Dosen Cantik Tapi Janda Part 6

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Tamat

Minggu pukul 09.00

Gw terbangun karena mendengar suara wanita cantik yang gw kenali memanggil nama gw dari balik pintu kosan..

“Dikaa.. Dik… Dikaa.. Bangunnn” suara itu sambil terus menerus mengetuk pintu kamar gw.

“Hmmmmmmmm” gw menggeliat dan akhirnya terbangun dari tidur gw

“Akhirnya bangun juga” ucapnya karena gw sudah membukakan pintu

“Lohh eh kok tidur lagi siihh” tambah nya karena melihat gw tidur lagi di kasur

“Hmmm knp mba? Masih ngantuk ih..” dengan malas gw menjawab nya

“Udh siang woooyy cepet ah bangun” sewot nya lagi sambil menepak-nepak pantat gw yg sedang tidur tengkurap

“iyaiya mba ih kenapa?? Org masih ngantuk juga” jawab gw yg akhirnya bangun dan duduk masih diatas kasur

Seperti biasa kalau baru bangun, gw ngecek hp untuk melihat notif2 yang masuk. Dan ternyata ada wa dari bu Silvi dia meminta maaf, gw tau karena terlihat beberapa kata yang muncul sebelum gw membuka chat nya.. Akhirnya gw tidak membuka chat tsb, melainkan gw membisukan notif dari bu Silvi agar tidak selalu memikirkan nya.

“Udh sana mandi dulu cepet… ” ucap mba Bella sambil mengucek-ucek rambut gw yg emang udh berantakan efek baru bangun

“Hari minggu mandi? Kegiatan apa itu?” ledek gw

“Eh kampret ihh… Buruaannn..” sambil memukul-mukul gw

Gw hanya tertawa dan berlari menuju kamar mandi..

“Eh mbaa masih disitu ngga?” panggil gw dari kamar mandi

“Iya kenapa sayaaang?” jawabnya

“Tolong ambilin handuk aku di jemuran depan dong.. Lupa hahaha” ucap gw meminta tolong mba Bella

“iyaiyaaa” jawab nya dengan nada kesel

“Nihh” dia menyerahkan handuk gw di depan pintu kamar mandi

“Hehe ma’aciiii” jawab gw ketika membuka pintu kamar mandi sedikit dan mengambil handuk yg dia berikan

“Udah buruaaann” perintah nya

“Siaapppp”

Akhirnya gw selesai mandi hanya memakai celana kolor dan bertelanjang dada

“Lama banget sih mandinya.. Hayo ngapain aja?? Coli yaaaaa!!” ledek dia yg mengomentari kegiatan mandi gw yg hampir menghabiskan waktu setengah jam

“Busettt apaansi, aku kalo mandi pasti sekalian boker juga mba” jawab gw jujur

“Bokerr apa bokerrrr hahahha” ledek dia ngga udh udh

“Bodo” jawab gw singkat padat, bulat, kenyal seperti toket.. Ehh..

Dia hanya memandang gw yg lagi ganti baju sambil senyum2 gajelas

“Eh mba mau kemana? Udh cantik aja” komentar gw ke penampilan nya yg kaya org mau jalan

“Udh cepet ganti baju trs kita keluar cari sarapan” jawab nya

“Loh tak kira mba mau jalan sama mas Aldi” ucap gw tanpa melihat dia

Mas Aldi adalah pacar mba Bella yg sudah kenal dekat dengan gw karena dia sering main ke kosan nya, dan kadang nginep juga.. Yaa ngentot lah lebih tepatnya wkwk..
Berhubung gw udh akrab sama mba Bella, akhirnya mas Aldi pun akrab dengan gw dan menganggap gw sebagai adiknya juga..

Sampai gw punya janji sama mas Aldi kalo gw harus menjaga mba Bella dan kalo ngeliat mba Bella bawa cowok lain apalagi sampe nginep, gw suruh bilang ke dia..
Yaa gw pun iya iya aja menjawab nya lagian mereka berdua juga cocok kok.

“Nggaaa.. Kan mau nemenin kamu hari ini..” katanya yg masih terus mempertahatikan gw ganti baju..

