Complicated Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Tamat

Cerita Sex Dewasa Complicated Part 3 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya :  Complicated Part 2

Pria itu terus melumat, sebelah tangannya manahan tubuh Isti yang telah pasrah dalam pelukannya, sebelah tangannya lagi mengusap perut Isti.
Isti memejamkan matanya, tangannya meremas paha Aji.

“Eehmmm” Aji melenguh ketika Isti membalas kecupannya.

Mereka terus saling mencecap, saling memanggut, hingga Isti mencubit paha Aji untuk menghentikan.Sontak pria itu terkejut.

“aku minta maaf” Aji melepaskan lumatannya.

“hari ini terlalu banyak kata maaf darimu” sahut Isti

“kamu marah?”

“aku ga tau Ji..aku ga tau perasaan apa ini? aku menikmati semua yang kamu lakukan hari ini…tapi aku juga merasa berdosa ..mungkin kamu anggap aku cewek murahan..pacar bukan…bener bener aku cewek haus belaian..kasian banget aku ini” Isti tersenyum sinis, menertawai dirinya sendiri.

“aku ga pernah anggap kamu gitu….aku ingin hanya aku yang bisa memanjakan kamu..bukan orang lain, aku ingin hanya sentuhanku yang kamu rindukan”

“ga tau dech Ji…aku sendiri juga bingung…”

“bingung apa?”

“entahlah…sudah malam…aku mau tidur..lebih baik kamu pulang”

“tidurlah…aku tunggu Iwan disini”

Isti pun meninggalkan Aji seorang diri menunggu adiknya pulang.Tapi saat dikamar Isti tidak bisa tidur, dia masih membayangkan sentuhan dan kecupan Aji.Bibirnya masih terasa menebal dan bengkak.

‘kenapa kamu mau Isti?…jaga harga dirimu..bagaimana dengan Ana’ ucap sisi baik Isti’tapi aku mencintainya..aku suka sentuhannya’ sisi mesum Isti tak mau kalah.Batin Isti berperang.

***

Sejak kejadian itu Isti tampak menjauhi Aji.Aji mengira Isti marah karena tindakannya sangat kurang ajar.Isti pun memutuskan untuk tidak kos lagi, dia juga jarang nongkrong bersama di kos Ana.Saat duduk bersama di kampus Isti berusaha tidak berkomunikasi dengan Aji, adapun hanya seperlunya aja.

Tapi canda tawa dan logat ketusnya terus terucap untuk teman yang lain.Hari ini adalah ulang tahun Sammy, salah satu teman yang bertahan jomblo.
Mereka berdatangan ke kampus, memberi selamat, Isti pun tak lupa memberi selamat dan cipika cipiki sama halnya jika teman yang lain.

Aji menatap geram saat Isti memberikan pipinya bersentuhan dengan pipi Sammy.Sammy pun mentraktir temannya dengan menghadiri live music di tengah kota.

“kalian minta ijin aja ke emak ku..boleh ga?’ ucap Isti.

“ntar aku yang minta ijin..kan aku yang punya gawe” jawab Sammy.

“bentar..aku telpon emak dulu”

Isti : hallo..mama..

Mama : iya sayang

Isti : ada yang mau bicara ..Sammy..

Mama : hallo…

Sammy : Tan…Sammy minta ijin ajak Isti keluar malam..liat live music..kan hari ini ulang tahun Sammy..

Mama : Selamat ulang tahun ya Sam…mulai jam berapa sampek jam berapa?

Sammy : mulainya jam 10 malam Tan..kelar jam 2 an..paling nyampek rumah jam 3 an

Mama : kalo gitu Isti pulangin ke rumah Aji, soalnya Umi Rio lagi keluar negeri, ntar Tante telpon ke mamanya Aji, soalnya kalo pulang kerumah, apalagi yang anter cowok, bisa di nyinyir tetangga.mending ke Aji

Sammy : baik Tan…makasih Tan..ga ada Isti ga rame Tan..ga ada yang di godain..

Mama : kalian itu selalu buat Isti sewot..titip Isti ya….

Sammy : okay Tan..makasih uda di ijinin..dah Tan..

Telpon berakhir.

“Isti boleh pergi..nanti dijemput Rio jam 9..pulang nya harus ke rumah Aji” Ucap Sammy meneruskan pesan mamanya Isti.

“HAH?” tanya Isti kaget, padahal dia ingin menjauhi pria itu..tapi malah mamanya mendekatkan lagi

“apaan sich Is ?” tanya Sammy yang terkejut respon Isti.

“maksudku ngapain kok ga langsung pulang ke rumah?” tanya Isti berusaha menutupi masalahnya.

