Desa Tersembunyi Part 2

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Tamat
Tantangan 3 Hari‚Äč

Pagi itu gw memulai hari dengan sarapan, seperti biasanya. Kebetulan juga gw lagi gk ada jadwal mata kuliah online. Seperti yg sudah gw ceritakan di intro si Jaka ngasih syarat ke gw buat ssi tantenya, dia minta kepastian dalam 3 hari pertama.

Apakah tantenya bisa gw ssi atau tidak, dan dia minta bukti ke gw kalau memang tantenya bisa gw ssi. Akhirnya gw memutuskan buat survey ke lokasi rumah tantenya si jaka hari ini. Setelah beres sarapan gw pun tak lupa pamit ke bokap sama nyokap buat perjalanan jauh ke Desa tempat tantenya si jaka tinggal yg gw sebut Hidden Village.

Awalnya tidak mendapat izin karena memang tempatnya yg jauh dari rumah serta daerah sekitar Hidden Village merupakan kawasan hutan. Bokap nyokap gw takut kalau gw kenapa” apalagi gw kesana seorang diri. Dan gw disarankan untuk mencari tempat lain buat studi kasus skripsi gw.

Kalau bisa di dekat” rumah saja, tapi gw pun tetap tenang dan berusaha meyakinkan bokap nyokap. Setelah banyak pertimbangan gw pun di izin kan. Akhirnya jam 9 pagi gw berangkat memulai perjalanan.

Setelah hampir 3 jam perjalanan (terhalang macet di beberapa jalan dan juga beberapa kali berhenti buat liat google map serta tanya ke orang). Akhirnya sampai lah gw di salah satu jalan yg lumayan panjang. Sepanjang jalan kanan kiri merupakan kawasan hutan. Hanya terlihat beberapa rumah kecil seperti gubuk. Dan gk ada gw lihat sama sekali warung atau tukang tambal ban di sini.

Gw mulai rada takut kalau sepeda gw knpa” atau ada mogoknya di jalan ini. Singkat cerita setelah lumayan lama mengikuti jalan ini. Terlihat pohon” yg tadinya rimbun mulai berkurang dan di gantikan dengan pemandangan sawah yg luas. Dari sini la gw menyebut desa ini sebagai Hidden Village.

Dari jalan terlihat beberapa petani ada juga yg sedang berjalan menuju rumahnya masing”. Karena saat ini siang hari mungkin mereka mau makan atau beristirahat. Berpapasan di jalan sama petani yg sedang berjalan menuju rumah gw pun berhenti sejenak buat bertanya.

“Maaf pak, mau tanya rumahnya bu ida (nama tantenya si jaka, tentu saja ini nama samaran) di mana ya pak ?” Pak tani pun menjawab

“Bu ida istrinya pak yanto ?” Gw pun membalas

“Waduh, kurang tau saya pak, yg saya tau bu ida yg punya ponakan namanya Jaka, jaka sendiri itu teman saya pak” Dan pak tani membalas

“Oh iya benar, gini aja dik kamu ikutin jalan ini, blaa blaa blaa (ngasih arahan)”.

Setelah mendapat informasi dari orang tadi, gw pun tak lupa berterima kasih dan melanjutkan perjalanan. Di perjalanan menuju rumah bu ida gw sempat ngelihat beberapa cewe. Ada yg muda sampai ibu” sedang berjalan di pinggir jalan sambil membawa sayur”an. Dan gw liat smua nya cantik” bgt. Asli gw jadi kagum sama desa ini. Selain pemandangannya yg indah, penduduknya juga indah”.

Singkat cerita, sampailah gw di tujuan, yaitu rumahnya Bu ida tantenya si Jaka. Sebenernya gw sendiri ngerasa aneh dan unik sama rumah tantenya si Jaka. Karena rumahnya berada di tengah sawah, dan ini gk ada rumah lain.

Jadi untuk ke tetangga terdekat harus jalan dulu lumayan jauh sekitar kira” 50-60 meter an buat ke pinggiran sawah. Dan akses jalan cuma satu itu pun cuma cukup buat motor atau sepeda. Gw telpon bu ida, dan gk di angkat. Gw WA, centang 1. Sebenernya dari di jalan keluar hutan gw udah mulai WA bu ida. Tapi gk ada respon itu knpa sempat nanya ke pak tani yg gw temuin di jalan.

Selang beberapa menit gw nunggu di motor, muncul orang dari rumah di dpan gw, wanita setengah baya, dengan kerudung lebar sedang berjalan ke arah gw. Sempat terjadi awkward moment (canggung). Dan beliau mulai membuka obrolan “Teman nya Jaka ya ?” Gw pun membalas “Hehe, iya bu, saya ****** yg WA ibu tadi”. Setelah sedikit obrolan basa basi, akhirnya gw di izinkan masuk rumah.

