Dosen Cantik Tapi Janda Part 1

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Tamat

Sebelumnya perkenalkan, gw adalah Dika mahasiswa tingkat akhir yang berada di sebuah kota di Jawa Barat. Yang dimana mayoritas kota tsb adalah menggunakan bahasa jawa.. Tinggi gw 168cm, berat badan 75kg (iya gw sedikit gemuk kok) dan gw berkulit sawo matang khas orang jawa pada umumnya.

Wajah gw juga biasa-biasa aja.. Ya tidak ada yg perlu dibanggakan lah dari penampilan gw hahahah.

Dan cerita ini adalah cerita 1 tahun lalu waktu gw berada di tingkat 3 yang telah menyelesaikan smt 5 dan akan melanjutkan ke smt 6. Sebenarnya rumah gw dan kampus masih satu kota tetapi rumah gw berada di pinggiran kota tsb, bahkan sudah berada di perbatasan dengan kota sebelah. Sedangkan kampus gw berada di tengah kota..

Jarak dari rumah gw ke kampus sebenarnya tidak terlalu jauh hanya 20km atau sekitar 40 sampai 45 menit ke kampus. Tapi karena gw ingin mencoba hidup mandiri walaupun gw sendiri adalah anak bungsu yg biasa dimanjakan ortu gw sejak kecil.

Gw tetep kekeh untuk ngekos dengan alasan agar tidak buru buru jika ada dosen yg tiba-tiba memberikan kelas pergantian atau kelas tambahan. Dan gw juga beralasan karena banyak kegiatan kampus yg mengharuskan pulang malam atau malah berangkat pagi banget .. (padahal gw ga ikut UKM apapun.. cuma buat alasan doang)

Tentunya tidak semudah itu gw diijinkan untuk ngekos. Harus melewati drama dulu dengan ortu haha.. Akhirnya gw mendapat ijin untuk ngekos ketika gw naik ke smt 3. Uang untuk sewa kos pun gw bayar sendiri. Dan sejak saat itu gw udh jarang banget minta uang saku malah hampir tidak pernah. Karena sambil kuliah gw juga mendapatkan uang dari internet..

Yup selain kuliah gw juga rutin membuat sesuatu di internet hingga akhirnya gw bisa menghasilkan uang untuk kebutuhan pribadi gw. Yaa walaupun blm bisa untuk bayar kuliah sih heheh dan sesekali juga gw masih mendapatkan uang dari ortu gw untuk mendukung perkuliahan gw..

Setelah liburan berakhir dan sudah ditentukan nya waktu awal masuk semester, jadwal matkul, jadwal praktikum dll.. Gw pun pergi kembali ke kosan gw (sistem pengambilan mata kuliah di kampus gw ini sudah ditentukan. Jadi setiap semester kita hanya bisa menerima semua matkul, sks & praktik yang sudah ditentukan oleh pihak kampus dan harus mengikutinya).

Di kosan ini ada 2 temen kelas gw dan tempat nya bebas juga untuk cowok maupun cewek. Untuk jam malam juga bebas karena setiap pemilik kamar diberikan kunci gerbang. Maka karena itulah gw ngekos disini hehe..

Keesokan hari setelah balik ke kosan. Gw ngobrol ngobrol dah tuh ama 2 siluman lubang memek yaitu temen kelas gw di kamar Ilham karena di kamar dia ada tv jadi sekalian nonton dah haha.. (temen gw yg ngekos disini bernama Ilham dan Udin)

*Obrolan kami biasanya menggunakan bahasa jawa tp langsung gw translate ke Indonesia aja ya*

“Eh cuk banyak juga ya matkul smt sekarang” ucap Ilham sembari melihat-lihat jadwal kelas kita lewat hp dia.

“Lah iya anjir.. Eh btw ada beberapa nama dosen yg baru gw tau juga ya” ucap gw sambil ikut melihat jadwal dari hp. Gw emang orangnya cuek banget dalam memperhatikan jadwal2 dan nama dosen jika ingin naik ke smt baru.

“Eh iya cuk btw gw denger2 ada dosen baru yg masih muda plus cantik ngajar di kampus kita… Kalo gasalah namanyaaa… Eh ini nih ternyata kita kebagian kelas dia” timpal Udin yg ikutan buka jadwal juga.

Udin ini anaknya aktif banget di kampus, dia juga menjadi salah satu ketua dari ukm kampus. Jadilah dia sering mendapatkan info tentang aktivitas yg ada di kampus terlebih dahulu sebelum kita berdua…

Namanya adalah Silvi sang dosen muda yg katanya cantik di kampus gw.. Dia mengajar matkul manajemen untuk kelas kita semester ini.. Umur bu silvi masih sangat muda banget yaitu baru 24 tahun, hanya berbeda 4 tahun dengan gw yg berumur 20 tahun saat itu..

