Istriku Model Majalah Dewasa Part 6

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Istriku Model Majalah Dewasa Part 6

Start Istriku Model Majalah Dewasa Part 6 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 6 Start

POV Rani.

Huuufffttt… beres sudah nyiapin segala keperluan suami sama anak. Saatnya mandi nih, pikirku, kulihat Dani, suamiku, udah selesai mandi dan lagi siap-siap mau berangkat. Yah beginilah rutinitas di awal minggu, pasti agak ribet dan repot dibanding hari-hari kerja lainnya.

“Mah… aku berangkat ya..”, kata suami sambil nyium kening lanjut turun ke bibirku.

“iya Pah… hati-hati ya, auuuwwww…”, teriakku karena setelah mencium bibirku, ternyata tangan suami sempet-sempetnya masuk lewat bawahan dasterku yang cuman beberapa centi di bawah pinggang sambil ngelus-elus rambut bawahku.

“iiiihh, papah, ntar telat lho”, protesku sambil dorong badan dia.

“hehehehehe, kalo gitu ntar malam yaaa”, balas suami sambil keluar kamar.

“iyaaaaaa”, jawabku. Itu juga kalo kamu gak kecapekan sih pah, batinku dalam hati. Kadang kalo weekday, bisa bener-bener sama sekali dia gak megang atau gerayangin istrinya ini. Agak kesel juga sih, tapi aku maklumin aja, karena pasti suami capek banget. Secara kantornya di kota sana dan tiap hari harus naik KRL, berangkat pagi buta, pulang udah larut. Akhirnya kegiatan tumpang tindih suami sama aku ya paling weekend aja, itu juga kalo aku gak lagi dapet tamu. Kalo dipikir-pikir kasian juga ya “itunya” aku, jarang disemprot, hihihihihi.

“aaaahhhhh”, mikirin itu gak sadar tanganku belai-belai sendiri belahan vaginaku, agak sedikit basah sih. Teringat kemaren habis ML sama suami di dapur, aku sempet nerima tamu cuma pake hotpants sama tanktop aja, gak pake daleman apa-apa.

Istriku Model Majalah Dewasa Part 6

Masih terbayang jelas gimana mata Pak Ujang, satpam komplek ini yang gak bisa lepas dari dada aku. Pasti abis pulang dari sini, Pak Ujang langsung ngajak istrinya ML juga atau onani sendiri ya, hihihihihi.

Gak bisa bayangin kalo Pak Ujang onani di pos Satpam itu, hihihihihi, pasti susah soalnya banyak orang lewat. Eh, tapi kok jadi penasaran ya gimana bentuknya tititnya Pak Ujang, pasti item banget, persis kayak warna kulitnya, terus pasti berurat gitu, rambutnya juga lebat…. gimana ya rasanya disodok pake titit orang-orang kayak Pak Ujang gitu.. sssshhhhh….

“apaan siihhh”, kataku menghentikan khayalanku sendiri.

“gawat, bisa telat nihhh”, teriakku begitu lihat jam tangan yang aku taruh di rak kamar mandi dan melanjutkan aktivitas mandi pagiku.

Selesai mandi, akupun segera bersiap untuk kerja. Kulihat sekilas pembantuku udah ada di dapur, lagi bersih-bersih piring. Di kamar udah siap seragam kerjaku, tapi bukan yang biasa aku pakai. Itu seragamku yang lama, waktu aku baru jadi pegawai. Semalam, Mas Dani sendiri yang milihin baju itu dan maksa aku untuk make baju itu lagi. Bentuknya sih sama dengan seragamku yang sekarang, cuman ukurannya lebih kecil, karena sebenernya itu punya temen kantor, sengaja dikasih karena terlalu kecil buat dia. Setelannya itu kemeja putih, rok sama blazer. Agak ragu juga sih mau make baju itu, soalnya pada ngepas banget di tubuh aku.

Waktu semalem dicoba, kemejanya udah agak susah dikancingin jadi ada sela di antara kancing yang lumayan jelas buat lihat BH sama perut aku, walaupun nantinya aku pake blazer lagi kan. Belum lagi roknya, gak terlalu pendek sih, tapi bener-bener ngepas sama pantat aku, jadi kelihatan banget garis segitiga CDku.

Pengen ganti setelan yang biasa aku pake, tapi belum disetrika, kalo mau nyiapin dulu takut telat, akhirnya dengan terpaksa aku pake juga baju itu. Setelah aku pakai, bener ternyata, sela-sela antara kancing kemejanya kebuka banget, tapi masih bisa ditutup pake blazer, dan yang paling parah garis segitiga CDku bener-bener nyeplak walaupun posisi berdiri. Mau pake CD yang model thong, aku gak punya, akhirnya dengan terpaksa, kuberanikan diri untuk gak pake CD, bodo amat pikirku, gak akan ada juga yang bisa lihat.

“Bi, saya berangkat dulu ya, kalo Icha udah bangun mandiin aja baru kasih sarapan”, kataku ke pembantu.

“iya nyah”, jawab pembantuku.

Begitu masuk mobil, aku pun langsung tancap gas berangkat ke kantor, takut telat. Di gerbang kompleks, kulihat portalnya masih tertutup, padahal udah jam 6 lewat, dan gak ada yang jaga sama sekali. Kupencet klakson, tapi gak ada bunyi yang keluar, aku baru inget kalo klakson mobil ini rusak minggu lalu dan belum sempet dibenerin. Akhirnya dengan terpaksa aku turun buat naikin portalnya, untungnya gak digembok sih, jadi cuman dilepas aja tali portalnya. Selesai naikin portal, samar-samar terdengar ada suara lenguhan orang dari dalam pos jaga satpam. Awalnya gak aku peduliin, tapi rasa penasaran bikin aku beranikan diri buat masuk ke pos itu.

Posnya gak terlalu besar, tapi ada kamar mandi di dalam pos itu. Pintu masuknya gak ketutup, cuman pintu kamar mandinya aja yang ketutup setengah, dan kayaknya emang lagi ada orang sih di dalam dan kok ada suara orang lagi manggil-manggil namaku ya. Sambil diam-diam, perlahan aku mendekat ke kamar mandi dan mencoba melihat apa yang ada di dalam dari celah pintu. Bener aja sesuai dugaanku, di dalam kamar mandi itu Pak Ujang lagi olahraga lima jari alias ngocokin itunya, hihihihihi, pake manggil-manggil namaku lagi. Mungkin dia lagi ngebayangin ML sama aku kali ya, hihihihihi. Aku coba mendekat dan kelihatan jelas itunya Pak Ujang yang besar banget lagi dikocokin pake tangannya. Kayaknya sih pake sabun juga soalnya lumayan banyak busanya, tapi tetap gak bisa nutupin warna hitam itunya sama urat-uratnya juga kelihatan jelas.