Di rumah beliau, gw tak lupa memperkenalkan diri ke suaminya juga. Benar kata pak tani yg gw temui di jalan tadi, suaminya bernama Pak yanto. Di ruang tamu rumah mereka gw ngobrol banyak menjelaskan apa maksud dan tujuan gw ke sini.

Yaitu melakukan studi kasus buat skripsi gw, dan juga gw bertanya” tentang bagaimana pak yanto mengolah sawah dengan lahan yg luas. Guna mendapatkan sebuah masalah yg bisa gw bantu selesaikan dengan ide gw dan menjadikan sebagai judul skripsi gw kedepannya.

Mereka pun juga banyak ngobrol membahas si Jaka yg udah mereka anggap sebagai anak sendiri. Sebenernya gw udah tau dari si Jaka yg cerita ke gw. Tapi gw tetep pura” mendengarkan cerita mereka yg menceritakan kalau Jaka lagi kuliah di kota ****** dan gk lagi tinggal di sini.

Hanya ke sini kalau pas lagi libur kuliah, bu ida dan pak yanto juga cerita kalau mereka punya anak cewe. Tapi sedang disekolahkan di pondok pesantren. Jadi di rumah mereka cuma tinggal berdua.

Untuk pertemuan awal gw rasa mereka senang dengan maksud kedatangan gw di sini. Merasa sudah mendapatkan kesan baik. Gw pun lega yg akhirnya gw memutuskan pamit pulang karena sudah sore, dan memutuskan buat kembali lagi besok harinya.

Setelah sampai dirumah, gw ngerasa ini ke 2 kalinya gw tertarik ke istri orang, yaitu bu ida, ntah banyak hal yg membuat gw tertarik. Mulai dari cantiknya, bodynya, sikapnya, dan gw mulai penasaran untuk menjamah lebih jauh.

Sepanjang malam gw memikirkan banyak hal dan rencana. Gimna caranya gw bisa meyakinkan si Jaka yaitu tantangan 3 hari sesuai perjanjian awal gw sama dia (Kronologis ada di Intro page 1). Setelah pusing sana sini gw pun mendapatkan sebuah cara yg gw rasa si jaka bakal percaya ke gw kalau gw bisa nge’ssi tantenya.

Gw akhirnya bisa lega, dan memutuskan untuk lanjut tidur dengan tenang, dan mengeksekusi rencana gw besok harinya.

Sampailah pada esok hari, gw pun sangat semangat dan gk sabar buat ke rumah bu ida. Hanya saja gw harus sabar menunggu sore hari karna memang sudah gw rencanakan bakal kesana sore. Tak lupa gw beralasan sedang ada kuliah online pagi dan siang, jadi bakal kesana sore, dan sepertinya bu ida tidak mempermasalahkan hal tersebut.

Jam 1 siang gw mulai berangkat tak lupa pamit ke nyokap bokap, dan gw pun berangkat otw. Di jalan gw mampir di penjual Es kelapa, gw beli 2 bungkus, tak lupa gw mampir di ind*maret pinggir jalan buat membeli 2 kotak susu UHT, dan 2 sachet madu.

Setelah keluar di halaman ind*maret gw membuka kembali air kelapa yg udah gw beli tadi dan mencampurkan nya dengan susu serta madu sachet yg gw beli di ind*maret barusan. Gw iket lagi plastiknya gw kocok” biar tercampur rata, dan akhirnya gw melanjutkan perjalanan.

Buat yg bertanya ngapain gw ngelakuin itu, mencampur air kelapa dengan susu dan madu ? Sebenernya di tempat jual air kelapa bisa juga kita minta ditambahkan susu, tapi di tempat itu susunya itu susu sachet.

Yg gw butuhkan yaitu mencampur air kelapa, dengan susu murni dan madu. Itu knpa gw menyempatkan diri buat mampir ke ind*maret pinggir jalan, buat beli susu kotak dan madu. Dan kenapa gw ngelakuin ini smua ? Ini adalah bagian dari rencana, hehe

Singkat cerita tepat jam 3 sore gw sampai lagi di rumah bu ida di hari ke 2. Gw di persilahkan masuk, dan tak lupa memberi minuman yg sudah gw racik tadi ke bu ida dan pak yanto.

“Loh apa ini kok repot repot bawa ginian” Ucap mereka.

Gw pun membalas “Hehe ndak repot kok, kebetulan tadi mampir sebentar di pinggir jalan buat minum, skalian beliin buat bu ida dan pak yanto”.

Bu ida pun menjawab “Walah, makasih loh”.

