Istriku Model Majalah Dewasa Part 2

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Istriku Model Majalah Dewasa Part 2

Start Istriku Model Majalah Dewasa Part 2 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 2 Start

Waktu itu, hari Jumat malam, pulang dari kantor ada acara perpisahan salah satu pimpinan perusahaan. Acaranya sampe malam banget, ada sekitar jam satu malam gw baru nyampe rumah sama temen satu kantor, Dani namanya. Gw sama Dani ini seangkatan lah di perusahaan, dan kita sama-sama udah di posisi manajer. Si Dani ini rumahnya di luar kota, biasa pulang pergi ke kantor naik kereta. Karena udah habis kereta ke arah rumahnya, akhirnya gw tawarin buat nginep di rumah gw, terus pulang besok paginya. Kasihan kan kalo malam-malam harus pulang.

Di jalan gw lupa telpon istri kalo udah mau nyampe rumah. Akhirnya terpaksa buka pagar sendiri dan harus ketok pintu beberapa kali sama nelpon HP istri, soalnya Sinta kalau udah tidur susah dibangunin. Untung gak terlalu lama, istri gw bangun dan bukain pintu. Mungkin karena gak tahu kalo gw bakal bawa temen ke rumah, istri gw cuman pake piyama aja waktu bukain pintu depan. Piyamanya itu model kimono yang cuman diiket pake tali aja, terus bagian depannya kebuka lagi. Alhasil bukan belahan toket Sinta aja yang kelihatan, tapi separuh dari toketnya bisa dilihat sama gw dan temen gw, si Dani. Untung putingnya gak sampe nongol, tapi bagian bawahnya juga rawan kelihatan. Gw cuman bisa berharap istri gw masih pake CDnya, jadi walaupun kimono itu kesingkap, masih bisa terlindungi lah aset kesayangan gw. Tapi biasanya sih, kalo udah tidur, istri gw ini gak ada pake apa-apa lagi di balik piyama atau kimononya.

“Eh…. ada Dani jugaaa…”, kata Sinta spontan sambil ngelirik ke arah gw pasang muka bete.

“I.. i.. ya Sin, kemaleman pulang, jadinya numpang”, jawab Dani agak terbata-bata, pasti Dani kaget banget ngelihat penampakan istri gw, hahahahaha.

“yaudah kalo gitu, masuk yuk”, kata Sinta sambil mungutin tas dan sepatu gw yang emang biasa gw taruh sembarangan.

Nah, pas mungutin tas sama sepatu gw itu, otomatis kimono Sinta yang bagian depan agak jatuh gitu ke bawah, dan kalo pas momennya, toket Sinta lengkap dengan putingnya bisa kita liat. Gw sih bisa lihat, gak tahu kalo si Dani, tapi kayaknya dia lihat juga, soalnya Dani kayak lagi shock gitu mukanya.

“ayooo… masukk…”, ulang istri gw.

“ii.. ii… ya Sin, ayo masuk”, jawab Dani sambil salah tingkah gitu. Hahahahaha, makan tuh toket, kata gw dalam hati. Pas lagi jalan, sempet gw perhatikan, ternyata Sinta masih pake CD, aman daaahhh. Bisa-bisa Dani juga lihatin lagi memek kesayangan gw, hehehehe.

“Lu tidur sini aja Dan”, kata gw ke Dani sambil nunjukin kamar tamu.

“Kamar mandi di situ, dapur di belakang, kulkas di dapur, kalo mau makan minum ambil aja ya”, kata gw sambil jalan ke kamar. Sekilas tentang rumah gw, rumah gw sederhana aja. Kamar ada tiga, kamar mandi satu. Sebenarnya tabungan gw udah bisa buat beli yang agak gede, tapi karena beberapa pertimbangan, gw sama istri milih rumah yang kecil aja. Gw sama istri nempatin kamar yang tengah, kamar tamu di depan, antara kamar gw sama kamar tamu itu ada kamar mandi. Kamar ketiga ada di belakang, kecil utk pembantu, sementara ini karena pembantu gak nginep, gw jadiin gudang sih.

“Oke bro, thanks ya”, kata Dani.

Di dalam kamar, istri gw pun marah-marah ke gw gara-gara gak bilang kalo pulang bareng Dani.