“Lohhh..” jawab gw kaget sambil menoleh ke dia

“Hahaha lucu kalo liat km kaget begitu” ledeknya

“Engga.. Sebenernya emang kita mau jalan hari ini.. Tapi mendadak dia harus ke rumah sodara nya karena ada salah satu sodara yang meninggal” ucap nya serius

“Innalillahi..” jawab gw singkat

Setelah gw selesai ganti baju..

“Nahh kan ganteng” ledek mba Bella

“Ya udah mau kemana nih? Jujur aku lagi males banget keluar2 sebenarnya mba.. Sampe mau balik aja males bawaan nya” tanya gw

“Nyari sarapan lahh, aku juga blm makan nih..
Gausah males2.. Yakin gamau cuci mata liat cewek2 di pagi minggu???” tanya dia menggoda gw

“Wooo kalo itu mah hayu gaskeun” jawab gw semangat.

“Huuuuu kalo soal cewek aja semangat” ucap dia sambil menghujani cubitan ngga sakit nya di paha gw

Gw hanya tertawa melihat tingkah nya

“Eh pake motor mba aja ya.. Lagi males nih bawa motor aku.. Capek hehe” usul gw

“Ya udah ya udah.. Makanya punya motor tuh jangan nunduk2 coba stir nya” komentar nya mengenai motor gw

“ya gimana lagi orang dari sono nya begitu” jawab gw

Mba Bella baru berumur 23 tahun dan memiliki badan yang bagus.. Walaupun tidak terlalu tinggi hanya 158cm tapi karena paras yang cantik, kulitnya yang kuning langsat mulus, dan toket nya yang lebih besar dari Silvi.

Membuat lelaki pasti nengok ke arah nya.. Rambut dia hanya sebahu dan ditambah poni nya yg membuat dia menjadi terlihat imut lucu…
Dia bekerja sebagai spg di mall kota ini dan mba Bella juga sehari-hari nya tidak menggunakan jilbab

Akhirnya kita cari sarapan di tempat yang biasa orang2 olahraga minggu pagi.. Kita mengobrol asik banget dari yang ringan hingga yang berbau seks.. Karena memang sudah akrab jadi pasti terbuka banget obrolan kita..

Setelah itu dia ngajak jalan kesa kesini sampai menghabiskan hari dan kita balik ke kosan malam harinya

Mungkin mba Bella merasa balas budi ke gw karena dia sering banget gw ajak jalan ketika dia galau untuk menghilangkan kesedihan nya.
Dan memang gw sesaat lupa tentang kejadian gw kemaren itu, tapi tetep aja masih gabisa ilang setelah kita berdua nyampe kosan.. Yakali baru aja kejadian kemaren trs langsung lupa hahaha

Sesampainya di kosan dia malah mengikuti gw ke kamar lalu rebahan di kasur gw..

“Lohh kok malah tiduran disini.. Udah sana mandi ganti baju dulu mba” perintah gw

“Iyaiya bentar bawel ih, pen rebahan dulu nih..”

Akhirnya gw tinggal dia buat mandi dan mengganti baju..

“Lahh masih disini aja” ucap gw ke dia setelah mandi dan ternyata dia masih rebahan di kasur gw…

“Hehehe” dia hanya tertawa kecil membalas ucapan gw

Akhirnya gw ganti baju dan duduk di dekat dia rebahan

“Apaansi mba ngeliatin nya gitu banget.. Aku takut nihh hahaha” ucap gw yang mengomentari tatapan mata dia ketika gw ganti baju

“Diiihhh ge’er.. Siapa juga yang ngeliatin kamu wleee” sanggahan nya

“Ini mau disini terus nih? Ngga mandi mandi?” tanya gw agak sewot ke dia

“Hehehe banguniiinnnn” ucapnya sambil menjulurkan kedua tangan nya meminta untuk dibangunkan

Setelah gw bangunin dia hingga duduk kita berhadapan, dia malah memeluk gw dengan erat..

“Jangan sedih2 lagi adiku sayaaanggg” bisik nya di bawah telinga gw

“Iya mba nggak kok.. Kalo mba mau curhat2 lagi juga aku udh siap nemenin seperti biasa kok” jawab gw yg masih di peluk dia tapi sekarang tangan gw juga membalas pelukan dia
Tiba-tiba..

