Istriku Model Majalah Dewasa Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Istriku Model Majalah Dewasa Part 3

Start Istriku Model Majalah Dewasa Part 3 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 3 Start

POV Sinta

Huuuhhh…. masih terasa capeknya sesi foto semalem, terutama bagian dada dan selangkanganku. Kalo inget kejadian semalam, aku jadi merinding disko, hihihihihihi. Masih kebayang gimana gedenya Mr. P si Kevin, model yang photoshoot sama aku semalam. Ini semua gara-gara Angel, kalo bukan dia yang bohongin aku, gak akan sampai kejadian seperti semalam. Mana aku bawa suami aku lagi kan, gak kebayang gimana awkwardnya. Tapi kayaknya tusukan kontol Kevin bisa ngilangin rasa canggung dan khawatirku.

Awalnya Angel bilang kalo yang jadi model dia sama aku, jadi temanya dua cewek seksi lagi berendam di jacuzi. Tapi ternyata semua itu cuman karangannya Angel aja. Begitu aku nyampai lokasi, gak terlihat batang hidung si model sinting itu. Waktu aku tanya sama Mas Fotografernya, dia bilang kalo temanya bukan itu, tapi couple lagi berendem di jacuzi. Sempet kaget juga sih, yang namanya foto couple, apalagi di dalam kolam, pake baju minim, pasti posenya bakalan seksi dan mengundang birahi. Kalo masalah pose seksi sih, dari aku mulai jadi model waktu masih kuliah juga udah biasa. Masalahnya ini lagi ada suami aku, males sih kalo harus ngejelasin ke dia, ya semoga dia mau ngerti aja kerjaan istri cantiknya ini.

Sekitar sepuluh menit kemudian, aku masih di make up sama mbak make up artist nya. Lumayan ada temen cewek lah di sini. Soalnya dari sekitar 8 orang di sini, kita berdua aja yang cantik, hihihihihihi. Gak berapa lama model cowoknya datang. Kalo gak salah Kevin namanya, aku sering ketemu sih, tapi gak pernah satu sesi. Kalo muka gak usah ditanya, masih ada keturunan Itali atau Amerika Latin barangkali. Tapi yang bikin perasaan ini agak berdesir sih, bulunya itu lho, penuh banget di badannya. Entah emang sengaja pake obat atau alami, aku gak yakin juga sih. Dan biasanya sih model-model cowok itu pada dicukur bulunya. Yang ini mah dibiarin bebas tumbuh. Tapi gapapa deh, pasti rasanya geli-geli pisan, hihihihihihihi.

Selesai make-up, aku langsung ke tempat suamiku nunggu. Pakai kimono handuk yang di dalamnya cuman pake bikini two pieces yang sangat minim. Suamiku nunggu di pojok ruangan sambil mainin HPnya.

“sayang…. ini ternyata temanya couple, itu sama si bule itu”, kataku ke Ilham, suamiku.

“couple? foto cowok-cewek?”, tanya dia masih melototin layar HPnya.

“iya, gapapa kan?”, balasku.

“hmmmmmm….. no problem”, jawab Ilham.

Hehehehehehe, emang suamiku suami paling baik sedunia. Bisa ngertiin istrinya di kondisi apapun. Walaupun kerjaan aku model majalah dewasa, tapi dia tetep dukung karier aku. Dan yang paling hebat, dia orangnya gak mudah cemburuan, padahal yah bisa dibilang kalo aku banyak sering ketemu sama lawan jenis, terus dengan pakaian yang gak cuman mengumbar aurat tapi juga mengundang birahi serigala-serigala lapar di luar sana, hihihihihi. Terus suamiku juga pengertian banget sama sifatku yang agak-agak suka pamer, bukan pamer harta, tapi pamer body, alias eksib. Ada rasa puas campur bangga kalo ada laki-laki yang tertarik sama bodyku, yang matanya gak bisa lepas dari dada dan pantat aku yang ukurannya di atas normal, hihihihihi.

Setelah semuanya siap, kita mulai sesi fotonya. Mulai dari pose-pose standar, sampai yang mesra-mesraan. Gak tau kenapa, kali ini beda banget rasanya, biasanya sih gak kayak gini, aku juga sering banget kok foto sama cowok. Mungkin karena pengaruh bulunya Kevin yang hampir rata nutupin badan dia. Jadi kalo badan kita nempel itu rasanya geli-geli gimana gitu dan bikin gairahku agak naik (baca=sange), hihihihi. Apalagi kalo pas tangan dia pegang pundak, pinggang atau pantat aku, rasanya basah banget di bawah sana. Yang paling bikin aku panas dingin sih waktu si Kevin di belakang aku, posisi tangannya yang lagi ngerangkul pinggang lama-lama naik ke atas gesek-gesek dada aku yang gak sepenuhnya ketutup sama bikini miniku.