“kamu gimana sih sayang, gak bilang-bilang kalo ada Dani, malu tahu cuman pake kimono aja tadi, mana depannya pas ngebuka”, kata Sinta.

“hehehehe, lupa sayang, maaf yaaa, kalo kayak gitu kan kamu udah biasa kalo pas lagi photo shoot”, jawab gw sambil ganti baju.

“yeeeeee, beda dong, kan itu lagi kerja, ini kan di rumah, ama temen kamu, beda tauukkk”, balas Sinta.

“ya…. anggep aja sama, hehehehe”, kata gw sambil deketin Sinta yang lagi di kasur. Gw cium lehernya sama tangan kanan gw masuk ke kimononya, elus-elus toketnya. Sementara tangan kiri gw melorotin CD nya. Awalnya Sinta ikut nikmatin permainan gw, tapi begitu CD nya udah sampai lutut, langsung dia dorong gw.

“iiiiihhhhhh… apaan sih…. ada Dani tuh…. lagian mandi dulu gih, bau tau”, kata Sinta sambil dorong gw.

“iya… iyaa…..”, jawab gw. Gw pun keluar kamar buat naruh baju kotor ke mesin cuci di belakang sama mau ambil handuk buat mandi. Begitu mau masuk ke kamar mandi, pintu kamar Dani kebuka.

“eh bro, belom tidur lu?”, tanya gw.

“belom nih, lapeeerr.. tadi gak sempet makan di kantor”, jawab Dani.

“nah loh… oke lah, lu ke dapur gih, ntar gw suruh Sinta nyiapin makan, kayaknya masih ada nasi ama lauk, kalo habis ya bikin mie rebus aja ya”, kata gw.

“oke deh, eh lu mau mandi malam-malam gini?”, tanya Dani.

“iya nih, abisnya kalo gak mandi, istri gak mau dikelonin, hahahaha”, jawab gw.

“ah, bisa aja lu”, kata Dani sambil jalan ke arah dapur.

“Yang, masih ada nasi sama lauk gak?”, tanya gw ke Sinta waktu masuk ke kamar.

“udah abis deh kayaknya, kenapa emang?”, balas Sinta.

“itu Dani kelaperan. Tolong buatin mie aja kalo gitu”, kata gw sambil balik ke kamar mandi.

“oke sayang”, jawab Sinta.

Selesai itu gw langsung masuk kamar mandi dan langsung mandi, masa coli, hehehehe, kan udah punya istri. Gw mandi cepet aja, karena takut sakit kalo kelamaan mandi malam. Jadi ya secukupnya aja, yang penting istri mau dikelonin, hahahaha. Begitu keluar kamar mandi, gw denger Dani sama Sinta lagi ketawa-ketawa. Pasti lagi pada di dapur. Kok kayak akrab bener, gw pun penasaran lagi ngomongin apa. Akhirnya gw diem-diem lah ke belakang dan ngintip dari jendela. Jadi dari ruang tengah ke dapur dan ruang makan itu ada pintu sama jendela, Emang sih pintunya kebuka, tapi jendelanya ketutup sama korden, dan kordennya ada di sebelah dalam. Gw lihat si Dani lagi duduk di meja makan dan istri gw lagi bikin mi rebus di dapur. Yang bikin gw kaget, istri gw ternyata masih pake kimono yang dia pake tadi dan kali ini lebih menerawang soalnya lampu dapur lagi nyala. Jadi tanpa perlu diperhatikan dengan seksama, puting istri gw jelas sekali kelihatan. Dan karena kimononya pendek, jadi setengah pantat istri gw pun kelihatan dari belakang.

“hahahaha… beneran si Rani pengen kayak gitu?”, tanya istri gw ke Dani sambil ketawa. Gw gak tau mereka lagi ngomongin apaan. Rani itu istrinya Dani.

“iya Sin, beneran deh, padahal udah aku larang-larang, tapi tetep aja dia gak percaya. Kata dia sih, iri sama kamu”, jawab Dani.

“hahahaha…. beneran iri sama aku?”, tanya Sinta lagi.

“iya beneran… dia kan tahunya kamu implan juga”, jawab Dani.

Bangsat, kok ngomongin masalah implan nih, waaaah, pasti gak bener.

