Hidup di Jakarta Part 15

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58Part 59Part 60Part 61Part 62 END

Hidup di Jakarta Part 15

Start Hidup di Jakarta Part 15 | Hidup di Jakarta Part 15 Start

Part 15

“Ya ampun, Sorry Ge, tante refleks” kata tante.
“Kamu nggak papah? Ya ampun sampe merah gitu” tambah tante.
“Nggak papah tan, saya yang salah”
Jawab gw.

“Bukan gitu Ge, abisnya kamu tiba-tiba, Jadi tante kaget. Kalau ciumannya sih, tante seneng” kata tante, sambil pipinya memerah.

Gila tante cute banget.
Gw pikir, gw mau dibunuh.

“Serius tan?” Tanya gw untuk meyakinkan diri.
“Beneran. Kalau bohongan, ngapain, kamu tante ajak ke kamar hotel” jawab tante.
“Apalagi kamu ganteng” tambah tante, tapi kali ini agak pelan.

Wuuuuuuahhhhhh
Gw salting, dua tante sudah menaklukkan hati gw.

“Terus, jadi kita ngapain sekarang?”
Tanya gw.
“Pake nanya lagi. Terserah kamu, yang penting jangan ngagetin tante lagi” jawab tante.
“Hehehe, maaf tan. Tapi aku serius tan, tante cantik banget” kata gw.
“Bisa aja kamu, kamu tuh seumuran anak tante, jangan genit dong” kata tante dengan pipi tomatnya.

Lalu gw mencium bibir indahnya.
Gw mainkan lidah gw didalam mulut manisnya.

“Malam ini, tante milik kamu Ge. Begitu juga sebaliknya, kamu milik tante”
“Iya tan. Untuk malam ini, cintaku”

Lalu gw gendong dia, Menuju kasur.
Gw rebahkan tubuhnya dan gw ciumi lagi bibirnya, sambil tangan gw, memegang dada indahnya.

Lalu tante mulai membuka kancing kemeja gw satu-persatu, sambil tetap gw mainkan dadanya.

Setelah kancing baju gw terbuka semua, tangan gw lalu menggapai tangan tante dan kita berciuman. Kita berciuman sambil, menggenggam tangan masing-masing.

“Ah Ge, ciuman kamu beda dengan ciuman yang lain” kata tante.

Emang apa bedanya ciuman gw ama yang lain? Apa bibir gw terlalu seksi?
Apa jangan-jangan, bibir gw terlalu lentik? Atau mungkin karena tadi gw minum milkshake strawberry, jadi tante bilang ciuman gw beda?
Ah, bodo ah.

Lalu gw copot kemeja gw, masih sambil berciuman.

“Ge, kamu genteng banget sih, gagah lagi” kata tante.
“Ah, tante. Tante juga cantik banget kok. Badan tante juga masih bagus”
Jawab gw.
Pipi tante cuma memerah.

Dan gw akan mencopot bajunya.

“Tan, nyopot baju tante gimana?” Tanya gw.
Gw kampungan banget ya.
“Hihihi kamu, merusak suasana aja. Biar tante sendiri yang copot” kata tante.

Tante bangun berdiri dan mencopot dressnya. Dan ketika tante buka dressnya, ternyata di pusarnya ada tindikan yang ada diamondnya.

“Tan, seksi banget” kata gw.
Gila itu badan ramping plus lekukannya. Biadab.
Menang banyak gw.

“Makasih ya Ge. Dari tadi Muji tante terus. Jadi malu” kata si tante.

Lalu gw bangkit berdiri dan memeluk tante.
Lalu gw ciumi lehernya.
Dan tangan gw membuka branya.
Dan ternyata ada tato di belahan dadanya.
Dua kali dapat surprise gw.

‘Plakk’
Gw tepuk pantatnya.
Bokongnya Lebih kencang dibanding tante BeR.

Tangan tante lalu menyelinap ke dalam celana gw.
Dan gw merasakan genggamannya di penis gw.

“Ge, punya kamu gede juga. Tante liat dong” pinta tante.
“Buka aja cantik, nggak usah malu” sambil gw memegang dagunya.

Dibukalah celana gw oleh si tante.
Dan dia turun ke bawah, dan mengulum penis gw.
Jirrrrr.. Gila kulumannya enak banget.
Rada geli-geli lagi, hiiii.

Lama tante mengulum penis gw, sambil lidahnya memutari penis gw.
Dan gw udah mengeluarkan precum. Jadi udah itu bercampur semua dengan liur tante.

“Tan, sini tan, aku garap, punya tante” ajak gw.
“Ya udah” jawab tante.

Lalu tante mencopot CDnya dan kita naik kekasur.
Kita memposisikan diri kita, dalam posisi 69, tante diatas, gw dibawah.
Masing-masing, saling mengoral kelamin lawannya.

Baru pertama juga sih, gw 69 gini.
Biasanya gw doang atau si ceweknya doang. Lumayan buat bekal menuju dunia ‘bisnis’.

Dalam posisi itu, gw lebih banyak mengalahkan tante. Dalam artian tante nggak terlalu fokus, dalam mengoral gw.
Berkali-kali lidah gw, gw selipkan di antara vaginanya.
Klitorisnyapun nggak luput, jadi mainan gw.
Sambil sesekali jari-jari gw, dimasukkan ke vaginanya atau anusnya.

“Shhhh,,,,,,,,,, Geeeeeee, tante nggak kuat” desah tante.

Dan ‘byurrrr’
Gw merasakan air menghempas mulut gw.

“Wah, tante udah keluar aja” kata gw.
“Iya Ge, tante juga kaget” jawab tante.

Apakah semua tante-tante, lemah terhadap lidah dan jari-jari gw??

“Mau istirahat dulu tan?” Tanya gw.
“Nggak usah Ge, tante masih semangat, lanjut terus” jawab tante.

Wah tante, semangat 45 banget.
Nggak ada capek.

Lalu gw berdiri dan memposisikan tubuh gw dipinggir kasur.
Gw tarik tubuh tante.
Gw posisikan tubuh gw di depan vagina tante.
Kaki tante sudah melingkar di pinggang gw.

‘Josss’
Dan gw terobos vagina.

“Ah….. Ge, enak…. Ge” desah tante.
Gw maju-mundurkan pinggang gw.

Vaginanya lebih sempit dari punya tante BeR.
Dan menurut gw ini adalah yang tersempit, dari semua meki yang pernah gw rasakan.
Padahal si tante udah punya anak.
Semua gw lagi katanya.

Apa si tante, abis ilang perawan langsung isi, terus nggak pernah diisi lagi?

Bermenit-menit kita di posisi itu, gw angkat badannya, gw serang dia dalam keadaan menggendong tante.
Sambil gw ciumi dia.
Erotic banget. Parah.

“Tan, aku mau keluar” kata gw.
“Di dalam aja Ge, tante juga mau keluar” kata tante.

Wait…… I Forget something.
Fuck.
Kondom.
Apa yang membuat gw tegang, justru dilupakan.
Gimana ini?

“Ah.. Di… Dalam aja…. Tan?” Tanya gw.
“Iya……nggak……papah” jawabnya.

Belum apa-apa udah, melanggar janji. Gege-Gege.

“Ahhh….. Tannnnn”
“Geeeeeee”

‘Crotttttt’

‘Crekkk’
“ADUHHHHHHHH”

Bersambung

END – Hidup di Jakarta Part 15 | Hidup di Jakarta Part 15 – END

(Hidup di Jakarta Part 14)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Jakarta Part 16)