Dan gak tau kenapa kayaknya badanku ditarik sama tangan Kevin buat mundur merapat ke badannya. Dari punggung sampai pantat aku nempel semua di badan dia. Bulu-bulu tubuhnya bikin badanku merinding. Tapi satu yang mau bikin aku pingsan itu, tonjolan di celana boxernya yang lagi nempel di belahan pantat aku, seperti mau nusuk-nusuk memek aku. Mungkin kalo gak pake boxer, udah pasti jebol deh pertahanan aku. Gak kerasa memek aku pun udah mulai banjir gara-gara rangsangan bulu-bulu dan tongkat kayunya si Kevin. Belom nafas dia yang kayak sengaja dihembusin ke telinga dan leher aku. Kayaknya lima menit lagi, kalo gak ganti posisi, aku bakalan orgasme deh. Aku sebenernya udah pasrah, nyerah aja kalo emang dapet orgasme. Bahkan aku gak ingat kalo sebenernya di deket situ ada suami aku. Dan aku juga gak peduli kalo di situ ada banyak kru lagi kerja. Untung gak berapa lama Mas Fotografer nyuruh kita rubah posisi. Tapi ternyata malah lebih parah.

Kita berdua disuruh berendam di dalam jacuzi, aku dipangku berhadap-hadapan. Posisi begini justru malah bikin aku panik banget. Gimana gak panik, dada aku yang kayak mau loncat dari bikini itu pas ada di depan muka Kevin, terus pantat aku pas juga di atas Mr. P dia yang masih tegak aja. Tiba-tiba Kevin ngomong

“Sin, aku boleh buka boxer aku gak?, bener-bener udah gak kuat”, kata Kevin.

“iiihhhh, kenapa emangnya kok gak kuat?”, tanyaku.

Selesai ngomong gitu, tiba-tiba salah satu lampu sorot mati, alhasil tempat kita jadi agak lumayan gelap, belum ada asap yang tebel bikin makin susah dilihat. Kesempatan itu gak disia-siakan oleh Kevin.

“iya, ini udah tegang banget, buka ya?”, kata Kevin sambil melorotin boxer dia tanpa persetujuan aku. Untung air kolamnya kayak mendidih gitu, belum asapnya yang lumayan tebel, jadi kayaknya kontol gedenya Kevin gak kelihatan kalo dari luar. Seperti yang aku duga, kontol Kevin gede banget, mungkin ada sekitar 20 cm kurang lebih, keras dan berurat. Aku sempet nelen ludah begitu lihat barang dia.

“iiih, kok bisa keras kayak gitu?”, aku pura-pura jijik, tapi sambil gigit bibir bawah aku nahan libido yang mulai naik.

“iya, maaf ya, abisnya kamu seksi banget, aku jadi gak tahan”, kata Kevin.

Ngelihat aku yang sepertinya tertarik sama kontolnya, Kevin pun langsung ngarahin tanganku untuk pegang kontolnya.

“bantuin dong biar gak tegang lagi”, kata Kevin.

Seperti kerbau yang dicucuk hidungnya, tanganku tanpa diperintah langsung mulai mengocok kontol Kevin yang jumbo itu. Sambil ngocok kontolnya, aku bayangin gimana kalo kontol itu masuk ke memek aku. Kontol suami aku yang ukuran 15 cm aja udah bikin aku pusing tujuh keliling, apalagi ini yang 20 cm. Mungkin aku bisa pingsan.

Sekitar dua menit aku kocok kontolnya, gak kusangka kontol itu langsung ngecrot. Kok cepet banget ya. Jangan-jangan walaupun gede tapi maennya cepet, gak seru ah. Tapi dugaan aku salah, walaupun udah ngecrot banyak banget di tangan aku, ternyata kontol itu masih tetap keras, lebih keras lagi kayaknya. Aku sampai gak percaya.

“kok gak lemes sih?”, tanya aku.

“iya Sin, ini harus masuk ke kandangnya dulu baru bisa lemes”, jawab Kevin.

“iihhh, enggak ah, pasti gak muat”, balasku nolak ajakannya. Walaupun dalam hati ada rasa kepengen juga sih disodok sama batang kayu itu. Tanpa aku duga, tiba-tiba Kevin ngarahkan kontol dia ke memek aku yang masih pake CD.

“aaaaahhhh, Kevin, jangan ah, banyak orang, nanti ketahuan”, kataku sambil agak mendesah karena aku udah ngerasa kepala kontolnya Kevin mulai gesek tepi memek aku.

Seperti gak dengerin protes yang aku lontarkan, Kevin tetap aja berusaha buat masukin kontolnya ke memek aku. CD aku pun udah disibakin. Dan gak usah ditebak, dalam beberapa detik kontol besar itu berhasil bobol memek aku yang emang udah basah banget.