“kalo pulang ke rumah, ntar orang kampung geger..kamu di nyinyirin..uda ach..pokoknya pesannya mama kamu gitu” jawab Sammy yang mulai ga sabar.

“ntar berangkatnya aku yang jemput, jangan lama-lama dandannya” ucap Rio.

“terima kasih Rio” Isti tersenyum centil

“hmmmm…ga usah gitu wajahnya..malah asem” ucap Rio

“Ish..serba salah..dijawab lembut dibilang asem..dijawab ketus dibilang bar bar” Isti kembali cemberut, beberapa temannya tertawa melihat tingkah lucu Isti yang selalu meramaikan suasana.

(mama Isti menelpon bunda Aji)ma Isti : Hallo Jeng…

Bun Aji : Iya Jeng…ada yang bisa dibantu?

ma Isti : ntar anak-anak mau liat live music, katanya pulang jam 2 pagi, aku bilang suruh pulang ke rumah njenengan aja…

bun Aji : walah Jeng..saya ini lagi diluar kota sama sekeluarga, cuma Aji yang ga ikut..

ma Isti : wah..malah kesempatan..biar mereka berdua lebih dekat..

bun Aji : iya Jeng…aku kepingin lho besanan sama njenengan…aku juga suka sama Isti5

ma Isti : walah…saya sungkan jeng…Isti itu ketus,bawel…Uda di ingatkan kalo ngomong dijaga…aku juga suka sama Aji..anaknya sopan..diem…

bun Aji : hmmm…saking diamnya sampek aku bingung….mau saya ajak langsung aja ke KUA sama Isti…

ma Isti : ha ha ha ha…bisa aja …ya wis…aku titip Isti ya… terserah mereka aja…kita orang tua cuma bisa doa..moga mereka jodoh

bun Aji : iya Jeng…ga sabar punya mantu seperti Isti…moga mereka jodoh.

Sambungan telpon berakhir.

Malam hari saat acara dimulai.

Aji menjemput Ana dan berkumpul ditempat Sammy.Ana serasa tak mau jauh dari Aji, memberi perhatian dan menatap memuja Aji.Isti datang bersama Rio, terdengar tawa Rio yang pastinya akibat ulah Isti yang adaaaa aja.

“cie…Ana kayakya uda jadian ya ama Aji?” goda Isti, walau hatinya sering sesak melihat Ana dan Aji berboncengan.

“apa an sich Isti” wajah Ana bersemu.

“sering boncengan..sering makan bareng berdua..witing trisno jalaran soko kulino..sering ketemu.pasti bisa jatuh cinta” goda Isti lagi.

“Isti…apa an sich…tapi dia baik lho”

“Aji selalu baik ama cewek” ujar Isti.

Aji hanya melihat sinis ke arah Isti saat mendengar candaannya.Mereka pun melanjutkan aktivitasnya, memasuki area dimana musik terdengar sangat keras sekali, untuk bicara pun kita harus mendekatkan ke telinga dan bersuara keras.Mereka menikmati seluruh lagu dan suguhan yang ada.Dan selalu ..selalu..selalu ada Ana disamping Aji.

Isti yang disebelah Rio hanya melirik dan mencuri pandang apa yang dilakukan Aji dan Ana.Tak jarang mata Isti dan Aji bertabrakan saling memandang, namun Isti segera memutuskan kontak matanya.Aji tak sabar mengakhiri acara ini, dia ingin menanyakan semua uneg-unegnya.Acara pun usai.

Ana berpindah boncengan dengan teman lain yang searah dengan kos kosan.Tersisa Isti dan Aji.

“Ayo naik” pinta Aji dengan nada datar.Isti masih membetulkan helmnya dengan wajah cemberut, dia ga suka diperintah.

“Jaketnya mana?” Tanya Aji lagi.

“Lupa…..di motor nya Rio” ucap Isti lirih, entah kenapa Isti ga berani berkata ketus terhadap Aji.Aji menarik nafas panjang, dia turun dari motornya, melepaskan jaket dan memakaikan ke tubuh mungil gadis itu.

“Buruan pake! yang lain uda pulang” Aji memerintah.Dengan wajah cemberut dia naik ke motor Aji.

Ada jarak di antara mereka, Isti tak mau menyentuh Aji sama sekali.Aji pun melajukan motornya, lalu dia menghentikan motornya dipinggir jalan.

“Kenapa berhenti?” Tanya Isti.

“Majuan duduknya… pegangan! aku ga mau mamamu ngomel kalo kamu celaka”Isti pun memajukan duduknya, dia memegang ujung kaos Aji disamping.

“Aku bilang pegangan!” Perintah Aji

“Uda!” Sahut Isti.

“Disini” Aji mengambil dua tangan Isti dan meletakkan diatas perut Aji.

