Dosen Cantik Tapi Janda Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Tamat

Tapi tiba-tiba gw teringat sesuatu…

“Eh sayang.. Tapi kan tadi aku keluarin di dalam.. Ya ampun aku baru inget..” ucap gw khawatir

Sumpah disitu gw deg-degan gak kira2.. Pikiran gw udah kemana-mana.. Gw mikir bakal ngerusak kehidupan dia, udh ngehamilin anak orang diluar nikah.. Apa kabar keluarga gw sama keluarga dirinya kalo tau ini…

Tapi.. Ternyata dia cuma mengeluarkan senyum manisnya lalu mencium dahi gw..

“Sayaangg.. Nggak papa kok.. Aku lagi dalam masa nggak subur.. Bentar lagi juga aku haid kok kemungkinan jadi nya kecil yang” jawaban lembut untuk menenangkan gw

“Kamu yakin?” tanya gw

“Iya sayangku cintaku aku yakin kok.. Kan aku sendiri yg ngalamin haid nya hihihi” jawab nya diiringi nyengir kuda tp bikin gemesh

“Lagian kalaupun jadi juga aku malah seneng kok, aku yakin kamu pasti akan tanggung jawab” tambah nya

“Hey bukan itu masalahnya sayang.. Kalo soal tanggung jawab udah pasti, yang aku pikirin itu-” ucap gw tapi langsung dipotong dia

“ssssttt udah gausah dipikirin.. Aku tau apa yang kamu maksud, kamu takut akan hidupku kedepannya kan kalau aku hamil diluar nikah, kamu juga takut akan bingung menafkahi aku karena kamu masih kuliah.. Udah gausah kamu pikirin, aku yakin kita bisa melewati semuanya kok..” jawab nya yang sudah bisa membaca pikiran gw sambil mengelus-elus pipi gw

“Aku sayang kamu.. Ini adalah malam bahagia kita loh.. Aku gamau kamu mikirin yang engga2 ya sayang.. I Love You..” ucap nya

“I Love You too” jawab gw lalu kami kembali berciuman dengan penuh rasa sayang bukan dengan nafsu..

“Lagian itu mau aku juga sih yang.. Aku sengaja nggak ngelepasin punya kamu saat aku tau kalo kamu mau orgasme hihi” ucap nya

Gw hanya senyum aja membalas ucapan nya karena memang udah tau waktu kami ml, dia malah sengaja mengeratkan tubuh nya saat gw bilang mau keluar..

Jujur.. kata2 dia itu bikin hati dan pikiran gw sedikit tenang, walaupun tetep masih ada rasa khawatir jauh di dalam benak gw.. Karena kemungkinan “jadi tapi kecil” kan bukan berarti “mustahil tidak akan jadi”..

Gw menoleh ke jam dinding ternyata kita berdua udah ml hampir sejam.. Gw juga ga nyangka kok gw bisa kuat lama ya haha padahal biasanya kalo gw gak pake kondom paling 10 menit udah keluar.. Tapi kalo pake kondom mah jangan ditanya, sejam juga hayu kalo badan blm capek hahahha..

“Eh kamu yakin nih gamau turun2? Sesek loh aku lama2 hahaha” ucap gw sambil mencubit hidung nya yang mancung itu

“Eh iyaa maaf hihihi” jawab nya sambil melepaskan kontol gw dengan perlahan..

Saat melepaskan badan nya dari kontol gw, dia sempat meringis sambil memejamkan matanya.. Gw bentangkan tangan kiri gw untuk dia.. Dia tidur miring berbantalkan tangan gw sambil tangan kirinya memeluk dada gw

“Agak linu tadi waktu ngelepasin yang” ucap nya di sebelah telinga gw

“Lohh tadi katanya nggak sakit” ucap gw seraya menoleh ke dia

“hihihi sakit sih yang.. tapi aku sengaja ngga bilang, soalnya aku tau kalo aku bilang sakit ke kamu yg ada malah ngga jadi masukin dehh.. Aku tau kamu orangnya kasar, tapi hati kamu tuh sebenarnya baik bangeeeet.. kamu bisa menempatkan ke siapa dan kapan kamu bersikap.. Itu yg bikin aku suka dari kamu” jawab dia lalu mencium pipi gw

