Istriku Model Majalah Dewasa Part 4

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Istriku Model Majalah Dewasa Part 4

Start Istriku Model Majalah Dewasa Part 4 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 4 Start

POV Sinta (lanjutan)

Dulu aku berani tampil seksi itu cuman pas lagi pemotretan, begitu selesai ya kembali kayak biasa, pake baju yang ketatnya masih normal. Tapi setelah pacaran, bahkan setelah nikah, mau itu lagi pemotretan, lagi di rumah atau lagi keluar, pasti suami aku nyuruh aku pake baju yang seksi. Makanya isi lemari aku itu ya isinya pakaian seksi semua. Terus sekarang aku juga udah biasa kalo ketiak, toket, pinggul, paha bahkan memek aku bisa dilihat sama orang, malah lebih semangat jadinya kalo aku tahu bagian-bagian itu lagi diperhatiin ama cowok lain. Kayaknya level eksib ku ini udah tingkat tinggi deh.

Waktu itu pernah aku diajak berenang sama suami di kolam renang salah satu hotel di pusat kota, kita berdua emang hobi renang. Lumayan bagus sih kolamnya, soalnya bintang lima hotelnya. Waktu nyampe dan mau ganti pakaian renang, aku gak nemuin baju renang yang biasa aku pake, malah yang ada di tas aku bikini yang ukurannya gak sebanding sama ukuran badan aku, terlalu kecil dan pasti seksi banget deh. Akhirnya aku gak jadi ganti baju dan balik ke kolam renang.

“Loh kok gak ganti?”, kata suami aku yang baru balik dari kamar ganti cowok.

“iiihhh, baju renang aku mana?”, kataku sambil lempar handuk ke muka dia.

“itu kan adaaaaa, yang warnanya terang”, jawab suami.

“itu bikini, bukan baju renang!!!!”, kata aku sambil pasang muka kesel.

“ya kan sama aja, emang bikini gak bisa dipake buat berenang, udah gih pake, sayang lho udah capek-capek kesini, tiket nya juga mahal, masa gak jadi berenang”, jawab dia enteng aja.

“iiiiiiiihhhh, awas ya kamu, nanti aku bales”, jawabku sambil masih kesel. Tapi akhirnya aku pake juga bikini itu. Sempet gak pede sih dan ngurungkan niat mau berenang waktu aku ngaca di ruang ganti cewek. Beberapa cewek juga kayaknya agak kaget ngelihat aku berenang di kolam renang umum pake bikini seksi, apalagi cowok ya, hahahahaha. Toket aku kebuka banget mulai dari belahannya, bagian samping sampe bagian bawah gak bisa ketutup semua sama bikini itu. Kalo aku paksa buat nutupin bagian bawah toket aku pasti puting aku bakalan jadi santapan banyak orang. Belum lagi CDnya mini banget, modelnya yang ditali di sampingnya, harus kenceng nih talinya, kalo gak ya bakalan telanjang deh. Tapi dalam hati, aku jadi kepo juga sih gimana rasanya pake bikini seksi di kolam renang. Akhirnya aku bulatin tekad dan melangkah keluar dari kamar ganti dengan penuh percaya diri.

Begitu aku keluar kamar ganti, semua mata seakan memandang tubuhku yang cuman dibalut bikini seksi itu. Terutama para cowok sih, aku sempet hitung hanya ada sekitar enam orang yang berenang, dua cowok selain suami aku dan empat cewek. Yang dua cowok itu bapak-bapak umur 30-40 an lah. Yang cewek kayaknya istrinya bapak-bapak itu, terus dua lagi anak kecil sekitar SD atau SMP kayaknya.

Begitu nyampe di kursi tempat aku taruh tas dan perlengkapan, aku lihat suamiku pun agak kaget ngelihat aku, atau lebih tepatnya horny, hihihihi. Soalnya tongkat persnelingnya kelihatan tegang dan nonjol di antara celana renangnya.

