Istriku Model Majalah Dewasa Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9

Istriku Model Majalah Dewasa Part 1

Start Istriku Model Majalah Dewasa Part 1 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 1 Start

Sensasi itu muncul seiring dengan gerakan Sinta masuk ke kolam jacuzi untuk mulai pemotretan sesi kedua. Di dalam jacuzi sudah menunggu model cowok pasangan Sinta, muka indo, tubuh atletis seperti tipikal cowok model pada umumnya, tapi yang ini bedanya banyak banget bulu di tubuhnya, selain kumis dan jenggot yang tentunya tercukur rapi. Sesi pemotretan dimulai dengan pose biasa, berdiri samping-sampingan, hadap-hadapan dan yang bikin hati gw berdesir waktu pose Sinta berdiri di depan cowok itu, dipeluk pake tangan pas di bawah dada Sinta yang cuman ditutupi bikini two pieces yang tipis yang gak bisa nutupin seluruh bagian toket 34DD nya itu. Pantat Sinta pun pas di depan selangkangan cowok itu yang hanya pake celana boxer yang ukurannya entah kenapa sangat mini. Yang pasti pantat Sinta udah berkali-kali nempel ke boxer cowok itu. Dan perlahan kalo diperhatikan, puting Sinta mulai kelihatan menonjol di balik bikini warna putihnya itu, pertanda dia udah mulai sange. Yang lebih parah sih waktu pose duduk dimulai. Si cowok ada di dalam kolam, posisi duduk, dan Sinta dipangku berhadap-hadapan. Otomatis bagian pinggang ke bawah mereka ada di dalam kolam jacuzi yang airnya banyak gelembung-gelembungnya seperti air mendidih, bikin susah buat lihatnya. Dari posisi gw sih, gak akan kelihatan apa yang ada di dalam kolam. Mungkin dari kru yang ada di samping mereka bisa kelihatan. Awalnya sesi pemotretan berjalan seperti biasa sampe akhirnya si fotografer nyuruh untuk pose adegan intim.

“OK, Kev, muka taruh di depan dada ya. Say, kepala ndongak ke atas, kasih ekspresi yang bagus”, kata fotografer.

Tanpa diperintah dua kali, si model cowok yang dipanggil Kev itu pun langsung naruh mukanya dia di depan dada Sinta yang kali ini putingnya bener-bener nyeplak di bikini putihnya. Awalnya hanya hidungnya aja yang nempel, lama kelamaan cowok itu mulai nyiumin toket Sinta. Tapi gak berapa lama langsung dilepas dan cowok itu ngomong sesuatu ke Sinta yang dibalas dengan senyuman. Si cowok itu pun ngomong sekali lagi sambil mukanya kelihatan agak melas dan dibalas Sinta dengan anggukan sambil berbisik ke telinga cowok itu.

“Cantiiikkkkkkk, ekspresinya, jangan ketawa-tawa, bikin yang bergairah”, kata fotografernya.

“Maaf Mas, hehehehe” balas Sinta.

Ada sekitar dua menit sesi pemotretan, dan tiba-tiba salah satu lampu sorot yang sebelah kanan mati.

“Aduuuhhh, kenapa lagi ini, Jon, perbaikin cepet”, kata fotografer yang langsung dikerjakan oleh salah seorang crew.

“Oke model stand by dulu ya, cepat itu, paling lima sepuluh menit diperbaikin, gak dingin kan kalian, airnya panas kan?”, tanya fotografer nyerocos ke Sinta

Sinta dan cowok itu pun sama-sama mengangguk, aneh, kompak banget. Dan tiba-tiba HP gw bunyi, bos gw lagi yang nelpon. Akhirnya gw keluar dulu dari lokasi buat nelpon, takut ganggu orang kalo di dalam.

Ada sekitar lima menit gw nelpon. Waktu balik ke dalam, lampu yang rusak tadi masih diperbaiki dan pemotretan otomatis belum mulai. Tapi Sinta dan cowok itu masih di posisi yang tadi. Dan yang bikin hati gw panas dingin, terlihat muka Sinta agak gimana gitu, kayak nahan sesuatu yang agak-agak bikin sakit, terus perasaan gw doang apa bukan, kok kayak posisi mereka agak bergerak-gerak gitu, kayak goyang-goyang gitu. Tapi gak terlalu jelas, karena asap dari air panasnya lumayan tebal, kipas anginnya pun ikutan mati. Kelihatan nafas Sinta mulai agak menderu atau terengah-engah. Sampai akhirnya, badan Sinta mulai agak mengejang dan nafasnya mulai berangsur kembali normal. Gw cuman bisa menduga-duga apa yang terjadi di dalam kolam jacuzi itu. Begitu gw mau mendekat, lampu sudah nyala lagi, dan fotografer udah nyuruh mulai lagi. Gw cuman bisa terdiam karena sesi pemotretan udah mulai.