“Iyalah sayang, aku ga tega kalo liat kamu kesakitan sih ya mending aku lepas aja hehe” jawab gw santai

“Naahh maka dari itu, untung kamu diem dulu waktu penis kamu masuk.. Jadi vagina aku bisa beradaptasi deh dan setelah itu aku bisa merasakan rasa nikmat yang nggak ada dua nya hihi” ucap nya

Gw sedikit heran karena dia udah gak frontal lagi dalam menyebutkan kelamin

“Eh kok kamu udah gak frontal kayak tadi sih?” goda gw

“Frontal gimana yang??” tanya nya heran

“Itulohh.. Kamu kan tadi nyebut kontol lah, memek lah, itil lah dsb.. Tapi sekarang jadi sopan sih hahaha” penjelasan gw

“Sayang ih bikin aku malu muluuuuuu” rengeknya sambil mencubit-cubit manja dada gw

“hehehe iya sayang gpp kok.. Aku tau setiap orang pasti memiliki cara dan gaya nya tersendiri saat bernafsu.. Dan cara kamu itu aku suka koookk hehehe karena aku juga jadi nggak sungkan untuk ngomong frontal di depan kamu sayang..” ucap gw sambil mengelus-elus kepalanya

“hihihi makasiiihh” ucapnya kini mengelus-elus dada gw

Gw ambil tisu lalu membersihkan sperma di kontol gw dan tak lupa memek dia yang terlihat ada sperma gw yang bercampur cairan cinta dia juga gw bersihkan..

Setelah gw bersihkan, kita tiduran seperti semula..

“Yaangg..”

“Hmm?” jawab gw sambil menoleh ke dia

“Jangan tinggalin aku yaaa” ucapnya sambil memeluk erat gw

“Iyaa sayang aku janji gak akan tinggalin kamu.. Kecuali kalo mules atau kebelet pengen pipis hahaha” jawab gw sembari bercanda

“iiiihhhh” rengeknya sambil mencubit dada gw

“Hahaha iya sayang iya aku janji.. I Love You.. ” ucap gw serius

“Love You too hihihi” jawab nya sambil diiringi tawa kecil

Beberapa menit kemudian..

“Eh yang… kamu nginep disini kan malem ini?” tanya dia

“Hmm aku paling bentar lagi balik wleee” canda gw menjawab pertanyaan nya

“iiiihhh kok gituuu.. Gamau!!” rengeknya sambil kesel

“hahaha aku suka kalo kamu udah kesel gitu yang” tawa gw puas

“iiiihhh nyebeliiiinnnn” sambil mencubit-cubit perut gw

“hahaha iyaiya sayang maaf.. Iya aku nginep kok disini” jawab gw

“Eh iya motor aku masih di teras.. Aku masukin ke garasi dulu ya” ucap gw setelah inget motor masih di luar

“Iya jangan lama-lama yaa sayang” ucapnya masih manja

“siapp bu”

Gw bangun beranjak ke kamar mandi untuk mencuci kontol gw yang sudah mengecil itu.. Setelah selesai, gw keluar lagi masih dengan telanjang..

“Eh yang, kolor ku masih disini kan?” tanya gw ke dia yang masih rebahan telanjang di tempat tadi

Dia hanya memandang gw dengan raut muka senyum2 gajelas

“hihihi lucu” ujarnya sambil memandang kontol gw

“Laahhh… eh aku nanya yang” ucap gw yang heran dengan dia

“hehehe iyaiya maaf, abis aku lucu liat adik kecil kamu yg udh bobo hihihi.. Perasaan tadi perkasa banget, ternyata pas udah bobo gemesin ya” jawab nya mengomentari kontol gw

Kampret emang wkwkwk.. Yup memang kuakui, joni gw kalo udah gak ngaceng ya jadi kecil hahaha.. ya sama lah kek kontol2 orang jawa pada umumnya 😂

“iiihhh serius sayang” jawab gw yg agak kesel

“iyaiya ada kok di lemari aku yang, ambil sendiri aja gih di bagian celana2 pendek aku” ujarnya

“okeee” jawab gw

Btw gw naruh dua celana kolor dan satu sarung di rumah dia untuk santai dan sholat.. Itupun perintah dia, karena kalo gw kesini seringnya pake jeans jadi gaenak kalo buat santai2 di ruang tengah nya.