“aaaahhh… Bu Dani…. pentilmu bu… Pak Ujang sedott ya…. uuuggghhh… memekmu bu…. Pak Ujang genjottt yaaaa…. uugghhh…. aaahh….. aaaaaaahhhhh……”, teriak Pak Ujang agak tertahan dibarengi semprotan sperma dari Mr. P nya pak Ujang.

“woowww… kentel banget, mana semprotannya kuat banget sampe nyemprot ke dinding kamar mandi”, batinku dalam hati.

“miss V aku kok tiba-tiba gatel banget yaa, iisssshhhh”, kataku lirih sambil tangan kananku mulai gosokin bagian depan rokku.

Gak ingin Pak Ujang tahu kalo aku ada di situ, aku pun langsung ngilangin pikiran ngeresku sambil lari kembali ke mobil. Untung aku sudah di dalam mobil waktu Pak Ujang keluar dari Pos Satpam. Sambil bilang minta maaf, Pak Ujang pun membuka portal gerbang komplek.

“Silahkan Bu Dani”, kata Pak Ujang.

Sambil senyum waktu ngelewatin Pak Ujang, dari dalam mobil aku sempet melirik ke selangkangannya dan aku lumayan kaget soalnya itunya masih kelihatan gede banget walaupun tadi sudah ngecrot…

“sssshhhh….. kok tiba-tiba aku jadi pengen yaaa”, aku ngomong sendiri sambil buka tutupin kedua kakiku. Terasa selangkanganku gatel banget pengen dielus-elus atau malah pengen segera dicolok sama penisnya suami, atau penisnya Pak Ujang yang hitam gede berurat yaaa, aaahhhhh, jadi makin ngaco deh pikiranku ini.

Aku pun mencoba mengalihkan perhatian dengan memutar radio keras-keras sambil bernyanyi atau lebih tepatnya berteriak gak jelas. Untung di jalan gak kenapa-napa dan akhirnya sampe juga di kantor.

Di kantor pun, aku belum bisa fokus sama kerjaan, masih terbayang-bayang penisnya Pak Ujang yang gede banget, uuuuhhhhhhhh, gimana ya rasanya kalo digenjot penis segede itu…., tapi kalo keinget penampilannya Pak Ujang, jadi gak nafsu deh, hahahahaha. Sambil ngelamun jorok, aku pun buka tutupin kedua kakiku, karena emang pangkal paha aku rasanya gatel banget. Mau dielus-elus takutnya ada orang yang lihat, maklum ruanganku tidak pake pintu, jadi siapapun bisa langsung nyelonong masuk. Aku pun gak sadar kalo ternyata sedari tadi aku gak sendirian di ruangan ini, ada OB yang lagi bersihin ruangan. Seketika akupun sadar kalo bagian depan mejaku itu gak ketutup alias kebuka, jadi mulai kaki sampai pinggangku kelihatan kalo dilihat dari depan. Tapi si OB ini, aku gak terlalu kenal juga namanya, masih bersihin bagian ruangan yang deket pintu.

“kamu kapan masuknya?”, tanyaku pada OB itu.

“maaf bu, tadi saya udah berkali-kali ngetok pintu, tapi ibunya diem aja, makanya saya masuk aja bu”, kata OB itu.

“oooh gitu, oke deh”, jawabku. Aku pun mulai nyalain komputerku dan mulai kerja, sementara si OB itu masih ngelanjutin kerjaannya. Tiba-tiba terlintas ide nakal di pikiranku, aku jadi pengen ngegodain si OB itu.

“mas, tolong yang bagian depan meja saya dibersihin ya”, perintahku.

“iya bu, siap”, jawab OB itu sambil berpindah ke bagian depan mejaku.

“Lantainya tolong dipel ya, kotor banget soalnya”, tambahku.

Tanpa menyahut lagi, OB itu pun segera mengepel bagian depan mejaku. Aku pun memulai aksi nakalku, kakiku aku buka lebar-lebar, kalau dari depan tempat OB itu ngepel mungkin gak terlalu kelihatan sih karena bagian bawah mejaku yang agak gelap, tapi mungkin kalo diperhatikan bener-bener, pasti kelihatan deh pangkal pahaku yang gak ditutup kain sama sekali. Sambil kerja, aku lirik si OB, kelihatan sesekali dia menoleh ke arah mejaku. Kayaknya dia mulai sadar kalo ada yang gak beres di bawah sini. Aku pun juga jadi agak grogi sih nyobain ide nakal ini. Kerasa kalo bagian paha sampai miss V ku jadi keringetan dan juga jadi lebih gatel dari tadi. Kali ini aku lihat si OB gak sesekali lagi lihatin bagian bawah mejaku, tapi kepalanya sekarang bener-bener noleh ke arah kakiku dan mulutnya agak kebuka gitu, mungkin gak percaya dengan apa yang dia lihat.

“kamu lihat apa?”, hardikku keras ke si OB.

“eh, gak bu, maaf, sudah selesai ini bu, saya bersihin ruangan yang lain dulu”, kata OB itu salah tingkah sambil ngeloyor pergi.

“hihihihihihihi, rasain tuh, emang enak pagi-pagi sarapan memek, ups”, kataku. Aku emang belum biasa sih nyebut miss V ku dengan kata “memek” itu. Entah kenapa kalo denger kata itu, aku jadi agak horni gitu, hihihihihi. Aku pun coba ngecek ke tempat si OB itu bersih-bersih tadi dan lihat ke arah bagian bawah mejaku. Tapi yang aku lihat bikin aku agak kecewa soalnya bagian bawah meja itu bener-bener gelap dan gak terlalu kelihatan. Mungkin kakiku sih masih jelas, tapi kayaknya kalo bagian paha sampai memekku, eh keceplosan lagi, agak susah deh dilihatnya. Gagal deh tadi jebakan Betmenku, hihihihihi. Tapi kenapa si OB itu sampe gak bergeming gitu pandangannya. Mungkin dia lagi coba ngelihat juga sih. Tapi kalo sampe kelihatan, gawat juga sih, bisa-bisa aku jadi bahan imajinasinya para OB, lama-lama aku ntar diperkosa dong, hihihihi. Makin ngaco aja sih pikiranku ini.

“pagi bu, untuk meeting hari ini dibatalkan, Pak Edo masih keluar kota”, kata Ina, si sekretaris bosku, dari balik pintu ruanganku.

“oke, thanks ya”, jawabku.

