Hidup di Jakarta Part 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58Part 59Part 60Part 61Part 62 END

Hidup di Jakarta Part 22

Start Hidup di Jakarta Part 22 | Hidup di Jakarta Part 22 Start

Part 22

Saat ini gw begitu bingun. Sebenarnya ada apa?
Kok, bisa-bisanya si Dewi nongol.
Boro-Boro, kenal deket, ketemu aja baru sekali.
Kok, bisa gw dipertemukan kembali.

“Kalian, udah kenal, toh. Kenal dimana?” Tanya tante.
“Kebetulan, kita sama-sama, ngelamar kerja di perusahaannya tante Berlian. Makanya kita kenal. Tapi dia yang diterima. Hehehe”
Jawab gw.
Yah, mengingat lagi masalah yang pernah hadir dalam hidup gw.
Nasib-nasib.

Dan si Dewi, kayak kaku, dan salting.
Kenapa juga salting, ya?
Sebenarnya, ada apa, sih?

“Wah, bagus Kalo gitu. Berarti kalian nggak harus kenalan, lagi. Gimana Dew?” Kata si om.
“Hah? Gimana ya, om? Aku juga bingun? Nggak tahu Kalo dia, yang jadi orang ke empat” jawab Dewi.

Hiiii????? Orang keempat????
eta teh, kunaon atuh???
Beta, so bingun. Beta, mau di mutilasi, kah. Ampun, kakak.

“Tan, sebenarnya mau ngapain, sih?” Tanya gw.
“Hihi, kamu belum tante kasih tahu, ya? Kita mau merealisasikan impiyan tante”
“Apaan, tan?” Tanya gw, penasaran.
“4some”

‘Bang-bang’
Gw lebih siap, jadi kelinci percobaan, dibanding 4some.
Kenapa harus begini?
Kalo semua cewek gw mau, deh.
Ini, sama cowok juga.

“Nggak salah, tan?”
“Nggak, kok. Dari dulu tante udah open marriege, sama om. Tapi tante nggak pernah nemu pasangan yang pas. Sedangkan si om, selalu dapet yang oke.
Nah, karena kamu cocok, kamu mau, ya, plisssssss” kata si tante, memohon kepada gw.

“Terus si Dewi, ini ngapain?” Tanya gw.
Sebenarnya gw ngerti, si Dewi siapa.
Tapi gw hanya mau memastikan.
Ntar salah sangka, lagi.

“Dia pasangannya si om” jawab tante.
Kan, bener.
Nih, anak nggak ada tampang bad girl nya.
Makanya gw agak surprise, dia punya kehidupan kayak gini.

Gw agak males sebenarnya.
Tapi Kalo nggak dilanjutin, nggak enak sama tante BeR.
Terus, bagaimana kredibilitas gw sebagai gigolo highclass.
Kayaknya, terpaksa, gw terima.

“Ya udah, deh. Saya ngikut aja”
“Nah, love you ‘muach'”
Kata tante sambil ngecup, gw.

Etttt, dah. Gw udah di love, aja.
“Kamu gimana, Dew?” Tanya om.
“Ya udah, deh. Lanjut aja, om” jawab dia.
“Ya udah mau, disini? Apa didalam?”
Tanya om.
“Di dalem aja” jawab tante.

Lalu kita semua menuju ruang dalem, yang ukurannya nggak beda jauh sama rumah gw di Surabaya. Dengan TV Extra Large, beserta home theaternya. Dengan benda-benda mahal, disekitarnya.

Ketika udah di dalam, tanpa basa-basi, gw memulai permainan, ke si tante.
Gw ciumi tengkuknya.
Dari tadi badanya udah menggoda gw, berkat ketelanjangan dadanya.

Dan si Dewi, nyamperin tante dan mencium bibir tante.

Oke, ternyata gw berada di alam liar.
“Hati-hati, predator, bro”
Makasih sarannya, men.
Gw nggak takut predator, tapi takut penjaga hutannya.

Gw masih tetap menciumi, leher tante. Apalagi, kali ini tangan gw berada di payudaranya. Sedangkan tangan Dewi, ada di Bokongnya.
Jadi si tante dapet serangan dari dua arah.

Lalu si Dewi, ditarik oleh si om, menuju ke sofa. Si om duduk. Sementara si Dewi menciumi om di pangkuannya.

Gw balikan badan tante dan menciumi, bibirnya, sambil tetap berdiri. Dan tangan gw memainkan, payudaranya.
Gw merasakan, si tante bukan memberikan ciuman nafsu.
Lebih ke ciuman kasih sayang.
Untuk mengimbanginya, gw pun, melakukan hal yang sama.
Ini ciuman romantis.

Lalu, gw bawa tante ke sofa.
Gw dudukan si tante, di sebelah si om, sambil kita tetap berciuman. Makin lama, ciumannya, makin lembut.

