Dosen Cantik Tapi Janda Part 9

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Tamat

“Yang.. aku pulang ke kosan dulu ya?” ucap gw setelah menerima nilai itu dan memasukkan nya ke tas gw

“iiihhh gamauuu.. Ngapain???” rengeknya yang langsung memeluk gw dengan sangat erat

“Mau ganti baju dulu sayang.. Liat nih kan aku masih pake baju yang semalem, sekalian juga mau ngasih nilai ini ke Ilham atau Udin biar mereka aja yang ke pihak kampus nya ” jelas gw

“Oh iya.. Sekalian ambil baju juga ya yang, buat disini.. Ambil agak banyakan aja ya.. Trs baju kotor nya bawa kesini aja ntar aku cuciin sekalian” ujar dia

“Okee.. Tak ambilin banyak deh.. Dua stel” canda gw

“BANYAKAAAANNN!!!” teriak dia di kuping gw

“Hahaha iyaiya siap laksanakan” sahut gw sambil memegang pipinya dan menggeleng-gelengkan muka nya

Gw siap2 untuk balik ke kosan dan membuka garasi untuk manasin motor gw dan mobil dia sekalian..

“Yang kunci mobil nya mana?” tanya gw ke dia

“Itu di meja kamer ambil aja yang.. Mau sekalian dipanasin ya?” jawab dia

“Nggak..mau tak bawa kabur” balas gw sok jutek

Dia hanya tertawa mendengar ucapan gw

Lagi enaknya gw ngadem sambil dengerin musik di mobil Silvi, tiba-tiba gw kaget liat status wa dia.. Ternyata dia ngepost foto kita berdua di salah satu tempat wisata dengan caption “Mine ❤️”..

“Wanjirrrr ini serius nih dia udh langsung terbuka gini?” pikir gw dalam hati

Lalu dia ngechat gw ngirim foto screenshot wall wa dia yang ternyata banyak banget balasan dari foto yang dia kirim itu..

“Yaiyalah pasti banyak, orang waktu post foto tiket bioskop aja banyak yang bales” gumam gw dalam hati

“Sukuriiinnnn 😂” bales gw ke chat dia

Setelah gw rasa kalo mobil dia dan motor gw cukup untuk dipanaskan, gw masuk lagi dan ngeliat Silvi masih sibuk bales balesin chat dia di kamar..
Gw masuk ke kamar dia

“Aku berangkat dulu ya” pamit gw

“Yang liat deh” ucapnya sambil meluk gw yang masih berdiri sedangkan dia duduk di kasur.

Dia memperlihatkan chat dari dosen nya yang genit itu padahal udah punya anak 3..
Isi chat nya..

“Itu siapa kamu Silvi?”

“Calon suami aku pak” balas nya

“Eh saya kira kamu blm punya pacar, abis saya ngga pernah lihat”

“Kan pernah saya bawa ke kampus pak, yg waktu papasan sama bapak itu loh” balas nya

“ohh itu toh.. Mending sama saya daripada sama orang itu mah vi, gantengan juga saya”
(Lalu dia mengirimkan foto selfie nya dengan kumis yang tebal itu)

“Waahhh jauh pak masih ganteng juga calon suami saya hahaha” balas nya

Kami berdua tertawa melihat tingkah laku dosen genitnya.. Tak lupa gw kasih nasihat agar hati2 kepada orang yang seperti itu.. Dia menerima semua nasihat gw sambil terus memeluk pinggang gw

“Eh yang, hubungan kamu sama si Bella itu gimana sih.. Akrab banget ya?” ucap nya membuka pertanyaan

“Kan aku udah jelasin tuh ke kamu kalo aku udah anggep dia sama pacarnya itu kakak aku.. Tenang aja hubungan aku ga lebih dari itu kooo..” ucap gw

“Hmmm” jawabnya jutek

“Ya udah nanti aku temuin kamu sama mba Bella yaa.. Kamu pasti langsung akrab kok sama dia” ucap gw agar meyakinkan dirinya

“Janji ya sayang?”

“Iya janjiiii”

Akhirnya dia melepas pelukan gw

“yaudah sayang hati hati ya” ucap nya sambil mencium tangan gw
(biasanya gw yang cium tangan dia, kini sebaliknya hahaha)

Pukul 09.30

Akhirnya gw balik ke kosan dan langsung ganti baju lalu menyiapkan baju2 yang akan gw bawa ke rumah nya
Saat gw mau ke kamar Ilham untuk ngasih nilai, kamar mba Bella terbuka dan dia lagi duduk sambil main hp

“Eehhhh jagoan aku udah balik… Gimana puas main nya?” ucap dia

“Bentar ya mba, aku mau ngasih nilai dulu trs mau ngobrol sama mba” jawab gw dari luar kamar nya

Setelah ngasih nilai ke Ilham dan bilang kalo gw abis balik dari rumah dulu makanya gw baru balik ke kosan sekarang..