“uuuuuuuuhhhhhhhhh….. Kev, kamu apain memek aku”, kataku.

“aku entot memek kamu pake kontol aku, sayang…”, jawab Kevin yang malah bikin aku tambah sange.

“kamu tahu gak ada suami aku di sini?”, tanya aku sambil merem melek.

“aku tahu, justru itu asiknya, ngentotin istri orang di dekat suaminya”, jawab Kevin.

Aku pun semakin bergairah denger jawaban Kevin. Maafin aku suamiku, aku udah biarin memek aku dimasukin kontol orang lain selain kamu. Tapi aku bener-bener gak tahan lihat kontol gede ini. Terasa mentok banget di memek aku. Dari beberapa kontol yang pernah ngerasain memekku, kayaknya ini deh yang paling panjang. Sempet aku lihat kalo gak semua kontol Kevin bisa masuk ke memek aku. Beberapa kali aku coba bergoyang ikutin tusukan-tusukan kontol Kevin, tapi tetep pelan-pelan, soalnya takut pada sadar kalo kita lagi ngewe. Dan sekitar lima menit, Kevin kayaknya udah mau keluar.

“Sin, mau keluar nih”, kata Kevin

“uuuhh… Kev, crot di luar ya”, kataku.

“iyaaa…., bahaya kalo kamu hamil gara-gara aku”, jawab Kevin sambil keluarin kontolnya dari memek aku dan ngarahin tangan aku buat ngocok kontolnya yang kerasa udah berkedut-kedut. Dan gak lama kemudian…

“aaaahhhhhhhhh”, jerit Kevin tertahan waktu dia crot di tangan aku, banyak banget sperma yang keluar dari kontolnya, padahal tadi udah sempet keluar sekali. Kevin jadi agak lemes setelah ngecrot yang kedua kalinya itu.

Aku pun juga agak limbung, capek banget rasanya, entah udah berapa kali aku dapet…

Gak berapa lama kemudian, lampu yang tadi rusak udah nyala lagi dan kita lanjut untuk pemotretan. Untung gak nyala pas aku lagi digenjot Kevin, bisa-bisa jadi orgy, hehehehehe. Aku lihat suamiku agak curiga sama aku, wajar sih, walaupun ketutup sama asap dan air yang kayak mendidih ini, tetap aja kalo diperhatikan bener, bisa lihat kalo kita lagi ngewe. Tapi para krunya biasa aja, mungkin mereka udah sering lihat adegan yang kayak gini, sudah maklum kayaknya, hehehehe.

Selesai ganti baju dan beres-beres, aku sama suami pun pulang. Di perjalanan aku banyakan diem, padahal biasanya sih nyerocos, bener-bener kecapekan ngadepin kontol jumbonya si Kevin. Semoga aja suami gak curiga kenapa aku diem gini. Tapi kayaknya sih agak curiga dianya, soalnya selesai photoshoot, aku sempet lihat dia ngecek-ngecek kolam jacuzi yang kita pakai tadi. Mungkin mau cari bukti kali, sperma atau bulu-bulunya si Kevin, hihihihihi. Tapi walopun ketahuan sama suami sih, aku gak khawatir. Aku tahu dia pasti ngerti kalo tadi itu hanya sebatas seks, gak pake perasaaan. Dan emang bener, soalnya kalo kita bener-bener cinta sama seseorang, selesai ML atau ngesex, rasa sayang atau cinta kita pasti bakalan tambah gede ke dia. Dan itu gak aku rasain sama sekali waktu lihat atau habis ngewe sama Kevin tadi. Aku bisa ngomong gini karena pengalaman sih, hehehehe, jadi sudah beberapa kali ngerasain cinta beneran, tapi yang beneran jadi ya sama Ilham, suamiku ini.

Suamiku juga yang bikin aku makin pede sama body aku. Padahal aku udah mulai foto model kaya gini dari jaman kuliah, tapi baru sekarang-sekarang ini aku pede banget sama dada dan pantat aku. Dulu sih aku nganggepnya itu jadi hal yang lumayan ngerepotin dan bikin aku dipelototin para lelaki kemana-mana. Tapi sama suamiku, aku makin pede, dan jadi suka eksib alias mamerin aset ke cowok-cowok lain, hahahahaha. Gimana gak pede dan gak jadi eksib coba, kalo tiap hari dia gak bolehin aku pake BH, kadang juga gak boleh pake CD, bahkan pernah gak pake apa-apa sama sekali seharian, hahahahahaha. Nanti aku ceritain deh.

Bersambung

END – Istriku Model Majalah Dewasa Part 3 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 3 – END

(Istriku Model Majalah Dewasa Part 2)Sebelumnya | Selanjutnya(Istriku Model Majalah Dewasa Part 4)