Dan kita bertiga lanjut ngobrol di ruang tamu. Ngobrol banyak tentang ide gw membuat alat untuk membantu pak yanto sebagai petani dalam megolah sawahnya. Dan apakah ide gw bisa di terapkan di sini. Setelah melewati obrolan yg panjang, dan sempat keliling sawah sore itu juga buat melihat”.

Tak terasa sudah mau magrib kala itu. Dan gw pun memutuskan pamit buat balik, tampak mereka (bu ida dan pak yanto) senang dengan beberapa ide gw, dan niat gw buat membantu mereka. Hanya saja masih perlu disempurnakan lagi idenya guna mendapatkan hasil yg maksimal buat skripsi gw kedepannya.

Saat pamit dan mau pulang gw memulai rencana gw selanjutnya yaitu pura” motor gw gk bisa nyala. Di bantu pak yanto yg coba nyalain motor gw, dan akhirnya tetep gk bisa nyala (udah gw modif motor gw buat gk bisa nyala dan ini juga bagian dari rencana).

Akhirnya gw pun pura” panik dan gelisah gk bisa pulang, belum lagi suasana saat itu mulai gelap, gw terus pura” berusaha mencoba nyalain motor dan pura” capek. Tak lama pak yanto nyamperin gw, dan bilang.

“Udah besok di bawa di bengkel, soalnya di sini bengkelnya cuma 1 dan sudah tutup kalau jam segini. Malam ini sementara tidur di sini aja gapapa, atau mau pakai sepeda bapak ta ?” yg di maksud adalah motor tua dengan plat depan yg tidak terpasang.

Dari hari pertama gw udah tau kalau keseharian bu ida dan pak yanto kemana” kalau selama masih di desa ini (Hidden village) mereka pakai motor ini. Kalau untuk keperluan pergi jauh” mereka pasti minta suruh si Jaka buat nganter, itu knpa gw memilih pura” gk bisa nyala motor gw buat memperlancar rencana gw.

Tentunya gw gk enak dong dengan bu ida atau pak yanto, kalau gw malem ini harus nginap di sini. Dan gk mungkin juga gw pulang pakai motor pak yanto apalagi buat perjalanan jauh, dan akhirnya dengan rasa tidak enak alias sungkan. Gw memutuskan buat nginap dulu di sini.

Tapi di satu sisi gw seneng bgt karna rencana gw satu per satu mulai berhasil. dan pak yanto bilang ke gw

“Udah, anggap aja rumah sendiri, nanti kamu tidur di ruang tamu sama saya”

Karena ngerasa gk enak sama pak yanto gw pun bilang “Gk perlu pak, bapak kalau tidur di kamar aja gppa nemenin bu ida, saya sudah terbiasa tidur dikursi kok pak. Kalau di rumah juga sering ketiduran di depan komputer, nanti kalau saya ngantuk saya juga tidur”.

Tentunya tak lupa gw ngasih kabar ke nyokap bokap gw kalau gw gk pulang dulu malam ini, dan baiknya mereka ngasih izin.

Sebelum terlalu malam, gw dan pak yanto sempat ngobrol” di depan teras. Gw yg ngira suasana di sini bakal hening dan tenang, malah berbanding terbalik. Ketika malam, di sini berisik bgt suara serangga dan kodok, asli rame bgt.

Kita pun lanjut ngobrol di depan teras dan ini juga jadi moment pertama gw bisa ngerokok santai sambil ngobrol”. Karna memang dari kemarin masih sungkan alias gk enak sama pak yanto dan bu ida. Setelah ngobrol” Hubungan gw sama pak yanto pun mulai dekat.

Singkat cerita jam sudah menunjukan pukul 9 malam pak yanto nyuruh gw buat masuk ke dalam rumah dan nyuruh gw buat tidur. Sampai di ruang tamu pak yanto yg terlihat kecapekan tidak butuh waktu lama setelah merebahkan badan di kursi panjang, akhirnya tertidur.

Gw yg masih belum terbiasa dengan suasana suara berisik serangga terlebih suara kodok yg saling bersahutan, gk bisa tidur malam itu juga, sebenernya sengaja gw ga tidur karna memang malam ini gw mau beraksi, hehe..

Menghabiskan waktu sambil main hp dan buka laptop, tengah malam gw memutuskan buat memulai aksi gw. Gw ngambil Autan dan perlahan mencoba mendekat ke pak yanto sambil mengolesin autan ke tangan dan kakinya.

Sebenernya nyamuk di sini gk terlalu banyak tapi ini gw lakulin buat memastikan aja apakah pak yanto sudah tertidur nyenyak. Sambil gw coba gerakin tangan pak yanto dan kakinya sedikit lebih keras, ternyata beliau masih tidur nyenyak tanpa gerak sedikit pun.