‘beberapa jam kedepan kamu milikku’ batin Aji sambil tersenyum.

Jantung Isti berdetak kencang mendapat perlakuan seperti ini.’tak tahukah kamu selama ini aku menghindar supaya rasa cintaku berkurang…tapi sekarang kamu malah memperlakukan aku seperti ini…’ batin Isti.

Setelah jantungnya agak tenang, Isti meletakkan pipinya dipunggung Aji dan mempererat pelukannya.Aji pun tersenyum.Tiba di rumah Aji yang tak berpagar.

“Sayang…kamu tidur? Uda nyampek” ucap Aji penuh hangat, sifatnya mendadak berubah.

“Hmmmmm” Isti membuka matanya, dia tak sadar sempat tertidur saat diperjalanan.Aji gemas melihat wajah Isti yang baru bangun dengan mengerjapkan matanya.

Pria itu membantu melepaskan helm dan jaketnya.Mereka memasuki rumah yang kosong, lalu duduk di sofa ruang keluarga.

“Kok sepi?” Tanya Isti.

“Iya…kan weekend.. mereka keluar kota”

“Kok kamu ga ikut?” Tanya Isti lagi.

“Demi kamu aku ga ikut”

“Kenapa aku yang dijadikan alasan?”

“Sini!” Aji menarik tangan Isti, gadis itu bangkit dari duduknya mengikuti arahan tarikan Aji.

“Duduk sini!”

“Duduk di pangkuan mu?” Tanya Isti tak percaya perlakuan Aji.

“Kamu mau tidur kan? Selesaikan dulu urusan kita” Aji menarik tangan Isti, mau ga mau Isti pun duduk di pangkuan pria itu, saling menatap wajah.

Aji menelan ludah melihat bibir Isti yang sedikit cemberut.’walo cemberut kamu tetap menggemaskan’ batin Aji.Jantung Isti semakin tak karuan, saat tangan Aji melingkar di pinggulnya.

“Emang ada apa dengan kita?” Tanya Isti.

“Kamu kenapa menjauhi aku?” Tanya Aji, Isti menunduk.”Liat aku!” Perintah Aji.

***

“aku ga tau mesti gimana? Tiap aku melihat Ana, aku merasa bersalah kalo ingat kejadian tempo hari, aku takut dia tahu …dia pasti marah… Kalo liat perjuangan Ana menarik perhatianmu, sungguh aku merasa berdosa. aku pengkhianat! berkepala dua” ucap Isti menatap wajah Aji.

“Ga akan ada yang tahu…kan cuma ada kita berdua, I Love You, Love” sahut Aji, Isti pun menggelengkan kepalanya.

“Kamu dulu kan yang mulai deketin Ana? dan sekarang kamu bilang mencintai aku? lalu kalo Ana tau gimana? bagaimana perasaan dia?”

“Ssssstttt, please Love. It’s about us.” Aji keberatan saat Isti berbicara tentang Ana.

Aji merengkuh tubuh gadis mungil itu, Isti menenggelamkan wajahnya dileher Aji, begitu juga Aji hidungya sudah menempel dileher Isti, mencium aroma khas tubuh Isti.

Aji melepaskan pelukannya, dia menarik wajahnya dari leher gadisnya.Tapi tidak dengan Isti, kepalanya tetap bersandar dipundak Aji.

“Kamu ngantuk? Tidurlah dipangkuanku” ucap Aji.

Isti menggeleng, ‘ijinkan aku menikmati momen ini’ batin Isti yang jantungnya makin berpacu makin cepat.Ketertarikan sexual mereka makin meningkat, mereka saling menginginkan.

“Kamu kenapa pakai baju ini? Aku ga suka…” Ucap Aji yang merasakan detak wanitanya makin menggebu, hembusan nafas Isti dilehernya membuat Aji tak nyaman, dia berusaha mengontrol nafsunya.

(Isti memakai kemeja putih tipis body fit, bra warna merah. Sehingga dari luar terlihat menerawang.)

“Aku sudah pernah pakai ini beberapa kali” bela Isti

“Baiklah sayang…lain kali jangan dipakai lagi ya…aku ga mau kita bertengkar..kita nikmati malam ini”

Mendengar kata ‘sayang’ yang di ucapkan Aji membuat tubuh Isti meremang.

Aji tak bisa menahan otak mesumnya, tangannya mulai membuka kancing atas kemejanya.Isti merasakan kegiatan prianya, dia pun mengecup lembut leher Aji yang sejak tadi ditahannya.

Seperti tersengat aliran listrik, Aji menarik nafas.

“Love….kamu ” Aji tak melanjutkan, dia tersenyum melirik wajah Isti yang bersembunyi dilehernya karena malu.

