ane pulang. Ane naik mobil Fortuner thn 2010 warna putih. Mungkin dia belum pernah naik mobil mewah, dia seperti kikuk pas mau naik mobil. Dan ketika duduk sepanjang perjalanan dia duduknya tegang.

Setelah ane ajak makan malam di cafe berkonsep rooftop daerah kuningan. Ane kasih dia kejutan bunga (sekuntum mawar) saat minum wine. Sambil melihat panorama kota Jakarta malam hari. Dia keliatan seneng banget.
Iyalah orang seperti dia mana pernah sih ngerasain hidup mewah.

SKIP…..

Langsung setelah itu kami dalam perjalanan pulang sekitar jam 12 malam.. Tangan kiri ane mulai meraba pahanya. Malam itu dia pakai rok hitam kembang selutut (seperti rok anak SMP). Dia mulai risih, tapi tidak berani menepis dan dia tidak berani melihatku. Pandangannya lurus ke depan tegang. Kemudian tangan ane bergerak ke arah meki nya. Sambil tetap berusaha konsentrasi nyetir. Akhirnya tangan dia megang tangan ane, nahan. Trus dia natap ane sambil geleng2 kepala. Ane hanya tersenyum. Lalu ane rengkuh lehernya mendekat trus ane cium keningnya.

Lalu 5 menit kemudian ane ulangi lagi.. tangan ane meraba pahanya. Dan dia berusaha menahan lagi. “sebentar saja sayang” bujuk rayu ane. Akhirnya dia membiarkan tangan ane bergerak meraba selangkangannya sampai nyentuh celana dalamnya dengan posisi kedua tangannya tetap memegang tangan ane. Matanya lurus ke jalan dengan ekspresi canggung dan tegang. Ane meraba celana dalamnya terasa empuk gumpalan mekinya dan hangat..

Ketika sampai di daerah Grogol, ane langsung belok masukin ke jalan kecil yang sepi. Ane udah gak tahan lagi, langsung cium lehernya, pipinya, trus remes2 toketnya. Hmmm… wangi sabun atau parfum pecun. Merangsang nafsu ane. Kaos yang agak tipis itu ane tarik ke atas secara paksa, keliatan buah dadanya yang masih terbungkus BH. Ane cium2in bagian atas toketnya yang besar dan mulus itu.

Yuni, hanya mendesis sambil memalingkan muka. “ck.. ah jangan mas..” sambil tangannya menjambak rambut ane supaya menjauh. Tapi ane sudah terlalu horny.. ane porotin paksa cup BH nya sampai keliatan puting toketnya. Wihhh… baru pertama kali liat putingnya Yuni. Asli warnanya cokelat gelap dan agak besar putingnya. Ane jilatin dan emut terus sampe basah…

“ahhh.. mas… ” Yuni mendesah sambil merem. Tangannya masih memegang kepala ane dengan mencengkram bagian rambut. Tangan kanan ane langsung buka CD nya kesamping, trus jari tengah masuk ke mekinya, ane kocok terus sampe basah.. sampe dia menggelinjang.

Tangan kiri ane menyusup ke punggungnya dan dalam hitungan 3 detik kait BH nya sudah kelepas. Trus ane tarik kaosnya melepaskan kaosnya dan lepasin BH nya. Dia melawan tapi sia2 tenaganya. setelah ane berhasil lepasin, ane buang ke kursi belakang BH nya. Dia sempet kaget tapi pasrah

Kaca jendela mobil ane cukup gelap dengan lapisan film 80%. Lampu mobil ane matiin. tapi mesin dan AC masih nyala. Ternyata banyak motor yang lewat situ. Tapi tidak ada yang memperhatikan kegiatan di dalam mobil ane.

Tangan kanan ane masih terus ngobel mekinya.. sementara tangan kiri ane meremas toket sebelah kirinya sambil memilin pentilnya. Dan ane terus menjilat dan mengemut toket sebelah kanannya.

“hmmff… slurpp.. ahh.. slurpp” nikmat banget sampe basah becek ane jilatin toketnya. Ane bisikin dia
“sayang… buka celanaku ” Dia hanya menggelengkan kepala sambil merem.
Ane bisikin lagi “ayo dong bukain.. cepetan!”

Akhirnya tangan kanannya meraba celana ane nyari reseleting, sementara tangan kirinya memegang tangan kanan ane yang lagi ngobel. Dia berusaha meraba reseleting celana dengan masih memejamkan mata. Dia tampak menikmati toketnya yang gw kulum terus.