“Mwaahhh” ciuman dia mendarat di pipi kanan gw

“Eh mbaa” protes gw yang kaget dicium dia

“Udah gaush protes.. Kan ngga salah dong seorang mba nyium pipi adiknya haha” ucap dia santai.

Akhirnya dia sedikit melepaskan pelukan nya hingga wajah nya di depan wajah gw.

Tapi ternyata dia malah mencium bibir gw cukup panjang.. Gw yang kaget hanya diam menerima ciuman nya
Tapi setelah itu dia menggerakkan bibir nya melumat bibir gw.. Gw yg terbawa suasana akhirnya membalas lumatan dia dan lidah kami saling beradu.

“mhhhhh.. mmmhhh” terdengar desahan kecil mba Bella disela sela ciuman kami

Gw yg mendengar desahan kecil itu, akhirnya memegang toket dia dibalik kaus yang dia kenakan itu.. (sebenarnya waktu dia jalan sama gw, dia pakai hoodie putih tapi sudah dilepaskan nya ketika rebahan di kasur gw)

“Gede juga” ucap gw dalam hati

Lalu tangan mba Bella menuntun tangan gw yang sedang menjamah toketnya itu untuk dituntun menuju memek nya.. Dengan posisi kita yang masih berciuman tentunya..
Sepertinya nafsu mba Bella udah tinggi terdengar dari nafas nya yang sudah tidak beraturan..

Dia menyingkap rok nya yang hanya selutut itu hingga sampai pangkal paha nya, kemudian menuntun tangan gw menuju memek nya yang hanya ditutupi cd itu, gw langsung mengusap-usap memek nya dari luar cd itu dan gw merasakan kalo ada sedikit cairan di cd nya..

“wahhh udh sange parah nih dia” teriak gw dalam hati

Hingga akhirnya….

Tiba-tiba bayangan wajah Silvi dan kebaikan mas Aldi melintas di mata gw
Langsung gw hentikan aktivitas tangan gw di memek nya dan gw hentikan juga ciuman gw dengan perlahan
Dia hanya senyum setelah kita menghentikan aktivitas kita itu.. Kemudian dia malah menggerakkan tangan nya untuk melepas baju nya

“waduhhh salah tanggep nih” batin gw

Gw langsung menghentikan nya dengan cara memeluknya dengan erat sehingga dia tidak bisa melanjutkan gerakan tangan nya itu.

“Lohh kenapa sayang?” ucap dia bernada manja

“Mbaa.. Udah yaa.. Jangan diterusinn..” ujar gw

“Loh kenapa??” tanya dia kaget tapi malah membalas pelukan gw

“Mbaa.. Aku ngga enak sama mas Aldi.. Aku udah ngangggep kalian berdua kakak aku sendiri.. Maaf aku udah terbawa suasana tadi” ucap gw dengan nada lembut ke dia

“Gapapa udah lanjutin aja ayok, pintu juga udah aku konci kok” ucapnya penuh nafsu

Gw lepas pelukan nya lalu gw pegang wajah nya menggunakan kedua tangan gw..

“Mba ku yang paling cantik… Dengerin ya.. Kalo hanya sebatas pelukan dan ciuman masih wajar menurutku.. Karena aku menyayangi kamu sebagai kakaku.. Kalo udah lebih dari itu maaf aku ngga bisa, walaupun aku sama seperti lelaki normal diluar sana yang sudah jelas memiliki nafsu dan menginginkan tubuh mba.. Tapi aku selalu inget dengan kebaikan mba Bella dan mas Aldi.. Aku tidak mau menghianati hubungan kalian…” jawab gw dengan lembut diiringi tetapan mata gw yg serius menatap dia

“Hmmm iya aku ngerti kok..” jawabanya sambil matanya berkaca-kaca

“Tapi kamu tuh beda tauu.. Kamu nggak sama seperti lelaki diluar sana.. Kamu itu baik banget ke kita berdua, apalagi ke aku.. Ditambah perlakuan kamu kali ini.. Aku gasuka denger kamu samain diri sendiri dengan lelaki lain..” tambah nya dengan nada lembut juga

“Iya mba maaf.. Perlakuan aku ini nggak ke semua orang tau.. Hanya orang2 yang menurutku pantas aja yang dapat menerima perlakuan aku ini” jawab gw sedikit sombong hehe
Mba Bella hanya senyum lalu memelukku kembali..