Wah, hari ini bisa agak santai dan pulang cepet, hehehehe. Jadi bingung mau ngapain, soalnya kerjaan sudah aku selesaikan minggu kemaren. Kayaknya bisa buat nelpon Sinta nih, mau nanya-nanya masalah pribadi, hihihihihi. Soalnya istri temen suamiku ini udah cantik, seksi banget, hot lah pokoknya. Seumuran sih sama aku, makanya ktia bisa akrab. Pertama ketemu dia waktu ada acara kantor suami, bajunya seksi banget…., minim bahan, belahan kemana-mana, kayaknya satu ruangan itu pada curi-curi pandang ke Sinta, mau cowok atau cewek juga.

Istriku Model Majalah Dewasa Part 6

Dan anehnya, Ilham, suaminya, santai aja istrinya pake baju kayak gitu. Aku sih yakin Ilham tahu kalo istrinya itu jadi objek pandangan mata lelaki lain di ruangan itu, tapi entah kenapa kok kayaknya dia gak ada rasa marah atau cemburu sama sekali. Termasuk juga suamiku sih, apalagi kita berempat selalu barengan di acara itu. Entah udah berapa kali aku nangkap mata suamiku lagi lirik ke belahan dadanya Sinta. Sebenernya aku udah mau marah ama suamiku begitu pulang ke rumah, tapi keburu suamiku nubruk aku dan kita ML hampir ada sejam, terus paginya kita juga ML lagi. Tenaga suamiku pun tumben kuat banget waktu itu, aku sampai kewalahan. Kalo menurutku sih, ya karena mungkin malamnya suamiku kebanyakan lihat belahan dada sama belahan pahanya Sinta, hasilnya jadi gak terkendali waktu di rumah. Ada gunanya juga sih, aku juga jadi lebih puas, hihihihihi.

Sejak itu, aku jadi sering sih nelpon, ngobrol kalo lagi maen ke rumahnya Ilham atau kalo pas ada acara kantor suamiku. Dan aku juga tahu kalo ternyata Sinta itu mantan model, tepatnya model majalah dewasa, hihihihihi, pantes aja dandanannya hot banget, tapi bodynya juga oke banget sih. Tapi setelah married, berhenti dulu kerjaan modelnya, cuman sekarang-sekarang ini dia mulai ambil job lagi. Aku cari nomornya di HPku dan aku telpon Sinta. Setelah beberapa kali nada sambung, terdengar suara Sinta.

Sinta : hi Ran….

Rani : hi Sin, sori nih nelpon pagi-pagi

Sinta : uuhhhh…. gapapa, tapi sori ya aku juga baru bangun, hehehehe

Rani : hahahaha, kamu baru bangun? udah jam berapa nih bu?

Sinta : iya nih, abisnya gara-gara Ilham nih semalem, aku jadi tepar, hihihihi

Rani : hayooo… pasti abis olahraga malam ya sama suami?

Sinta : hehehehe, tau aja kamu Ran, wajar dooong, emang kamu gak?

Rani : hmmmm… sama sih, hehehehe, eh Sin hari ini kamu ada kerjaan gak?

Sinta : ada sih, siang nanti aku ada pemotretan, kenapa emang?

Rani : gak sih, cuman mau ngobrol aja, mau nanya-nanya

Sinta : loh emang kamu gak kerja?

Rani : bos aku lagi gak ada hari ini

Sinta : oh gitu, oke deh, ehmmm… ntar aku jemput aja di kantormu ya, kita ngobrolnya sekalian di tempat pemotretan aku

Rani : oke deh, tapi gapapa nih, aku gak ganggu?

Sinta : gak lah, bebas kok

Rani : oke, aku tunggu ya

Gak ada sejam, Sinta udah nelpon aku bilang kalo dia udah di depan kantor, aku pun langsung bilang ke asistenku kalo aku lagi ada keperluan mendadak, terus langsung ke depan dan masuk mobilnya Sinta. Setelah cipika-cipiki dan nanyain kabar, kita pun langsung cusss..

“kamu kok gak dandan Sin, katanya mau pemotretan?”, tanyaku begitu lihat penampilan dia yang kayaknya gak terlalu banyak dandan. Sinta cuma pake tanktop yang ditutup sama jaket dari bahan jeans dan bawahan rok mini yang bahannya jeans juga.

“hehehehe, gak usah dandan say, kan di sana nanti kita make up nya, baju juga kan udah disediain sama pihak EOnya. Kita sih tinggal modal body aja kan, hehehehe, telanjang juga jadi kok”, jawab Sinta cuek.

“hahahahaha, ada-ada aja kamu ih. Kita mau langsung ke tempat kamu pemotretan?”, tanyaku lagi.

“kita makan dulu aja ya, soalnya agak sorean ntar kayaknya, terus lokasinya di Jakarta, jauh banget. Kamu free kan hari ini?”, tanya Sinta.

“boleh deh”, jawabku. Sekalian bisa dipake buat nanya-nanya juga kan ke Sinta.

“eh btw, kamu mau nanya-nanya apa nih Ran?”, tanya Sinta.

“oooh, itu… gimana ya mulainya, ehmmm, jadi bingung ih”, kataku.

“hahahaha, Rani… Rani… kok malah jadi bingung?”, tanya Sinta.

“ehmmm.. aku cerita dulu ya kalo gitu”, kataku

“oke, boleh…”, jawab Sinta.

“jadi kemaren-kemaren itu, aku perhatiin, tiap kali Mas Dani pulang dari rumah Mas Ilham atau tiap kali kita ada acara kantor yang kita berempat ketemu, gak tau kenapa Mas Dani maennya ganas banget di ranjang, hehehehe, sori yaaa cerita kayak gitu ke kamu”, kataku ke Sinta.

“haahh? seriusss…??”, tanya Sinta lumayan kaget sambil agak ketawa.

“iya tau… dan aku sih nyangkanya karena habis ketemu kamu tuh”, kataku

“haaaahh? maksudnya gimana ya?”, Sinta tambah bingung.

“ya gitu Sin, kamu kan kalo pake baju sukanya yang seksi-seksi gitu, kayaknya sih bikin suamiku jadi nafsu atau horny banget, jadinya aku kena enaknya, hehehehe”, jawabku.

“beneran….? aku beneran gak nyangka lho…., tapi kamu kok gak marah sih Ran?”, tanya Sinta.

“gimana mau marah, dibilangin aku juga kena enaknya kok, hehehehe”, jawabku.

“hahahaha, tapi baju aku kayaknya biasa-biasa aja sih, gak terlalu seksi juga, Ilham aja gak pernah protes”, kata Sinta.

“ya mungkin buat mas Ilham biasa aja, tapi buat orang lain itu luar biasa banget tau. Coba kamu jalan pake baju kamu itu di terminal, mungkin udah digilir preman kamunya”, kataku.

“hahahahaha…. bisa aja kamu Ran… gimana ya rasanya digilir preman terminal, jadi pengen ih, hihihihi”, kata sinta sambil ketawa.