“sayang, kamu seksi banget, beneran”, kata suamiku.

“masa siiihhh?”, jawabku sambil pasang muka bete.

“iyaaaaaaaa, lihat aja nih”, sambung suamiku sambil lirik ke bawah celananya.

“hihihihihihi, dijaga tuh, jangan sampe nabrak”, balasku.

“ya udah aku renang dulu ya, buat ngilangin horny, hehehehe”, kata suamiku sambil beranjak ke kolam renang.

“oke sayang”, jawabku.

Suamiku emang hobi berenang, kalo udah berenang dia bakalan lupa waktu, bahkan bisa sampe lupa istrinya sendiri. Kalo aku sih gak terlalu bisa, cuman sekedar buat refreshing aja. Sebelum masuk kolam, aku beresin tas sama perlengkapan aku dan suami, takut diambil orang kalo dibiarin berantakan. Sambil beresin tas, aku sempet ngelirik kanan kiri dan lihat kalo bapak-bapak yang dua itu matanya gak berhenti melototin dada sama pantat aku. Hahahahahaha, aku godain ah biar tambah mupeng. Jarak mereka hanya satu meja aja sama mejaku. Sengaja aku lama-lamain beresin perlengkapan di meja, sambil pura-pura jatuhin barang, aku pun nungging untuk ngambil barang itu dan pantatku aku arahin ke bapak-bapak tadi. Makan nih pantat aku, hihihihihi.

Kira-kira ada setengah menit lah aku nungging mamerin pantat aku yang bulat ke bapak-bapak itu dan dengan gerakan yang tiba-tiba, aku langsung nolehin kepalaku ke arah mereka. Sontak mereka pun langsung ngebuang muka, malu ketahuan lagi lihatin aku, hahahahaha. Tapi lagi-lagi ada batang yang kebangun gara-gara aku nih. Aku lihat di celana kedua bapak itu, tonjolannya gede banget, kayak mau lepas aja dari celana. Gak heran sih, kalo lihat pantat aku pasti pada ngaceng, apalagi cuman ditutup CD yang mini kayak gini, jangan-jangan mereka bisa lihat belahan memek aku lagi atau seenggaknya jembie aku yang belum aku cukur beberapa minggu ini. Sambil jalan aku senyum ke kedua bapak itu dan mereka pun membalas sambil fokus ke toket dan pantat aku.

Aku berenang ngikutin suamiku yang lagi keliling kolam renang. Tapi cuman setengah putaran, selebihnya aku gak kuat ngikutin dia, bahkan dia malah sempet nyalip aku. Waktu nyalip aku, sempet-sempetnya dia iseng lepasin tali BH aku, dan bikin talinya melorot, toket aku jadi kebuka dan kelihatan putingnya. Sambil pasang muka bete, aku lihat sekeliling, mastiin gak ada yang lihat toket aku.

Setelah aku benerin, lanjut berenang lagi, kedua kalinya disalip sama suami, dia makin usil aja, tali CD aku yang jadi sasaran. Aku langsung berhenti dan benerin tali itu. Untungnya di dalam kolam, jadi gak terlalu kelihatan kalo CD ku lepas, kalo kelihatan kan bahaya, hihihihihi. Karena males diusilin terus, akhirnya aku pun berhenti dan berenang ke pinggir kolam. Mau balas suami, susah juga, dia kenceng banget renangnya. Begitu naik ke kolam pake tangan yang bertumpu di pinggir kolam, terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. Karena mungkin aku kurang kenceng iket tali bikini yang dilepas sama suami tadi, waktu naik ke atas, talinya lepas dan bikini yang nutupin toket aku jatuh ke lantai, otomatis toket aku pun gak ada yang nutupin sama sekali.