“Aku jadi makin nafsu ih denger kamu ngomong kaya tadi hihihi” bisiknya ditelinga ku

“Heyyyy” protes gw

“Ga usah protes2.. Itu yg dibawah apa kabar keras begitu hihihi” ujarnya yg ternyata dia sedari tadi melihat kontol gw yg udh tegang banget akibat percumbuan kita tadi.. Berhubung gw cuma pake celana kolor, jadi keliatan jelas banget dah tuh kalo si joni lagi tegak berdiri

“Aduhh iya maklum mba, siapa yg ngga nafsu coba abis kaya gitu sama mba.. Kalo ngga nafsu ya ngga normal berarti aku hehehe” jawab gw santai yang aslinya mah malu hahaha..

Tiba-tiba..

“Aku bantuin biar dia bobo yaa” ucapnya yang tiba-tiba memegang kontol gw dari luar celana kolor…
Baru aja gw mau ngomong, gw langsung dihujami ciuman dan lumatan yang sangat bernafsu di bibir gw…

“Udh gaboleh protes.. Ikutin aja..” ucapnya disela sela kita berciuman

Tangan nya masih meremas2 kontol gw hingga membuat gw makin bernafsu dan makin mengeras juga kontol gw

“Hihihi udh keras lohhh” ucapnya sambil terus melumat bibir dan lidah gw dengan sangat bernafsu

Akhirnya pertahanan gw pun runtuh.. Nafsu gw makin naik dan akhirnya gw meremas toket besar yang ada didepan gw itu.. Gw meremasnya dari balik kaus nya yang membuat dia menjadi makin bernafsu..

Tangan dia bergerak ke punggung lalu menaikkan kausnya melapaskan bh yg iya gunakan itu.. Dan terpampanglah toket besar milik wanita cantik yg udah gw anggap sebagai kakak gw sendiri ini..

Gw langsung meremasnya dengan lembut, memainkan puting nya dan sedikit menarik putingnya.. Sehingga membuat dia semakin blingsatan terbawa nafsu

“Suka ngga?” tanya dia ketika melepaskan ciuman nya

Gw memandangi toket nya yang ternyata bagus juga. Puting nya masih kecil dan areola yang melingkarinya juga tidak lebar.

“Suka banget mba” jawab gw

Dia hanya tersenyum lalu berusaha menurunkan celana gw.. Gw tahan tangan nya lalu gw remas kembali toket sebelah kiri nya yang besar bulat itu diiringi hisapan mulut gw di sebelah kanan toket nya..

“mmmhhh ahh enak dika” desah nya

“ahhhh” desah nya setelah gw gigit kecil puting nya yg membuat dia semakin bernafsu

Gw tidurkan dia di kasur gw, lalu gw ciumi lehernya hingga ke belakang telinga nya.. Sementara itu tangan kiri gw menuju ke bawah, menyingkap rok nya sampai pinggang dan mengusap-usap memek nya yg masih dibaluti cd putih nya itu..

Gw lepas cd nya karena udh kepalang tanggung juga..
Terlihatlah memek nya yang bagus itu dengan ditumbuhi bulu bulu halus diatas nya.. Jembut nya ternyata sedikit banget bikin gw makin nafsu melihat memek nya itu..

Langsung gw cari klitoris nya dan gw gesek2an dengan jari tengah.

“Ahhh iya ahhh enak sayang enak ahhh” desah dan gumam nya yang makin blingsatan menerima rangsangan dari gw itu..

“Dikaa udh.. Masukinn” rengeknya

“Sssttt” jawab gw sambil menaruh jadi telunjuk gw di bibir nya menyuruh diem.

Gw pindah duduk di antara selangkangan nya lalu menundukkan kepala gw ke memek nya

“Eh kamu ngapain??” tanya nya

Langsung gw jilat bibir memeknya itu dan tak lupa gw jilat juga klitoris nya yg membuat dia menggelinjang keenakan

“Aahhh sayang terus aahhh sayang enakk ahhh” desah nya makin kencang menerima kenikmatan dari mulut gw itu..

