Hidup di Jakarta Part 19

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58Part 59Part 60Part 61Part 62 END

Hidup di Jakarta Part 19

Start Hidup di Jakarta Part 19 | Hidup di Jakarta Part 19 Start

Part 19

Hari ini, gw akan bertemu dengan tante BeR. Dan roman-romannya, bisnis kita mau berjalan.
Baiklah, mari kita lihat nasib kita.
Yok, cus!

Gw udah berani nyetir mobil, karena olahraga kemarin.
Jadi gw mau bawa mobil.
Hemat ongkos.
Gw udah bilang ke tante BeR, supaya nggak usah jemput gw.

Kemudian gw, menuju mobil gw.
Dan gw bertemu dengan Barton, musuh bebuyutan gw. Siapakah Barton?
Dia adalah si kucing. Dan namanya belagu banget.
Sok kebarat-barattan.
Bukan gw yang ngasih nama, tapi dia yang memberi tahu gw, walaupun gw nggak yakin itu nama asli dia.
Namanya penjahat, pasti dia jago menyamar.

“Meongg”
“Terserah lo, mau latihan apa kek, wushu, silat, Gw bakal tetep menang”

“Meong”
“Bye, juga”
(Konflik gw dengan Barton, adalah konflik terbesar dalam cerita ini)

Lalu gw berangkat, menuju tempat janjian dengan tante BeR.
Kita ketemu di mall, yang pertama kali kita makan bareng.
Sebenarnya gw males ketemuan disitu. Karena makanannya pasti mahallll.

Akhirnya, sampailah gw di mall.
Yang lebih rame, dari pertama gw dateng kesini. Bedanya kali ini gw sendiri. Gw bingun, ini pasar apa, mall? Apa orang Jakarta hiburannya mall, doang? Kasihan.
(Tapi, sekarang, kan, gw orang Jakarta, juga)

Gw janjian di sebuah cafe, yang gw rasa, rame karena gengsi. Bukan kualitas.
(Skeptiissss abissss. HANTAM!)

Si tante belum dateng.
Memang kata tante, gw harus dateng duluan. Nggak tahu, deh biar apa.
Gw nunggu sekitar 15 menit.
Kayaknya, lama banget.
Sambil nunggu gw memesan sebuah sanwich, yang so pasti, tak bikin beta kenyang.

Dan setelah makan sanwich pun, si tante, belum dateng-dateng, juga.
Ettdah, tahu gitu gw nggak buru-buru, Makan dulu tadi di kostsan. Lah, bujuk.

“Halo, temennya Berliana, ya?”
Tiba-tiba ada seorang tante-tante, nyamperin gw.
“Iya”
“Saya Clara. Temennya Berlian”
“Oh, silahkan duduk, tan” kata gw.
Ohhhh, temennya tante BeR.
Sosialita, neeee, ya ampyun.
Jangan-jangan ini TO lagi.

Dan si tante tiba-tiba WA gw.
Tante: “betul sekali”
Hiiiiiiiii?????????? Gw nggak tahu keberadaan si tante, tapi si tante tahu pikiran gw.
Sadis. Horor. Angker. Spooky. Sexy.

Si tante Clara, wajahnya rada indo.
Tingginya sepantaran tante BeR. Hidungnya mancung, banget.
Rambutnya agak bergelombang, dan sebahu. Dan dandanannya, SOSIALITA banget. Walaupun gw nggak yakin barang-barang yang dia pake, asli semua. Tapi gw bingun sosialitaan mana sama si tante SuS.

“Saya Gege, tan”
Sambil gw menjulurkan tangan gw.
“Pasti nama panggilan, ya. Kalo nama asli kamu siapa?” Tanya tante Clara.
“Gavin, tan.”
“Lah, sama kayak anak tante”

Waduhhhh, ada lagi. Nama gw kutukan kali, ya. Udah berapa lusin, orang yang namanya, sama.

“Jadi, tante harus panggil apa, nich?” Tanya tante.
“Terserah tante. Saya kan, tinggal nengok” jawab gw.
“Ya udah. Gege aja, ya”

Dan kita ngobrol-ngobrol.
Dan dari gaya ngomongnya aja, udah borju gila.
Apalagi pundi-pundinya.
Mudah-mudahan aja, gw nggak nemu mahluk merki, seperti gw.
Let’s see what i got.

Dari obrolan kita, gw tahu bahwa, si tante ini. Seorang direktur, sebuah perusahaan yang super besar.
Coba di bayangin, betapa tajirnya tante yang satu ini.

“Sadis, ini bro. Harus lo berdayakan” suara komisaris Sakti berhembus.
(Ingat jabatan dia, komisaris)
“Iyee, gw tahu. Ini lagi dalam proses”
Jawab gw.

Dan suaminya juga orang penting.
Tapi, gw belum tahu lebih lanjut tentang suaminya.
Lebih baik kita fokus dulu, ke si tante.

“Ge, kok kamu bisa kenal sama si Berlian?” Tanya tante.
“Saya pernah ngelamar kerja di perusahaannya, si tante. Tapi di tolak, hehehe”
Masih sakit hati gw sama si Taufan.
Lihat saja kau Taufan, kau akan habis, dan DENDAMKU TERBALASKAN, WAHAHAHAHA.

“Yah, kasihan banget kamu Ge. Sabar ya. Mending ikut tante, yuk”
“Kemana, tan?”
“Udah ikut, aja!”

Habis itu, kita jalan-jalan keliling mall. Gw udah kaya anak yang lagi jalan sama ibunya. Ibunya super cantik dan kaya. Anaknya super ganteng dan………… itu aja sih, nggak ada lagi.

“Ge, kamu tahukan, kenapa kita ketemuan?”
“Tahu, tan”
“Nah, sebenarnya kamu itu diluar bayangan tante” kata tante.
“Di atas bayangan apa dibawah bayangan, tan?”
“Jauh diatas bayangan, tante. Kamu lebih ramah, baik, ganteng lagi. Pantasan si Berlian sampe segitunya”
“Jadi malu, tan” kehidupan gw, sudah mulai dipenuhi oleh pujian, dari beberapa orang, Hebat.
Mungkin nasib gw, sudah mulai berubah.
Gw akan menguasai dunia ini.
Dan membangun kerajaan tante-tante.

“Karena itu, tante punya sesuatu yang ingin tante realisasikan. Kamu mau nggak nolongin tante?” Tanya tante.

Hmmm….. Apakah yang ingin tante realisasikan? Apa dia ingin menikah lagi, dengan gw? Atau mungkin dia pengen jadi pacar gw?
Jangan-jangan gw mau diangkat ‘anak’? Bisa juga gw mau dinikahkan sama anak perempuannya?
Saksikan jawabannya sesaat lagi.

“Geer banget lo! Jadi orang jangan ke geeran. Ntar sakit hati, nyaho lo”

(Berisik banget lo. Orang udah abis juga. Gw pecat dari ini cerita, abis lo. Bingun dah lo, mau ngasih makan apa ke anak istri lo. Mampus.
Pendiri partai NASI dilawan.
HEIL GEGE!)

Bersambung

END – Hidup di Jakarta Part 19 | Hidup di Jakarta Part 19 – END

(Hidup di Jakarta Part 18)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Jakarta Part 20)