“Eh cuk gw kayaknya beberapa hari mau di rumah dulu ada urusan keluarga jadi keknya ngampus langsung dari rumah deh” ucap gw ke Ilham

“Oh iyaiya ok, jangan lama lama ntar kakak lu kangen tuh” jawab nya

“Haha siapp.. Paling ntar ngerepotin lu kalo gada gw disini hahaha” canda gw

“Hmmm asuuu” jawab nya

“Dah ya, mau kenemuin mba Bella dulu nih takut kangen dia” ucap gw sambil ngambil rokok nya sebat

“Hahaha iyaiya sana..”

“Eh bayar suuu” sewot nya

“Ntar gw bayar kalo udh abis sebungkus” sahut gw asal ceplos

Setelah kembali ke kamar mba Bella, gw tutup pintunya trs langsung gw peluk dia yang lagi duduk bersila di pinggir kasur itu..

“Eh kenapa?” ucapnya kaget

“Hehe aku udah jadian mba” jawab gw sambil memeluk dia

“Eh serius??” tanya nya

“Iya mba serius hahaha” ucap gw seneng

Akhirnya gw melepaskan pelukan dan menjelaskan apa yg terjadi dengan gw dan Silvi (kecuali adegan seks nya)
Dia pasti ngerti kok kalo gw ngewe dengan Silvi.. Orang nginep di rumah nya apalagi kalo nggak ngewe wkwk

“Hmm yaudh gpp kok.. Tapi inget ya jangan sampe kecelakaan.. Aku gamau kamu rusak masa depan nya..” nasihat mba Bella

“Iya mba siap.. Kalo mau curhat atau lainnya, kabarin aku aja yaa kan aku bakal sering nginep di tempat dia nih..” ucap gw

“Hmm iya oke.. Tapi jangan sampe ga balik2 yaa aku kangen ntar haha” ledek dia

“Ntar aku juga kangen ama yang ini nih.. Ehhh lagi bobo dia yaaahhh” tambah nya sambil meraih dan meremas kontol gw yang ternyata lagi mode bobo cantik

“Hahaha rasain” ledek gw

“Eh ntar bantu bilangin juga ya ke dua cecunguk itu atau penghuni lainnya barangkali ada yg nanya ke mba kenapa aku jarang ke kosan” tambah gw

“Iyaiyaaaaa”

“Sebelum kamu balik ke rumah dia.. Bantuin aku dulu yaa? Mau ya? Sebentar aja kok bantuin aku keluar sekali..” ucap nya sambil nada memelas

Ternyata tangan nya masih di celana gw sambil mencoba meremas-remas kontol gw

“Hmm iyadeh mba tp jangan lama2 yaa” jawab gw menyetujui nya

Akhirnya kami berciuman saling lumat bibir dan lidah.. Lumatan dia makin liar sehingga gw agak kewalahan membalas nya
Gw lepas baju dan bh mba Bella.. Terpampang sudah payudara mba Bella yang besar itu.. Langsung gw hisap dan jilat puting nya yang sudah mengeras..

“mmhh sshhh” suara desahan dia yang tertahan karena takut terdengar penghuni lain, gw mainkan puting nya kanan dan kiri bergantian..

“Enak sayang terusss mhhh” bisik dia

Setelah gw puas memainkan payudara dan puting nya itu.. Gw tidurkan dia dan langsung melepaskan celana panjang yang ia kenakan hingga tersisa cd nya aja..
Gw cium dia lagi sembari tangan gw mengusap-usap memek nya dari luar cd itu.. Gw masukkan tangan ke dalam cd dan menggesek-gesekan jari gw di mulut memeknya.. Ternyata nemek nya udah sangat basah

“Udah basah banget nih mba” bisik gw

Dia hanya tersenyum lalu melumat bibir gw dengan liar dan bernafsu..
Gw lepaskan cd nya dengan tetap berciuman lalu gw pindah duduk diantara selangkangan nya itu..
Tapi.. Dia bangun dan meraih celana gw

“Mbaa” panggilan gw tidak dihiraukan olehnya

Dia melepaskan celana dan cd gw.. Lalu langsung nengocok kontol gw dengan perlahan.
Terlihat muka nya sudah sangat terangsang.. Langsung dia mengulum penis gw dengan sangat nikmat.