Hai, gw Ilham, 27 tahun, dan yang gw ceritain tadi adalah Sinta, istri gw. Yup, bener, istri gw adalah seorang model, tepatnya model majalah dewasa. Dan kalo lo pada penasaran, kenapa bisa kejadian seperti yang gw ceritain tadi, ceritanya panjang sih. Tenang aja, akan gw ceritain sampe dengan detilnya. Tapi setelah ini gw ceritain dulu kejadian setelah pemotretan itu.

Sepanjang jalan ke rumah, Sinta lebih banyak diam, kecapekan kali abis pemotretan tadi. Begitu nyampe rumah pun, abis bersih-bersih, dia juga langsung tiduran di kasur sambil ngecek HPnya. Abis ngunci pagar dan ngecek pintu sama jendela, gw nyusul ke kasur.

“Capek ya yang?”, tanya gw.

“Iya sayang, capek banget, mana tadi basah-basahan”, balas Sinta.

“Makasih ya udah mau nemenin aku tadi”, sambungnya sambil senyum manis banget.

“Iya sayang, ya udah, istirahat ya”, kata gw sambil nyium keningnya.

Sinta pun ambil posisi tidur. Awalnya telentang biasa, gak lama kemudian ganti posisi miring ke arah gw, tapi gak berselang lama ganti lagi munggungin gw. Gw belom bisa tidur sih, masih kebayang kejadian tadi waktu pemotretan. Segala kemungkinan berkecamuk di dalam pikiran gw tentang apa yang terjadi tadi. Ada sih pikiran kalo tadi itu, istri tercinta gw lagi dientot sama model cowoknya, dan entah kenapa hal itu malah bikin otong gw jadi bangun dan tegang banget. Ngebayangin memek istri gw dientot sama kontol cowok bule itu di dalam jacuzi tadi, uuuhhhhh… bener-bener bikin gak bisa tidur. Dan kalo udah kayak gitu, cuman satu yang bisa bikin gw normal lagi.

“Ahhhhhh… sayang…. katanya disuruh tidur”, erang Sinta waktu gw mulai nyiumin leher dan belakang telinganya.

“Abisnya kamu tadi seksi banget sih”, jawab gw sambil mulai nurunin tali pundak lingerie yang dia pakai. Malam itu Sinta pake lingerie terusan yang pake tali pundak terus bawahnya kira-kira cuman 15 cm di bawah pantat.

“Ahhhhhh…. capek tauuukkk”, kata Sinta sambil mindahin tangan gw yang mulai ngelus-elus toketnya.

“Please dong… lagi pengen banget nih”, pinta gw sambil mulai jilatin leher dan telinganya.

“Aaaaahhhh…. sayang ih…..”, tolak istri gw, tapi dia gak berusaha buat menghentikan aktivitas gw, malah tangan kiri gw yang lagi ngelusin toketnya, dipindah ama dia ke memeknya yang masih ketutup celana dalam.

Gak nyia-nyiakan kesempatan, langsung gw pelorotin celana dalam dia dan jari gw langsung gw masukin ke memeknya yang ternyata udah basah.

“Aaaaaaaahhhh…. uuuuhhhh….., terus yang, kocok terus”, kata Sinta sambil ngarahin jari gw ke dalam memeknya.

“mmpphhhh…. mmmphhhh….”, suara ciuman kita kedenger jelas banget, untung di rumah cuman ada kita berdua. Pembantu ada sih, tapi cuman siang aja.

Selesai ciuman, langsung gw serang toket istri gw yang selalu bikin mata para lelaki di luar sana memalingkan mukanya kalo kita lagi jalan.

“Aaaaahhhhh…. gigit yang… gigit puting aku….”, kata Sinta. Dan setelah itu hanya teriakan yang keluar dari mulutnya akibat gigitan gw ke putingnya dan kocokan jari gw ke dalam memeknya.