“yeeeee… digilir beneran ntar tau rasa loh”, jawabku.

“hahahahaha, itu aja yang kamu mau ceritain ke aku?”, tanya Sinta.

“ada lagi sih. Jadi kemaren abis pulang dari rumahmu itu, Sabtu pagi aku sama suami ML di dapur, gak tau kenapa juga dia bisa horny kayak gitu, terus selesai ML kebetulan ada tamu, Mas Dani gak mau nemuin tamunya, jadilah aku yang nemuin. Waktu itu aku cuman pake tanktop tanpa BH sama hot pants tanpa CD. Terus ya gitu deh, si tamunya itu jadinya kerjaannya cuman melototin dada sama paha aku”, kataku.

“ooooh gitu, kalo gak pake BH sama gak pake CD sih tiap hari juga aku lakuin, ini aja aku gak pake BH, hihihihihi”, jawab Sinta

“iya tau, itu belahan dada kamu kemana-mana terus puting kamu tuh juga kemana-mana kalo gak ketutup jaket”, jawabku.

“anehnya, waktu ada tamu itu aku jadi terangsang banget, lihatin tamu itu salah tingkah gara-gara dada sama paha aku. Terus setelah itu, Mas Dani jadi semakin ganas, gak kira-kira maennya, pokoknya beda banget lah sama biasanya. Yang aku mau tanyain, kamu kayak gitu juga gak?”, tanyaku ke Sinta.

“ehhmmmm…. sama juga sih, tiap kali abis jalan keluar, terus banyak cowok yang lihatin toket sama pantat atau memek aku, Ilham juga makin tambah ganas, apalagi kalo lihatin aku pose mesra atau pose naked sama model cowok, udah pasti malamnya kita ngentot sampe pagi”, jawab Sinta.

“ih Sin, kamu ngomongnya vulgar banget sih”, protesku.

“yeeeee, udah biasa kali kata-kata itu, ngentot, kontol, memek, hehehehe” kata Sinta meledekku.

“iiihhh ada-ada aja sih kamu”, protesku lagi.

“jadi kesimpulannya, kamu juga harus mulai pamer toket sama memek kamu kayak aku, hahahahahaha, biar Dani makin semangat genjotin memek kamu Raann…., hahahahaha”, kata Sinta sambil ketawa lebar.

“iya deeehh, aku coba, udah mau sampe tuh, jangan kelewatan gerbang tolnya”, kataku mengingatkan Sinta.

Gak berapa lama kita keluar tol dan makan siang di sebuah restoran. Begitu turun dari mobil, seperti yang aku duga, semua mata lelaki yang ada di situ, mulai dari tukang parkir, mas-mas waitress sama pengunjung lainnya pada lihatin Sinta, secara dia emang seksi sih, udah badannya bagus, bajunya minim lagi, hihihihihi. Padahal kan yang gak pake CD tuh aku, hahahahaha.

Setelah dapet tempat duduk, dengan sengaja si Sinta ngelepas jaketnya, alhasil terpampanglah gunung kembarnya yang over size itu, bikin semua orang di ruangan itu gak ada yang berkedip dan selalu curi-curi pandang ke arah meja kita.

Istriku Model Majalah Dewasa Part 6

“Sin, kamu berani banget sih buka jaket, orang-orang pada lihatin meja kita”, kataku.

“hahahaha, cuman lihatin doang gapapa kali”, jawab Sinta nyantai.

“yeeeee, itu bisa mengundang bahaya kan, kalo kamu diapa-apain gimana?”, tanyaku.

“ya gak lah, tau tempat juga kan, kalo ramai kayak gini kan gak mungkin ada apa-apa”, jawab Sinta.

“oiya, berarti kemaren itu eksib pertamamu ya?”, tanya Sinta.

“eksib, apaan tuh?”, gantian aku yang nanya karena gak tau eksib itu apa

“eksib itu suka pamerin bagian intim ke orang-orang, masa sih kamu ga tahu?”, Sinta balik nanya.

“ooooh ituu…., hmmmm…. kayaknya dulu pernah deh, aku waktu baru ngelahirin anakku suka sering sengaja nyusuin anakku kalo lagi ada orang-orang, hahahaha, itu termasuk eksib juga gak”, jawabku.

“wooowww… beneran tuh? hmmm… kalo kamu niatnya sengaja mamerin toket kamu sih itu kayaknya tergolong eksib juga”, kata Sinta.

“hmmm… tapi ya pas emang anakku lagi pengen nenen waktu itu”, kataku.

“kamu nunjukinnya ke siapa aja? kalo keluarga sendiri sih kurang greget itu mah”, tanya Sinta

“hmmmm… kebanyakan ya sama keluarga sendiri sih, tapi… tunggu dulu kayaknya pernah deh waktu temen kuliahnya suamiku pada dateng, kebanyakan cowok, terus aku nenenin anakku, cuman kita duduknya ngumpul, aku ya sama pacar atau istri-istrinya temen suamiku. Tapi pasti cowok-cowok itu pada lihatlah, hehehehe”, jawabku.

“okeee.. berarti kamu udah ada modal dasar, hahahaha, tinggal dipoles aja, eh makannya udah datang nih, yuk makan dulu”, kata Sinta.

Lagi-lagi ada yang kena sama pesonanya Sinta, waitress yg antarin makanan kita kebetulan cowok dan bener aja, dia gak bisa fokus sama meja dan makanan yang harusnya dia susun, tiap beberapa detik matanya itu pasti ngelirik ke belahan dadanya Sinta. Aku cuman bisa geleng-geleng kepala, Sinta juga cuman senyum-senyum aja. Kita pun lanjutin obrolan kita sambil makan.

Selesai makan, kita langsung cabut ke tempat pemotretannya Sinta, ada sekitar satu jam kita nyampe. Ternyata tempat pemotretannya itu hotel, lumayan mewah sih hotelnya. Begitu masuk lobi, langsung ada dua orang yang nyambut Sinta, satunya cewek terus satunya kayaknya tukang make up nya deh, soalnya agak melambai gitu.

“Teh, aku bawa temenku ya?”, kata Sinta ke si mbak itu.

“oooh… oke gapapa ikut aja”, jawab si Mbak.

Kita pun langsung naik menuju kamar tempat pemotretan. Di dalam ternyata udah rame orang, ada mungkin sekitar delapan orang termasuk aku dan Sinta. Kamarnya kayaknya yg tipe family deh, jadi ada dua kamar lagi di dalam dan ada ruang tamu atau ruang keluarga tepatnya. Sinta pun ngajak aku untuk masuk ke satu kamar yang sudah dirubah jadi ruang make up. Mas-mas yang agak melambai tadi pun langsung mulai ngedandanin Sinta dan mereka mulai mengobrol tapi aku gak ngerti juga apa yang mereka bahas. Sambil nungguin Sinta make up, aku WA suamiku.