Akhirnya gw masuk ke kamar dia untuk pertama kali.. Karena gw gapernah masuk kesini walaupun udah akrab ama dia, yaa gak sopan ajalah pikir gw..

Gw cari dah tuh celana kolor gw di dalam lemari bagian celana2 pendek dia.. Terlihat juga sama gw bh dan cd yang sering ia gunakan sehari-hari.. Bahkan ada g-string juga disana, gw gak ambil pusing sih ngeliat daleman2 dia.. Toh gw udah liat dia tanpa daleman hahahah

Gw ambil dan pake celana kolor gw itu yang gw temukan di tengah2 hot pants dia, lalu gw keluar dan melihat dia sedang merapihkan baju2 yang berserakan bekas pertarungan kita tadi..

Setelah memakai kaus yang gw pake kesini tadi, gw keluar dan membuka pintu garasi lalu memasukkan motor gw.. Untung garasi nya cukup buat 1 mobil dan 1 motor jadi aman untuk motor gw masuk..
Setelah mengkunci pintu garasi dan pintu depan dia, gw balik ke ruang tengah yang ternyata dia sedang menyiapkan bantal2 dan bed cover yang diambil nya dari kamar lalu disusun di karpet ruang tengah tempat kita bercinta tadi..

“Yang, kita bobo disini aja ya.. Gpp kan?” tanya dia

“Iya sayang gpp kok.. Btw emang knp?” tanya gw

“Aku mau tidur di tempat pertama kita bercinta hihihi” ucapnya malu malu

“Ohh ya udah kalo gitu hayu” jawab gw

“Eh kamu udah cuci vagina kamu blm?” tanya gw yang keinget karena dia masih telanjang tanpa busana itu

“Belum yang hehehe” jawab nya cengengesan

“Diihh sana cuci dulu gih trs baru tidur..” perintah gw

“Hmmmm cuciinnnn” rengek manjanya

“Ya udah hayu sini” ajak gw

Gw cuci memek dia pake gagang shower yang ada di kamar mandinya, gw ambil sabun mandi untuk membersihkan memek nya tapi diprotes oleh dia..

“Pake yang ini yang” katanya sambil memberikan sabun kewanitaan dia

“Ohhh ternyata buat memek juga ada sabun nya tohhhh haha pantes memek nya wangi” ucap gw dalam hati

Kubersihkan sambil gw kobel memek dia perlahan untuk mengeluarkan sisa2 sperma yang ada di dalam memeknya..

“mmhhh aahhh” terdengar lenguhan kecil di telinga gw

Gw nengok ke muka nya.. Eh ternyata dia mendesah dong.. Sambil matanya terpejam dan bibir bawah nya digigit..

Melihat itu gw iseng memasukkan jari gw lebih dalam dan menariknya lagi berulang kali

“aahhh aahhh sayanggghh iihhh kok malah digituin sih ahhh.. Yang ada malah basah nanti memek akuuuhh” protesnya sambil mendesah
Gw langsung hentikan aktivitas jari gw di memeknya setelah mendengar dia mendesah..

“iiihh kok berenti?? Lanjutin yaanggg” rengeknya

“biarin wleeee hahaha udah ah ntar yang ada nggak tidur2 nih kita” jawab gw sambil tertawa puas telah mengusilin dia

“Hmmmmm jahat” ucapnya sambil cemburut

“hehehe udah ya sayang.. Kamu emang gak capek? Aku kasian ke kamu.. Mwaahh” ucap gw lembut sambil mencium dahinya beberapa kali

“hmmm ya abisnya kamu ngapain coba nyolok2in jari kamu tadi” jawab nya kesel

“iya sayang maaf yaa.. Ya udah yuk” sambil gw bopong dia ke ruang tengah

Dia awalnya manyun tapi setelah gw bopong muka nya senyum kembali malah memeluk leher gw..

Kita berdua ngambil posisi tidur di atas karpet ruang tengah yang lembut itu.. Dia kini berada di sebelah kanan gw dan gw sebelah kirinya.. Sambil berselimut bed cover itu kami ngobrol2 sambil ditemani suara tv yang masih menyala..