“iiiihhhh enak aja dibilang implan, asli tau kalo yang dua ini”, kata Sinta sambil lihatin kedua dadanya.

“yang belakang juga asli tau, bilangin ya ke Rani, nih udah jadi mi nya”, kata Sinta sewot sambil bawain mi rebus ke meja makan.

Waktu Sinta balik badan, akhirnya gw bisa lihat penampakan dia dari depan. Toket dan putingnya udah jelas jadi santapan mata nya si Dani. Tapi yang lebih bikin gw shock, bagian pangkal paha istri gw ternyata gak ada penutupnya sama sekali. CD yang gw pelorotin setengah tadi kayaknya lanjut dilepas sendiri ama Sinta. Jadi jelas banget kelihatan jembie istri gw yang lumayan tebel, tapi tercukur rapi. Selain itu, belahan memeknya juga bebas jadi santapan mata pria manapun. Sementara ini, yang bebas menikmati ya si berandal satu, Dani ini.

“hehehehe, iya Sin, padahal udah aku bilangin juga kalo punya Sinta itu asli. Eh malah ditanya aku tahu dari mana. Kubilang aja, udah aku cek, hahahahaha”, kata Dani sambil nikmatin momen sekelebatan mantengin selangkangan istri gw.

“iiihhh, dasar laki-laki. Kapan juga kamu ngecek punya aku?”, tanya Sinta sambil duduk.

Kalo di posisi duduk sih bagian bawahnya ketutup sama meja, paling dadanya aja yang masih kelihatan.

“hahahahaha, becanda Sin. Tapi kalo boleh sih, hayuk sini aku cek”, pancing Dani.

“iiiiiihhhhh nakal ya, aku bilangin Ilham lho”, ancam Sinta sambil pasang muka pura-pura serius.

“hehehehehe, bilangin aja sana, ntar aku tawarin Ilham buat gantian ngecek punya nya Rani paling dia juga ikhlas, hahahaha”, jawab Dani.

Bangsat, punya nyali juga nih bocah. Tapi kalo disuruh kayak gitu, gw kayaknya juga mau. Secara si Rani, istrinya Dani, cantik, putih, lebih putih dari Sinta kayaknya dan bodynya boleh juga, walaupun bemper depan dan belakang gak segede punya istri gw. Boleh juga tuh tawaran Dani, besok-besok gw pancing deh, hehehehe.

“yeeeeeeeee, enak aja. Suami aku mah setia, gak akan mau deh”, balas Sinta belain gw. Hahahahaha, belom tau dia kalo gw juga mau.

“ya udah, aku balik kamar ya”, kata Sinta sambil jalan ke kamar. Sekali lagi dia ngelihatin toket plus puting yang nerawang di balik kimononya. Dan yang lebih spesial dia pamerin meki dan jembi nya yang lebat di sela-sela belahan kimononya yang bawah. Walaupun cuman sekilas, tapi pasti bisa bikin Dani ngaceng sengaceng-ngacengnya.

Gw pun langsung balik ke kamar mandi, takut ketahuan, hehehehehe.

Begitu Sinta masuk kamar, gw keluar ke dapur, pura-pura gak tau apa yang terjadi.

“gimana? kenyang gak?”, tanya gw ke Dani.

“waaaaah, kenyang banget bro, makasih banyak ya”, jawab Dani sambil beresin piringnya. Ya kenyanglah, mie rebus plus toket sama memek, hahahahaha, batin gw.

“gw tidur dulu ya”, sambung Dani.

Gw cuman ngangguk-ngangguk aja. Selesai naruh handuk, gw pun balik ke kamar. Tapi sebelumnya gw mau ngecek Dani dulu. Akhirnya gw nguping deh di pintu kamarnya. Dan bener sesuai dugaan gw.

“uuuhhhhh, Sin….. toketmu… pentilmu…. pantatmu… memekmu….. indah banget, uuhhhhh……”, racau Dani yang gw denger.

Waaaaahh, pasti lagi coli nih anak, istri gw lagi yang dibuat bacol. Tapi itu hak dia juga sih, gw kan gak bisa ngelarang. Cuman gw jadi penasaran gimana kalo tadi Sinta beneran ijinin Dani buat ngecek toket sama pantat dia. Waaah, bayangin itu bikin otong gw naik lagi. Akhirnya gw langsung masuk kamar dan langsung nerkam Sinta yang lagi tiduran.