Rani : Pah, aku lagi sama Sinta ya, nemenin dia pemotretan

Dani : loh, mamah gak kerja emangnya?

Rani : gak pah, Pak Edo masih keluar kota

Dani : tumben kok sama Sinta?

Rani : iyaaa…, mamah kan mau belajar sama dia

Dani : belajar? belajar apaan?

Rani : belajar tampil seksi sama belajar bikin papah horny terus, hihihihi

Dani : hahahahaha, ada-ada aja kamu mah

Rani : yeeeeee, katanya papah suka aku pake baju seksi

Dani : heheheheh, suka sih, bangeett…

Rani : nah itu, makanya ini mau belajar dari Sinta

Dani : hahahahaha, eh mah, ntar minta fotoin dong Sinta lagi photoshoot

Rani : iiiihh, ganjen banget sih papah, buat apaan

Dani : hehehehe, gak mah… cuman pengen tau aja photoshoot itu kayak gimana

Rani : ah, itu mah modus papah aja kan biar bisa lihat bodynya Sinta

Dani : hehehehe, beneran mah, papah kan gak pernah lihat model lagi pemotretan

Rani : iya deh, ntar mamah fotoin

Dani : hehehehe, gitu dong mamah sayang…

Rani : ya udah deh, papah kerja lagi sana

Dani : hehehehe, jangan ngambek ya, love u….

Rani : iyaaaa… love u

Aku lihat Sinta udah selesai make up dan udah mulai ganti baju. Dan seperti yang aku duga, baju yang dia pake itu bener-bener seksi deh. Sinta pake baju model kebaya tapi cuman baju luarnya aja, dalemannya gak dipake, apalagi BH, pasti gak masuk dalam listnya Sinta deh. Dan bawahannya juga cuman rok atau kain yang diikat melingkar di pinggang sampe di bawah selangkangannya, aku lumayan shock sih ngelihatnya, gak nyangka kalo istri temen suamiku ini bener-bener hot model. Tapi orang-orang atau crew yang lagi nyiapin peralatan di situ kelihatan nyante banget ngelihat Sinta yang udah hampir telanjang itu. Mungkin udah biasa banget kali ya, bukan hal yang baru lagi buat mereka. Atau mereka udah pernah lihat yang lebih parah, hahahahaha, bisa juga sih.

Awal-awalnya Sinta masih make baju dan kain rok itu, tapi lama-lama roknya dilepas, tinggal celana dalam putih renda yang gak bisa nutupin pantatnya Sinta yang bulat, terus bajunya juga akhirnya dilepas juga, ngelihatin payudaranya Sinta yang segede semangka besarnya.

                                                         

Tapi lagi-lagi, para crew yang ada id situ selow aja ngelihat hal kayak gitu, profesional banget atau udah mati rasa ya, hihihihihi. Selesai itu, Sinta pun ngajakin pulang, karena emang udah mulai gelap di luar, takut kemaleman pulang ke rumah.

“Sin, kamu bawa tanktop lagi gak?”, tanyaku ke Sinta.

“ada sih, kamu mau pake?”, tanya SInta balik.

“iya nih, males harus pake kemeja lagi sama blazer”, jawabku. Aku pun pulang dengan memakai tanktop punya Sinta.

Di perjalanan pulang, aku nanya-nanya lagi ke Sinta

“Sin, kamu kok bisa PD banget foto pake baju kayak gitu, maksudnya kan banyak cowok di situ”, tanyaku

“hahahaha, ya gak lah, kalo cuman toket sama pentil aja orang-orang itu udah biasa banget, pose ngentot aja mereka udah biasa lihat kok”, jawab Sinta.

“hah? beneran Sin?, pantesan kayaknya gak kepengaruh kerjanya walopun modelnya udah gak pake apa-apa, terus kalo kamu Sin paling berani pose kayak gimana?”, tanyaku.

“hmmmm…. apa ya? lupa hahahaha, yaa… pose mandi bareng ya seingatku”, jawab Sinta.

“haaah? berarti udah gak pake apa-apa lagi dong?”, tanyaku antusias

“ya iyalah, namanya juga mandi, masa pake baju, kalo masih berendem di bath tub sih biasanya kita masih pake CD trus cowoknya juga masih pake celana pendek atau boxer juga, tapi kalo udah pose bareng di shower sih, kebanyakan ya full naked”, jawab Sinta.

“wooww, terus model cowoknya ga tegang itunya pas lagi foto telanjang sama kamu?”, tanyaku lagi.

“hmmmm…, biasanya sih tegang juga, apalagi kalo posenya lagi meluk aku dari belakang, udah pasti nyodok-nyodok juga tuh kontol ke pantat aku, tapi seringnya sih aku juga yang tegang, hahahha, puting aku suka tegang, abisnya model cowoknya ganteng kan terus badannya pasti keker gitu, sssshhh, pokoknya hot deh”, kata Sinta

“hhaaaah? beneran Sin? terus gimana tuh?”, aku gak berhenti nanya.

“ya gak gimana-gimana, hahahaha”, jawab Sinta.

“iiihhh, itu kalo itunya cowoknya nyodok-nyodok gitu, kamu apa gak geli, emang masih bisa konsentrasi buat foto”, kataku

“ooooohhh, ya kadang sih masih suka konsen, tapi seringnya ikutan sange juga, hahahahaha. Aku biarin aja masuk ke memek aku kalo kontolnya emang tegang banget dan gede, terus kalo cowoknya ganteng dan aku udah kenal jadi aku yakin orangnya bersih”, jawab Sinta enteng banget

“haaaahhhh? seriuss….? gak takut ketauan Mas Ilham?”, tanyaku.

“hahahaha, iya serius, ya mau gimana lagi Ran… namanya juga pas lagi sange, ada kontol nganggur ya masukin aja, hehehehe. Ehmmmmm… Ilham sih udah tahu, tapi itu seringnya waktu belum nikah ya, kalo abis nikah, udah gak sesering waktu belum nikah, hehehehe”, kata Sinta.

“hhaaaaahh?”, aku sampe terkaget-kaget, gimana ceritanya Sinta bisa masih suka ML sama orang lain selain suaminya.

“terus Mas Ilham gak marah?”, lanjut aku tanya lagi.

“hehehehe, caranya dong Ran…. ceritanya itu sambil kita ngentot, jadi ya gak mungkin marah kan kalo kita cerita ngentot pas kita lagi ngentot, hihihihihi”, jawab Rani.

“aduuuhhhh, masih belum bisa percaya akunya”, kataku

“hahahaha, gapapa, ntar kamu pasti nyoba juga deh”, kata Rani.

“iiihh, ngaco aja deh kamu Sin”, jawabku.