“Udah yaang… cepet masukin….”, kata Sinta. Kayaknya istri gw udah gak sabar pengen digenjot memeknya pake kontol gw. Tapi gw gak mau buru-buru, gw mau manfaatin kesempatan ini buat bahas kejadian tadi di pemotretan.

“Ayoo.. sayaannggg…. masukin…. cepetannn..”, erang Sinta sambil minta cium bibirnya.

“Mmppphhhh… sabar dong sayang, ini aku mau masukin, tapi kamu sambil cerita ya?”, kata gw.

“Cerita apaan, aaahhh….., gak tahan nihh…., lama banget siihhh”, balas Sinta.

“Emmm… tadi waktu pemotretan sama si Kevin… kamu ngapain kok sampe kelihatan nahan sakit gitu mukanya?”, tanya gw sambil tangan gw bekerja di memek dan toket dia.

“uuuuhhhh….. gak ngapa-ngapain….”, jawab Sinta.

“ngaku aja sayaannggg… tadi ngapaiinnn…”, kata gw sambil cepetin kocokan jari gw di memeknya.

“aaaahhhhh…… tadi cuman gitu aja sayang…..”, jawab Sinta.

“gitu gimana?”, tanya gw lagi.

“uuuuhhhhh…. masukin dulu, baru aku jawab”, balas Sinta.

Gw pun langsung buka celana pendek gw dan ngarahin kontol gw ke memeknya Sinta.

“Uuuhhhhh….”, desah Sinta waktu kontol gw mulai masuk ke memek dia.

“Genjot dong yaannnggg…”, pinta Sinta, karena gw gak juga gerakin kontol gw di dalam memeknya.

“Cerita dulu donngg”, kata gw.

“Aaaaahhhhh… iya….cerita kok,,,, tapi sambil digenjot dooonggg”, kata Sinta.

“iyaaa… nih… aku genjot nihh”, kata gw sambil mulai maju mundurin kontol gw.

“uuuhhh…. tadi itu…. waktu mulai foto berdua, si Kevin udah mulai sengaja nyentuhin tangannya ke toket aku yang… aaahhhh…..”, kata Sinta sambil mendesah.

“terus… pantat aku juga digesek-gesek sama kontolnya dia”, sambung Sinta.

“kamu kok gak nolak sih yang”, tanya gw sambil tetep genjotin memek dia.

“itu kan lagi pemotretan sayang…. ntar jadi gak enak… uuuhhh… dikira aku gak profesional…, tapi aku juga kebawa suasana sih….”, jawab Sinta.

“maksudnya”, tanya gw lagi.

“iya itu, uuhh….. aku juga nanggepin si Kevin, pantat aku juga aku bales gesekin ke kontol dia”, kata Sinta.

“kamu binal banget sih sayang…. trus waktu di dalam jacuzi ngapain aja”, tanya gw.

“ya abisnya kayaknya kontol si Kevin gede banget sih kerasa di pantat aku… aku kan juga jadi bayangin gimana kalo dientot kontol segede itu”, kata Sinta tanpa basa-basi.

“kalo di dalam jacuzi pertama si Kevin minta ijin buat ngeluarin kontolnya dari boxernya, uuhhhh…. trusss….. di bagian depan boxernya….. kan ada belahan yang emang buat keluar itu kontol… aahhh… pelan sayangg…. sakiittt…..”, kata Sinta. Emang kalo lagi ngentot gini, istri gw enteng aja nyebut kontol, hahahaha.

“kamu gak marah?”, tanya gw.

“aahhh……. gimana mau marah, dianya minta sambil melas gitu mukanya, ya aku ijinin. Kata dia, aku seksi banget sampai bikin kontolnya ngaceng dari pertama lihat aku, uuhhhh….. sayang…. kok berhenti….?”, tanya Sinta, emang sengaja gw berhentiin genjotan gw.

“heheheheh…. iya ni diterusin”, kata gw sambil lanjutin ngocok memek Sinta pake kontol.

“Tapi begitu kontolnya Kevin dikeluarin, aku jadi makin gak nyaman sayang,” kata Sinta.

“kenapa emang?”, bales gw.

“kontolnya gede banget, lebih gede dari yang aku bayangin, mana lampu pake mati segala, jadinya kita lama banget di posisi kayak gitu”, jawab Sinta.

