Dosen Cantik Tapi Janda Part 7

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Tamat

Dia duduk di sebelah kiri gw seperti biasa saat gw main ke sini dan sikap dia tidak berubah sama sekali..

“iih kok diem aja sih.. Itu diminum dulu atuhh” ucapnya manja

“iya bu” jawab gw singkat tanpa menoleh ke arah nya

“gini bu.. Maksud kedatangan saya kesini adalah” baru aja gw ngomong

Tiba-tiba..

“iiihh kamu kenapa sih?? Kamu masih marah sama aku yaaa??” Katanya manja

Gw gak menggubris ucapan nya, muka gw masih tertuju ke arah tv di depan gw

Tiba-tiba dia meluk gw dengan sangat erat…

Kepalanya ditaruh di bahu kiri gw hingga hidung nya menempel di leher bagian kiri gw..

Dia nangis.. Nangis sesenggukan di leher gw sambil dia terus memeluk gw dengan erat seakan tak mau melepaskan gw.. Gw merasakan air matanya jatuh ke leher..
Gw hanya diam saja waktu itu dan masih tetap memandang ke depan

“Dikaaaa… Maafin akuuuuuu… Aku tau aku salah.. Aku tau aku bodoh.. Aku sudah menyia-nyiakan orang yang sayang kepadaku setulus hatinya tanpa memandang siapa diriku, masa laluku, statusku dan sifatku.. Aku tau kamu masih benci sama aku.. Aku tau kamu masih marah sama aku.. Aku bisa merasakan amarahmu walau kamu tidak pernah utarakan itu.. Maafin akuuuu” ucapnya sambil menangis sesenggukan di leher gw

Gw diem aja dan tanpa sadar mata gw memerah karena emosi yang campur aduk..

“Nggak.. Aku nggak marah kok.. Aku udah ikhlas kalo mau kamu begitu.. Walaupun kamu nolak aku tanpa alasan yang jelas.. Aku bisa nerima kok” ucap gw datar tanpa memalingkan wajah gw yang tetap menatap tv. (jujur gw sebenarnya masih kesel, kecewa dan emosi tapi gak akan pernah bisa gw ungkapan ke orang yang gw sayang ini)

“Maafin akuuuuuu… Jujur.. Aku itu sayang banget sama kamu, aku cinta kamu, aku nggak mau kehilangan kamu.. Tapi kenapa waktu itu aku berkata begitu.. Karena aku masih ragu dengan diriku sendiri, apakah aku memang pantas menerima rasa sayang kamu yang tulus itu, apakah aku juga memiliki rasa sayang sebesar kamu..

Aku takut rasa yang ada di diri aku ini adalah nafsuku semata, tapi ternyata semua itu salah.. Aku ternyata gak bisa kehilangan kamu.. Aku sangat kehilangan waktu kamu ngga ada selama sebulan ini.. Awalnya aku mencoba untuk kuat walaupun sakit banget aku jalani, akhirnya aku runtuh juga tak bisa menerima kalau kamu jauh dari aku.. Rumah ini sepi tanpa adanya kamu yang tak pernah kesini lagi..

Aku selalu bengong saat disini membayangkan betapa bodohnya diriku melepaskan kamu yang udah ada dan menjadi bagian dari hatiku, aku susah makan sampai maag ku sering kambuh karena mikirin kamu.. Saat ngajar pun aku selalu kepikiran kamu, apalagi saat aku masuk di kelas kamu dan ternyata di sana kamu tidak ada.

Hati aku langsung sedih mengingat kamu yang biasa di kelas senyum ke aku tapi saat itu tak ada.. Maafin aku yaaa yang udh mempermainkan perasaan kamu hanya karena keraguan yang ada di hati aku.. Mulai saat ini aku gamau melepaskan kamu.. Aku gamau kehilangan perhatian kamu, sikap baik kamu dan semuanya. Ga mau kehilangan kamu lagi pokoknyaaaa.. Sudah cukup aku melakukan hal bodoh sekali. Dan tak akan aku ulangi lagi aku janji” ucapnya panjang sambil tak hentinya dia nangis di leher gw

Jujur awalnya gw sempat kesel karena dia membawa-bawa seluruh teman sekelas gw ke masalah pribadi nya dan menjadikan gw sebagai kelinci percobaan untuk memastikan jawaban dari hatinya..

Tapi… Akhirnya gw luluh setelah gw denger semua perkataan nya dengan tulus itu.. Emosiku makin lama makin menghilang.. Dan dibarengi rasa sayang gw ke dia yang tumbuh kembali seperti dulu..

“Tuhan aja maha pemaaf, kok gw ngga” pikir gw dalam hati, yang akhirnya membuat gw melupakan kejadian satu bulan lalu disini, yang ada sekarang gw kasihan ke dia karena sudah menderita gara2 gw walaupun itu memang keputusan nya sendiri.. Makin lama rasa sayang gw makin tinggi seperti dulu..