“oohhh mba enak banget” desahan gw sambil berisik

Dia hanya senyum dengan mulut yang masih mengulum kontol gw.. Lidahnya yang bermain di dalam mulutnya membuat nafsu gw makin tinggi..

Tiba-tiba dia mendorong tubuh gw sehingga tiduran di kasur, dia langsung naik dan menempatkan memeknya diatas kontol gw
Baru gw mau menghentikan nya tapi ternyata telat…

Blessss.. Memek nya masuk ke dalam kontol gw yg udah keras banget itu.
Kulihat dia menutup mulut nya dengan satu tangan untuk menahan desahan nya

“Uuuhhhh” lenguh tertahan gw yang tiba-tiba keluar karena mendapat serangan mendadak ini

Dia diem sebentar, kurasakan memek nya meremas-remas kontol gw dengan sangat nikmat..

Memang memeknya tidak sempit seperti Silvi tapi tetap terasa nikmat ketika merasakan remasan nya itu…

Dia menggoyang kan tubuh nya maju mundur sambil mendesah pelan

“aahhh ahh ahhh” desahan nya seperti berbisik sambil matanya tetap menatap gw dengan nafsu

Gw yang sudah terbawa nafsu pun telah melupakan komitmen gw ke mba Bella
Lalu dia menundukkan badan nya ke arah gw, tangan gw yang kiri memainkan puting dia sedangkan yang kanan memegang pinggang nya..
Dia menaik turunkan pinggul nya dengan perlahan tapi lama2 jadi cepat gerakan nya

“aahhh ahhh enak sayang ahh kontol kamu ahh enak banget sayang ahhh” racau nya di telinga gw dengan suara yang sekecil mungkin dia bisa

Beberapa menit dia menaik turunkan pinggulnya sambil memeluk kepala gw, gw yang tak bisa lagi menggenggam payudara nya karena sudah tertekan ke dada gw akhirnya melingkarkan tangan gw ke pinggang nya yang sedang naik turun itu..

“aahh aku mau keluar sayaaanggg” ucap nya dan tak lama dari itu gw merasakan cairan yang membasahi kontol gw.. Badan nya mendadak kaku menegang disertai lenguhan panjangnya.. Matanya terpejam seraya menikmati orgasme nya itu..

Setelah selesai orgasme, dia langsung lemah di dada gw.. Muka nya terbenam di bawah dagu gw sambil dia mengambil nafas..

“Udah ya mba” ucap gw

“Ssstt ah diem.. Kan kamu belum!” ucapnya galak

Dia kembali menaik turunan pinggul nya.. Sambil tersenyum melihat ke arah gw yang sedang menikmati goyangan nya itu
Setelah 10 menit kemudian, gw merasakan akan orgasme karena goyangan dan remasan2 dinding memek nya membuat gw kenikmatan..

“Mba aku mau keluar” bisik gw

Dia tersenyum lebar lalu melepaskan memek nya dan langsung nengocok kontol gw dengan cepat.. Tak lupa kepala kontol gw dilahap olehnya

“aahhh mbaaaaa” lenguh tertahan gw yang diiringi muncratan sperma gw di mulutnya yang seksi itu..

Dia langsung melahap seluruh sperma yang keluar dari kontol gw sambil tangan kirinya menggesek-gesek klitoris memek nya..

“Buset ternyata binal juga nih mba Bella” ucap gw dalam hati

Setelah habis dia langsung tersenyum ke arah gw lalu duduk pas di samping muka gw yang habis merasakan orgasme itu

“Makasih ya dika udah bikin aku melampiaskan nafsu ku ini.. Maaf hihihi” ucapnya sok imut sambil masi membelai-belai kontol gw (emang imut sih hehe)

“Iya mba ga papa, lagian udah terjadi ini kan” ucap gw lalu memegang payudara besar di depan muka gw persis itu..

“Dari kemaren aku tuh mau minta bantuin kamu colmekin aku.. Tapi kamu nya malah pergi ke rumah Silvi.. Trs tadi pas liat km entah kenapa memek aku jadi basah haha” ucapnya tanpa malu menjelaskan nafsu dia

“Sebenarnya nya aku mau ngerasain jilatan kamu lagi, tapi kepalang tanggung aku udah sange banget jadi langsung aku masukin aja sekalian hahaha” tambah mba Bella dengan muka nya yg tanpa bersalah itu

“Ya udah mba sekarang cuci terus pakai baju sana ntar ada yg liat bahaya” ucap gw sambil memakai celana gw yang dilepasnya.. Gw masih pakai kaus, sedangkan dia udah telanjang bulat..