Gw berpikir kok bisa ya cewek semuda ini bisa jadi dosen di kampus gw padahal kan setahu gw untuk jadi dosen di kampus minimal bertitle S2.. Tapi setelah gw ingat kalo kampus ini sedang ada sedikit masalah internal yg mengakibatkan banyak dosen yg keluar. Mungkin pihak kampus pun menerima satu atau dua dosen yg masih S1 karena perkuliahan semester baru sudah mepet..

Keesokan harinya (tepatnya hari senin) gw pun ke kampus untuk memulai perkuliahan awal semester.. Jarak dari kosan ke kampus cukup dekat hanya 3 sampai 5 menit udh nyampe kampus.. Perkuliahan pun berjalan seperti biasa. Sama seperti perkuliahan awal semester lainnya yg hanya diisi perkenalan dari dosen yg baru pertama kali dapet di kelas gw dan perkenalan2 materi yg akan dibahas pada semester ini..

Hari kamis pukul 09.00

Gw tiba di kampus dan langsung menuju kantin, disana udah ada beberapa temen kelas gw yg udh pada nongkrong duluan. Sebenernya jadwal kelas kita adalah jam 10 tapi gw dan beberapa temen udh terbiasa dateng sejam sebelum kelas dimulai. Untuk sekedar nongkrong2 di kantin sambil ngegame atau cuci mata liat para primadona-primadona kampus ini hahaha…

“Wih gila pada rajin rajin banget dah” ucap gw sembari menghampiri mereka.

“Yo’i maklum awal semester hahaha” jawab salah satu temen gw yg udh nongkrong duluan sambil ngegame.

“Bu, bikin guday freeze satu sih” ucap gw ke ibu kantin yg udh akrab dengan gw dan temen2 kelas.

“Bikin sendiri aja sih Dik, ibu lagi sibuk bikinin sarapan buat Udin dll noh” seru bu kantin sambil membuatkan makanan yg temen2 pesen.

“Siap.. Berarti bayar separuh nih ya kalo bikin sendiri hahaha” jawab gw yg emang sering becanda sama bu kantin. Bu kantin pun hanya tertawa dan masih dengan kesibukan nya membuat pesanan mereka.

“Kamu udh sarapan blm Dik? Mau sekalian bikin ga?” ucap bu kantin sambil menyiapkan piring2 untuk diantar ke temen2.

“Ngga bu, tadi kebetulan udh sarapan jam 7 pas baru bangun” jawab gw.
Setelah bikin minuman, gw pun kembali ke tempat duduk temen2 yg lagi pada asik ngobrol2..

“Eh cuk sekarang kelas nya bu Silvi yg katanya cantik itu ya” ucap gw potong obrolan mereka sambil menyalakan rokok kegemaran gw.

“Emang beneran cantik bngst… ” ucap salah satu temen gw.

(cara obrolan kita memang kasar bahkan sering jorok. Tapi kita sudah saling ngerti kalo kata2 kasar yg biasa kita gunakan itu hal biasa dan untuk menandakan kalau pertemanan kita sudah dekat dan tidak akan ada yg tersinggung)

“Iya cuk gila emang cantik dah.. Tetek nya lumayan lah hahaha.. Gw udh sempet ngeliat pas kemaren dia lewat mau balik” ucap Adi menambahkan komentar tentang bu Silvi.

Adi adalah temen kampus gw yg paling aktif di kegiatan kegiatan kampus. Dia menjadi aktivis kampus bahkan sekarang dia menjabat jadi wakil ketua BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa).

“Wah ajgg enak tuh dibawa ke kosan hahaha” tambah Daus yg ikut berkomentar.

“Tapi denger2 dari adik tingkat sih katanya tuh dosen tegas malah ada yg bilang dia galak juga” tambah Adi.

“Duh ajg jadi penasaran gini gw” jawab gw sambil diiringi tawa kita semua.

Pukul 9.50

Akhirnya kita pun ngobrol2 banyak hal, ada pula yg mabar game. Sampai akhirnya kita memutuskan untuk masuk ke ruang kelas yg udh ditentukan. Karena temen2 kelas yg datang ke tempat kami udh hampir lengkap dan udh waktunya pula untuk masuk kelas.. Setelah kami masuk kelas, sang dosen blm ada sepertinya lalu kami duduk aja di bangku masing2 sambil ngadem menggunakan AC ruang kelas tsb.