Gw akhirnya menoleh ke dia dan mengelus kepalanya dengan tangan kanan untuk menenangkan dia..
Setelah beberapa saat gw elus.. Gw pegang kedua bahunya lalu gw tegakkan duduk nya menghadap gw, kemudian gw cium keningnya dengan penuh rasa sayang..

“Udah ya.. berenti nangisnya…” ucap gw dengan lembut

“Gamauu..” sambil menunduk dan tetap menangis sesenggukan

“Silviii… Sini liat aku” gw pegang kedua pipinya menggunakan kedua tangan gw hingga akhirnya kami berhadapan..

“Heeyyy.. Kalo kamu gamau berhenti nangis, aku gamau ngomong deh” ucap gw lembut sambil senyum ke dia

“hmmmm” jawabnya sambil manyun dan akhirnya berhenti menangis lalu menatap gw.

Gw bersihkan air mata yang tersisa di mata dan pipi nya menggunakan jari dan telapak tangan sambil gw senyum ke dia.

“Nah kalo gini kan cantik” ucap gw untuk mencairkan suasana

“hmmm” jawabnya yang masih manyun

“kamu udah maafin aku kan?” ucapnya memelas

“Iyaa udh koookk” jawab gw sambil senyum

Lalu gw pegang kembali kedua tangan halus nya itu dan menatap dia dengan tatapan serius penuh arti..

“Oke gini ya.. Dengerin.. Aku mau ngomong sesuatu sekali lagi dan mungkin ini yang terakhir kalinya bagiku mengungkapkan ini..

Silvia Anggraini.. Aku tau aku ini salah.. Tapi aku nggak mau memendam ini terus menerus.. Aku sayang dan cinta sama kamu saat kita pertama bertemu, aku sayang senyum kamu, aku sayang cemberut kamu, aku sayang marah kamu, aku sayang segala sifat kamu dan aku tidak mau kehilangan itu semua..

Aku tau, aku egois karena aku sudah menyatakan ini padahal aku blm bisa memenuhi semua keinginan kamu dari segi materi maupun lainnya.. Tapi rasa sayang aku ke kamu ini tulus.. Aku mau terus perhatian ke kamu, Aku mau terus tertawa bareng kamu, Aku mau terus melindungi kamu, Aku mau terus memanjakan kamu, dan aku mau kamu terus berada di sisiku menemani hidupku tidak hanya sebagai teman atau sahabat melainkan sebagai kekasihku hingga tua nanti..

Silvia Anggraini.. Kamu mau ngga jadi kekasih ku dan ibu dari anak anak kita kelak? Menemani setiap langkah dari hidupku ini..” ucap gw yang mengulang perkataan waktu gw nembak dia dulu..

Akhirnya senyuman manisnya itu kembali setelah mendengar perkataan gw..

“Iyaaa…. Aku mau… Aku mau jadi kekasih kamu, aku mau jadi ibu dari anak anak kita kelak.. Dan aku pun mau menemani langka hidup kamu kemanapun langkahmu pergi, aku akan selalu di sampingmu memelukmu dengan penuh rasa sayang” jawab dia dengan senyum yang terlihat bahagia

Ahhhhh ajgggg lega banget gw waktu itu setelah mendengar jawaban dia.. Rasanya tuh kaya jadi ironmen, eh rasanya tuh plong banget maksudnya. Berasa semua beban yang ada di hati dan pikiran gw semuanya hilang sirna..

Gw tersenyum mendengar jawaban nya, dan diapun senyum sambil matanya menatap ke arah gw dengan tatapan penuh arti..

“Sooo kita jadian nih?” tanya gw sambil mata gw menggoda nya

“Iyaaaa kamu resmi milik aku yeaaayyy” katanya manja sambil memeluk gw dan menenggelamkan muka nya di dada gw

“Makasih ya sayang udah memilih aku..” ucapnya yg bikin gw seneng karena dia langsung memanggil gw dengan sebutan “sayang”..

“eh ngomong lagi coba tadi?” goda gw

Dia melepas pelukan nya dan menatap gw lagi

“Makasih ya sayang udh memilih akuuuu” ucapnya menuruti perintah gw tadi

“Makasih ya apaaa?” goda gw lagi

“Sayaaaaaanggg hihihi” sambil sedikit teriak sambil tertawa kecil bahagia

“ih manggil2 sayang… Ngga sopan nih ke mahasiswa nya hahaha” ledek gw

“iiiihhhh ngeseliiiiiinnnnnn” manja nya sambil mencubit-cubit perut gw

“hahahha iyaiya sayang maaf ih” ucap gw sambil menarik tangan nya lalu gw letak kan di bahu kiri dan kanan gw

Dia senyum manis banget lalu akhirnya kami berciuman sangat mesra.. Entah knp gw merasa ciuman dengan dia kali ini sangat beda, berasa lebih indah dan bahagia aja di hati gw saat ciuman sama dia..
Ciuman dan lumatan dia makin lama makin cepat dan nafasnya kian memburu.

Badan nya makin terangkat hingga dia berlutut dari posisi awal nya duduk, yang menghasilkan kepala dia kini lebih tinggi dari gw.. Tangan kiri nya memegang pipi gw seakan tak mau menghentikan aktivitas ciuman itu dan tangan kanan nya melingkar di belakang leher gw..