“Iya adikku sayang.. Aldi juga setengah jam lagi paling dateng nya jadi aku mau mandi dulu ah… kalo main ama kamu pasti keringetan enak gini haha” ucapnya yang bikin gw sedikit kaget

“Lohhh mas Aldi mau kesini?? Kenapa mba ga bilang dari tadi sih?? Untung kita udah selesai” ucap gw kaget menanggapi perkataan nya

“Kalo aku bilang, kamu gabakal mau main ama aku hahaha” ucap nya tertawa puas

“Hmm ya udah sana buru gih bau asem tuh” ledek gw

“Hiii enak aja wangi yaa.. Nih kalo ga percaya” sambil menyodorkan payudara nya ke muka gw

“mmhhh mhh mba.. Mba udah ih sana kalo mau mandi.. Keburu mas Aldi nya dateng lohhh” ucap gw yg agak gelagapan karena dia paksa muka gw untuk tenggelam di payudara nya

“hahaha iyaiya.. Galak banget sih ” ucapnya

“Bodo” jawab gw sok kesel

“Galak tapi enak kontol nya hahaha” bisik dia terus lari ke kamar mandi..

“Eh mba bentar mau ngomong..” ucap gw dibalik pintu kamar mandi nya

“Kenapa? ” sambil membuka pintu kamar mandi nya

“Aku mau ngenalin kamu ke Silvi.. Juga sebaliknya ngenalin Silvi ke kamu.. Yaah kayak cewek2 yang udah pernah deket ama kamu dia juga kaya rada curiga gitu dengan hubungan kita.. Ntar mba jelasin ya apa adanya aja kalo kita ini udah jadi kakak adik gak ada hubungan lebih dari itu.. Kamu juga jelasin aja kalo udah punya pacar yang sama menjadikan aku bagai adiknya.. Tapi jangan jelasin hubungan badan kita yaaa” ucap gw

“Oh boleehh.. Yaiyalah yakali aku mau kasih tau kalo kita udah ngewe hahaha.. yang penting traktir aja siihh hehe” jawabnya sambil tertawa

“Ntar aku atur waktunya biar sama2 enak” ucap gw

“Eh satu lagi.. Jangan chat2 soal sex ya mba, soalnya aku sama dia udah saling bertukar sandi jadi takutnya dia salah sangka ntar” tambah permintaan gw

“Eh cieee kaya aku ya hahaha rasain!, makanya jangan nyebut aku bucin-bucin mulu.. Sekarang ngerasain sendiri kan hahaha pasti si Silvi orang nya manja dan cemburuan ya” ledek mba Bella

“Ya gitu lah hidup hahaha” balas gw

Setelah itu gw masuk ke kamar gw..
Gw juga mandi karena badan gw tercium bau dari parfum mba Bella tadi.. Yaaa you know lah penciuman cewek itu sehebat apa wkwk

Lagi enak nya mandi sambil dengerin musik..
(gw kalo mandi atau boker emang selalu bawa hape buat dengerin musik atau main sosmed)

Tiba-tiba ada vc yang masuk.. Terlihat vc dari “My Wife” yaitu Silvi sang dosen sekaligus pacar baru gw..
Padahal gw lagi mandi hmmm yaudh deh terpaksa gw angkat..

“Halo sayang.. Eh lagi mandi??” ucapnya dari balik layar hape

“Iya nih kamu kok nelpon.. Ada apa?” jawab gw

“ih seksi banget siiihhh hihihi” ucapnya sambil memandangi tubuh gw yang telanjang tp kelihatan dari kepala sampe dada

“hmmm ada apa yang? Udah ya aku matiin” ucap gw

“hehehe nanti duluuu.. Aku mau ngingetin aja sih jangan lama2 yang udh mulai mendung nih” ucap nya

“hmm iya ini makanya aku mandi, gerah banget mau ujan keknya” ucap gw cari alasan

“iya yaudh sana cepetan trs buru kesini ya sayang” ucap nya mulai manja

“siapp bu boss”

Habis mandi gw lanjutin beres2 baju sekalian baju kotor gw juga dibawa biar dicuci ama Silvi, lagian pake mesin cuci jadi gak berat juga kok..

Bener aja.. Setelah setengah jam gw ml sama mba Bella, mas Aldi dateng dengan motor nya..

“Oy Dik” sapa dia di depan pintu gw

“Ooyy” sahut gw

“Nih ambil.. Enak nih lumayan” ucap nya sambil ngasih minuman kopi kekinian ke gw

“Eh gausah mas, buat mba Bella aja” tolak gw

“Ini sengaja gw beli tiga, satunya buat lu” ucap nya lagi

“Oohhh okeoke tararengkyu (tengkyu) mas” ucap gw sambil nerima minuman itu

“Yo’i” jawab nya

“Eh mas bagi sebat dong.. Gw lupa beli tadi” ucap gw yang pengen banget ngerokok tapi males ke warung

Gw emang kalau setelah makan atau setelah beraktivitas yang bikin cape selalu rasanya ingin ngerokok.. Termasuk abis ngewe hehehe..