Sialnya, aku naik ke kolam itu pas di depan kedua bapak-bapak tadi. Dan gak perlu ditebak, kedua bapak tadi pun juga sama kagetnya dengan aku. Lucunya keduanya sama-sama mangap lihatin toket aku. Entah karena kaget atau bagaimana, bukannya langsung masuk kolam lagi dan benerin tali BHku, aku malah sempet kaku selama beberapa detik dan saling pandang-pandangan sama kedua bapak itu. Setelah itu aku langsung masuk kolam, benerin talinya dan keluar kolam lewat tangga biar kejadian itu gak berulang lagi.

“maaf ya bapak-bapak, tadi lepas BHnya”, kataku ke kedua bapak itu waktu aku nyampe ke mejaku dan langsung buru-buru ke kamar ganti.

“ii.. ii.. ya neng.. gapapa”, kata salah satu bapak itu.

“dilepas semua juga gapapa neng”, balas bapak yang satunya.

“hihihihihi, bapak bisa aja, pada seneng dong ntar”, jawabku sambil sengaja berlama-lama di situ, mau lihat reaksi mereka kayak gimana aku suguhin toketku yang gede.

Terlihat otong mereka nonjol banget walaupun pakai celana yang lumayan besar ukurannya. Kira-kira lima menit kemudian aku jalan ke kamar mandi sambil diiringi pelototan bapak-bapak tadi. Heran juga kok istri-istrinya pada ga peduli semua suami mereka genit sama cewek. Apa mungkin bukan istrinya kali. Di kamar mandi, aku senyum-senyum sendiri dan jadi bayangin gimana kalo kedua bapak itu tadi remesin toket aku atau nyiumin toket aku. Pasti rasanya geli banget, soalnya kumisnya pada tebel semua, hihihihihi. Aku raba memek aku, ternyata becek banget, bukan karena air kolam, tapi becek karena sange bayangin kedua bapak tadi. Akhirnya aku pun gak jadi mandi dan keluar kamar ganti lagi, tapi udah pake handuk kimono yang lumayan besar jadi semuanya ketutup kecuali belahan toket aku yang masih tetep kelihatan saking gedenya.

Aku cari suami aku dan langsung ngajak dia buat udahan. Waktu dia tanya kenapa, aku gak jawab, tapi malah nyuruh dia supaya cepet-cepet keluar kolam.

Nyampe di meja, langsung aku suruh dia cepet-cepet ke ruang ganti. Gak banyak tanya, suamiku pun langsung nurut dan jalan ke ruang ganti. Dan aku pun langsung ikutin dia masuk ke ruang ganti cowok. Aku gak hiraukan tatapan mata kedua bapak itu atau staf hotel yang agak bingung waktu lihat aku masuk ruang ganti cowok. Begitu sadar kalo aku ngikutin dia, suamiku langsung berhenti.

“yang, kok ikutan masuk? ini kan tempat cowok”, tanya suamiku sambil ngelirik ke staf hotel yang lagi pura-pura ngepel lantai sambil curi-curi lihat ke arah kita.

Tanpa menjawab pertanyaan suamiku, aku langsung giring dia masuk ke salah satu bilik kamar mandi. Sempet aku lihat si staf hotel itu ikutin kita. Bilik kamar mandinya itu di lorong yang kepisah sama ruang tengah, ada sekitar lima bilik berhadap-hadapan. Aku langsung dorong suamiku ke bilik paling pojok, kondisinya lagi kosong semua biliknya.

“sayang kenap… mmmpphhhh…. mmpphhhh… aahhhhh”, kata suamiku yang langsung kepotong karena langsung aku cium bibirnya dan remes kontolnya yang masih dibungkus celana renang. Aku pun langsung buka kimonoku dan bikiniku sambil tetap ciuman sama suami. Sejenak aku lepas ciumanku dari bibir suami.

“tahu gak yang, tadi BHku melorot, terus dilihat sama dua bapak yang kumisnya tebel tadi, uuuuhhhhh”, kataku lanjut ciumin dada suamiku yang bidang.

“haaaaa? kok bisa?”, tanya suamiku.

“ya gara-gara kamu sih, tadi isengin tali bikini aku, jadinya lepas kan. Kamu harus tanggung jawab”, kataku sambil ngarahin kepala suamiku ke toket aku.