Setelah sekitar 15 menit kami berciuman gw langsung hentikan aktivitas ciuman kami itu dengan perlahan..

“iiiihhhh sayaaaanggg kok berhenti sih” protes nya dengan manja

“Kamu makan blm?” ucap gw serius

“hmm udaahh koo sayang” jawabnya

“yang bener?? Kalo bohong aku pulang nih sekarang” ancam gw dengan serius

Gw tiba-tiba gini karena teringat perkataan nya kalau maag dia sering kambuh karena jarang makan..
Gw yang pertama kali dekat dengan nya gara2 penyakit maag dia yang kambuh itu sudah tahu gimana rasa rasanya..

Ekspresi pucat nya menahan rasa sakit sampai nyetir mobil pun tak bisa dilakukan nya terbayang jelas di mata gw.. Dan gw gamau itu terjadi lagi.. Jadilah gw tiba-tiba berperilaku begini.

“iihhh sayang kok gitu… Iya udh kok” jawab nya tp gw masih ngerasa kalau dia bohong

“Kapan terakhir makan?” ucap gw tegas

“Tadi pagi yang hehehe” sambil memeluk gw dengan manja

“Tuhh kan.. Ya udh sekarang makan dulu yaa.. Yuk keluar cari makan dulu sayang” seraya membetulkan posisi nya dan sekarang dia ada diatas pangkuan gw

“Tapi yaaang” ucapnya lalu mencium bibir gw sesaat

“Heh.. Kamu mau kambuh lagi maag nya? Kamu mau pucet lagi nahan rasa sakit di perut sampai nyetir aja gak kuat? Aku yang udh pernah liat kamu begitu sih mending aku pulang aja daripada liat km sakit gara2 kebandelan diri km sendiri” omel gw

“hmm gamau” sambil manyun manja di depan muka gw persis.. Ah gila gw ngerasa dia gemes banget kalo udh manyun manja gitu hahaha

“iyaiya sayang aku makan dulu” tambah nya yang akhirnya menuruti perintah gw

“Ya udah yuk, mau pake mobil atau motor?” tanya gw

“lohh ga usah yang.. Aku udah beli makanan kok sebelum kamu dateng hihihi” jawab nya

“Bantuin nyiapin nya yaaa” rengeknya manja

“iyaiya hayuu” jawab gw menuruti permintaan nya

Kita menyiapkan piring, minum dan makanan yang udh dia beli itu lalu kembali ke sofa untuk memakan nya.. Gw bopong meja yang ada di ruang tamu lalu gw taruh di karpet depan sofa biar mudah kita memakan nya..

“hihi makasih.. Aku masih blm sempet aja beli meja buat disini” katanya

“iya gpp kok, lagian kita juga sering rebahan di karpet ini.. Kalo dikasih meja ntar susah nyari spot rebahan nya hahaha” jawab gw yang diiringi tawa dia

“Kamu juga makan ya sayang.. Aku beli banyak kok” sambil menyiapkan makanan untuk gw

“Iya sayang siap, yang penting kamu makan” jawab gw seolah-olah hanya menemani Silvi makan padahal mah emang laper juga dari siang blm makan hahaha

Selama makan dia selalu nyender ke gw sambil gw suapin sekali2 mulutnya karena dia malah fokus ke tv…

“Yang… Cepet ih abisin makanan nya.. Malah fokusnya ke tv” perintah gw sambil mencubit hidung nya

“hehehe iya sayaangg” jawabnya sambil menuruti perintah gw

“Kayak keponakan aku aja harus dibilangin dulu biar makan nya cepet diabisin ih” ledek gw

“hihihi biarin wleeeeee” sambil menjulurkan lidah nya ke arah gw

Gw yang iseng langsung mencium lidah nya itu.. Dia kaget dengan tindakan tiba-tiba gw

“Ehhhh sayang ih kaget aku” ucapnya

“Mau dilanjutin gak ciuman nya?” dia malah nenggoda gw

“Udah abisin dulu makanan nya, trs ntar abis itu terserah kamu ngapain juga” perintah gw

“Hmmm iyadeeehhh” jawabnya
Sambil makan kita ngobrol2..

“Eh yang.. Kamu tau ga.. Hmm gak jadi dehh hihi” dia tidak melanjutkan perkataan nya itu..

“Kenapa?? Lanjutin ah kalo mau ngomong tuh.. Gaboleh setengah2 gitu” protes gw

“Hmm kamu tau ga waktu kita ciuman tadi, aku merasa ciuman itu beda tauuu kayak indah aja gitu hihi” ucapnya yang ternyata mempunyai pemikiran yang sama dengan gw

“Iya yang aku juga ngerasa sama kok.. Mungkin dalam ciuman itu, kita sama-sama menyampaikan rasa cinta kita” jawab gw

“Iya ya yang hihihi.. Makanya aku suka banget kalo udah ciuman sama kamu, malah aku langsung nafsu walaupun cuma ciuman doang hehehe” katanya tanpa malu mengutarakan rasa nafsu dirinya itu

“Hmmm makanya sampe gamau lepas ya haha” canda gw santai

“Malu ih hihihi” ujarnya sambil makin menyenderkan badan nya ke dada bagian kiri gw

Setelah makanan kita berdua habis dan singgasana kami pun sudah bersih, dia kembali menyender manja di dada bagian kiri ku..
Namanya juga cowok kalau abis makan gak ngudud kan blm afdol yak..