“Eh kamu gamau pake baju nih? Gak dingin emang?” tanya gw

“Hihihi biarin yang, kan ada selimut sama kamu yang bisa menghangatin aku…” ucap nya santai sambil mengubah posisi nya yang terlentang kini miring ke kiri lalu memeluk gw

“Hmmm ya udah deh seenaknya kamu aja yang” jawab gw

“Kamu gamau nemenin aku telanjang nih?” tanya nya

“hmm oke deh tapi baju nya aja ya yang.. Adik kecil aku bahaya soalnya kalo kedinginan” kata gw sambil melepas kaus yg gw kenakan, sekarang tinggal celana kolor aja yang gw pake.. Lalu dia memeluk gw kembali yang bertelanjang dada itu

“Loh kenapa emang yang?” tanya nya penasaran

“Kalo dingin ntar adik kecil aku ini suka bangun sendiri yang tanpa disuruh majikan nya hahaha” jawab gw sekena nya lalu disambut tawa kita berdua…

“Eh yang, kamu ternyata punya banyak hot pants juga ya ternyata.. Ku kira kamu cuma punya celana atau rok panjang sama baju panjang doang hahaha” ucap gw membuka obrolan

“ih ya punya lah ngacoo.. Masa aku pake celana sama rok panjang mulu.. Ngga enak buat tidurnya yang” jawab dia agak kesel

“habis kamu tiap aku kesini selalu pake celana sama rok panjang mulu sih aku kan gatau” ucap gw

“yaa biarin kan emang sengaja wlee.. Kalo kamu pulang, baru aku ganti celana pendek yang.. Eh rok pendek juga punya kok” jawab nya menjelaskan

“ih curang nih masa make nya pas aku balik doang haha” goda gw

“ya keenakan di kamu nya dong kalo kesini liat aku pake celana pendek.. Mata kamu kemana-mana ntar hahaha” jawab dia dan disambung tawa kita berdua..

“Eh aku mau nanya satu lagi yang..”

“Iya kenapa sayang? Tanya aja sepuas kamu kok gapapa” jawab nya santai

“Kamu beneran ya perawatan vagina nya?” tanya gw ke dia..

“Iyaaaa sayaaanggg kan aku udah pernah jawab tadi iiihh.. Emang knp? Enak gak?” jawab nya

“Enak banget sayaaaangg.. Malah kaya vagina perawan menurut aku sih.. Seret banget deh serius plus ditambah remasan2 dinding vagina kamu yang bikin aku makin keenakan” jawab gw jujur tanpa sensor haha

“ih serius? Berarti usaha aku berhasil dong hihihi.. Aku emang sengaja merawat vagina aku walaupun udah lama banget gak berhubungan intim.. Biar nanti pas aku temuin orang yang tepat, aku bisa kasih yang terbaik yang..” ucapnya jujur juga

“Berarti aku ya orang yang tepatnya ya hehe” jawab gw sambil berekspresi sombong (menjijikan kalo diliat mah haha)

“Iya sayang itu kamuuuu…” sambil makin memeluk erat gw

Selain merawat memeknya, Silvi juga ikut kelas kegel atau apatuh namanya gw lupa untuk merawat dan mengencangkan daerah kewanitaan dia.. (gw tau karena udh beberapa kali menemani dia workout) Pantes memeknya selain mulus juga enak banget hahaha

Dan payudara nya juga dirawat pakai semacam cream gitu untuk mengencangkan payudara nya katanya sih.. Tapi emang itu payudara dia bagus banget deh hehe gw aja sampe suka banget..

“Eeeehhh kata kamu kan kaya punya perawan ya.. Berarti kamu udah sering ml dong?? Apalagi sama perawan??” ucap dia yg tiba-tiba kaget

“ih apaansi yang.. Enggak kok, aku ml cuma sekali doang sama mantan aku dulu yang ngambil perjaka aku trs udah deh gak pernah lagi.. Baru kali ini aku ml lagi yaang.. Dan sama orang yang paling aku sayangi” jawab gw yang sedikit berbohong