“oiya Ran, kamu biasain ngomong kontol, memek, toket, terus ngentot yaaa”, lanjut Sinta

“iihhh Sin, jorok ah, buat apaan emang?”, tanyaku.

“udaaaah, percaya deh ama aku, apalagi pas kamu ngentot sama Dani ya, ucapin aja deh kata-kata itu, pasti tambah grenggg, hhahahaha”, kata Sinta.

Kami pun lanjutin ngobrol-ngobrol lagi sampe gak kerasa udah mau nyampe rumahku.

“makasih ya Sin….”, kataku waktu mobilnya Sinta beranjak pergi dari depan rumahku.

Aku udah gak sabar sih pengen cerita-cerita ke suami tentang photoshoot tadi, siapa tahu bisa berakhir dengan ML, eh, ngentot, hihihihihi, harus dibiasain. Langkahku terhenti begitu aku lihat ada sekitar tiga pasang sandal di teras rumahku, kayaknya ada tamu, dan dilihat dari bentuk sendalnya, ini pasti bapak-bapak. Spontan aku langsung cari blazerku, buat nutupin lengan sama belahan dada, eh, toketku. Tapi aku cari-cari di dalam tasku kok gak ada ya, aduh, pasti kebawa di mobilnya Sinta. Karena gak ada lagi akses masuk ke rumah selain pintu depan, dan garasi mobil ketutup dan dikunci dari dalem, terpaksa aku pun memberanikan diri masuk ke rumah. Sekalian ngetes ilmu eksib yang baru aku dapet dari Sinta juga sih. Aku lihat di dalam ada tiga orang, yang aku kenal cuman satu aja sih Pak Dede, orang lama di komplek sini. Dua yang lain kayaknya warga baru. Usia mereka sekitar 30-40 an lah kalo aku gak salah nebak.

“Malam bapak-bapak…”, kataku waktu masuk ke ruang tamu.

“malam Bu Dani…”, sahut Pak Dede. Dua orang yang lain hanya senyum aja ke arahku. Sempat kulihat sekilas mata mereka pada ngelirik ke arah dada, eh toket, sama pahaku. Emang bener kata Sinta, kalo cowok itu masih normal, mau toket gede atau kecil, kalo kelihatan belahannya, gak akan kok gak ngelirik, hahahaha, ternyata bener juga sih teorinya Sinta. Gak perlu segede dia toket kita, yang penting ada belahannya, pasti pada ngelirik sih.

“loh, mas Dani nya dimana pak? kok gak ada?”, tanyaku sambil naruh sepatu di rak sepatu yang sengaja aku taruh deket pintu. Karena raknya di bawah, akupun terpaksa ngebungkuk, artinya pantat aku yang lagi nungging pasti jadi santapan liar bapak-bapak itu, hihihihihi. Coba mereka tahu kalo aku gak pake CD lagi, pasti pada ngantri, hahahahaha, ngantri nyodokin miss V, eh memek aku, sssshhhh,, aku jadi horny sendiri.

“mm… tadi ke dalam Bu… ambil dokumen kayaknya”, jawab satu orang lagi.

“kalo gitu saya permisi ke dalam dulu ya bapak-bapak”, kataku.

Ga kudenger jawaban mereka, yang pasti aku yakin mata mereka pasti lagi ngikutin gerak pantatku yang agak sengaja aku bikin-bikin agak gimana gitu, hehehehe. Lewat kamar anakku, aku lihat Icha anakku udah tidur, bagus deh jadi bisa leluasa nih malam ini, hihihihihi, maaf ya nak. Di kamarku, aku lihat suamiku lagi buka-buka folder buat sertifikat atau ijazah dia.

“cari apa pah?”, tanyaku.

“eh mamah udah pulang, ini cari sertifikat tanah sama bangunan rumah ini, kalo gak salah dulu sama Ibu disimpen di sini deh”, jawab suamiku.

“oooh gitu, emang harus sekarang ya?”, tanyaku.

“iya nih, kata Pak Dede, kata dia kalo bisa sekarang sih, soalnya kalo besok kan kasian juga dia, kita belum tentu pulangnya sore kan”, jawab suamiku.

“oke deh, aku telpon Ibu dulu kalo gitu, nanyain dimana nyimpennya?”, kataku sambil coba hubungi orangtuaku.

“iiihhhh, kok gak aktif yaa”, kataku agak jengkel.

“coba WA aja dulu”, kata suamiku, kali ini dia duduk di kasur, kayaknya kecapekan sih, belum istirahat dari pulang.

“eh pah, itu tamu udah dibikinin minum belom?”, tanyaku

“oiya, aduh, aku lupa mah, tolong dong bikinin mereka minum”, kata suamiku.

Aku pun segera ke dapur dan bikinin kopi untuk mereka, dan kalo mau ke dapur emang harus lewatin mereka lagi di ruang tamu. Sambil lewat aku senyumin mereka dan lagi-lagi pandangan mereka gak bisa lepas dari toket sama pantat aku yang sekali lagi aku bikin goyangannya agak lebay dikit, hihihihi. Selesai bikin kopi aku langsung bawa ke ruang tamu, di sana ternyata udah ada suamiku, kayaknya udah ketemu yang tadi dia cari. Waktu aku taruh cangkir kopinya di meja, otomatis aku nunduk dan tanktop yang kupinjam dari Sinta bagian depannya jatuh ke bawah dan belahan toketku pun kelihatan jelas kalo dilihat dari depan. Aku perhatikan mata mereka gak ada yang lepas dari toket aku. Cuman aku masih pake BH sih, jadi jangan harap bapak-bapak itu bisa lihat puting aku, hihihihi. Aku lirik suami, dia nyantai aja, malah lanjutin ngobrol ama tamu-tamu itu. Begitu aku mau balik ke dapur, suami aku malah bilang

“mah, sini dulu dong, ni ada tetangga baru, pasti belum kenal kan?”, kata suamiku.

“oiya, baru pindah ya bapak-bapak ini, pantesan kayak belum pernah ketemu”, sambungku sambil duduk di samping suamiku.

“iya Bu Dani, perkenalkan saya Andi ini sepupu saya Rudi, kami tinggal di sebelah, di rumahnya Pak Karto”, kata Pak Andi.

“ooohhh… tinggal di sebelah ya, enak deh pah, udah gak gelap lagi rumah sebelah, suka takut, hahaha”, kataku ke suami.

“iya ya, udah gak gelap lagi rumah sebelah, eh Pak Dede, sertifikatnya harus yang asli atau bisa copy aja?”, tanya suamiku ke Pak Dede.

“mmm… kayaknya gak harus yang asli kok Pak, bisa copy aja” jawab Pak Dede.

“iya Pak, takutnya ntar malah ilang, bisa gawat kan, saya diusir ntar sama istri saya”, balas suamiku sambil ketawa.