Gw mencoba berdiri untuk merokok di ruang tamu atau teras.. Tapi baru mau berdiri, lengan gw langsung ditahan olehnya

“iiihh mau kemanaaa?” rengeknya

“mau sebat yang.. sebentar yaa”

“hmmm udah ngerokok disini aja gpp kok” ucapnya manja

“Jangan ah yang.. Nggak enak nanti kamu kena asep nya” tolak gw

“Udah gapapa siiihhh.. Aku ambilin ya asbak nya, kamu jangan kemana-mana!” perintahnya

“hmm iyadeeehh” jawab gw mengalah

Dia mengambil asbak yang ada di ruang tamu nya itu.. Sebenarnya waktu gw awal-awal konsul nggak ada asbak di rumah ini, tapi setelah kita makin akrab dia membeli nya sengaja buat gw biar kalo mau ngerokok nggak usah keluar rumah nya dulu..

“Nih yang.. Nggak papa kok lagian kan aku udah pernah cerita kalo mantan suami dan mantan pacar aku dulu juga perokok” ujarnya sembari memberikan asbak lalu menyenderkan kembali tubuhnya di dada gw, dia juga membesarkan suhu AC yang ada di ruangan itu agar gw nyaman buat ngerokok dan tidak memedihkan mata kita..

“Ya udah deh iya.. Tapi bener kan gpp?” tanya gw memastikan

“Iya sayanggg” jawabnya

Sehabis nya rokok ditemani dia disamping gw sambil kita berdua ngobrol2 dan nonton tv, dia mengecilkan kembali suhu AC nya setelah dirasa asep di ruangan ini sudah hilang..

“Yang aku mau sikat gigi dulu ya..” ucap gw

“Lohh mau tidur?” tanya nya heran

“Nggak sayang.. Kan mulut aku bau rokok, nggak enak ntar kalo diciun kamu hehehe” canda gw disertai senyuman manis nya
Selesai nya sikat gigi, kita kembali ke posisi dia yang menyender di dada gw. Gw memeluk nya dengan erat

Tiba-tiba..

Dia balik badan dan duduk di pangkuan gw.. Dia menatap gw dengan mata sayu disertai senyuman nya itu, gw membalas senyuman dia dan akhirnya kita berciuman dengan mesra. Tangan nya melingkar di leher gw, sedangkan tangan gw memeluk pinggang nya.. Makin lama, lumatan bibir dan lidah kita makin liar..

“mmhh mhhh” desah kecilnya yang menandakan dia sudah terangsang

Gw yang juga ikut terangsang, mencoba meraba dadanya.. Dia tau akan maksud gw sehingga memundurkan sedikit dadanya sehingga gw bisa menyentuh nya dengan leluasa.. Gw remas payudara nya yang masih tertutupi bh dan kaus longgar nya itu.. Nafas dia makin memburu seraya tangan gw meremas-remas payudara nya yang masih kencang, padat dan bulat itu…

Tangan gw merayap untuk membuka kaus nya, dia yang sadar atas perlakuan gw langsung melepaskan ciuman nya membantu gw melepaskan kaus nya.. Sehingga terpampang lah badan dia yang hanya menggunakan bh itu.. Tangan gw merayap ke punggungnya, gw lepas pengait tali bh yg berada di punggung nya itu hingga bh nya melonggar dan ku lepaskan bh dari dada nya..

Tampak sudah payudara yang kudambakan sedari dulu itu.. Sungguh ini adalah payudara terbaik selama gw berhubungan intim dengan wanita.. Benar2 diluar dugaan gw.. Ukuran payudara nya sangat pas bagi gw, payudara nya sangat putih mulus tanpa noda sedikitpun.. Dengan puting dan areola yang kecil berwarna coklat sangat muda hingga cenderung berwarna pink melengkapi keindahan payudara nya itu.. Gw sampe melongo dibuatnya..

Tampak puting nya yang sudah mengeras menandakan dia sudah terangsang..

“Ehh kok diem aja hihihi” ujarnya menyadarkan gw yang sedang terpana itu

“Suka gak yang?” tanya dia

“Suka banget sayang.. Payudara kamu indah banget..” jawab gw jujur

“Hmm aku jadi malu hihihi” ucapnya manja

Dia kembali mencium gw dengan nafsu nya yang tinggi, gw remas dada nya yang kini tanpa sehelai benangpun itu

“Gilaaaa payudaranya masih kenceng gini.. Ini serius nih janda??” tanya gw dalam hati

Gw pelintir2 puting nya dengan lembut yang membuat dia mendesah tertahan dan semakin liar ciuman nya di mulut gw
Gw lepas ciuman nya lalu gw arahkan muka ke payudara nya.. Gw hisap langsung puting nya udh bikin gw gemes sekaligus tegang itu..