Untung dia lagi menyetel musik di hape nya dan dengan volume yang lumayan juga sehingga membuat gw sedikit tenang kalau desahan dia tidak akan kedengaran sampe luar

Gw masukan jari tengah gw sambil terus menjilat-jilat klirotis nya dengan lidah gw itu..

“mmmmhhh ahhh mmmmhh” yang terdengar hanya desahan yg seperti ditahan olehnya

“ahh kalo gini terushh, aku bisa keluar sayanghhh ahh” ucapnya diiringi desahan nya itu

Beberapa menit kemudian gw merasakan dia akan keluar terlihat dari mukanya yang mendongak keatas sambil menganga dan kedutan dari memek nya..

“mmmhhh Akuuhhh keluaaarr ahhhhhhh” teriak kecil nya diiringi cairan yang membasahi tangan dan mulut gw yang menandakan dia orgasme. Badan nya sedikit melengkung dan kedua paha nya menjepit keras kepala gw saat orgasme nya berlangsung..

Setelah orgasme nya berakhir, dia terlentang lemas sembari mengatur nafas nya yang ngos-ngosan itu..
Ku cium pipinya dan..

“Enak mba?” bisik gw di telinga nya

“ah gila kamu jahat… Bikin aku keluar sehebat ini walau blm dimasukin hahaha” jawabnya
Gw tersenyum mendengar jawaban nya itu

“Udh ya mba.. Sekarang mba tidur kan besok kerja masuk pagi” bisik gw lagi di telinga nya

“iih ntar dulu..” dia bangun lalu mengocok kontol gw

“kan yang ini blm dibikin bobo hehe” jawab nya manja

“mmhh udh gaush mba gpp paling ntar malem juga mimpi basah” jawab gw sambil menikmati kocokan nya

“ssstt udh gaboleh protes!” ucap nya sewot

“Tapi jangan sampe ml ya mba.. Inget kan kata2 aku?” ucap gw yg masih memiliki kesadaran

“iyaaaa janjii”

Dia mendekatkan muka nya ke kontol gw trs langsung menjilat nya dengan sangat lihai.. Dia kemudian memasukkan mulut nya dan mengulum kontol gw dengan sangat nikmat.. Diapun menjilat ujung kepala kontol gw selagi memasukkan mulut nya ke dalam kontol gw dan membuat gw semakin menggelinjang

“sshhh mbaa” desah gw

Dia hanya senyum melihat ke arah gw sambil terus menaik turunkan kepala nya

10 menit kemudian gw merasakan akan orgasme dan memang sengaja nggak gw tahan biar cepet selesai takutnya dia sange lagi dan nekat memasukkan memek nya ke dalam kontol gw

“mbaa aku mau keluar ssshhh”

“Iya keluarin aja sayanggg” jawab nya

Sadar ucapan gw, dia mengocok penis gw dengan cepat lalu memasukkan kembali mulut nya ke dalam kontol gw…

“sshhh aahhhhh” akhirnya gw mengeluarkan sperma gw dengan kontolku masih di dalam mulutnya

Crott.. Crott.. Crott.. Beberapa semburan mendarat di mulut nya..

Yg bikin gw kaget ternyata dia menelan sperma gw dan terus menjilat kepala kontol gw sampai sperma nya bersih tak bersisa..
Dia tersenyum setelah berakhir nya kegiatan mulutnya di kontol gw, lalu kami berciuman dan dia terbaring di sebelah kiri gw sembari tangan kirinya melingkar di dada gw

“Makasih ya adikku sayang..” ucapnya lirih di telinga sebelah kiri gw

“Maaf ya aku terusin abis nafsu aku udh tinggi hihi” ucapnya

“Iya mba gpp.. Aku juga makasih” jawab gw

“Dah sekarang mba tidur ya sana ke kamar” perintah gw

“Disini aja boleh ngga?” ucapnya manja

“Jangan mba bisa bahaya kalo nanti pagi ada penghuni kos yang tau..” jawab gw menolak permintaan nya

Karena kalo penghuni lain tau, bisa2 gw dicap sebagai cowok bangsat yg ngewe sama tetangga kos nya sendiri apalagi penghuni lain juga tau kalo gw udh akrab dengan pacar mba Bella..