“Ohh ada nih ambil” sambil ngasih beberapa batang rokok mild nya dia

“Sebat aja mas” ucap gw

“Dah gapapa” jawab dia

Akhirnya gw ambil rokok dari mas Aldi itu dan menyalakan nya sambil beres2 kamer dikit biar ga berantakan banget pas gw tinggal.. Sementara dia ke kamar mba Bella

15 menit kemudian mereka berdua muncul ke depan kamar gw..

“Dika.. Aku pergi dulu yaaa” ucap mba Bella di depan pintu kamar gw

“Duluan ya Dik” tambah mas Aldi

“Ooohh iyaa mba mas” jawab gw yang masih duduk di kasur sambil mainan hp

Pukul 11.00

Akhirnya gw pergi ke rumah Silvi tak lama dari kepergian mba Bella itu..
Sesampainya di rumah Silvi gw langsung dipeluk olehnya…

“Eh yang.. Knp?” tanya gw heran

“Ga papa yang.. Kangen aja hihihi” jawab nya manja

“Diihh belum juga ditinggal 2 jam loohh” ucap gw sambil mengelus-elus rambut nya

“Udah ah aku mau beresin baju dulu nih” tambah gw menyudahi pelukan Silvi itu..

“Ya udah yuk aku bantu beresin yaa yang” ucap nya

“Ga papa yang, Aku aja.. Kasian kamu capek abis beres2 rumah kan” tolak gw

“iiihh ga papa yang.. Nggak capek koookk..” ucap nya manja

“Yaudah2 hayuu” akhirnya gw ngalah

Silvi menata baju2 gw di lemari dia beserta juga dalaman nya ditata rapih tanpa rasa malu.. Sedangkan gw yang takut salah menata nya hanya memandangi dia aja haha

“Yang.. Aku kok ngerasa kaya jadi suami kamu ya liat kamu beresin baju2 aku gitu” ucap gw yang daritadi memandang dirinya di pinggir kasur belakang dia

“Ntar juga jadi suami aku beneran kok yaang hihi” jawab nya

Gw hanya senyum membalas jawaban dia

Setelah merapihkan baju2 gw, kita duduk di sofa ruang tengah sambil biasa dia menyendirkan badan nya di dada gw dan gw memeluk nya

“Uaaahhhhh yang aku ngantuk mau bobo sebentar ya.. Belanja nya abis duhur aja, lagian juga udah mulai ujan tuh” ucap nya sambil menguap

“Iya sok tdr dulu.. Kasian kamu cape.. Tidur di kamar aja gih” ucap gw

“iiihh gamauuu.. Mau tidur di paha kamu ya yaang” permintaan nya manja

“hmm yaudah deh iya sayang..” ucap gw mengiyakan permintaan nya

“Mau pake bantal ngga?” sambil membenarkan posisi dia di paha gw

“Ngga usah yang.. Kan ada paha kamu hihihi” jawab dia

“Ntar bangunin aku jam 1 an ya sayang” tambah nya

“oh okee.. Siap yang” jawab gw

“Hmm enak yang.. Kaya gini terus ya” ucapnya menikmati usapan tangan gw di kepala nya
Akhirnya dia tidur tidak lama setelah gw usap-usap kepala nya dengan lembut..

“Terus kaya gini ya yang sampai kita tua nanti..” ucap gw dalam hati sambil mengelus-elus pipinya dengan lembut.. Baru kali ini ada cewek yang bisa bikin gw baper begini hehehe

Pukul 13.00

Gw bangunkan dia seperti perintah nya..

“Sayang.. Sayang.. Bangunnn.. Udah jam 1 tuh..” ucap gw sambil menyubit-nyubit pipi nya dengan perlahan

“Hmmmmmmmmm” dia menggeliat membalikkan tubuh nya hingga muka dia di perut gw lalu malah melingkarkan tangan nya di perut gw..

“Ehhh kok bobo lagi.. Hayu bangun.. Katanya mau belanja.. Ntar ke sorean” ucap gw sambil mengelus-elus kepalanya

“Hmmmmm iya yaaaaaanggg ini bangun kooooo” ucapnya manja sambil menggeliat tapi memeluk gw lagi

“Aku bangun aaahhh” goda gw sembari sedikit mengangkat kepalanya seolah-olah ingin berdiri

“iiiihhhhh gamauuuuuuu” rengek Silvi manja kemudian dia tengkurap membenamkan wajah nya di kedua paha gw, kakinya di hentak2an seperti anak kecil sedang nangis sambil tangan nya tambah erat memeluk gw agar gw tidak merubah posisi nya..