Sebenarnya gw udah beberapa kali ml sama mantan atau cewek2 yang hanya sekedar deket.. Bahkan yg sama mantan gw terakhir itu hampir tiap hari gw ml dengan nya selama sebulan haha..
Yaa tapi bisa dibilang semua itu hanya having sex semata.. Pengalaman gw itu hampir semuanya kandas karena gw ngerasa kurang nya ada rasa cinta antara kita.. Apalagi yg baru deket udah langsung ngajak ml.. Fix pasti ujungnya ngilang aja tiba-tiba haha

Tapi.. Gw sekarang punya prinsip kalo lebih baik sedikit berbohong untuk kelanggengan hubungan daripada jujur tapi malah ujung ujungnya bikin perpecahan.
Emang bukan solusi yang tepat juga sih.. Tapi yaaa itu prinsip gw saat ini untuk menjawab pertanyaan Silvi

“Hmmm serius baru sekali?” tanya nya lagi gak percaya

“Waduh sifat cemburuan nya mulai keluar nih” pikir gw..

“Satu cewek maksudnya yang.. Ya kalo ml nya beberapa kali sih.. Paling tiga kali an” ucap gw dengan nada lembut biar dia nggak kesel lagi

“Hmm gapercaya, buktinya kamu hebat banget tadi main nya sampe aku keluar tiga kali.. Pasti kamu sering ml ama cewek2 kan!” kata dia dengan nada jutek
Gw memiringkan badan gw ke kanan agar bisa berhadapan dengan nya.. Gw pegang kedua pipinya dan menatap dia dengan tajam

“Sayang.. Dengerin yaa.. Aku gak akan bohong sama kamu, buat apa aku bohong ke kamu gak ada untungnya buat aku.. Kalo emang aku se maniak itu sampe sering ml sama cewek2 di luar sana, terus kenapa waktu aku pertama kali bantu kamu kesini lalu disuruh masuk sama kamu ke rumah ini aku gak merkosa kamu? Padahal aku tau kamu dirumah itu sendirian dan keadaan kamu juga lagi lemes saat itu.. Bahkan sampai saat ini aku pernah gak memaksa kamu untuk berhubungan intim? Boro2 memaksa, meminta atau mengkode aja pernah gak? Walaupun kita udah akrab banget..” jawab gw serius tapi tetap dengan nada lembut

Tiba-tiba matanya berkaca-kaca..

“hmmmm maafin aku sayaaangggg” ucapnya diiringi isak tangis dia

Gw peluk dia dengan erat hingga kepala nya terbenam di leher gw..

“Emangnya aku pernah nanya2 soal kamu berhubungan intim sama siapa aja selain mantan suami kamu? Nggak kan? Sekarang giliran kamu yang harus bisa percaya seperti yang aku lakukan..” jawab gw sambil mengelus-elus kepalanya

“hmmm iya sayang maaf yaaa makasih udah percaya aama akuu” jawabnya sambil menangis di leher gw

“iya sama-sama sayang, udah ya nangis nya katanya mau tidur heheh” ucap gw sambil melepaskan pelukan dan mengusap air mata di matanya itu

“Tapi aku beneran kok aku tuh cuma sama mantan suami aku doang gada lagi…” jawabnya memelas

“Iyaa sayang aku percaya kok.. Udah ya sekarang gausah bahas2 masa lalu lagi.. Sekarang aku mau kita hanya fokus untuk hubungan kita yg kedepannya ya .. Karena aku gamau hubungan kita berdua ini jadi masa lalu, aku mau hubungan kita ini selalu jadi masa depan hingga kita jadi kakek nenek..” ucap gw sambil menatap mata nya yg sayu itu

“Yaaangg kata-kata kamu pasti bikin aku meleleh.. iiihhhh jadi makin sayang akutuuuuu” manja nya sambil kembali memeluk gw

Gw hanya membalas dengan kecupan hangat di dahinya..

Akhirnya kita berdua tertidur berpelukkan hingga malam membawa kita ke alam mimpi yang indah itu..

Minggu pukul 04.35

Gw terbangun karena suara alarm di hape Silvi yang di taruhnya bersebelahan sama hape gw di sofa tepat atas kepala kami.

Gw melek ternyata Silvi masih tidur sambil meluk gw.. Akhirnya gw raih hp itu dan mematikan alarm nya.. Kayaknya dia bener-bener kecapean deh efek ml tadi plus nangis sebelum tidur sampe suara alarm nya sendiri ga kedengeran..