Tidak lama setelah kita ngadem sambil ngobrol dan main hape, tiba-tiba…

“Assalamualaikum”

Terdengar suara yg sangat lembut menurutku dan gw tau kalo itu bukan suara dari temen cewek kelas gw.. Gw pun langsung reflek menengok kebelakang sambil sedikit kaget. Dan ternyata yg lain juga pada mengok kebelakang..

“Gila.. Cantik banget.. Ini serius dosen nih yg model begini??” ucap gw dalem hati.

“Waalaikum salam” serentak yg ada di dalam kelas menjawab salam itu.

Terlihatlah sosok dosen yg sering kita perbincangan itu.. Wajahnya cantik bahkan lebih ke manis menurut gw. Dia masuk sambil tersenyum manis banget apalagi ditambah lesung pipi nya… (Mungkin jika ada punya penyakit gula bisa naik dah tensi nya melihat senyum dosen baru gw ini hahaha).

Dia menggunakan kemeja putih sedikit ketat sehingga memperlihatkan lekuk dada nya.. Gw juga sempat sedikit fokus ke payudara nya yg menonjol saat itu.. Payudara nya yg berukuran 34C itu membuat fokus gw terganggu karena itu adalah payudara yg sangat pas bagi gw. Bukan tocil dan nggak toge juga.. Pokoknya mah payudara idaman gw lah hehe..

Dia juga menggunakan rok lipat panjang berwarna krem yang tidak begitu longgar sehingga bisa sedikit menampilkan lekuk pinggul dan pantat nya. Ditambah jilbab segi empat nya yg memiliki warna senada dengan rok nya membuat dia menjadi semakin cantik dan elegan menurutku..

Setelah dia duduk di meja dosen, diapun memperkenalkan diri karena baru pertama kali bertemu dengan kami di mata kuliah tsb.

Nama lengkapnya adalah Silvia Anggraini (Inget ya ini cuma nama samaran). Berasal dari kota bandung dan baru sekitar satu tahun tinggal di kota ini sambil mengajar jadi dosen di kampus kami. Dia tinggal di suatu daerah yang berjarak kurang lebih 15 menit dari kampus.

Bu Silvi juga menjelaskan kalau dia masih S1 dan sedang melanjutkan jenjang S2 nya di salah satu kampus di kota ini juga. Yup kita semua memang tidak kaget dengan gelar nya yang masih S1. Karena keadaan kampus kita memang sedang seperti ini dan dari awal jadwal diberikan pun sudah terpampang jelas nama dan gelar dari masing masing dosen…

Gw yang sedari tadi memandang muka dia sambil mendengarkan dia menjelaskan. Akhirnya gw sedikit melamun juga membayangkan bagaimana jika dia di rumah tanpa jilbab nya. Bagaimana dia saat menggunakan pakaian minim. Bahkan gw membayangkan bagaimana dia saat telanjang tanpa sehelai benang pun haha… Akhirnya gw tersadar dari lamunan karena temen sebelah gw minta kertas dan ngajak ngobrol…

Setelah bu Silvi selesai menjelaskan tentang profile nya, diapun akhirnya menjelaskan dasar2 materi yg akan dia ajarkan. Gw yg ingin mencoba mencatat poin2 penting sedikit kurang fokus karena gw suka banget liat wajahnya hehe..

Dan akhirnya ada satu kejadian dimana temen gw ngobrol dengan yg disebelahnya dan lumayan kencang juga saat bu Silvi sedang menjelaskan.. Dan akhirnya bu Silvi marah dan sedikit membentak 2 manusia pentol korek yg berisik ini.. Gw kaget dan semua langsung terdiam dah tuh hahaha..

“Wah gila ternyata bener katanya kalo bu silvi ini tegas dan cenderung galak saat ngajar” ucap gw dalem hati yg kaget melihat bu Silvi setegas itu. Padahal gw baru aja membayangkan dia telanjang sambil senyum ke arahku hahha.. Oh iya btw jumlah anak yg ada di kelas gw itu cuma 15 anak. Jadi kalo ada yg berisik pasti langsung ketahuan jelas banget..

Pukul 11.30

Jam pelajaran pun telah usai dan bu Silvi yg cantik tp tegas ini menutup kelas kita hari ini. Gw punya rencana ingin ngobrol dengan dirinya walau hanya sebentar aja… Setelah semua teman sudah pada merapihkan tas dll nya. Akhirnya mereka keluar satu persatu sedangkan gw masih sibuk merapihkan barang barang ku (sengaja memang gw lama-lamain ngerapihin barang nya biar bisa keluar paling akhir).

Setelah semua keluar, gw pun mendekati meja bu Silvi.