“kalo gitu dicopy aja pak, cuman jam segini gak tau masih buka atau gak tempat fotokopinya”, kata Pak Dede.

“kayaknya sih ada yang masih buka, yang deket kampus. Kalo gitu biar saya fotokopi dulu ya Pak, mah… temenin tamunya ya”, kata suamiku sambil pergi keluar rumah.

Ini kayaknya ada yang salah deh, masa aku ditinggal sendiri sementara di sini ada tiga orang lelaki yang aku juga gak terlalu kenal. Apalagi bajuku kayak gini nih, bisa-bisa aku digilir sama tiga orang ini, ssshhhhhh, jadi ngaco pikiranku ini.

“oiya bapak-bapak, saya ganti baju dulu ya, gerah banget”, kataku sambil ngipas-ngipasin tanktopku, hahahaha, rupanya gerakanku tadi bikin mereka jadi salah tingkah, apalagi si Rudi, yang kayaknya masih umur awal 20an, dari tadi nelen ludah terus, gak sanggup kali lihat ada cewek seksi di depan mata, hihihihihi. Tanpa nunggu jawaban mereka, aku pun langsung menuju kamarku.

Di kamar, sengaja aku pilih baju terusan, kayak daster gitu, tapi yang atasnya pake tali di pundak, terus belahannya juga rendah banget. Setelah kupakai, aku coba ngaca, hahahaha, ini sih udah kayak gak pake apa-apa, soalnya belahannya rendah banget, kalo aku nunduk pasti kelihatan mulai dari toket aku sampe memek aku yang dikelilingi rambut, eh jembut, hihihihi, yang lumayan lebat, karena lama gak aku cukur.

“maaf ya pak, ganti bajunya lama”, kataku waktu aku masuk ke ruang tamu.

“i..iii..ya gapapa Bu”, jawab Pak Dede. Kelihatan mereka pada kaget lihat aku pake baju kayak gini, puting aku juga nonjol banget, pasti mereka juga lihat.

“oiya, Pak Andi sama Pak Rudi udah keluarga?”, kataku membuka pembicaraan.

“kalo saya sudah Bu, tapi kalo Rudi belum”, kata Pak Andi.

“ooohhh, keluarganya ada di rumah?”, tanyaku lagi.

“belum bu, rencananya bulan depan baru saya bawa ke sini”, jawab Pak Andi.

“waduh, kasian dong, jadi bujangan lokal, hahahaha”, kataku sambil tertawa disambut ketawa mereka juga.

“oiya kan Bu Dani juga sering jadi bujang lokal, Pak Dani kan sering keluar kota juga kan?”, kata Pak Dede

“iya nih Pak, eh kalo saya bukan bujangan lokal dong, tapi perawan lokal, hehehehe”, jawabku agak mancing-mancing sedikit.

“hahahahaha, iya bu, emang masih kelihatan kayak perawan kok”, sahut Pak Andi

“iya bu, kayak masih gadis”, kali ini si Rudi mulai menyahut.

“Pak Andi, Pak Rudi, jangan salah lho, Bu Dani ini dulunya, eh sekarang masih juga sih, kembang desanya komplek ini. Sayangnya udah dipetik sama orang luar komplek, Pak Dani, hahahaha”, kata Pak Dede

“ah bapak bisa aja”, jawabku. Aku perhatikan kalo salah satu dari mereka ngomong yang lain pasti giliran melototin belahan toket aku sama puting aku yang nyeplak di baju ini. Gak aku sadari, yang di bawah sana ternyata juga mulai basah, dan gatel banget. Ternyata seperti ini ya rasanya pamer body di depan orang lain selain suami, pantes aja Sinta doyan banget eksib.

“tapi kasian juga ya Bu Dani, kalo sering ditinggal suami keluar kota”, kata Pak Andi.

“lho kenapa emangnya pak?”, tanyaku

“iya bu kasian, kering”, jawab Pak Andi sambil agak nahan ketawa.

“hah? kering apanya?”, tanyaku masih kebingungan

“kering lobangnya, eh rumputnya bu yang di halaman depan, gak ada yang nyiramin”, sahut Pak Dede disambut ketawa dua orang yang lain

Aku sih ngerti kemana maksudnya, tapi ya pura-pura gak tau aja lah, biar makin panas obrolannya, hihihihi.

“oooh, kalo rumput depan sih, bisa minta tolong tetangga kan pak buat nyiramin, bisa kan Pak Andi, Pak Rudi, saya minta tolong siramin rumput saya, eh rumput yang di depan”, kataku lebih mancing lagi.

“ooohhh, kalo itu kita siap bu, kalo bapaknya lagi ke luar kota, saya siap bu bantu nyiramin rumputnya Bu Dani, eh maksudnya rumput halaman depan rumahnya Bu Dani”, jawab Pak Andi sambil ketawa dibarengi dua orang yang lain.

“oiya pak, mau nambah lagi gak minumnya, atau mau ganti yang lain, susu mungkin”, kataku sambil agak busungin dadaku, bikin tiga orang di depanku jadi makin gerah, hehehehe.

“udah bu, udah kebanyakan susu kita bu”, kata Pak Dede sambil agak ketawa. Aku pun hanya menanggapinya sambil ketawa.

Gak lama, terdengar suara motor suamiku masuk ke halaman depan.

“oh itu Pak Dani sudah pulang, sekalian kita pamit dulu ya bu, takut kebanyakan susu”, kata Pak Dede sambil nyelonong keluar rumah diikuti kedua orang yang lain.

Dari dalam ruang tamu, aku bisa denger suamiku sama ketiga orang tadi ngobrol bentar, dan mereka langung pamit minta pulang. Kayaknya sih udah gak tahan pengen onani, eh, coli, eh salah, ngocok deh, hiihihihi.

Begitu suami masuk rumah, ternyata dia juga kaget banget lihat baju yang aku pakai.

“mah, tadi nemenin mereka mamah pakai baju ini?”, tanya suamiku.

“iya pah, kenapa em..mmmhhh”, belum selesai aku bicara, suamiku langsung nyosor bibirku sambil kedua tangannya masuk ke dasterku dari bawah maupun dari atas. Dari posisinya yang di belakangku, kedua tangannya pun langsung gerayangin toket sama memekku yang udah gak kelindung BH atau CD.

“kamu juga gak pake BH sama CD ya?”, lanjut kata suami sambil tangan kananya nurunin kedua tali pundak dasterku, otomatis toketku pun ngegantung bebas. Posisiku lagi menghadap ke pintu yang langsung ke halaman dan ke jalan, cuman dibatesin sama pagar aja. Dan celakanya pintu lupa belum ditutup sama suami.

“pah, itu pintu lupa ditutup”, kataku agak cemas.