Aji pun berhasil membuka semua biji kancing kemeja Isti.Tampak buah dadanya menyembul dan setengahnya masih tertutup didalam lindungan bra-nya.

Aji menelan ludah dengan paksa, dia membuka kaitan bra yang ada didepannya.(bra-nya kaitan depan ya).

Seketika buah dada itu terlihat menantang. Aji meremas lembut payudara Isti.

“Hmmmmm” Isti melenguh, akhirnya dia menegakkan tubuhnya, membuat kedua benda kenyal itu terpampang jelas tepat didepan Aji.

Pria itu membuka polo shirt yang membungkus tubuhnya.

“Maaf Love…” Aji pun meraup buas dengan mulutnya satu payudara dan meremas payudara yang lain.Menghisap kuat putingnya, Isti merasakan ada tarikan yang kuat dan nikmat.

“Aaaahhhh” Isti menjerit dan mendongak, tangannya meremas rambut pria itu.

“Menjerit lah sayang…aku suka suaramu…disini ga ada orang” ucap Aji lalu melumat bibir dan tangannya bekerja bebas didada Isti.Pria itu meninggalkan beberapa tanda cinta disekitar dadanya.

Aji bergerak dengan liar, melumat bibir Isti, dan kedua tangannya meremas payudara Isti dan sesekali memainkan putingnya. Tak berselang lama, mulutnya sudah menempel di salah satu putingnya, menyesapnya kuat lalu ditarik dengan mulutnya, sedangkan payudara yang lain mendapatkan kenikmatan dari jemari Aji.

Beberapa kali Isti berteriak kecil saat Aji memberikan sensasi yang membuatnya menggelinjang dan basah.
Suhu tubuh mereka makin meningkat.Hanya suara desahan dan cecapan yang terdengar di rumah ini.

Isti merasakan ada yang makin mengeras dibawah intinya.”Ji…. sudah ya” ucap Isti sambil terengah-engah memisahkan tubuhnya.

Aji pun mengangguk, dan meminta ijin ke toilet.Dia melakukan pelepasannya sendiri lagi sambil mengingat kejadian yang baru dilewati.

Aji kembali datang sambil membawa selimut.Isti terlihat sudah merebahkan miring tubuhnya.
Pria itu ikut berbaring disebelahnya.

“Tidurlah…tapi jangan dikancing dulu…biarkan aku bermain lagi” goda Aji nakal.

“Gimana aku bisa tidur kalo kamu ganggu aku terus. Ternyata kamu diam diam mesum” Isti balik menggoda.

“Tapi kamu suka kan?” Tanya Aji yang membuat wajah Isti merona.

“Aku mau tidur” ucap Isti.

“Tidurlah…”

Isti pun menuruti permintaan Aji. Dia tidak menutup payudaranya, hanya selimut aja sebatas leher.
Mereka berbaring dengan wajah yang berhadapan.Baru saja Isti menutup matanya, Aji sudah membuka selimutnya dan memainkan putingnya dengan gemas.

Isti membuka matanya dan tersenyum melihat tingkah pria itu. Gadis itu mengangkat kepalanya, dan menopang dengan satu tangannya.

“Puaskan…mungkin ini kesempatan terakhir kita bersama” ujar Isti.

“Kok kamu ngomong gitu?” Tanya Aji.

“Kan mau sidang skripsi…aku mau kita wisuda barengan” ucap Isti sambil tersenyum.

“Tentu sayang… terimakasih sudah memberikan kesempatan indah ini” Aji pun tak sungkan menelusup ke selimut dan melahap puting payudara Isti.

Isti membuka selimut yang menutupi kepala Aji, dia tersenyum melihat pria itu menyusu seperti anak kecil.Gadis itu membelai lembut rambut Aji, mencium keningnya.

Aji melepaskan hisapannya, “menikahlah denganku Love” pria itu menatap tajam kearah Isti.

Isti mengecup ringan bibir Aji, lalu merubah posisinya menjadi terlentang, dadanya masih terbebas.

“Menikah? Status kita aja ga jelas. Cari uang dulu yang banyak…kalo kamu sudah kaya raya aku pasti mau” Isti menatap atas, tanpa melihat Aji.

Aji pun bangkit, mencium perut Isti dan merebahkan kepalanya diperut yang rata itu.Isti membelai kepala Aji.

“Kamu mau gimana? Aku mau kita menikah…kita tunangan dulu?” ucap Aji.

“duit dari mana? kita harus lulus dulu, kita harus cari duit…. jalani aja dulu apa adanya…” Tutur Isti lirih.

Aji pun berlutut dimana ada Isti dibawahnya. Melihat Aji yang sudah ada di atasnya, Isti tersenyum menggoda dan menggigit bibir bawahnya.