Gw lepasin tangan dia yang melingkar di tubuh gw itu dengan sangat perlahan, gw kecup kening nya lalu gw tinggal pergi ke kamar mandi untuk mandi lalu sholat…

“Brrrrrrr gila dingin banget” ucap gw dalam kamar mandi yang udah jarang banget mandi se pagi ini

Sebenarnya gw jarang sih sholat subuh kalo di kosan.. Ya you know lah anak kosan pasti susah bangun wkwkw.. Tapi sekarang kan kepalang tanggung juga udah bangun masa ga sekalian sholat hehe

Gw mandi dengan cepat cuma 10 menit lalu mencari sarung gw di lemari Silvi.. Setelah ketemu, gw sholat di kamar nya.
Selesainya sholat, gw bangunkan dia yang masih telanjang tidur di ruang tengah itu karena alrm hp nya bunyi lagi jadi kasian juga sih takutnya kalo ga dibangunin ntar malah ngambek lagi haha..

“Mwahh sayang… Bangun yuk yangg.. Mwahh” sambil mencium dahinya berkali-kali

“Hmmmmm” akhirnya dia menggeliat lalu membuka matanya

“Eh jam berapa yang? Uaaahhhh” tanya nya sambil nguap
“Udah mau jam 5 tuh.. Yuk bangun sayang mandi terus subuhan dulu mwahh” jawab gw sambil mencium dahi nya lagi

“Hmmm mimpi apa aku semalam yang bisa dibangunin pagi2 gini sama pria kesayangan hihihi” ucapnya mengomentari perlakuan gw

“Udah buru bangun ntar keburu abis tuh waktu subuh nya” ucap gw mengingatkan dia

“Hmmm banguniiiinnn” sambil manyun dan menjulurkan kedua tangan nya

Gw peluk dia lalu gw angkat hingga dia bangun

“Mwaaahh I Love You hihihi” ucapnya setelah mencium pipi gw

Gw hanya senyum membalas nya lalu dia menuju kamar mandi dan keluar menggunakan handuk yang gw pake tadi

“Mwahh hihi” sembari lewat dia nencium pipi gw lagi

Selesai dia sholat, kami rebahan lagi dan tv juga udah gw nyalakan biar ga sepi.. Dia ngusel mulu ke gw nggak udah udah.. Gak ada kempatan buat gw terlepas dari senderan manja nya itu haha.. Tentu gw juga seneng

Yakali siapa yang ga seneng dapet perlakuan begini dari orang yang udah didambakan dari dulu..

“Yang hari ini temenin aku belanja bulanan yaaa” pinta nya

“Iya siaaapp” jawab gw singkat padat bulat seperti anu…

“Eh yang.. aku mau nanya, km knp sih bisa milih aku sebagai kekasih kamu.. Padahal kan banyak banget cowok di luar sana yang lebih tampan dari aku, lebih kaya, lebih bisa jamin kamu untuk kedepannya.. Sedangkan aku? Aku cuma mahasiswa biasa yg pnya penghasilan freelance juga pas2an, aku jelek, gendut gapunya–” ucap gw serius ke dia tapi tiba-tiba dipotong

“sssstttttt yang!” dia kesel sambil telapak tangan nya menutup mulut gw

Dia menatap gw dengan mata yang tajam..

“Aku ga suka ya!! Aku ga suka kalo kamu ngerendahin diri gitu!! Udah cukup.. Gaboleh kamu gitu lagi!!.. Kamu itu beda dari yang lain, kamu itu spesial di mata aku.. Aku gamau kamu samain diri dengan cowok2 lain apalagi sampai ngerendahin diri sendiri.. Plis dengerin aku yaaangg.. Kamu masih minder? Yangg dulu waktu kuliah s1, aku juga pernah pacaran sama orang yang ekonomi nya dibawah aku. Aku gapernah mempermasalahkan tentang ekonomi kita, sampai akhirnya aku diporotin sama dia lalu ditinggal pergi.. Tapi itu semua masa lalu..