“aahahhhh…. ooohhhhh….. terus yang isep pentil aku, cupang toket aku, uuuhhhhh….”, kataku agak kenceng gak peduli kalo di luar ada orang yang dengerin.

Lanjut aku arahin kepala suami ke memek aku yang udah gatel banget, tanpa diperintah, lidah dia pun langsung ngulik-ulik memek aku sampai ke dalam. Ooooohhhhh…. rasanya nikmat banget, apalagi kalo yang njilatin bapak-bapak itu tadi, pasti rasanya geli banget kena kumis mereka yang tebel, pasti aku langsung orgasme deh…

“uuuuhhhhh…. terus sayanggg…. teruussss… jilat memek aku…..”, kataku. Saking gak kuatnya, aku pun bersandar di pintu bilik yang terbuat dari kaca dan pantatku pun aku tempelin ke kaca saking gak kuatnya nahan jilatan lidah suami. Aku sampai gak peduli kalo pintu biliknya itu walaupun terbuat dari kaca yang blur, tapi kalo pantat aku nempel, pasti kelihatan dari luar.

Padahal di luar kan tadi ada staf hotel yang lagi ngepel. Gimana kalo dia lihat pantat aku, apa dia gak jadi kepengen ngentotin aku juga, hihihihihi. Mikirin dientot sama staf hotel terus sama bapak-bapak tadi bikin gairah aku jadi makin naik dan otomatis gak lama kemudian, dari dalam memekku aku ngerasain kedutan-kedutan, oohh, udah tiba waktunya….

“ah.. aahhh.. aah… aaaaahahhhhhhhhh”, jeritku begitu aku dapat orgasme yang pertama.

“Gantian sayang”, kata suamiku sambil bersihin mulutnya yang kena cairan kewanitaan aku.

Aku pun langsung jongkok dan langsung melahap kontol suamiku yang sudah tegak dari tadi.

“Umppphh…. umpphhh… umppphh….”, bunyi mulutku yang disodok-sodok kontol suami. Kontol suamiku lumayan gede dan panjang sih, ada sekitar 17 cm panjangnya. Walaupun bukan kontol pertama, terbesar dan terpanjang yang pernah masuk ke memek aku, tapi aku doyan banget kalo disuruh ngemut kontol dia.

“aaaahhh…. sssshhhh…. aaahhhh…. sssssshhhh, terus yang….. isep teruss….. uuhhhh….”, racau suamiku saat aku mainin kontolnya, mulai dari ngemutin batangnya sampai telur-telurnya pun aku isepin dan jilatin.

Gak berapa lama, suamiku langsung narik aku dan dorong aku ke pintu bilik kamar mandi itu. Tanpa disuruh aku pun langsung nungging sambil tanganku pegangan ke pintu bilik. Aku lihat suamiku udah ngarahin kontolnya masuk ke memek aku dari belakang. Memekku udah sangat siap untuk dimasukin kontol suami. Blesssssss…… masuk semua kontol suami aku setelah beberapa kali agak seret… Setelah masuk semua, suamiku pun mulai genjot memekku.

“aaahhhhhh…… terus yang…. enak sayang….. uuhhhhhhh”, kataku sambil mendesah gak karuan.

“sayang.. itu pasti yang di luar lagi dengerin kita… uuuhh…. kamu gapapa kan?”, tanya suami sambil tetap genjotin memek aku.

“gapapa sayaannggg… biar mereka juga pada pengen…. uuuhhhh….”, jawabku.

“pengen ngapain sayang”, balas suamiku.

“pengen ngentotin aku juga sayaangggg…. aaahhhh… pasti enak banget dientot banyak orang di tempat sempit gini…. uuuuhhh…. ohhhh……”, jawabku lagi sambil beneran bayangin aku lagi dientot banyak orang.

“aaaahhhh…. dasar istri binal,, aaahhh”, kata suami sambil cepetin genjotannya ke memek aku..