“terus si Kevin naruh kontolnya pas di depan memek aku yang, jadinya memek aku kan kegesek-gesek sama kontol dia, uuhhhh…….. Aku suruh dia geser dikit, eh kata Kevin, kalo gak mau kegesek-gesek, aku disuruh pegang kontolnya, gitu yaaangg….. aaaahhhh…..”, lanjut Sinta.

“terus kamu pegang gak”, tanya gw.

“aduuhhhh…. ya aku pegang dong sayang, kapan lagi aku bisa pegang kontol segede itu, ada kali 20 centi. Begitu aku pegang, aku jadi keterusan yang, gak mau nglepas. Akhirnya aku kocokin kontolnya, biar cepet crot terus lemes, jadinya gak bikin susah posisi aku”, kata Sinta.

“terus…?”, kata gw sambil balik posisi tidur Sinta. Sekarang Sinta tengkurap di bawah gw, dan langsung gw coblos memeknya pake kontol gw.

“aaahhh…. iya terus beneran crot itu kontolnya Kevin…banyak banget pejuhnya di tangan aku…, tapi bukannya malah lemes, kontolnya malah makin tegang”, kata Sinta.

“masa sih?”, tanya gw sambil lebih kenceng genjot memek Sinta.

“aaauuuwww…. iya sayang… malah makin tegang kontolnya. Aneh banget, aku jadi makin penasaran sama kontolnya Kevin yang… terus dia malah minta buat masukin kontolnya ke memek aku….. katanya biar bisa cepetan lemes”, sambung Sinta sambil nahan sakit akibat genjotan kontol gw.

“terus kamu mau sayang?”, tanya gw.

“aahh… ya jelas gak mau doong, takut gak muat kontolnya di memek aku….. aaaahhhhh”, jawab Sinta sambil mendesah.

Dasar istri binal, kirain takut karena ada suami di situ, eh…malah takut kontolnya gak muat, hahahahaha.

“terus gimana tuh?”, tanya gw.

“ya…. awalnya ku tolak sayang….. tapi si Kevin malah maksa…. kontolnya diarahin… ditusukin ke memek aku yaangg….”, kata Sinta.

“haaaaahhhh, kan kamu pake bikini? emang bisa?”, tanya gw.

“iya sayang….. tapi bikini aku modelnya kan g string gitu, jadi ya tetep bisa masuk kontolnya kalo dipaksa….. uuuhhhh……”, kata Sinta sambil mendesah.

“terus jadinya gimana? masuk apa gakkk?”, tanya gw sambil agak emosi denger istri gw cerita kalo ada kontol orang lain yang mau nusuk ke memeknya. Entah emosi atau malah semangat denger cerita istri gw, gw juga gak terlalu ngeh sih, hahahaha.

“aaawwwwwww……… pelan-pelan sayaannngggg, aku udah gak kuat…..”, kata Sinta.

“hehehehe, kamu belom dapet kan sayang?”, tanya gw sambil tetep genjotin memek Sinta.

“iiihhhhhhh…. udah dua kali tauuukkk”, jawab Sinta.

“terus gimana itu jadinya? masuk gak kontolnya?”, tanya gw lagi.

“aaaahhh….. ma.. maa… sukk… sayangg.. tapi dikit kok masuknya, cuman kepalanya aja… uuuhhh”, erang Sinta.

“bener cuman kepalanya aja?”, tanya gw sambil cepetin genjotan kontol gw.

“aaawwww…. iya bener…. awalnya kepalanya aja…. tapi Kevin malah maksain terus…. akhirnya masuk semua sayangg… aaaaahhhhhhhh”, desah Sinta.

Bangsaaaaatttttt, gimana ceritanya memek istri gw bisa ditusuk ama kontol orang lain, padahal di tempat itu lagi banyak orang, dan jelas-jelas gw lagi di situ. Tapi entah kenapa, gw jadi makin semangat genjot memek Sinta kalau dia udah cerita kebinalannya, sampai dientot cowok lain kayak ceritanya itu.

“jadi kamu beneran dientot sama cowok itu dong?”, kata gw sambil hentakin kontol gw kenceng ke memek Sinta dan gw jambak juga rambutnya.

