Hidup di Jakarta Part 13

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58Part 59Part 60Part 61Part 62 END

Hidup di Jakarta Part 13

Start Hidup di Jakarta Part 13 | Hidup di Jakarta Part 13 Start

Part 13

Hari Senin setelah kerja bakti.

Setelah kemarin seharian kerja bakti, badan gw pegel-pegel. Apalagi kepala gw, ditimpuk sepatu kesayangan gw, oleh si Putri.
Dasar Satan.

Kok anak-anak masih kuat berangkat ngantor, ya?
Pake jimat apa meraka?
Pasti dari Sakti,

Saat pagi, gw baru bangun tidur, gw melihat ada missed call, dari tante Susi.
What’s the matter, atuh?
“Coba gw call back, deh”

Gw telepon tante Susi.
Gw: “halo, mbak, tadi hubungi saya?”
Tante SuS: “iya Ge, saya mau minta tolong”
Gw: “minta tolong apa, mbak?”
Tante SuS: “kamu bisa nyetir, nggak? Kalo bisa saya mau minta tolong kamu, supirin saya?? Plisssss”

Hmmmm.. Nyupirin ya. iya deh, daripada bete.

Gw: “ya udah mbak, boleh”
Tante SuS: “makasih ya Ge, alamat rumah saya, nanti di SMS ya”
Gw: “iya tan”
Tante SuS: “makasih ya Ge, ‘muach”
‘Tut-tut-tut-tut’

Hiii??? Gw di muach sama tante Susi, jadi malu.
Oke, mari kita mandi, lalu mencari alamat rumah, mama baru.
Mudah-mudahan, nggak nyasar.

Sampailah gw, di rumah yang mewah banget, dengan sedikit menyerempet banyak, kesasar.

“Weh, gila. Sadis banget rumahnya. Kalo kawinan disini, harga sewanya, berapa ya?”

‘Tin-tin-tin’
Lalu gw, klakson pintu pagernya.
Keluarlah seorang security.

“Ada apa ya, mas?” Tanya sang security.
“Saya ada janji dengan ibu Susi, Pak” jawab gw.
“Oh, iya mas, silahkan masuk” jawab dia.

Kalo gw nggak bawa, ini mobil, gw diinterogasi kali. Gw tambah sayang sama ini mobil.
Gw parkir mobil gw, di halaman parkirnya yang luas. Lalu menuju rumahnya.
Gw penasaran, itu kaca di rumahnya, kaca biasa apa berlian, kok kayaknya mengkilap banget.

“Mari mas silahkan duduk. Sebentar lagi ibu juga turun. saya tinggal dulu ya mas” kata Pak security.
“Iya Pak, terima kasih” jawab gw.

Uhh, sofanya empuk banget, gw pikir sofa punya tante BeR udah paling empuk.

Lalu tiba-tiba, tante Susi turun dari lantai atas.
“Oh, kamu udah nyampe Ge,
baru saya, mau telepon” kata tante Susi.

Mulut gw kering. Gw nggak bisa ngomong. Si mama baru, cantik banget. Pegel-pegel gw langsung terangkat.
Dengan menggunakan baju model halter drees merah panjang sampai lutut. Dengan rambut lurus panjangnya, yang diberi bando. Plus accesories yang simple. Disertai make up yang nggak menor, lebih terkesan natural. Apa lagi, ditambah heelsnya. PERFECT.

“Kamu kenapa, Ge? Kok bengon” tanya tente Susi.
“Mbaknya cantik banget” jawab gw, masih menganga.
“Makasih ya. Kamu juga ganteng. Saya sebenarnya, lupa bilang Kalo kamu pakai kemeja. Eh, kamu udah pake duluan. Bagus deh” kata tante.
“Iya mbak, bagus” jawab gw, masih nggak fokus.

“Kamu kayaknya, nggak beda jauh deh, umurnya sama anak saya. Jadi kamu panggil tante aja” perintah si tante.
“Iya tante cantik” jawab gw, masih kurang fokus juga.

“Udah ah, yok. Ntar kamu kesambet lagi” ajak tante, sambil berjalan menuju pintu.
“Iya tan” kata gw, sambil mengikuti tante.

“Oh, kamu bawa mobil. Kalau gitu pake mobil kamu aja ya” kata tante.
“Ya udah, boleh terserah tante aja”
Jawab gw.

Dalam perjalanan, kita ngobrol berbagai macam hal.

“Emang kita, mau kemana, tan?”
Tanya gw.
“Mau ke acara peresmian” jawab tante.
“Peresmian apa, tan?”
“Nggak tahu Ge, tante cuma di undang. Nggak enak Kalo nggak datang” jawab tante.

“Sebenarnya tante, nggak mau ngerepotin kamu. Tapi supir tante nggak ada, terus tante trauma Kalo nyetir sendiri” tambah tante.
“Ya udah santai aja tan, kan lagi balas budi, hehehehe” jawab gw.

Lalu sampailah kita di tujuan.
Ternyata ini buka acara peresmian, lebih tepatnya syukuran setelah peresmian.
Jadi tampilan mereka lebih cassual tapi resmi. Jadi kita nggak salah kostum.

Dari konsepnya, kayaknya ini lebih ke little party, tapi nggak heboh banget.

Dan si tante, udah jadi primadona dia acara tersebut. Semua mata tertuju pada tante.
Termasuk tertuju pada gw, karena gw di gandeng sama si tante.

Aduhhhhhhhh, enaknya jadi gandengan, tante cantik.

Kita banyak ngobrol dengan berbagai macam orang.
Dan salah satunya ada yang nawarin gw kerjaan.
“Bisa gw jajal nih, kerjaan”
Lumayan, biar bisa beli bensin.

Katanya sih, gw bakal dihubungi.
Mudah-mudahan aja, bukan kata ajaib, penyejuk hati.

“Ge, balik yuk. Tante bosen nih” ajak tante.
“Aku mah, ngikut aja, tan” jawab gw.
“Ya udah, yuk!”

Lalu kita keluar dari gedung, dan menuju mobil. Begitu masuk mobil si tante ngomong.
“Ge, kita makan dulu, yuk. Tante males makan tadi. Chateringnya nggak enak” ajak tante.
“Sip tan, kasih tahu aja mau makan dimana. Gege temenin, ke manapun tante mau” jawab gw.
“Ya udah. Ikutin arahan tante”

Lalu sampailah kita di sebuah hotel bintang lima nan mewah.
WHAT?????? HOTEL??? Oke, gw baru nyadar, kalau kita lagi di hotel.
Gw nggak boleh kepedean.
Jaga wibawamu Gege.
Harus tetap cool.
Santai.
Relax.
Oke gw udah tenang.

Lalu gw lihat si tante, lagi merapikan bedaknya di dalam mobil.
Dan gw menengok ke tasnya.
Yang gw lihat adalah……….

“SHITTTTTTT! si tante bawa kondom lagi”
Hilang sudah ketenangan gw.

Bersambung

END – Hidup di Jakarta Part 13 | Hidup di Jakarta Part 13 – END

(Hidup di Jakarta Part 12)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Jakarta Part 14)