“hahahaha iyaiya sayang becanda kok” tawa gw setelah liat rengekan Silvi

“Abis paha kamu nyaman banget sih yang hihi tidur pules ya aku tadi?” ucap Silvi

“Iya sampe ngorok (mendengkur) kayak aku hahaha” ucap gw meledek dengkuran halus nya waktu tidur

“iiiihhh emang iya? Emang sekenceng itu ya?” tanya dia sambil tetap tengkurap di paha gw

“Nggak kok yang.. Bercanda hehehe.. Ngorok kamu halus kok lucu” sahut gw

“Iyalah.. Gak kayak kamuuu.. Huuu…” ucapnya malah meledek gw

“Ya udah deh aku tidur nya di sofa aja kasian kamu nya barangkali ke ganggu” ucap gw seolah-olah ngambek

“Tapi aku suka yaaaaanggg hihi” jawab nya sambil berdiri
Gw balas dengan tertawa lalu gw kecup jidat, hidung, pipi hingga bibir Silvi dengan penuh kasih sayang

“ih jangan cium bibir.. Bau baru bangun tidur” ucapnya

“Siapa yang bilang bau.. Mwaahh” gw kecup lagi bibir nya, dia hanya tersenyum dengan perlakuan gw..

“Ya udah deh aku mandi dulu ya sayang terus berangkat” ucapnya

“Okeee” jawab gw

Lalu dia mandi dan keluar lagi hanya menggunakan handuk di dada dan kepala nya.. Gw memandangi tubuh mulus nya itu yg keluar kamar mandi..

“Sungguh gw beruntung banget dapet dia” ucap gw dalam hati

“Jangan lirik-lirk.. Ntar suka” ucap dia sambil tersenyum lebar mengetahui gw memandang tubuh nya yang berjalan ke kamar itu

“Biarin..” jawab gw singkat padat bulat dan kencang seperti toketnya

Dia ganti baju dan dandan..

“Yaang.. Kamu juga ganti baju sini..” teriak dia dari dalam kamar

Gw pun menuruti nya masuk ke kamar lalu melihat baju dan celana gw yang udah disiapkan olehnya..
Gw pakai kaus lengan panjang yang gw tarik se siku dan celana cinos panjang yang disiapkan nya
(Eh tulisan nya gimana sih? Cinos kan ya? Celana kain yang ketat kek celana pensil atau jeans itu lohhh.. Kebanyakan celana gw model begitu haha)

“Bentar ya yang, aku dandan dulu” ucap dia yang lagi dandan di depan cermin meja kamar nya

“Iya sayang siap” kata gw lalu kembali ke sofa tengah

Lalu dia keluar membawa parfum gw yg murah itu.. Dia menyemprotkan parfum nya di tubuh gw dengan telaten.. Duhh gw suka banget perlakuan dia ini hehehe

“Udah sana lanjut dandan lagi yang.. Aku nonton film dulu.. Paling 3 film Hollywood cukup lah buat nunggu dandan” ledek gw

“iiiihhh ngeseliiinnn” ucapnya sambil mencubit lengan gw

Gw tertawa puas telah bercandai dia.. Lucu aja gitu kalo udah bercandain cewek manja begini hehehe..

Akhirnya dia selesai dandan dan keluar menggunakan rok panjang tapi ngegantung bagian depan nya jadi kaki dia keliatan sedikit, kaus ketat plus dibaluti cardigan dengan warna senada dengan rok nya.. Jilbab nya jilbab modis yang keliatan nya agak lama buat make nya dilit-liit gitu.. Kaki nya pake sneakers putih yang mahal (merk yang punya tiga garis itu)

Intinya penampilan dia kek cewek muda yang gaul banget lah haha gada kesan2 dosen nya.. Plus ditambah make up dia yang sewajar nya itu membuat penampilan dia makin cantik dan sangat enak buat dipandang..

Dia sampe sekarang gapernah dandan menor yg bikin gw sangat suka dengan nya

Yah walaupun gw udah sering liat dia dandan begini kalo jalan ama gw, tapi tetep aja gw selalu terpana melihat dia

“Yang.. Yuk berangkat hihi jangan gitu mulu sih liat aku nya.. Malu akutuuu” ucapnya yang berdiri di depan gw duduk

“Abis cantik banget kamu yang.. Aku suka dandanan kamu yg gapernah menor gini.. Suka banget aku ngeliat nya” jawab gw jujur

“Udah iiihhh jangan muji aku mulu.. Melayang aku lama2 dipuji kamu mulu hahaha.. Nih kunci mobil nya” ucap nya sambil ngasih kunci mobil ke gw

Akhirnya gw keluarin mobil dia dan menutup gerbang dan pagar nya.. Waktu itu ujan masih rintik2 jadi gw larang dia buat turun dari mobil..