Suamiku pun langsung nutup pintu itu, tapi sekelebat di pagar rumah, aku bisa lihat ada dua orang yang langsung lari begitu suamiku nutup pintu. Pasti Pak Andi sama Pak Rudi, wah, mereka dapet bonus lihat toket aku dong, hihihihihi. Pasti bingung cari pelampiasan mereka, hahahaha.

“kamu kok berani banget sih mah, pake baju kayak gini aja di depan orang-orang itu, gak takut diperkosa ya?”, kata suamiku sambil nerusin nyiumin leher dan telingaku.

“aahhhhhh…. iya pah…. rasanya puas banget bisa pake baju kaya gini di depan orang selain papah”, jawabku. Tangan suamiku tidak henti-hentinya meremas toketku sambil mlintir-mlintir putingnya. Dasterku pun sudah diloloskan semua, aku udah full naked, ga pake apa-apa lagi.

“mamah kok makin ke sini makin nakal sih”, kata suamiku sambil copotin baju dan celananya.

“kan papah yang ngajarin, mmmhhhhh….”, jawabku sambil membalas ciuman suami

“mamah binal banget sih”, ejek suamiku, aku lihat dia juga sudah telanjang bulat, kerasa dari tadi ada yang nyundul-nyundul di pantat aku.

Sambil aku tengkurep di sofa, suami mulai masukin kontolnya dari belakang

“hihihihi, iya pah… gak tau kenapa kok mamah jadi gini… tadi untung papah pulang… kalo gak mamah udah minta digilir sama bapak-bapak itu, uuuuhhhhhh…. paaahhhh…. sakiiiitttt…”, kataku agak sedikit ngasal sambil merintih gara-gara memekku udah mulai dimasukin sama kontol suami. Punya suami ukuran standar sih, tapi ya tetep suka sakit juga kalo dimasukin ke memek, apalagi yang gede kayak punya Pak Ujang yaa,, aaahhh, atau Pak Dede, Pak Andi, Pak Rudi, kontol mereka segede apa ya… uuuuuhhhh…..

“aaaahhh…, mamah beneran binal banget sih, oke pokoknya mulai besok, kalo di rumah, mamah gak boleh pake BH sama CD”, kata suamiku sambil mulai genjot memekku pake kontolnya.

“iyah pah…. mamah juga dari dulu udah pengen pamerin toket sama memek mama ke tetangga.. biar mereka pada sange semua, hihihih, uuuhhhh, terus paaah…”, erangku saat suami nambah ritme genjotannya.

“uuuhhhh…. mamah udah biasa ngomong jorok ya sekarang?, siapa yang ngajarin?”, tanya suamiku.

“iya pah, Sinta yang ngajarin, aaaawwwww, sakit paaahh,, uuuuggghhhh”, teriakku menahan genjotan kontol suami yang makin kenceng, mungkin karena denger nama Sinta, suamiku langsung tambah semangat.

“mamah…. rasain nih maaahh…”, kata suami sambil makin mempercepat ritme genjotannya. Aku pun makin liar juga ngimbangin gerakan suami. Memekku rasanya panas campur gatal campur enak, aaaaahhhh…., entah udah berapa kali aku dapet, rasanya tulangku udah mau lepas semua.

“udah paahh… keluarin paahh.. mamah udah gak kuat”, rintihku pasrah.

“mamah kok udah nyerah, gimana kalo digilir sama bapak-bapak tadi”, kata suami

“aahhhh.. iya pah…. pasti mama bakal tepar banget kalo dikontolin sama tiga orang tadi”, kataku agak lemas.

“barengin aja mah… satu di memek mamah, satu di pantat mamah, satu di mulut mama”, kata suami sambil semakin mempercepat genjotannya.

“aaahh… papah…. kalo di memek sama mulut boleh… kalo di pantat jangan… mamah belum pernah”, jawabku.

“mamah mau kontol siapa yang di memek?”, tanya suami

“uuuhh kayaknya kontolnya Pak Andi pah… kayaknya sih gede… orangnya kan gede kekar gitu, pasti kontolnya juga besar dan berurat, sssshhhhhh”, jawabku sambil bayangin yang sekarang lagi nyodok memek aku itu Pak Andi tetangga baru sebelah rumah.

“uuuuhhh…. mamah…. bener-bener nakal sekarang yaaa….”, kata suami

Dan akhirnya suamiku pun gak bisa nahan orgasmenya lagi.

“papah keluar mah…. aaaaaaaahhhhhh….”, teriak suami sambil ngehentakin pantatnya ke pantat aku tiap kali dia ngecrot.

Kerasa ada sekitar tujuh kali kontol suamiku ngecrot di memek aku, rasanya hangat banget, kenceng lagi semprotannya. Setelah semprotan terakhir, suamiku pun langsung terbaring lemas di karpet lantai, karena emang sofanya cuma cukup buat aku aja. Aku pun langsung mengambil beberapa tisu yang ada di atas meja buat ngelap spermanya suami yang netes keluar dari memek aku.

“papah kuat banget sih, gak kayak biasanya, inget besok masih kerja loh pah…”, kataku sambil bersihin memek aku.

“iya nih mah… gak tau kenapa, jadi horny banget lihat mamah pake baju kayak gitu di depan orang lain selain papah”, jawab suami. aku lihat dia jawab sambil matanya terpejam, kayaknya emang bener-bener capek.

“pah, mamah bersihin memek mama dulu yah”, kataku sambil beranjak ke kamar mandi, suamiku masih diam aja terbaring telentang di karpet lantai.

Selesai bersihin memek di kamar mandi, aku langsung ke kamar dan berbaring di kasur sambil selimutan, soalnya udara malam lumayan dingin. Gak berapa lama, aku denger pintu kamar dibuka dan suamiku langsung tidur di sebelahku, kita tidurnya saling munggungin seperti biasa. Sekitar sepuluh menitan, kita pun langsung tidur pulas.

Mataku masih lengket banget dan sepertinya aku juga belum tidur terlalu lama ketika aku rasakan jilatan-jilatan kecil di leherku, remasan tangan di toketku dan tusukan benda tumpul di selangkanganku. Begitu aku buka mata, ternyata suamiku sudah mulai ngerjain aku.

“pppahhh… papah ngapainn…”, tanyaku

“papah mau ngentotin mamah”, jawab suami.

“ampun paaaahh”, kataku pasrah. Dan aku pun cuman bisa terdiam dan pasrah begitu kontol suamiku mulai menyeruak ke dalam memekku ini.

Bersambung

END – Istriku Model Majalah Dewasa Part 6 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 6 – END

(Istriku Model Majalah Dewasa Part 5)Sebelumnya | Selanjutnya(Istriku Model Majalah Dewasa Part 7)