Hidup di Jakarta Part 7

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58Part 59Part 60Part 61Part 62 END

Hidup di Jakarta Part 7

Start Hidup di Jakarta Part 7 | Hidup di Jakarta Part 7 Start

Part 7

“Makasih ya Ge, mau nemenin gw” kata si Tere.

“Iyee, santai, kayak sama siapa aja”.

Kita sampai rumah udah jam setengah tiga karena macet yang luar biasa.

Gw bantu dia bawa belanjaannya ke dapur dan ke kamarnya.

Lalu gw menuju kamar gw, untuk menuju alam bawah sadar.

“Ahhhh….. Enaknya tiduran. Eh iya, mobil kapan dibalikin ya?? Coba gw tanya tante dulu” gw lalu me WA si tante.

Gw: “Tan, mobilnya kapan di balikin?”

Nggak dibaca-baca.

“Gw tinggal tidur aja deh”.

Gw terbangun ketika udah lewat maghrib, karena perut keroncongan. Gw lihat hape gw, dan ternyata udah di balas.

Tante: “Ge, kamu pegang dulu aja, tante gampang kok. Tapi kalau tante mau pake, kamu jangan pelit”

heee???? Gw dipinjamkan mobil Alphard baru, yang harganya miliaran??? Hidup gw nggak sedang di belikan?? Tapi mungkin, tante punya alasan lain.

Apa ini mobil termurah dari segala koleksinya??

Tapi gw harus menyenangkan hati orang dengan cara, nggak menolak pemberian orang. Jajajajajaja.

Gw: “Tante mau pake mobilnya? Apa, akunya?”

Tante: “Hmm…. Dua-duanya boleh. udah ya ntar tente kabarin lagi”

Gw bingung sama si tante, kok bisa ya, dia berkuasa atas mobilnya, apa tante nggak punya suami? Tapi tente bilang hati tente udah ada yang punya.

“Tapikan, belum tentu suami bro. Bisa aja cinta tak tersampaikan”

Suara Sakti berhembus.

“Iya bener juga. Heeeeee…….,,,,,, ngapain lo suara sakti? Ngagetin gw aja” kaget gw, dengan tiba-tiba, itu suara nongol.

“Iseng gw bro, bete nggak ada kegiatan”

jawaban lo bisa diterima sebagai manusia, tapi lo ini apa??

“Bete-bete, kayak bisa ngerasain bete aja lo”

“bisalah bro”

“Terus gw mesti ngapain?” Tanya gw penasaran.

Aduh, kadang gw juga sih, setan gw ladeni.

“Gw bukan setan bro! Gimana Kalo kita jalan-jalan lagi?” Aduh, ini mahluk apa sih?

“Jalan-jalan? Ntar Kalo gw nyasar gimana?” Jawab gw.

“Kan ada gw” jawab dia.

iya juga sih, dia inikan peta azaib.

“Tapi gw laper nih, master”

gw masuk terlalu jauh di dalam kesintingan ini.

“Ya udah, lo mau makan apa?” Tanya si suara Sakti.

Coba gw jajal ah.

“Gw pengen pizza, spagheti, sama chicken wing…….Bro?? Lo masih disitu? Halo? lah ngilang”

‘Tok-tok-tok’

“Ge, lo ada di dalam?”

Sekitar 30 menit, setelah kesintingan gw.

“Lah tu suara si Sakti”

lalu gw buka pintunya.

‘Ta-da’

dua kardus pizza ukuran large, tiga paket chicken wing, beberapa pasta, dengan tidak melupakan dua botol soft drink ukuran 1L.

“Ada apa nih Sat? Pesta lo?” Tanya gw.

“nggak tahu, gw dapat perasaan untuk bawa pizza kesini” jawab dia.

‘Dear Suara Sakti

Terima kasih, karena telah menjadi suara positif yang berguna untuk gw. Yang telah menjaga sedari awal gw berada di Jakarta. Dari awal, gw tahu elo itu baik. Gw masih percaya lo tuh setan. Tapi gw yakin hati lo malaikat. Gw menulis surat ini dengan rasa cinta dan kasih sayang.

Terima kasih telah mengisi kepala gw.