Diperjalanan kita ngobrol2 sambil dia suka nyubit manja pipi gw dan selfie sambil bikin boomerang dengan gw yang lagi nyetir..

“Eh yang.. Ntar kalo aku sering nginep di kamu, gimana ntar tentang tetangga2 kamu? Kan tetap aja itu perumahan” ucap gw yang membuka obrolan serius

“Udah beres kok yang” jawab dia santai sambil masih ngeliat hasil2 foto dan boomerang yang dia bikin

“Lohh?? Eh yang aku seriuuusss” jawab gw kaget

“Iya sayaaangg udah aku urus kok.. Tadi aku udah ke rumah yang punya kontrakan itu, aku bilang ke dia kalau bakal ada adik sepupu aku akan sering nginep karena kuliah pulang pergi jauh kasian.. Terus aku ditemenin istri dia ke rt buat jelasin perihal itu, malah istri nya itu dukung kok kalo kamu tinggal di rumah aku.. Dia malah jelasin ke pak rt kalo yang akan tinggal itu “adik aku” bilangnya, bukan “adik sepupu” biar pak rt percaya.. Soalnya suami dia agak genit sih ke aku.. Makanya dengan ada kamu selain bisa ngejaga rumah, bisa juga ngejaga suami nya gak lirik2 dan sok baik ke rumah kontrakan aku lagi..” penjelasan nya

“Ohh gitu ya udah deh syukur..” jawab gw dengan sedikit tertawa tentang penjelasan dia kalo pemilik rumah kontrakan itu genit ke dia padahal ada istri nya..

“Iyaaa sayaaangg” ucap nya sambil mengelus-elus pipi gw

Sesampainya di Mall yang kita tuju, ujan udah berenti tapi awan mendung masih menyelimuti hingga membuat hari itu agak gelap.. Gw yang liat dia pake spatu putih agak khawatir tapi ternyata dia nya santai yaudah deh gw ngalah aja..

Selama jalan dia selalu nempel ke gw.. Gandeng tangan gw atau rangkul tangan gw hampir tak pernah dilepaskan nya seolah dia ingin menunjukkan kalo dia sudah memiliki lelaki pilihan nya ke orang2 di mall itu.. Tentu gw sangat bangga dong hehhe..

Di dalam market juga dia selalu menggandeng gw sembari dia memilih-milih barang yang dia ingin beli termasuk barang pribadi dia seperti pembalut, lip gloss dan lain-lain.. Dia juga ternyata membeli barang2 cowok kaya pembersih muka cowok, pomade dan barang cowok lainnya.. Tentu gw paham kalo itu buat gw.. Gw tolak tentunya, tapi seperti biasa dia maksa sambil menunjukan sifat manjanya yang membuat gw luluh dan ngalah hehe..

Waktu memilih barang2 buat gw, kita berdua bertemu dengan cowok ganteng dan memiliki kulit putih yang tentu lebih baik dari gw segi penampilan..

“Eh Silvi.. Kok ketemu disini.. Sama siapa?” ucap cowok itu sambil senyum ke Silvi

“Eh David.. Ini lagi milih2 buat calon suami aku nih..” ucap Silvi kepada cowo yang ternyata bernama David itu

“Nih sayang kenalin” ucap Silvi mengenalkan gw dengan dia
Akhirnya kita berkenanalan..

“Oh ini calon suami kamu.. Beruntung banget bro.. Oke aku duluan ya” ucap David

“Oh iya vid” sahut Silvi cuek

“Iya mas silahkan” tambah gw mencoba ramah

Sebenarnya gw merasa kalo pasti ada apa2 antara dia sama si David terlihat dari raut wajah Silvi yang agak berbeda tapi gw mencoba untuk gak kepo.. Toh sekarang dia milik gw, bahkan dia gak malu mengenalkan gw sebagai calon suami nya.

Akhirnya kita membayar semua barang yang dia beli itu ke kasir dan seperti biasa gw gak dibolehin lagi buat bayar nya.. Yaudah deh mungkin dari sekarang gw akan ngalah aja turuti mau dia.. Walaupun gw agak gak enak juga sih dia mulu yang bayar haha tapi lama-lama juga gw terbiasa kok..