Akhirnya dia menurut walaupun dengan cemberut.. Gw tertidur dengan pulas hingga keesokan hari…

Tak terasa 2 minggu sudah berlalu sejak kejadian sakit gw ditolak oleh bu Silvi..
Selama 2 minggu ini gw menjalani aktivitas kuliah seperti biasa

Tapi… 2 pertemuan terakhir dengan bu Silvi, gw nggak masuk karena jujur di dalem hati gw masih ada rasa sakit yang menjadikan gw blm siap untuk bertemu dengan nya.. Iya memang gw akui gw lemah, gw pengecut dll.. Tapi mau gimana lagi kalo masalah hati, pria kuat pun akan butuh waktu untuk melewati nya

Jika dilihat dari luar, gw memang berperilaku seperti biasa.. Tetap kasar, tetap becanda, tetap tertawa tapi kalau udah membayangkan atau melihat Silvi, hati gw langsung merasa sakit banget karena rasa sayang gw yang besar ini tidak bisa berjalan dengan baik..

Untung 2 pertemuan itu hanya membahas materi dan membahas kisi2 untuk uts sehingga menjadikan gw aman karena tidak ada tugas yg diberikan

Ketika gw tidak sengaja melihat dia atau berpapasan di kampus, gw dengan sebisa mungkin tidak melihat wajahnya bukan karena sombong tapi karena ga mau kuliah gw keteteran hanya untuk memikirkan dia seorang.

Karena jangan pun melihat muka nya, melihat dia sekilas aja gw langsung merasa sesak di dada..
Dan sepertinya dia juga ngga berani untuk menegur gw walaupun gw tau dia selalu memperhatikan gw ketika bertemu di kampus..

Temen2 gw tentunya sadar atas perubahan sikap gw ke bu Silvi soalnya gw udh dianggap mahasiswa kesayangan bu Silvi oleh temen2 karena hanya gw sendiri yg tidak pernah dimarahi oleh bu Silvi.. Gw juga memang terlihat sengaja banget untuk tidak masuk.. Jadi mereka langsung penasaran dengan masalah gw dan bu Silvi..

Gw hanya menjawab bercanda sambil ngeles pertanyaan2 mereka hehe..

Kampus gw akhirnya memasuki uts di semester ini, gw mengikuti nya seperti biasa dengan lancar.. Uts itu berlangsung 2 minggu dan akhirnya selesai juga..
Tapi selama uts itu, tiba-tiba bu Silvi menghubungi gw berkali-kali setiap hari hingga membuat gw males untuk membuka hp..

Padahal selama 2 minggu berlalu ini dia tidak perhatian menghubungi gw setelah chat terakhir nya di pagi minggu itu… Ada niatan untuk memblokir nomor nya tp gw urungkan niat itu karena gw tau itu bukan sikap yang baik untuk menyelesaikan masalah..

Akhirnya gw tak pernah sekalipun membalas atau mengangkat telpon darinya yang setiap hari itu muncul di hp gw.

Setelah uts berakhir..
Sebulan tak terasa gw sudah tidak berhubungan dengan bu Silvi.. Kami langsung kuliah seperti biasa karena memang kampus gw tidak memberikan libur uts setiap semester nya..

Tapi diawal-awal perkuliahan itu notif grup wa kelas gw tiba-tiba ribut karena si Adi temen kelas gw yg menjabat sebagai wakil ketua BEM itu mengirimkan screenshot an dirinya dengan bu Silvi..

Inti dari screenshot an itu adalah kalau kelas gw memiliki masalah dengan nilai bu Silvi karena nilai nya tak muncul di bagian kampus gw..
Akhirnya bu Silvi meminta perwakilan kelas kita untuk menghadap nya perihal membenarkan nilai… Dan diapun meminta gw yang menemui nya karena gw sebagai koordinator kelas untuk bu Silvi.

Gw tentunya menolak tapi temen2 kelas mendesak untuk gw menemui nya karena jika tidak, satu kelas tidak mendapatkan nilai uts (kosong)

Dan akhirnya gw menyetujui walaupun dengan sangat berat hati..