“Aku harap kamu selalu ingat momen indah kita…” ucap Aji.

Dengan kasar Aji mulai mencumbu Isti lagi, bibir dan lehernya tak luput dari kejaran bibir pria itu.
Tangannya memberi kenikmatan di payudara.Isti pun membalasnya, tanpa sadar dia memberi tanda di leher Aji.

Kini 2 dada telanjang itu bersatu, suara desahan dan cecapan kembali terdengar.Tangan Isti meremas rambut Aji, kadang juga membelai punggungnya, memperat pelukannya.

Setelah beberapa saat meluapkan rasa cintanya, Aji menghentikan aktivitasnya.Dia masih menindih tubuh mungil itu, kepalanya direbahkan didada gadis itu, tangannya masih bermain di putingnya.

“Sebenarnya aku belum puas menikmati tubuhmu”.

Lalu Aji bangkit dan mengaitkan bra Isti, Aji menutup kembali kemeja yang sudah dia buka.
Terdengar suara deru mobil.

“Mereka datang di saat yang tepat… untung kita uda selesai” ucap Aji.

Isti mencubit paha Aji yang terbungkus celana, “auuuww…. ” sambil mencium ringan pipi mulus Isti.

Isti melotot ke arah Aji.”Itu yang terakhir sayang…”

Akhirnya bunda, papa dan adik Aji memasuki rumah.

“Ajiiiiii!!!!.” bundanya memanggil sambil berjalan ke ruang tengah dimana ada Isti yang sedang duduk.

“Hm” jawab Aji singkat.

“Oh….ada Isti…” Bunda Aji berjalan menuju ke arah Isti.

Isti pun menyambut dan mencium punggung tangan bunda dan papa Aji.

“Kamu itu kalo orang tua ngomong mesti bales cuma ‘hm’ aja…mana ada cewek yang mau kalo seperti itu? Anakmu ajarin donk Pa…sudah mau lulus belum punya cewek” cerocos bunda Aji sambil duduk di sebelah Isti.

Papanya hanya duduk dan tersenyum mendengar ocehan istrinya.

“Tante ga tanya…Aji suka ama cewek atau cowok? Eh, tapi Aji uda punya cewek kok Tan, inisialnya A_NA” Goda Isti

“Aduuuuhhh Istiiiii…kamu itu ya..kalo ngomong lucu…tapi Tante suka ama cewek yang rame…dari pada garing. Ana sapa ya? kok Tante belum pernah dengar namanya” sahut bunda Aji.

“Kamu ga pulang? Uda jam 6” ucap Aji dengan nada datar.

“Tante..aku diusir ama anaknya!” rengek Isti.

“uda jam 6, kasian Iwan” sahut Aji, Aji ga mau pembahasan tentang Ana makin melebar.

” Awas aja ya kalo datang kerumah…ga aku bukain pintu” ucap Isti sewot.

Bunda dan papa Aji hanya bisa tertawa melihat 2 anak yang seringkali bersitegang.

“Kasian Iwan” jawab Aji datar.

“Besok besok Isti main lagi Tan… Uda di usir nih” jawab Isti sambil melirik Aji.

“Iya dech…Tante tunggu” bunda Aji mengantar Aji dan Isti sambil tersenyum.

Sekilas bunda Aji melihat leher anaknya yang berwarna merah keunguan, dia pun tersenyum.Setelah Aji dan Isti meninggalkan rumah Aji, wanita paruh baya itu pun menelepon mama Isti.

ma Isti : Hallo…iya Jeng

bun Aji : rasanya kita benar mau besanan

ma Isti : beneran Jeng? Duh…aku seneng banget… emang tau dari mana Jeng? Aji mau ama cewek galak itu…

bun Aji : Ha ha ha…Uda sabar aja Jeng…tunggu aja pengakuan dari mereka…kita tetap diam aja… haduh..aku seneng banget Jeng…Isti bisa jadi mantuku…moga Isti bisa menaklukkan Aji yang kadang aneh sifatnya…

Tak lama mereka memutuskan komunikasi.

Sepanjang jalan, Isti memeluk erat tubuh pria itu.

“Uda nyampek.. mampir dulu?” Tanya Isti.

Aji menggelengkan kepalanya.

“Kalo ga mau masuk…buruan pulang dech…ati ati ya” imbuh Isti.

“Kamu masuk duluan…aku pulang” sahut Aji.

Isti pun memasuki pagar dan melambaikan tangan ke Aji.

Tiba dikamar dia menuju kamar mandi.Alangkah terkejutnya dia saat melihat dadanya dipenuhi jejak tanda cinta dari pria itu.’dasar mesum’ batin Isti sambil tersenyum.