“ssshhh mhhh enak sayang…” desah nya tertahan sambil menggigit bibir bawahnya

Gw terus hisap dan jilat puting nya itu, sesekali gw gigit lembut putingnya..

“iya terus sayanghhh.. Enak bangeeehhttt” desahnya makin jadi

Setelah beberapa menit gw bermain di payudara nya yg sebelah kanan dan kiri bergantian, gw akhiri lalu gw lumat lagi bibirnya yang tipis itu..
Tangan dia kini membuka kaus yang gw kenakan sehingga kini kita berdua sudah bertelanjang dada.. Tangan nya lanjut ke celana gw mencoba ingin melepaskan kancing di celana jeans gw tapi gw tahan tangan nya itu..

Sepertinya dia ingin protes tapi akhirnya mengurungkan niatnya karena tangan gw meraba ke pinggang nya berusaha untuk melepaskan hot pants nya tsb.. Terlihat cd nya yang sudah ada sedikit cairan tepat di depan lubang memek nya.. Gw gesekan telapak tangan kanan gw ke memek nya..

“mhhh sshhh sayang” desahnya saat gw menggosok2 memek nya yang tembem itu dari luar cd..

Dia melepaskan ciuman nya lalu tersenyum sange menatapku…

Kedua tangan nya langsung meraih kancing di jeans gw, tapi kali ini tidak gw larang.. Mungkin dia sudah tidak sabar ingin melepaskan celana gw..
Terlepaslah sudah jens gw dengan sedikit bantuan karena posisi kami yang duduk sehingga sulit untuk melepaskan jeans.. Dia memegang kontol dan meremas nya.. Dia tersenyum nakal lalu kembali mencium bibir gw..

“Kontol kamu udh keras banget yang hihihi” bisik nya di telinga gw

Gw sedikit kaget mendengar perkataan nya itu..

“Wah gila.. ni cewek frontal juga ya” ucap gw dalam hati

Tapi setelah ingat kalau status dia yang janda, gw pun memaklumi ucapan frontal nya karena setiap orang pasti memiliki cara dan bahasa nya sendiri saat terangsang. Tentu gw senang dengan ucapan nya, karena gw juga tidak harus menahan diri untuk menyebut kontol, memek dan lainnya hehe..

“Hmm iya.. Gara2 kamu” jawab gw

“Lah itu memek kamu juga udh basah yeee” ledek gw balik

“hihihi ketauan deehh” jawabnya manja, lalu kami kembali berciuman sebentar..

Hingga akhirnya gw lepas cd yang sedari tadi menutupi memek nya itu..

Kini terpampang lah memek bu dosen Silvi yang sangat bagus itu.. Memeknya tembem berwarna putih mulus senada dengan kulitnya, tak ada bulu yang menutupi memek itu sehingga membuatnya semakin indah..

“Kamu perawatan ya yang?” celetuk gw tiba-tiba

“Iya yang hihi kok kamu tau?” jawabnya

“Abis nya memek kamu indah banget yang.. Malah lebih bagus dari punya perawan ini sih hehe” puji gw yang apa adanya

“Hmm iiihh aku jadi malu sayaaangg” rengeknya sembari menutupi memeknya dengan kedua tangan nya itu

“Tapi kamu suka kan?” tanya nya

“Suka bangettt sayaaangg” ucap gw sambil senyum ke dia

“Di karpet aja yuk” ajak gw

Dia hanya mengangguk sambil tersenyum..

Gw peluk dia sambil gw bopong untuk turun ke karpet, gw ambil bantal yang berukuran besar tapi sangat empuk itu untuk sandaran kepala dan punggung bagian atas dia..
Gw tidrukan dia di bantal itu dan langsung gw ciumi dahi nya, hidungnya, pipi nya dagu nya hingga leher nya penuh dengan rasa sayang.. Akhirnya ciuman gw turun ke lehernya hingga ke belakang telinga nya.. Sembari mencium dan menjilat lehernya, tangan gw meremas dan memainkan payudara nya

“ahhh sayang..” desahnya pelan

“Aku cupang ya yang” ucap gw yang ingin membuat tanda di lehernya

“iyaah sayaghh bolehhh” ucapnya sambil tertahan desahan nya

Akhirnya gw cupang tuh di leher bagian bawah dia dan ternyata terlihat jelas banget cupang an gw.. Mungkin karena kulit putih mulus nya yang bikin cupang an gw terlihat jelas

Akhirnya ciuman gw turun ke dadanya hingga payudara nya.. Gw cium dan jilat puting sebelah kanan nya, sedangkan yang sebelah kiri gw remas2 lembut dan sesekali gw sentil puting imut nya.. Dia makin mendesah keenakan dengan perlakuan gw yang lembut itu..