Aku yakin kamu orang yang beda.. Sangat beda dengan dia.. Plis yang.. kamu harus ngerti besarnya perasaan aku ke kamuuu!” ucap nya marah diiringi isak tangisnya sambil tangan nya terus menutup mulut gw

Gw usap air matanya yang mengalir itu, gw lepaskan tangan nya dari mulut gw dengan lembut. Gw senyum ke dia lalu mencium bibir nya. Dia balas ciuman gw itu dengan lumatan mesra.. Makin lama lumatan kita kita makin cepet sampai akhirnya kita beradu lidah..

Gak beberapa lama dari itu ga hentikan percumbuan kita itu lalu menatap nya dan dia tersenyum manis kepada gw

“Makasih ya sayang udah nguatin hati aku” ucap gw tulus

“Iya sayang ih jangan gitu lagi yaaaa” manja nya kini keluar

Kami berpelukan dengan sangat erat..

“Iya sayang nggak kok..” jawab gw

“Eh btw emang kamu ga takut apa kalo aku bakal morotin kamu kaya mantanmu lagi yang?” tanya gw di antara pelukan kita

“Nggak yang.. Sama sekali nggak..” jawab nya

“Orang kalo mau aku bayarin makan atau aku beliin barang aja harus aku paksa dulu.. Gimana kamu mau morotin aku hahahah” ucapnya disusul tawa kita berdua

Memang benar selama kita jalan itu, gw jarang banget bayarin dia makan atau beliin sesuatu.. Yang ada malah sebaliknya, dia selalu nraktir gw dan membelikan barang2 untuk gw..
Ya kalau soal traktir gw masih fine aja.. Tapi kalau soal dia beliin gw barang2 itu pasti gw tolak.. Bukan karena menolak rejeki..

Tapi gw ini bukan cowok yg mau menemani wanita karena melihat uang dia.. Gw deket ama dia itu tulus bukan karena uang, sex atau lainnya melainkan karena hati..

(Anjaaayyyy hahaha tapi emang gitu adanya)

Tapi kalo dia udah maksa banget trs sampe mohon untuk diterima ya gw ngalah juga sih akhirnya nerima pemberian dari dia..

(Kebalik ya? Harusnya gw yang begitu ya wkwk)

Akhirnya kita ngobrol sampai matahari sudah mulai naik..

Pukul 06.30

Dia ambil hp gw lalu menanyakan polanya.. Awalnya mau gw buka pake sidik jari aja trs dia protes

“Pola nya yaaaanggg” rajuknya

Ya udah deh gw ngalah, gw kasih tau pola hape gw trs dia minta lagi

“ihh dikonci lagi lohhh, hayoo ada apanya..” ucap nya setelah ingin membuka WA gw tapi ada pola lagi di dalam nya

“Gada apa2 nya yang, nih pola nya.. Ntar aku kasih sidik jari kamu juga deh biar kamu bisa buka sendiri” jawab gw santai ya karena gada apa2 nya wa gw

“Bener yaaa” tanya nya memastikan

Gw hanya mengangguk menjawab nya

Jujur.. Sebenarnya gw males banget kalo udah jadi bucin2 begini.. Tapi gw sekarang memang mau terbuka sama dia, dan dia juga mau terbuka sama gw jadi ya udahlah lah gw biarin aja.. Toh ini juga demi kebaikan kita..

“Nih yang.. liat…” sambil menunjukkan hp gw dan hape nya yg bagaikan bumi dan langit itu..
Ternyata dia mengubah nama kontak dirinya di hp gw begitupun sebaliknya.

Nama kontak Silvi diganti jadi “My Wife” dan nama kontak gw di hp Silvi jadi “My Husband”
Kami berdua tertawa melihat kontak itu..

“Kaya anak kecil ga sih yang begini2 tuh?” tanya gw

“Hehehe biarin kan kamu masih kecil wleee” ucapnya

“Iya tau yg udah tua maaaahhh” ledek gw

“iiiiiiihhhhhhhh” cubitan menghujani pinggang dan dada gw

“Hahaha iyaiya sayang maaf” bujuk gw

Akhirnya cubitan itu berhenti ketika gw peluk dia..