Selasa pukul 19.00

Gw lagi rebahan di kosan setelah membuat konten untuk menyambung hidup gw hehe.
Akhirnya gw memutuskan untuk menghubungi bu Silvi karena desakan terus menerus oleh Ilham dan Udin..

Gw memutuskan untuk nge wa nya walaupun jantung gw deg deg ser ga kira kira..

Dan setelah gw bua room chat nya, akhirnya gw tau kalo dia udah banyak banget chat yang udah dia kirim hingga ratusan.. Sebagian besar nya adalah meminta maaf dan nanya keadaan gw.

“Assalamualaikum
Saya Dika dari kelas *** semester 6 ingin menghadap ibu perihal membenarkan nilai yang terdapat kesalahan
Apakah ibu memiliki waktu?” chat gw

“Waalaikum salam Dikaaaa” balas chat dia dengan cepat

“Iyaaa sini aja ke rumah ya.. Pintu rumah aku selalu terbuka kok untuk kamu” tambah nya

“Duuhh ni orang kok masih gini aja sifat nya.. Apa dia ngga ngerti rasa sakit hati gw ini??” ucap gw dalam hati

“Baik bu, saya ke sana sekarang ya” balas gw

“Iyaaa hati hati ya.. Jangan ngebut inget!!” balas dia dengan cepat lagi

Gw akhirnya menuju ke rumah Bu Silvi dengan hati yang deg2an karena seorang yg gw hindari sebulan ini malah akan gw temui di rumah yang biasa kita lakukan untuk saling berbagi kasih sayang itu..

Setelah sampai di depan rumah nya, gw ngechat dia karena gw udah merasa sungkan untuk menyelonong masuk ke rumah nya seperti biasa

“Saya sudah di depan bu” chat gw

“Okee aku keluar” balasnya

Dia keluar dan membikin gw kaget melihatnya..

Dia hanya mengenakan hot pants putih se pangkal paha dan kaus abu2 yang agak longgar.. Terlihat kaki dan paha nya yang putih dan sangat mulus itu.. Gw sempat melongo melihatnya karena selama ini dia selalu menggunakan celana panjang dan baju panjang ketika gw main ke rumah nya..

Dia keluar dengan senyuman yang manis nya itu..

“Heiii kenapa nggak langsung masuk aja sih… Ini kan udah kayak rumah kamu juga” ujarnya sambil membuka pagar lalu diiringi gw masuk ke teras nya

“hehe iya gpp” jawab gw singkat sambil senyum maksa

Akhirnya dia menyuruh gw masuk dan gw duduk di ruang tamu seperti gw dulu awal2 konsul..

“eehhh kok duduk disitu sihh… Sini ke sofa aja ih” ajak dia sambil menarik tangan gw

Gw sebenernya enggan, tp yaudh lah kasian juga dia sampe narik2 tangan gw

Gw duduk di sofa yang dulu pernah terjadi kejadian yang bikin gw sakit hati sampe pertama kalinya meneteskan air mata gara2 seorang wanita itu..
Gw langsung inget saat dia menolak rasa sayang yang gw sampaikan dengan setulus hati itu..

“nih diminum dulu a” ucapnya sembari menaruh 2 minuman es teh buatan dia di meja sofa yang berada di sebelah kanan gw

Gw hanya diam dan mata gw fokus di tv tapi otak gw kemana-mana karena masih ada rasa kesal dan marah di hati gw
Dia duduk di sebelah kiri gw seperti biasa saat gw main ke sini dan sikap dia tidak berubah sama sekali..

“iih kok diem aja sih.. Itu diminum dulu atuhh” ucapnya manja

“iya bu” jawab gw singkat tanpa menoleh ke arah nya

“gini bu.. Maksud kedatangan saya kesini adalah” baru aja gw ngomong
Tiba-tiba..

“iiihh kamu kenapa sih?? Kamu masih marah sama ku yaaa??” Katanya manja

Gw gak menggubris ucapan nya, muka gw masih tertuju ke arah tv di depan gw

Tiba-tiba dia meluk gw dengan sangat erat…

Bersambung