***

Beberapa bulan kemudian.
Mereka berkumpul bersama di gedung serba guna, hari ini adalah hari yang ditunggu, wisuda.

“Akhirnya kita bisa wisuda bareng” ucap Wati.

“Cieee…yang mau nikah” goda Isti.

“Iya Is….Uda ga tahan” Wati malah balik menggoda.

“Hmmmmm… ngece kan?..iya iya aku jomblo” ujar Isti sewot.

“Kalo jodoh ga bakal kemana kok…tuh..tiru Ana…” ujar Wati sambil menunjuk ke Ana yang sedang duduk disebelah Aji.

“Sementara doaku saat ini adalah segera berpisah dari kalian…karena aku yakin setan jomblo ada di antara kalian” ucap Isti sambil menunjuk ke beberapa temannya yang jomblo.

Mereka pun menyoraki dan meledek Isti.

‘ga kebalik?’

‘kampret’

‘sok cakep’

‘gila’ dan masih banyak umpatan lainnya untuk Isti, sedangkan Isti hanya tertawa ngakak.

“Yuk masuk…Uda jam nya nich…” Ajak Sammy.

Mereka pun masuk bersama ke gedung serba guna.Satu per satu nama mereka dipanggil sebagai syarat pengukuhan.

Usai acara wisuda, mereka keluar satu per satu, pancaran kebahagiaan terpancar dari wajah mereka.
Tapi berbeda dengan Isti, dia hanya tersenyum yang tak bisa diartikan.

“Kenapa?” Tanya Rio.

“Ga papa…ntar malam nongkrong di cafe yuk” ajak Isti.

Mereka pun mengiyakan, dan ini adalah momen kebahagiaan mereka.
Dan seperti biasanya, Rio menjemput Isti.Cafe tampak rame, hingga mereka duduk berhimpitan.

Isti pun tampak bingung mencari celah untuk duduk.

“Duduk!” Aji berdiri dan memberikan kursinya ke Isti, dia berdiri disamping gadis itu.Tak lama ada kursi dibelakangnya, hingga kini Isti dan Aji duduk bersebelahan.

“Aku yakin tanda cintaku sudah hilang, aku ingin membuatnya lagi” bisik Aji lirih.

Isti hanya diam…

“Temans…. dengar bentar!” ucap Isti agak berteriak dan berdiri.

Para temannya pun terdiam.

“Akhirnya kita wisuda bareng….aku harap jalinan persahabatan ini ga sampai disini…dan di moment ini aku ijin pamit, aku diterima kerja di kota lain, lusa aku sudah harus training” ucap Isti sambil menatap wajah temannya satu per satu.

Banyak yang bertepuk tangan karena senang dengan kabar gembira ini.

Namun tidak dengan Aji, raut wajahnya yang datar menatap ke arah Isti, ada kemarahan dan kekecewaan didalamnya.

Lalu gadis itu menuju panggung kecil, request lagu ‘Sampai Jumpa by Endank Soekamti’. Pengisi acara yang disediakan oleh cafe itu pun menuruti permintaanya.

Dengan music yang lebih melow, mereka saling mengeratkan tangan, tak sadar air mata Isti menetes, membasahi pipinya, begitu juga Wati.

Isti berjalan memeluk temannya satu per satu. Tiba di teman yang paling terdekatnya.

“kamu baik-baik ya …kabari aku terus, semoga pernikahannya lancar, maaf…rasanya aku ga bisa datang” ucap Isti kepada Wati, Wati hanya menganggukkan kepalanya, air mata Wati terus berderai.

Isti terkekeh saat memeluk Sammy,” jangan mainin cewek mulu, cari yang serius!”

“gonna miss you .. ” tak sadar Sammy mencium pipi Isti.

Isti pun mengerutkan dahinya, seolah keberatan dan berkata ‘apa yang kamu lakukan,”kamu sudah seperti adikku….terima kasih “.

Sammy pun mencium pipi Isti lagi, dan Isti tidak menolak.

Dia berpindah ke pelukan pria yang sejak beberapa tahun menjaga dirinya dan adiknya.”you’re my big bro….” tangis Isti makin pecah saat Isti memeluk Rio.

Rio membalas pelukan Isti dengan memeluk lebih erat dan mengusap punggung Isti,”kamu sama sapa? Kalo datang bulan, sapa yang gosok punggungmu, aku ngomong apa sama Umi dan Aba? Mereka pasti ngomel”. Isti makin tergugu saat Rio mengucapkan Umi dan Abanya, karena mereka yang menjadi orang tua kedua untuk Isti.

“Rioooo…” Isti merengek manja seakan berucap ‘tolong kuatkan aku menjalani ini’.