“Hmm ni dosen gw kalo udah sifat manja nya muncul, ponakan gw juga kalah dah manja nya sama dia haha” ucap gw dalam hati

Dia juga memperlihatkan hape dia ke gw sambil ngasih tau semua sandi nya.. Ya dan seperti dugaan gw, chat nya banyak bat cowok yang genit ke dia.. Walaupun itu wa pribadi nya yang berisi teman2 dia dan keluarganya.. Ada juga dosen yang genit ke dia tapi semua chat cowok itu dicuekin olehnya, dibalas nya singkat semua dan slow respon semua..

Jujur ada rasa kesel tapi sekaligus bangga karena bisa dapetin wanita cantik yg banyak disukai oleh orang ini hehehe

“Yaangg kamu gaboleh cemburu yaaa” ucapnya waktu gw liat2 hp dia

“Iya sayang nggak kok aman, walaupun sempet kesel dikit aja sama perilaku mereka hehe” jawab gw

Dia memeluk gw dengan penuh kasih sayang..

Pukul 07.00

“Yang mau sarapan apa? Aku bikinin ya..” ucap Silvi saat beranjak ke dapur

“Hmm apa aja yang, yg simpel aja biar gak ngerepotin kamu” jawab gw sambil nonton doraemon di tv led nya

“Hmm roti panggang mau? Ada roti tawar nih ntar aku panggangin” tanya nya

“Loh roti panggang? Nyemil itumah yang hahaha” jawab gw ngasal sambil nengok ke arah dia yang udah ada di dapur itu

“Hmmm iiihhh terus apa yang?” rengeknya lalu berjalan mendekat dan duduk dipangkuan menghadap ke gw

“hahaha maaf sayang ga maksud bingungin kamu kok..” ucap gw

“Aku udah biasa tiap makan pake nasi termasuk sarapan juga, jadi roti panggang ya masuk nya jadi cemilan di perut aku ini.. maklum orang indonesia yang, kalo blm ketemu nasi ya blm makan namanya hahha” tambah gw santai sambil memeluk pinggang nya

“iihhh dasar” ucapnya sambil melancarkan cubitan nya di hidung gw

“Ya udah bikin yang ada aja yang.. Mie kek atau telor gitu yang ga bikin kamu repot aja” ucap gw yang ditatap oleh matanya tak henti itu

“Jangan mie masih pagi gaboleh!” omel nya

“Hmm ya udah aku bikin telor dadar spesial aja ya yang gpp? Kamu suka pedes kan?” ucap nya

“Iya bu dosen siappp.. Jangankan pedes, kamu aja aku suka” goda gw yg dibalas tertawa kecil nya

Pukul 08.00

Setelah makan, dia beres2 rumah seperti nyapu ngepel dll..
Sedangkan gw ngopi sambil ngudud di teras dia..

“Eh bu dosen.. Masalah nilai gimana nih?” tanya gw mengingatkan maksud kedatangan gw kesini

“Eh iya ya Allah aku lupa.. Ya udah bentar ya tanggung nih yang” jawab nya yg lagi ngepel di teras rumah deket gw

Gw pandangi terus dia yang kini hanya memakai legging selutut itu.. Disertai kaus santai nya yang bikin dia kelihatan cantik banget dah.. (ya emang tiap gw mandang dia pasti yang muncul di otak gw cuma kata “cantik” sih hahah)

Rambut panjang nya terjuntai mengiringi gerakan kaki dan tangan nya.. Rambut yang sedikit berantakan itu bikin dia tambah mempesona menurut gw

“Eh kenapa si liat2 mulu.. Naksir yaaa” ledek dia

“Iya nih gatau naksir banget sama dosen sendiri.. Apalagi sekarang.. Beuuhh berasa pengen jadi suami nya kalo liat dia ngerjain kerjaan rumah begini” gw balas ledekan nya

“Hmm yang ah udahhh malu hahha” ucapnya yang kalah atas ledekan dia sendiri

“Hahaha” gw pun tertawa lepas sambil tetap memandang dirinya

Setelah menyelesaikan pekerjaan rumah nya, dia ke ruang tengah lalu memanggil gw untuk memberikan nilai kelas kami yang sebenarnya udah dia siapkan itu tinggal ditanda tangani olehnya..

“Yang.. aku pulang ke kosan dulu ya?” ucap gw setelah menerima nilai itu dan memasukkan nya ke tas gw

“iiihhh gamauuu.. Ngapain???” rengeknya yang langsung memeluk gw dengan sangat erat

Bersambung