Lalu setelah ketemu reseleting celana ane dia tarik kebawah dan akhirnya dia pake dua tangan untuk membuka kancing celana ane. Ane lalu memegang kepala bagian pipi kanan kirinya trus ane cium dan lumat bibirnya..
Kedua tangannya masuk ke celana ane dan dia mencari kontol ane, lalu dia pegang kontol ane pake tangan kanannya, dia kocokin pelan, tangan kirinya canggung hanya lurus disamping paha nya.. Dia tetap merem sambil menikmati ciuman.

Sesaat kemudian ane sadar cukup lama berhenti di pinggir jalan, ane lanjutin nyetir… jalanin mobil keluar ke jalan besar, dengan posisi celana ane terbuka dan kontol ane tegak keluar.
Yuni langsung benerin roknya dan memakai kembali kaosnya sambil menutupi toketnya, sebentar2 dia menoleh ke bangku belakang, matanya terus mencari BH nya dikegelapan kabin mobil ane.

Sambil nyetir ane minta dia lanjutin.. tangan kiri ane megang tangan kanannya arahin ke kontol ane..
“Yuni sayang… lagi dong. kocokin”

Dia menarik tangannya, menggelengkan kepala sambil senyum malu…
Lalu ane elus pundak dan punggungnya sambil terus merayu sementara tangan kanan ane tetap pada stir.

“ayolah sayang.. lagi dong plis”
Pandanganku tidak bisa konsentrasi ke jalan, karena sebentar2 menoleh ke dia.
Akhirnya ane mulai kasar.. tangan kiri ane merengkuh lehernya menariknya mendekatkan muka dia ke kontol ane…

“ayo, sekarang kamu hisap..” sambil ane melotot ke dia. Kedua tangannya memegang paha ane menahan mukanya menjauh dari kontol ane yang sudah semakin mengeras.
“ayo ahh! isep!” ane berbisik dengan nada penuh tekanan. Tangan ane mencekik tengkuknya untuk menempelkan mukanya ke kontol ane.

Perlahan dia membuka mulutnya dan mulai mengulum palkon ane…
Alamakkkk…. anget. enak bangetttt.. dalam hati ane.

“sshh ahhh. jilat sayang.. jilat!” bisik ane dengan tegas.. sambil mata ane fokus liat jalan. Lidahnya mulai terasa menjilati kepala kontolku. Uggh.. enak bangettt!
“emut.. !” perintah ane.. Sambil menyetir berusaha lihat lalu lintas, tidak lama ane merasakan kontol ane anget… mulai dikulum makin dalem… sampai 3/4 batang…
“ughghh.. enak banget sayang… terus dong yang dalem” ane berbisik dengan nafas memburu.

Beberapa menit kemudian dia mulai ‘benar-benar nyepong’ Kepalanya naik turun mengemut kontol ane dengan benar.. tangan kirinya menopang di paha ane, tangan kanannya menopang di console box yang ada di tengah bangku. Posisi badannya agak melintir.

Kepalanya terus naik turun seperti gerakan suspensi mobil… emutan di kontolku terasa anget.. pas mulutnya naik dingin.. kena AC.. trus pas mulutnya ngemut dalem.. berasa anget lagi.. dan seterusnya…
Asli rasanya enakk banget… Ane nyetir sampe rasanya mau nge fly.

Sebelum sampai Latumenten, ane belokin mobil ane ke arah Daan Mogot… di pikiran ane mau langsung check in hotel aja, cari yang seadanya yang ane lewatin.
Yuni tidak tau arah mobil kemana, karena masih terus nyepong kontol ane.

Setelah 5 menitan.. Dia duduk tegap sambil mengusap bibirnya yang basah.. sedikit terbatuk..

“maaf.. sudah ya mas” dia memelas. Dia mengelap bibirnya dengan kaosnya. Ane hanya menoleh dan melotot diam, lalu ane melihat ke depan memperhatikan jalan.

Mungkin dia merasa ga enak dan serba salah.. Dia hanya duduk tegap sambil merapihkan bajunya.. dan sesekali dia menoleh ke bangku belakang, berusaha mencari BH nya.
100 meter kemudian ane menemukan hotel kecil dipinggir jalan, langsung ane belok masuk ke hotel itu..
Yuni bingung sambil menoleh ke ane. Matanya polos menatap ane dengan bingung.

SKIP…

Akhirnya ane sudah di loby dan mau pesen kamar.. setelah sebelumnya dia bersikeras pengen pulang naik taksi. Namun berhasil ane bujuk.
Didepan dia ane pesen 1 kamar dengan 2 ranjang terpisah.. supaya memberikan perasaan yang agak nyaman buat dia.

Sebentar lagi permainan sesungguhnya baru akan dimulai, dalam hati ane dengan girang.

(bersambung…. )