“uuuhhh… iya sayang… aku kan memang binal… uuhhh… tapi boleh kan?”, tanyaku lagi.

“aaaahhhhh, boleh aja….. asal kamu seneng sayang….”, jawab suami.

Denger jawaban suami, aku jadi makin melayang dan gak berapa lama langsung dapet orgasme lagi.

“sayang…. masih lama gaaakkk, aku udah lemes banget”, kataku ke suami sambil nahan genjotannya yang semakin kenceng.

“bentar lagi sayang”, jawab suami sambil makin kencengin genjotannya. Akibatnya badan aku pun nempel semua ke pintu bilik dan yang bikin aku kaget, ternyata di luar aku lihat ada tiga orang lagi berdiri sambil mainin kontolnya, lebih tepatnya lagi ngocok kontolnya.

Walaupun kaca pintunya blur, tapi aku bisa ngelihat jelas mereka lagi coli di depan aku sambil lihatin aku yang lagi dientot sama suami. Ngelihat kontol mereka yang lagi ngaceng, aku jadi bergairah lagi, apalagi kontol si bapak yang kumisnya tebel itu ternyata gede banget dan panjang juga. Oooohhhhh…. pasti enak banget deh kontolnya, aku sampai harus gigit bibir bayangin kontol-kontol itu nusuk-nusuk memek aku atau ngecrot di badan aku.

“aku mau keluar sayang”, kata suamiku mengalihkan perhatianku dari tiga kontol yang ada di luar bilik itu.

“aku juga yang”, jawabku, emang aku udah gak kuat nahan lagi, memekku udah kerasa berkedut-kedut.

“ya udah bareng yuk…. aahh…”, ajak suamiku yang kerasa semakin mempercepat genjotannya, dan kira-kira sepuluh detik kemudian.

“aaaaaaahhhhhhhh………..”, teriak kita berdua bareng. Terasa beberapa kali memekku nerima semprotan peju dari kontol suami, rasanya nikmat banget, sampe lemes semua persendian aku

Sejenak aku dan suami mengambil nafas, posisi kita masih sama, kontol suami juga masih di dalam memekku.

“ayo sayang…. ntar keburu ketahuan orang”, kata suamiku sambil nyium bibirku.

“makasih ya”, sambung dia. Hahahahaha, gak tahu aja suamiku kalo di depan bilik kita ada tiga kontol yang lagi dikocok-kocok.

Akhirnya kita berdua pun mandi bareng, romantis banget pokoknya, saling gosokin badan dan saling bersihin, hehehehehe, jadi makin sayang sama suami. Selesai mandi, suamiku keluar duluan, mastiin kalo di luar aman. Setelah itu baru aku keluar, pake kimono handuk tadi, bedanya di dalam kimono itu sudah gak ada apa-apa lagi, hehehehe. Keluar bilik, aku ngecek ke tempat tiga orang yang lagi ngocok tadi dan nemuin ada tiga cairan putih kentel di situ, satu di lantai dan dua nyemprot ke dinding. Hiihihihihihi, pengen ngecek tapi takut kotor lagi, kan udah mandi. Di ruang tengah kamar mandi, aku lihat staf hotel tadi masih ngepel lantai. Waktu aku lewat, aku sempet ngelirik celananya dan ternyata resletingnya masih kebuka, hahahahaha, kayaknya lupa ditutup deh habis ngecrot. Di luar udah gak kulihat lagi kedua bapak-bapak itu, mungkin udah pulang atau lagi di kamar ganti. Akupun ambil tas dan jalan ke kamar ganti cewek, sementara suamiku lagi beresin perlengkapannya. Selesai mandi, kita pun pulang deh, hehehehe.

Bersambung

END – Istriku Model Majalah Dewasa Part 4 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 4 – END

(Istriku Model Majalah Dewasa Part 3)Sebelumnya | Selanjutnya(Istriku Model Majalah Dewasa Part 5)