“Bu punten, boleh nanya sedikit nggak soal pelajaran tadi?” tanyaku.

“Loh emang kamu nggak memperhatikan yang ibu jelaskan tadi?” ujarnya dengan nada tegas nya.

“Memperhatikan sih bu.. Tapi ada beberapa poin yg saya kurang mengerti” lanjutku mencari alasan.

“Pas tanya jawab tadi kenapa kamu nggak nanya?” tanya bu Silvi yg sekarang nada nya sudah tidak setegas seperti tadi.

“Maaf bu, saya nggak enak dengan yg lain.. Mereka lagi asik bertanya ke ibu, dan jam juga sudah habis jadi tadi saya nggak enak jika menambah pertanyaan” jawabku dengan se sopan mungkin agar tidak membuat bu Silvi marah.

“Ya udah kamu wa saya aja ya untuk poin yg ingin kamu tanyakan tadi… Kalau diskusi sekarang nggak enak juga sama teman kamu yg lain karena jam kelas juga sudah habis kan” ujar dia.

“Kamu udah save wa ibu yg dijelaskan tadi kan?” tanya dia sambil senyum.

“Buset manis banget ya ampun…” teriak gw dalem hati.

“hmm anu bu.. Maaf.. Belum hehe tadi saya fokus ke penjelasan ibu terus soalnya sampai lupa save nomer yang di infocus nya” ucap gw ngeles.

“hmm ya udah nih aku kasih lagi ya..” sambil mengambil hp yang ada di meja.

Gw sempet kaget dan melamun sebentar setelah mendengar dia berkata “aku”.

“Eh pakai nomer pribadi saya aja nih.. Kalau pakai nomer yg biasa saya kasih ke mahasiswa jarang dibaca soalnya dan suka menumpuk juga chat nya. Kasihan kamu nya kalau ingin nanya tapi saya slow respon kan” ucap bu Silvi dengan nada santai dan lembut..

Tentu membuat gw kaget lagi.. Ya siapa yg nggak kaget kalau gw dikasih nomer pribadi nya kan berarti gw bisa chatan sama dia layaknya seperti keluarga & teman2 nya.. Apakah ini pertanda?? Hehe

“Bo.. Boleh bu.. Eh maksudnya emang boleh bu?” ucap gw sambil gugup.. Dan gw juga berpikir sepertinya tadi bu Silvi menyebut “aku” itu hanya karena keceolosan deh buktinya sekarang formal lagi.

“Eh kamu knp kok gugup gitu sih haha.. Iya boleh kok kan ini saya yang menawarkan, tapi ingat jangan disebarkan ke yang lain ya bahkan teman kelas kamu.. Kalau sampai tersebar berarti dari kamu ya, nilai kamu ya yg jadi taruhan nya” ucap bu Silvi sambil tertawa kecil dan diakhiri ancaman kecil nya.

“Waduh jangan bu.. Iyadeh siap saya janji nggak akan menyebarkan ke siapapun bu” jawab gw.

“Ya udah nih.. Eh nama kamu siapa tadi? Ibu lupa” sambil melihatkan layar hp nya ke gw dan langsung gw save no nya.

“Dika bu..”

“Oh iya dika.. Udah kan? Ya udah nanti kamu wa aja ya dengan nama kamu nanti saya save juga” ucap bu Silvi sambil menaruh hp nya di meja dan kembali merapihkan barang nya yg sempat terhenti gara2 gw ajak ngobrol.

“Siapp bu.. Sudah saya wa ya bu”

“Okee.. Ya udah kamu mau balik apa tetap di kelas ini? Saya mau keluar dulu kalo kamu masih memakai kelas ini..” ucapnya sambil berdiri ingin pulang.

“Eh iya bu saya juga mau keluar kok” sambil gw menyodorkan tangan dengan maksud salim ke bu Silvi.

“Ya udah ibu duluan ya Dika.. Assalamualaikum” ucap bu Silvi dengan senyuman manisnya seraya meninggalkan ruang kelas yg hanya berisikan kita berdua itu.

“Waalaikum salam”

Setelah keluar dari kelas, gw ngerasa seneng banget dengan awal perkenalan dengan bu Silvi sang “sosok sempurna” ini di mata gw… Akhirnya gw menghampiri temen2 yg udh pada nongkrong di kantin dan mereka menanyakan kenapa gw lama banget di kelas dan habis ngapain aja sama bu Silvi… Gw cuma bisa ngeles aja dan masih sambil dalam keadaan seneng banget karena gw yakin kalau gw pasti bisa lebih deket sama bu Silvi…

Bersambung