Setelah membayar, gw dorong troli itu untuk memasukkan nya dulu ke dalam mobil dia dan gw nyuruh dia tetap di teras mall karena ujan mulai gerimis lagi..
Setelah memasukkan semua barang ke dalam mobil, gw balik lagi ke dia dan dia langsung merangkulkan tangan nya lagi di lengan gw..

Kita muter2 mall dan mampir ke store2 yang dia ingin lihat sambil beli beberapa barang keinginan dia (biasalah cewek kalo udah liat2 pasti kepincut haha).. Dia juga membelikan gw parfum yang harga nya bagi gw sih mending buat bayar kosan dibanding beli parfum itu.. Tapi gak gw tolak takut diceramahin olehnya lagi hahha

Akhirnya dia merengek laper dan kita makan di salah satu restoran fast food di mall itu (ka ep ci).. Selagi makan, gw malah penasaran ke cowok tadi dan akhirnya gw beranikan diri untuk bertanya.. Ya kalau dia gamau bahas juga gpp sih batin gw..

“Eh yang, kamu ada sesuatu ya ama David itu?” tanya gw membuka obrolan

“Hmm emang knp yang?” tanya dia balik

“Emm enggak, cuma aku kaya rasa kamu ada sesuatu dengan dia” jawab gw

“Hmm tapi kamu jangan marah atau cemburu ya sayaaaannggg..” ucap nya manja

“Iya yang, nggak kok emang knp?” ucap gw

“Jadi gini.. Dia itu sebenarnya pernah suka sama aku padahal aku udah dingin sama dia.. Bahkan udah pernah nembak aku.. Tapi aku tolak karena waktu kita jalan dia kaya mesum gitu ternyata orang nya.. Berani megang2 tangan aku waktu jalan trs waktu di bioskop dia berani mau nyium aku padahal di kursi biasa loh bukan kursi sweet box kaya sering kita nonton.. Aku sama sekali gak ada rasa suka sama dia bahkan aku blm pernah ngasih tau kalau aku itu janda.. Mungkin kalo dia tau aku itu janda udah diajak ke hotel kali sama dia.. Dia pikir aku cewek gampangan apa!!.. Setelah aku tolak itu baru deh dia mulai ngejauh” penjelasan dia yang sedikit kesel

“Emang kamu kenal dia dari mana?” tanya gw

“Dari ig yang.. Dia dm aku terus gitu.. Karena aku kasihan makanya aku balas dm nya tapi dengan cuek kok.. Ntar aku liatin deh” jawab nya

“Hmmm bangsat juga ya dia” ucap gw santai padahal sedikit kesel ama tuh cowok

“Heeyy kan aku udah bilang jangan marah atau cemburu sayaang.. Aku kan udah milik kamuuu..” ucap nya khawatir ke gw sambil megang pipi gw

“Iya sayang nggak kok hehe” jawab gw sambil senyum ke dia..

Dia pun membalas dengan senyuman yang manisnya itu..

Akhirnya kita menghabiskan makanan yang kita pesan itu dan pulang kembali ke rumah Silvi.. Di sepanjang jalan dia selalu nyender ke gw yang lagi nyetir sambil nyanyi2 lagu yg gw puter di mobilnya.. Akhirnya dia tertidur di bahu gw

Setelah sampai gw bangunkan dia..

“Sayaaang bangun udah nyampe nih” sambil mengelus-elus pipi nya

“Hmmm udah nyampe ya yang?” dia bangun sambil engucek-ngucek matanya

“Iya sayang masuk dulu trs lanjutin tidur nya di kamar gih sana” ucap gw

“Mmmmm gendooongg” ucapnya manja

“Kamu pake rok yang, susah gendong nya” jawab gw

“Gendong depan dong hehehe” ucapnya sambil nyengir (senyum lebar)

“Yaudah iya hayu” jawab gw mengalah

Akhirnya gw gendong dan merbahkan dia di sofa sedangkan gw balik lagi ke mobil untuk menutup gerbang garasi sekalian bawa barang2 yang di mobil..

Setelah selesai, gw duduk di sofa sambil minum minuman dingin dari kulkas.. Tiba-tiba dia meluk gw sambil mengendus-endus leher gw..

“Eh yang, kamu ngapain? Jangan dicium-cium gitu ih bau keringet aku tuuhh” ucap gw yang heran dengan tingkah dia

“Hihihi aku suka bau kamu kalo abis aktivitas gini yang” ucapnya yang masih mengendus-endus leher gw

“Diiihhhh kok gitu” jawab gw

“Yaaaanggg.. Aku kangeeennnnn” ucap nya seraya menatap gw dengan mata sayu

Bersambung