“Yahhhhhh”
Tiba-tiba, tangan tante, menuju ke vagina si Dewi, yang masih tertutup rok. Tapi kayaknya CDnya udah copot.
Gw pun, nggak mau kalah.
Gw turunkan tangan gw, menuju vagina si tante. Gw selipkan tangan gw diantara celananya.
Ternyata si tante udah nggak pake CD.
Dan gw merasakan, ada bulu-bulu kecil di vaginanya.

“Shhhh, te…rus, Ge!”
Desah tante, ketika gw memainkan vaginanya.
Lalu mulut gw turun ke puting payudaranya.

‘Currr’
Hmmm, gw merasakan sesuatu mengalir dimulut gw. Apa jangan-jangan, si tante lagi punya ‘pabrik’?

“Tan, kok ada susunya, tan?” Tanya gw.
“Iya Ge. Kalo tante keenakan, payudara tante ngeluarin ASI”

Busetttt, owe nggak salah denger, Bisa-bisanya.
Bisa produksi masal berarti. Modalnya cuma dienakin, doang.
Ada lagi surprise moment, Kalo ane lagi ngentot. Parah!
Udah, gw nikmatin aja dah. Dari tadi gw belum minum.

Nggak lama, tangan tante yang satunya lagi, menggenggam penis gw. Jadi sekarang, si tante, memainkan dua jenis alat kelamin, sekaligus.
Sementara gw, tetap setia dengan vagina dan ASI di putingnya.

“Ahhh……..Ge, sedot terus, Ge”
Walau, masih kurang nyaman dengan si om, tapi kayaknya asik juga. Dan ternyata, si Dewi sekarang udah, berbugil ria.

Gw nggak mau kalah.
Gw hentikan kegiatan, gw.
Gw lalu membuka satu-satunya kain, yang masih menempel, di tubuh tante.

‘Poof’
Bener aja, vagina tante cuma ditumbuhi, bulu-bulu tipis.
Tapi, kelihatannya nggak serapet punya tante BeR. Apalagi tante SuS.
Gw lalu turun ke vaginanya, dan memainkan lidah gw disitu.

“Hmmmmm, Geeeeee”
Suara desahan tante.

Ternyata si tante, lebih kuat nahan oral, dibanding waktu gw di oral dia.
Walaupun dia klepek-klepek, si tante cuma becek doang, belum jebol.

Gw mainkan jari gw di, vaginanya.
“Geeee, tante mau keluar, Ge”
Gw percepat permainan gw.
“Hahhh, Geeee”

‘Fyurrrr’
Semburan hangat membasahi mulut gw.
Bussettt dah, ini kaya tanggul jebol. Awas, banjir.

“Ah, Ge. Istirahat dulu, Ge. Tante. Capek banget” ajak tante.
“Iya, tan”

Gw melihat ke si Dewi dan si om.
Ternyata mereka udah mulai
sodok-menyodok.

Entah kenapa, gw nggak merasa sedang 4some.
Gw lebih ngerasa bersaing.
“Ah itu mah, emang lo aja nggak suka, Kalo ada cowok lain mengganggu ngentot, lo”
Suara komisaris Sakti berhembus.
“Bukan gitu, bro. Jiwa petarung gw mulai bangkit, nih. Gw merasa gw harus menang lawan, si om, ini”
“Terserah, elo deh, bro.
Yang penting, ingat jangan mudah kalah”
“Baik yang mulia.
Dengan segenap hati, hamba akan memenangkan pertandingan”

Gw hanya memperhatikan,
si om dan Dewi.

Ah, gitu doang biasa aja, gw lebih hebat kali.
Gw, aja nggak nambah horny.

“Ahhhh, om Dewi mau keluar, om”
“Sama, om juga. Barengan ya”

Yah, bentar banget, payah lo. Nggak level ini mah jadi saingan gw.

(“Lo, jadi antagonis gitu, bro”)

(Lagian si author, gw di kasih lawan kayak begini. Dia tuh, nothing kalee)

(‘Lah, gw di salahin lagi.
Lo jadi karakter nggak ada hormat-hormat ya sama author.
Nyawa elo, tuh ada di tangan gwww. Jadi plissss banget elo respect sama gww’)

(Hellloooooo, comme on, elo tuh sapa. Di banding gww, elo ituh cuma sampah)

(‘Ihh, najissss lo’)

(“Sudah, sudah. Kok jadi pada ribut. Ayo salaman. Maafan”)

(Maaf)
(‘Sama maaf juga’)
(“Nah, gitu Kan, cucok. Yok, cus”)

Bersambung

END – Hidup di Jakarta Part 22 | Hidup di Jakarta Part 22 – END

(Hidup di Jakarta Part 21)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Jakarta Part 23)