Karena emang tujuan gw itu membuat dia nyaman sehingga tidak terlihat kalau gw sangat bernafsu pada tubuhnya ini.. Padahal mah udah nafsu banget hahaha pengen rasanya langsung genjot dengan cepet tapi gw nggak suka kalau lawan main gw nggak menikmati nya..

Ciuman gw makin kebawah hingga gw berpindah yang tadinya duduk di sebelah kiri dia, kini gw berada di tengah2 selangkangan nya yang mulus itu..

“Eh yaangg kamu mau ngapain?” tanya dia?

“Udah yang kamu diem aja yaaa.. Aku bakal bikin kamu nyaman dan nikmati pokoknya hehe” jawab gw sekena nya

Dia hanya mengangguk dan tersenyum
Gw langsung ciumi bibir memek nya dan gw cium juga bagian dalam memek dia..

“Anjinggg ini memek nya rapet banget.. Ini mah memek perawan bukan janda” teriak gw dalam hati

Entahlah ini memek nya benar-benar masih rapet yang gw liat, beda banget dengan memek mantan2 gw atau bahkan memek mba Bella. Walaupun masih agak rapet tapi tetap terlihat sedikit terbuka memek meraka..

Mungkin ini adalah hasil perawatan nya dia dan ditambah tidak pernah ml lagi selama setahun ini, batin gw..
Gw jilat bibir memek nya yang membuat dia mendesis keenakan

“sshhhh sshhh sayanghh gelii.. Tapi enaaak” ucap nya sambil mendesis dan memejamkan matanya menikmati perlakuan gw

Gw langsung cari klitoris nya dengan menjilat-jilat memek dia bagian atas.. Akhirnya ketemu juga klitoris dia yg kecil itu..
Dia semakin kelojotan ketika gw menjilat-jilat klitoris nya.. Dan memek nya pun makin basah..

“Aaahh iyaahh sayanghh terussh disitu teruss.. Enak bangetthh” rintih nya sambil mendesah

“Gilaaa enak banget ini memeknya beda sama yang udah udah” lanjut teriakan gw

Ya memang ketika gw mencium dan menjilati memek nya, gw sama sekali tidak menghirup bau yang menyengat seperti memek2 yang udah gw pernah coba sebelumnya
(“Memek2 yg udh” gak tuhh wkwk keliatan bangsat bgt ya gw)

Tapi serius kali ini memek nya beda, memang tetap ada aroma khas yang tercium.. Tapi itu nggak bikin gw jijik, malah gw makin terangsang menghirup aroma nya.. Yang dominan adalah bau wangi nya, entah apakah itu dari parfum atau sabun kewanitaan yang dia pakai..

Baru kali ini gw suka menjilati memek cewek hahaha..
Di sepanjang aktivitas gw ngejilat memeknya itu, dia selalu mendesah keenakan tak henti

Gw gesekan dan tepuk2 jari telunjuk gw di mulut memek nya sehingga membuat suara becek dan dia makin keenakan

“aahhh sayang kalo gini terus aku bisa keluar ihhhh” rengeknya

Mendengar itu gw malah memasukkan jari telunjuk gw yg udah basah karena cairan dia itu..

“mmhhhh ahhhhh ahhh” desahan nya saat jari telunjuk gw masuk dan dimaju mundurkan dengan perlahan

“Gilaa jari telunjuk aja terasa sempit, apalagi kontol gw..” pikir gw dalam hati

Makin lama jilatan dan sodokan jari gw makin cepet yang bikin dia makin kelojotan merasakan nikmatnya rangsangan yang gw berikan..

“ahhh yaanghhh aku mau keluaaarr” ucap nya sambil kepalanya mendongak keatas sambil memejamkan mata
Mendengar itu gw makin cepet mengocok memek dan menjilati nya

“Aaaaaaahhhhhh sayaaanggggg” desah nya panjang yang menandakan bahwa dia sudah mengalami orgasme..

Badannya melengkung dan kedua paha nya menjepit kepada gw dengan keras, dan diiringi kedutan kedutan memek dan badan nya..
Terasa cairan keluar dari memek nya yang membasahi mulut dan jari telunjuk gw.. Gw hisap dan jilat semua cairan itu karena gw udh sangat nafsu sama nih memek milik dosen kampus sekaligus pacar gw itu..

Akhirnya dia terlentang lemas setelah mengalami orgasme yang hebat nya itu.. Gw kecup perut, dada, dahi, kemudian bibir nya.. Dia hanya senyum lemas melihat gw yang menciumi nya

“Enak sayang?” tanya gw diatas muka nya

“Enak bangeeettt.. Akhirnya aku bisa merasakan orgasme untuk pertama kalinya sejak satu tahun lalu.. Dan ternyata orgasme nya hebat banget gara2 kamuuu” ucap nya dengan wajah yang lemas

“Hehehe” Gw hanya tertawa kecil lalu mencium bibir nya lagi sebentar

Gw biarkan dia istirahat karena kelihatan banget dia sangat ngos-ngosan akibat orgasme nya tadi..