“aaaaaauuuwwww…. iya sayang, aku dientot sama Kevin… ahhhh…… kontolnya beneran gede banget, sampai mentok di memek akuu… uuuhhh…… terus sayang genjot terus memek aku…… aaaaahhhh……”, jawab Sinta sambil mengerang keenakan.

“dasar cewek binaaaaallll…”, kata gw agak teriak sambil cepetin genjotan kontol gw ke memeknya.

“terus si Kevin crot dimana?”, tanya gw lagi sambil terus genjot memek dia.

“aaaaahhh….. di luar sayaanngggggg….. waktu mau keluar… dia bilang ke aku… terus aku kocokin aja pake tangan aku… uhh…. banyak banget pejuhnya…. tangan aku sampe belepotan… untung di dalam kolam…. uuuuhhhhh”, jawab Sinta sambit terengah-engah.

Setelah itu yang terdengar cuman lenguhan, desahan dan sesekali jeritan Sinta. Sampai kira-kira ada lima menit kemudian.

“aku mau keluar sayaanggg……”, kata gw ke Sinta tanpa memperlambat genjotan kontol gw

“iya sayaanggg… keluar ajaa…. aku udah lupa berapa kali dapet”, kata Sinta pasrah. Emang sih, badannya sudah kelihatan lemes banget.

“aaaaahhhhhhhhhhhh……..”, teriak gw waktu kontol gw muntahin sperma ke memeknya Sinta. Badan gw pun mengejang beberapa kali. Perlahan-lahan nafas gw yang memburu tadi berangsur-angsur kembali normal. Kontol gw masih di dalem memek Sinta.

“sayang kamu gak marah?”, tanya Sinta ke gw

“marah kenapa?”, jawab gw, sambil gw cabut kontol gw dari memeknya Sinta dan langsung rebahan sambil meremin mata, lemes banget rasanya.

“ya marah gara-gara aku biarin kontolnya Kevin masuk ke memek aku”, jawab Sinta.

“kita kan udah pernah ngomongin hal ini”, kata gw.

“iya sayang… makasih yaaaa… aku sayang banget sama kamu”, kata Sinta.

“aku tidur dulu ya…. besok harus kerja”, kata gw. Setelah itu, gw dan Sinta pun langsung tertidur lelap sampai besok paginya.

Oke guys, itu sekilas cerita tentang gw dan istri. Emang sih, punya istri model, cantik, bodinya seksi bisa dibilang suatu kebanggan buat gw. Itu jadi suatu pembuktian kalo gw yang yaaahhh… fisiknya gini-gini aja bisa punya istri yang cantik dan seksi. Tapi selain rasa bangga, tentunya ada juga rasa was-was sih yg gw rasain. Apalagi istri gw sifatnya emang supel banget dan suka bergaul sama temen-temennya, baik cowok maupun cewek. Sama orang yang baru kenal pun, Sinta bisa bikin suasana mencair dan bisa nyari bahan obrolan yang bertahan lama. Itu juga sih yang bikin keluarga gw suka ama dia. Waktu pertama gw kenalin, tanpa tahu pekerjaan dan kesehariannya, ortu gw udah langsung nyuruh gw kawinin dia, hahahahaha. Tapi gw perhatiin, sifat supel istri gw cenderung agak berlebihan sih, agak-agak mengarah ke sifat suka diperhatikan sama orang lain atau bisa dibilang suka pamer, bahasa ngetrennya suka eksib.

Bukan tanpa alasan gw berani bilang Sinta, istri gw, orangnya suka eksib. Mungkin itu pula yang bikin dia sukses jadi model majalah dewasa. Beberapa kali emang gw nangkep sendiri atau lihat sama mata kepala gw kalo istri gw itu punya sifat eksib. Kalo pas lagi pemotretan sih, gw rasa wajar, karena konteksnya emang lagi diambil foto kan. Tapi kalo pas gak lagi sesi foto sih, gw yakin itu eksib. Tapi anehnya, gw gak marah sama sekali, karena ngelihat istri sendiri yang lagi eksib ke cowok lain itu jauh lebih nikmat rasanya daripada marah-marah. Ada beberapa kejadian yang bakal gw ceritain.

Bersambung.

END – Istriku Model Majalah Dewasa Part 1 | Istriku Model Majalah Dewasa Part 1 – END

FIRST CHAPTER | Selanjutnya(Istriku Model Majalah Dewasa Part 2)