With Love,

Gege’

“Ya udah, bagi-bagi aja ama anak-anak, yang lain kayaknya udah banyak yang balik” kata gw.

“nah, ide bagus, ntuh”.

Tapi gw, nggak mesen soft drink, apa hadiah ya? Anggap aja hadiah.

“Woi, bocah-bocah, ada yang ulang tahun mendadak nih”

Kostsan gw ini selalu rame. Dari lima belas kamar, dua belas sudah keisi, termasuk gw. Total ada lima cowok dan tujuh cewek. Dan mereka orang berduit semua, gw paling kere kali, disini.

Si Tere, sebenarnya berduit juga, punya mobil sendiri. Emang mungkin dia yang paling kerja keras.

Ada juga, yang punya usaha sendiri.

Tapi, mungkin karena mereka dari kalangan yang sama, jadinya pergaulan mereka masuk. Sementara gw ini mantan orang kaya, jadi gw ngerti lah yang di

omongin.

Disini itu kita rajin ngobrol satu sama lain. Hampir tiap malam kita ngumpul. Kita nggak pernah mempermasalahkan perbedaan, tapi masih saling menghormati.

Mungkin itu juga, yang membuat cewek betah juga disini, walaupun harus join sama cowok.

Tapi di sini bukan tempat untuk ngintip, lo bisa mati.

Sebenarnya lo boleh ngapain aja disini. Mau ngentot Kek, kumpul kebo, coli, nonton bokep. Bebas yang penting masih di area kamar lo.

Dan aturan ngintip itu kesadaran dari para lelaki, karena kita udah di beri kebebasan, jadi setidaknya kita menghargai housemate yang lain. Jadilah kita lebih nyaman, dalam bertetangga.

“Ge, setel lagu!”

“SIAP” playlist lagu, langsung gw jalankan.

Dari 40’s sampai sekarang.

Dari pop, dangdut sampai death metal.

“Bro ada yang nanggung nih kalau udah begini” sambil gw memberi kode.

“Bentar ya, gw ambil dulu” kata temen gw. Boni namanya, Anak jawara Betawi plus juragan dodol.

“Wush, mantap ntuh, iyalah bro keluarin. Masa soft drink doaang” nah yang ini Kevin. Anak juragan properti.

“Apaan bro?” Tanya si Sakti.

“Udah lihat aja”.

Datanglah, si Boni dengan lima botol beer bermerek Budweiser dan satu botol wine Bali.

“Kok ini doang? Harta lo mana?”

Tanya gw dan Kevin.

“Oh mau juga lo. Awas lo jadi kecanduan. Bentar ya” kata Boni, sambil berlalu kekamarnya.

Lalu Boni balik dan membawa bingkisan.

“Nah, ini” kata si Kevin.

“Gila men dodol lo emang paling mantap, di seantero jagat” kata gw.

(Jangan mikir yang aneh-aneh)

“emang cewek nggak papah? Tanya si Satria, sambil nunjuk beer.

“Beuh,,, cewek? Nih lihat!” Jawab si Kevin.

Cewek-cewek lagi pada asik duduk, di bangku taman dalem, sambil cekikikan.

“Oi cewek, lo pada mau nggak? Kecuali Tere ya” teriak Kevin.

Tere itu bukan sok suci, tapi kita semua yang melarang dia, karena kita nggak mau dia sampai ternoda, karena dia terlalu polos dan dia mengerti tujuan kita.

“MAU” teriak semua cewek, kecuali Tere.

“Tuhkan” jawab kevin sambil mau menyalakan rokok.

“KEVIN! Gw kan udah bilang kalau, nggak boleh ngerokok kalau lagi pada ngumpul! Gw jitak lo!” Teriak si Monique, yang sudah kaya ibu kost di sini, Dia yang paling galak.

Kevin langsung panik dan membuang rokonya.

Dan gw lihat si Satria langsung ngumpetin rokoknya. Dia takut kali.

“Huh… ada-ada aja”

“Iya bro, ada-ada aja”

(Ada lagi nih suara)

Bersambung

END – Hidup di Jakarta Part 7 | Hidup di Jakarta Part 7 – END

(Hidup di Jakarta Part 6)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Jakarta Part 8)