“Iya…iya.. aku selalu ada untukmu, aku pasti kangen rengekan manjamu” Rio seakan tahu isi batin Isti.

Hingga saat Isti memeluk Aji,”maaf” hanya ucapan itu yang terlontar dari mulutnya.

“why? do you hate me?” Bisik Aji.Isti menggelengkan kepala dalam tangisannya, Aji bisa merasakannya.

“then don’t leave me, Love…..you hurt me” dari sekian teman, Aji lah yang paling lama memeluknya, hingga Isti memaksa melepaskan tubuhnya.

“laper” ucap Isti polos yang malah mengundang tawa temannya.

“kamu sich..pake acara nangis segala…menguras emosi” sahut Wati sambil mengusap pipinya.

Mereka pun melanjutkan menikmati hidangan, dan bercanda lagi.
Waktu sudah menunjukkan pukul 9 malam, mereka saling berpamitan.

“Rio… Isti pulang sama aku!” Ujar Aji dengan nada datar.

“Kenapa?” tanya Rio curiga

“ga pa pa..pengen aja, kan ntar lagi dia uda keluar kota”

“kalian ada hubungan apa sich?”

“maksudnya?”

“kamu sama Isti ..jujur aja lah, aku kenal Isti”

“ya samalah kayak kamu..teman”

‘TEMAN? teman model apa yang sering menyipok, buka bra, grepe-grepe, kulum-kulum puting sampek ejakulasi’ batin Aji merasa bersalah karena berbohong.

“Ok lah…ati ati..aku duluan ya. Awas, jaga Isti!” ujar Rio berpamitan.Aji mengangguk.

Isti pun menurut saat Aji memintanya naik di motornya.Gadis itu sudah menyiapkan jawaban untuk pertanyaan yang akan dilontarkan Aji.

Aji melajukan motornya dengan kencang, dia ingin segera tiba di rumah Isti.

Tiba dirumah Isti, mereka diam tanpa bicara. Hati mereka sama-sama kalut.

Aji berusaha meredam marah atas keputusan Isti keluar kota, sedangkan Isti berusaha mengungkapkan semua isi hatinya.

“Iwan kemana?” tanya Aji memecah keheningan.

“nginep kerumah temannya” sahut Isti pendek.

“kenapa?” tanya Aji lagi.

“kenapa apanya?” Isti tanya balik.

“kenapa mendadak? kenapa ga kasih tau aku? kenapa harus keluar kota?”

“sebenarnya ga mendadak, aku uda melamar sebelum yudisium pakai transkrip sementara. untuk apa kasih tau kamu? ini jalan hidupku, usai wisuda tujuannya cari apa? cari uang kan? dan perusahaan ini cukup besar, untuk sementara penempatan ke Banjarmasin, nanti bisa rolling”

“kamu anggap aku apa?”

“selama ini kita gimana? ga ada apa-apa kan?”

“aku mencintaimu, aku tau kamu juga mencintai aku..aku tau itu”

“aku memang mencintai kamu…tapi kita ga bisa bareng Ji. Ada dia yang lebih mencintaimu.”

“kenapa kamu selalu memikirkan orang lain? bahagiakan dirimu sendiri..bahagiakan kita”

“kamu jangan gila ya…dulu kamu yang ngejar Ana, sekarang Ana sudah kasih respon kamu malah gini, jangan main-main dengan perasaan.”

“tapi aku ga bisa memberikan cintaku ke Ana”

“kenapa kamu dulu pdkt ama dia?”

“aku ga tau …..dan aku juga ga tau sejak kapan aku menginginkanmu”

“kamu hanya menginginkan aku…bukan mencintai aku..apa mungkin aku yang mudah memberikan tubuhku? murahan banget ya aku” Isti tersenyum sinis

“bukan Love….jangan pernah bicara seperti itu”

“buka hatimu untuk Ana, kasih kesempatan”

“gimana aku bisa membuka, jika ada kamu yang selalu dihatiku”

” NAH ITU!…makanya aku memilih pergi darimu…pergi dari hatimu…setidaknya aku sudah berusaha mengorbankan untuk orang orang yang menyayangi aku…”

“kamu ga mencintaiku Love?” Aji menatap Isti mencari kebenaran.

“separuh tubuhku sudah pernah kau nikmati..apa itu tidak cukup untuk ungkapan cinta? ” ucap Isti

“aku capek Ji…aku capek ..aku sesak melihatmu dengan Ana, tapi merebutmu dari Ana sungguh ga mungkin…tolong pahami perasaanku Ji…mungkin pergi dari sini adalah jalan yang tebaik untuk kita”imbuh Isti dengan suara melemah.