“iiihhhh, apaan nihhh, tidur gihh…. udah malem”, protes Sinta.

“hehehehe, kan udah mandi sayang, udah wangi nih”, kata gw sambil mulai cumbuin Sinta.

“kamu gak capek apa yang?”, kata Sinta sambil megangin tangan gw yang mulai bukain kimono dia.

“gak dooonggggg”, jawab gw sambil ngarahin tangan gw ngeraba memeknya Sinta.

“iiih, kok udah basah banget, hayoooo kamu habis ngapain yang?”, pancing gw

“apaan sih, gak ngapa-ngapain kok”, jawab Sinta agak salah tingkah.

“hehehehehe, jujur aja sayang, kamu habis godain Dani kan?”, tanya gw

“iiiihhh kok kamu tahu sih”, balas Sinta yang udah mulai horni gara-gara memeknya gw gosok terus.

“tahu dooong, kamu tahu gak sekarang si Dani lagi ngocok sambil bayangin kamu”, goda gw ke Sinta.

“masa siiihhh? tau darimana? aaahhh”, desah Sinta.

“tau dooonnggg”, jawab gw.

“kamu juga boleh kok bayangin Dani”, sambung gw spontan, tanpa mikir.

“hah? maksudnya gimana yang? uuuhhh…..”, kata Sinta sambil nahan memeknya yang lagi gw jilatin.

“ya kamu anggep aja aku ini Dani sayang”, kata gw.

“dan anggep aja kontol ini kontolnya Dani yang”, lanjut gw sambil ngarahin kontol gw ke memeknya Sinta yang udah basah banget.

Blessssssss….. aduuuh rasanya enak banget, anget banget di dalam.

“aaaaaahhhhhhh…. iya sayangg….. aku bayangin ini kontol nya Dani deh…..”, jawab Sinta.

Gw pun mulai maju mundurin kontol gw ke memeknya Sinta. Posisi kita misionari, gw di atas, Sinta di bawah.

Baru sekitar satu menit, Sinta udah dapet orgasme pertamanya.

“aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh…. aku dapet yang”, erang Sinta.

“oke yang, ganti posisi ya”, kata gw sambil ngerubah posisi, gw masuk dari belakang, istri gw tengkurap.

Dan begitu kontol gw masuk, langsung gw hantam pake rpm tinggi. Gw juga jadi semangat ngebayangin kalo si Dani beneran ngentot Sinta. Dan gara-gara itu, permainan gw jadi gak bertahan lama.

“aku mau keluar yang”, kata gw ke istri sambil agak ketahan.

“iya sayang, aku juga mau keluar”, balas Sinta.

Dan gak seberapa lama kita pun orgasme bareng. Banyak banget sperma yang gw buang ke dalam memeknya Sinta. Selesai itu, gw pun cabut kontol gw dari memek Sinta dan langsung telentang gak berdaya. Sinta masih tengkurep lemes juga sambil megangin memeknya pake kimono nya, kayaknya nahan biar peju gw gak tumpah ke kasur. Setelah itu gw udah gak ingat apa-apa lagi sampai pagi.

Besok paginya, gw bangun kesiangan. Gw lihat ke samping, Sinta masih tidur tapi udah pake tanktop putih sama CD aja bawahnya. Waktu gw cium dia, badannya udah wangi, rambutnya juga agak basah, kayaknya tadi abis mandi terus tiduran lagi. Dani kayaknya duluan bangun dan ternyata dia udah pulang. Gw tahunya dari HP sih. Bangun tidur ngecek HP ada WA dari Dani bilang kalo dia ijin pulang. Setelah balas WA dari Dani, gw lanjutin tidur lagi.

Itu baru cerita pertama tentang eksib istri gw. Masih banyak cerita-cerita lainnya yang pasti bikin otong-otong kalian pada bangun, berdiri dan muntah, hahahahahaha.

Bersambung

END – Istriku Model Majalah Dewasa Part 2 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 2 – END

(Istriku Model Majalah Dewasa Part 1)Sebelumnya | Selanjutnya(Istriku Model Majalah Dewasa Part 3)