Gw tidur telentang di sampingnya sambil memandangi wajahnya yang sedang mengambil nafas itu..

“Kamu cantik banget sayang heheh” ucap gw

“eemmmmm” rengeknya manja lalu memiringkan badan hingga memeluk gw

“aah kamu hebat banget yang.. Nggak nyangka aku bisa sampai selemas ini hihihi.. Btw itu tadi pertama kalinya loh aku dijilatin memek nya” ucapnya sambil memeluk gw dan tangan kanan nya mengelus-elus dada gw

“Aku kira kamu bakal jijik dan gabakal mau make mulut kamu buat puasin aku, ternyata aku salah hihihi” tambah nya

“Aku akan ngelakuin apa aja yang untuk membuat kamu bahagia, asalkan itu tidak bertentangan dan merugikan aku” jawab gw serius sambil menoleh ke arahnya

“hihihi makasiiihhh sayang” ucapnya sembari mencium pipi gw kemudian duduk..

Tangan dia meraba kontol gw dan meremas-remas nya dari luar cd gw

“Kalo masih lemes nanti aja yang.. gpp kok aku tungguin” ucap gw sambil menikmati remasan2 tangan nya

“ssssstt diem.. Segini aku udh gak lemes nya tuh” omelan nya

Dia membuka cd gw, dan dibantu dengan gw mengangkat sedikit badan agar dia mudah melepaskan nya.. Dia agak kaget melihat kontol gw yang tegang tegak berdiri itu..

“Gede ya yang hihi” ucapnya sambil malu malu memegang penis gw

“Gede dari Hongkong.. Itu mah sama aja yang kek punya orang orang haha” jawab gw becanda..

“Serius yang.. Punya kamu lebih gede dibanding mantan suami aku itu lohh” kata nya sambil muali mengocok-ngocok penis gw
Gw hanya tersenyum membalas perkataan nya..

Ya memang gw ini gak merasa kalo kontol gw berukuran besar.. Yaa standar kontol2 orang jawa lah dengan panjang sekitar 15cm an dan diameter 3cm an.. Gw gapernah ngukur soalnya hahaha..

Mulutnya kini didekatkan ke kontol gw yg sudah mengeluarkan cairan bening itu dan dia mencoba memasukkan mulut nya di kepala kontol gw dengan perlahan lalu dicabutnya lagi..

“Ada asin asin nya ya yang.. Aku pertama kali lohh begini..” ujar nya

“Lah beneran? Kalo nggak mau gpp kok yang aku ngga maksa” jawab gw yang sedikit kaget

“Hihi iya yang serius.. aku gapernah sepongin kontol cowok, tapi kalo aku nonton film porno trs liat cewek nya nyepong jadi kepengen nyoba gitu heheh.. Eh btw ternyata enak juga ya hihihi” ujar nya
Gw hanya senyum melihat nya..

“Ternyata nakal juga bu dosen gw ini suka nontonin bokep” sahut gw dalam hati

Akhirnya dia kembali memasukan mulutnya ke dalam kontol gw, dia mengulum kontol gw seraya menaik turunkan keplanya..

“Jilat yang” ucap gw menuntun nya

Dia menjilati kontol gw macam eskrim, sampe biji gw juga dijilati oleh nya..

Gw akhirnya bangun dan langsung menyiumi bibir nya yg tipis itu.. Dia membalas ciuman gw dengan lebih hebat.. Beberapa saat kita ciuman, gw tidurkan dia kembali dan menjilati puting payudara nya kiri dan kanan hingga akhirnya kedua puting yang bikin gw gemes itu mengeras kembali..

“Enak yang.. Mmhhh terusss” desah nya..

Gw menjilat-jilat lagi memek nya yg sudah agak kering itu (efek dingin nya AC) hingga akhirnya memek dia basah dan dia mendesah desah keenakan lagi..

“aahhh yangghhh udahhh yangghh udahh.. Masukin aja cepeettt” rengeknya disertai desahan

Akhirnya gw duduk dan mengarahkan kontol gw ke mulut memek nya, gw gesek mulut memek nya perlahan lahan hingga ke klitoris nya..

“Yaaangghhh masukiiiinnn” rengeknya lagi

“Kamu yakin yang? Nggak salah pilih orang kan? Karena dari sini kita nggak akan bisa kembali seperti waktu kita blm kenal lohh..” ucap gw dengan nada serius tapi muka nya sange wkwk

Dia hanya senyum sambil menatap gw dengan tajam dan mengatakan “I Love You” diirngi anggukan kepalanya..

Gw yang menerima jawaban itu langsung mencoba memasukkan joni gw ke dalam lubang senggama nya itu..

“Ohhh shittttt seret banget ajggg” teriak gw dalam hati

Walaupun memek nya udah sangat basah tapi tetap aja sangat susah untuk kepala joni gw ini masuk ke dalam lubang nya itu
Setelah beberapa kali mencoba akhirnya kepala joni gw bisa masuk walaupun baru kepalanya aja..
Dia meringis sambil memejamkan mata dan meggigir bibir bawah nya..