Dan inilah alasan knpa gw beliin pak yanto sama bu ida air kelapa yg udah gw racik dengan mencampurkan susu dan madu. Karena mnurut pengalaman dan informasi yg gw dapet air kelapa mengandung magnesium yg dapat membantu relaksasi otot. Sedangkan susu sebenarnya mengandung triptofan yang bisa berubah jadi hormon serotonin.

Tugas hormon ini adalah sebagai obat penenang alami dan membuat orang cepat tidur. Dan peran madu ibarat kereta cepat yang bisa membawa serotonin ke otak. Lebih lengkapnya silahkan di cari sendiri aja informasinya di g**gle.

Sebenernya campuran ke 3 bahan tadi sudah sering gw minum sendiri dan hasilnya tidur gw lebih nyenyak dan berkualitas, dan paginya gw terbangun dengan keadaan badan segar.

Setelah memastikan pak yanto tidur dengan terlelap, dan gw masih heran kok bisa tidur dalam keadaan berisik seperti ini, dengan suasana suara serangga dan kodok yg saling bersahutan. Akhirnya gw pura” ke kamar mandi buat sekedar kencing sambil perlahan menuju ke kamar bu ida.

Dengan memperhatikan langkah demi langkah kaki gw, gw mencoba agar tidak membuat suara meskipun di sini kondisinya sudah berisik suasana suara kodok. Dengan deg”an gw sampai di depan kamar bu ida, di kamar bu ida sendiri tidak ada pintu hanya tertutup kain seperti selambu.

Gw udah menyadari ini sejak hari pertama gw di sini, dan terlihat bu ida sedang tidur di kasur. Gw mencoba memberanikan diri masuk di kamarnya dan mendekat, jujur aja asli gw deg”an dalam kondisi seperti ini. Buat jaga” gw juga membawa autan, agar jika terjadi hal yg tidak di inginkan dan tiba” Bu ida bangun.

Gw bisa ngasih alasan kalau mau olesin autan ke beliau biar gk di gigit nyamuk. Meskipun alasan ini mnurut gw kurang tepat. Tapi paling tidak gw sudah berjaga” untuk resikonya jika nanti bu ida terbangun. Sesampai di jarak kurang lebih 1 meteran, gw lihat bu ida sedang tidur pulas.

Dengan posisi wajah menghadap ke gw, dengan perasaan deg”an gw mulai membuka celana gw dan akhirnya keluar sudah pusaka gw di hadapan bu ida yg sedang tertidur pulas. Tidak butuh waktu lama gw terbawa suasana karna melihat kecantikan bu ida yg lagi tertidur dan membuat pusaka gw menjadi tegang, asli ini orang bener” cantik,

Sempet gw mencoba memberanikan diri buat grepe karna terbawa nafsu. Tapi tidak jadi karena memang sangat beresiko kalau bu ida terbangun. Selain itu tujuan gw malam ini bukan buat unboxing tubuh bu ida melainkan meyakinkan si jaka kalau gw bisa nge’ssi tantenya.

Gw harus sabar karna memang ini masih awal, dari pada gagal total rencana gw buat nge’ssi tantenya si jaka. Sesuai rencana gw mulai C*li di dpan bu ida yg lagi tidur, perlahan gw beranikan diri buat mendekatkan k*ntl gw semakin dekat ke muka bu ida. Gw ambil hp buat dokumentasi dan ngirim video ke si Jaka sambil bilang.

“Gw gk salah orang kan bro ? Bener ini tante lu kan ?”.

Setelah beres ngirim video sebentar ke si Jaka, gw melanjutkan aktifitas c*li gw dan gw bener” menikmati suasana ini. Suasana tegang dan nikmat yg menjadi satu. Sampai” autan yg gw bawa tadi gw pakai buat pelicin saat gw c*li. Semakin dekat dengan wajah bu ida semakin nikmat rasanya gw ngocok.

Terasa hangat napas bu ida keluar dari hidung dan mengenai k*ntl gw karna sangking deketnya, dan akhirnya gw gk tahan dan crot berceceran di lantai. Dengan tetap tenang, gw perlahan membersihkan lantai dengan seadanya. Dan perlahan kembali ke ruang tamu buat mencoba tidur.

Begitu laa pengalaman gw hari ke 2 di Hidden Village, dan sebelum hari ke 3 gw pun berhasil ngasih bukti dan meyakinkan si jaka kalau tantenya bisa gw ssi , yg akhirnya dia percaya sama gw dan memberi izin buat lanjut ssi tantenya.

Bersambung