“Sakit ya yang? Aku cabut lagi ya?” tanya gw yang kasihan ke dia terlihat seperti kesakitan

“iiihhh jangan sayaaangg nggak kok.. Enak banget malahh” ucapnya manja

“Kalo sakit bilang ya sayang” ucap gw

(Kaya lagi ngentotin anak perawan ya? Ya memang gitu adanya hu.. Memek janda muda ini beneran seret dah serius)

Gw mendorong lagi dengan perlahan hingga kontol gw masuk setengah nya
Gw lihat dia tetap meringis sambil memjamkan mata

“aaaahhhh” desahnya yang agak kencang setelah hampir semua kontol gw masuk ke memek nya

Ah kontol gw berasa diremes-remes ama dinding memek nya.. Nikmat banget gw rasa..
Gw tahan posisi itu untuk memberi waktu ke memek nya agar membiasakan kontol gw

Gw dekat kan tubuh gw lalu mencium bibir nya untuk memecah suasana.. Dia balas ciuman gw sambil memeluk gw dengan erat

“Sakit ngga yang?”

“Nggak yang.. Enak banget hihi” jawabnya

Akhirnya gw memaju mundur kan kontol gw dengan perlahan karena takut dia kesakitan..
Gw jaga tempo agar dia merasakan kenikmatan saat bersenggama dengan gw..

“aahhh terusss sayaaangghhh enak.. Terus sayanghhh” ucapnya disetai desah keenakan

Selama itu hanya desahan2 dia yang terdengar dan membuat nafsu gw makin tinggi. Setelah beberapa menit.. Tiba-tiba…
Gw merasakan remasan2 di kontol gw yang menandakan dia akan orgasme..

“Ahhh sayanghh aku mau keluaaarr” ucapnya

Mendengar itu, gw malah makin mencepatkan pompaan gw yg membuat dia main mendesah dengan kencang.

Srrrrr…. Gw merasakan ada cairan yang muncrat di kontol gw disertai lenguhan panjang dia dan tangan nya semakin kencang memeluk punggung gw.. Dia rupanya orgasme untuk yang kedua kalinya..

Akhirnya cengkraman tangan di punggung gw melemah dan tubuh nya lemah menandakan dirinya selesai orgasme..
Gw diam dulu dengan kontol yang masih berada di memek nya.. Dia senyum manis banget sambil menatap gw, gw cium dia dengan lembut dan dibalasnya dengan lembut juga..

Setelah beberapa saat gw diam diatas dia, dia tiba-tiba mendorong badan gw dan menidurkan gw di karpet lembutnya itu.. Dia naik ke badan gw dan menempatkan memek nya diatas gw, dia memegang kontol gw lalu mengarahkan nya ke lubang memek nya..

Seketika slebbb kontol gw masuk ke memek nya secara keseluruhan.. Gw merasakan dinding rahimnya di kepala kontol gw..

“aaahhhh” dia meringis sebentar lalu menggoyangkan pinggulnya.. Gw raih badan nya untuk gw cium..

Disela – sela ciuman itu dia selalu mendesah keenakan atas goyangan nya sendiri

Akhirnya dia merubah gerakan nya seraya dia menegakkan posisi badannya, dia menaik turunkan pinggul nya dan disertai desahan2 agak kencang mengiringi gerakan tubuhnya itu
Beberapa menit kemudian, gw merasakan sperma gw ingin meledak keluar..

“aahhh sayaangg aku mau keluar…” ucap gw

Dia lalu menundukan badan nya kembali di dada gw lalu dia mempercepat goyangan nya itu..

“Iya sayang aku jugaaa” jawab nya sambil mempercepat goyangan pinggulnya

Akhirnya gw yang udah gak tahan itu karena sedari tadi menahan orgasme..
Crott.. Crott.. Crottt.. Ada 5 kali gw muncrat di dalam memek nya, ternyata dia pun sama.. Gw merasakan badan nya menegang dan melenguh panjang

“Uuuhhhhhh” lenguh nya disertai cairan yang muncrat di kontol gw..

Tubuh dia jatuh di dada gw, begitupun tubuh gw lemas setelah merasakan orgasme yang hebat itu…
Kami sama-sama mengambil nafas karena sudah saling ngos-ngosan..

Ketika gw ingin mencabut kontol gw dari memeknya..

“iiihhh jangan dilepas duluuuu” rengeknya
Gw pun menuruti kemauan nya..

“Ah sayang kamu hebat banget.. Aku sampai keluar 3 kali hihihi” ucapnya sambil tubuhnya tetap menindih tubuh gw

“iya sayang, aku juga ngerasa puas banget.. Makasih ya sayang..” ucap gw lalu mencium dahi nya

“aku yang seharusnya makasih karena udah dibikin puas sampe lemes banget gini hihihi” ucapnya manja

Gw hanya tersenyum sambil mencium dahi nya kembali

Tapi tiba-tiba gw teringat sesuatu…

“Eh sayang.. Tapi kan tadi aku keluarin di dalam.. Ya ampun aku baru inget..” ucap gw khawatir

Bersambung