“Bukan merebut, aku sama Ana ga ada hubungan apa-apa, bagaimana jika kamu pergi, aku dan Ana pun juga ga bisa menjalin hubungan?”

“kita lihat nanti ya…kalo kita jodoh..kita pasti ketemu lagi kok..ok?” Isti meremas tangan Aji.

“keras kepala! pergilah untuk kembali padaku” Aji menarik tangan Isti dan menuntunnya ke pangkuannya.

Isti pun duduk dipangkuan Aji, dia melingkarkan tangannya ke leher pria itu, saling mempertemukan kening mereka.Tangan Aji melingkar dipinggul gadisnya.

“wait…aku ambil ponsel dulu” ucap Aji, Aji membuka tas yang ada disampingnya.

Aji mengambil gambar dirinya dan Isti, dalam foto itu tampak bibir Aji dan hidungnya menempel di pipi Isti, sedangkan Isti tersenyum wajahnya menghadap kamera terlihat bahagia.

“Aku kirim ke emailmu… jangan dihapus!” pinta Aji dan meletakkan ponselnya kembali.

“kita habiskan malam ini berdua…aku ingin menikmati tubuhmu sebelum kamu pergi” ucap Aji lirih.

“aku milikmu malam ini, setelah itu_”

“Ssssstttt jangan berisik…” Potong Aji seakan tahu arah pembicaraan Isti yang tidak mengenakan baginya.

“kalo berisik?” Goda Isti.

“aku bertindak lebih kasar lagi..mungkin melewati batas” Aji balik menggoda.

Isti memulai dengan memberi kecupan di kening Aji, Aji memegang dagu Isti lalu mengecup lembut bibir gadis mungil itu.Kecupan di bibir yang tadi lembut, sekarang sudah menjadi menuntut membalas, memainkan lidah.Aji menekan tengkuk Isti serasa ingin menerkam seluruh bibir dan mulut gadisnya.

Kecupan Aji melembut jika merasa salah satunya kehabisan oksigen.Dan kecupan pria itu turun ke leher Isti yang kuning bersih, gadis itu melenguh, menggeliat, melekukkan pinggulnya.

“jangan bergerak seperti itu, kamu bisa hancur”

“hmmm? siapa yang bisa menghancurkan?” Isti mengekeh lirih.

“jangan terus menggodaku” Aji kembali mengecup kembali leher itu dan mempererat pelukannya.

Isti hanya bisa menahan desahannya, namun sesekali dia mendesah karena tidak tahan.

Tangan Aji mulai menyusup ke blouse yang dikenakan Isti, membelai lembut punggungnya.
Perlahan naik ke atas hingga dia menemukan kaitan yang menyangga 2 benda kenyal milik gadis mungil itu.

Aji melepaskan kaos Isti, hingga tubuh atas gadis itu tak tertutupi sehelai benang pun.Dengan rakus pria itu meremas dan menggigit payudara.
Tubuh Isti terus meliuk dan menggeliat saat merasa kenikmatan.Desahan, lenguhan dan cecapan terdengar meramaikan ruangan yang hening itu.

Aji berdiri tanpa menurunkan Isti, dan merebahkan gadisnya di sofa.
“aku ga tahan Love” Aji memandang Isti yang ada dibawah tubuhnya, dua tangannya menopang tubuhnya.

“aku cuma minta jangan lewat batas..kamu tau maksudku”
Aji pun mengangguk.

Pria itu kembali mengecup setengah tubuh gadisnya, dan meninggalkan lebih banyak jejak.

Isti merasakan sesuatu yang kaku dan keras tepas di atas intimnya yang masih mengenakan busana lengkap. Tanpa sadar Aji menggesekkan dan menggoyangkan pinggulnya, semakin cepat dan hentakannya semakin keras.Dia merengkuh erat tubuh yang ada dibawahnya.

“oooohh..Love…”Aji mempercepat goyangannya hingga menemukan kenikamtannya, dan dia bangkit dari tubuh gadis itu.

“gara gara kamu ..celanaku basah” Aji menatap wajah Isti yang tersenyum.

“kenapa ga ke kamar mandi?” tanya Isti

“aku ga rela meninggalkan tubuhmu saat aku klimaks..mubazir!” Aji berdiri meninggalkan Isti.Ternyata dia mengambil celana cadangan yang ada di jok motornya.

“O…uda disiapkan?” goda Isti

“sejak persetubuhan kita yang pertama, aku selalu bawa cadangan” jawab Aji polos.Aji ke kamar mandi lalu mengganti celananya.

Isti pun ke kamar untuk ganti baju tidur baby doll panjang.

“uda malam..kamu ga pulang?” tanya Isti ke Aji yang baru aja keluar dari kamar mandi.

“besok boleh ke sini lagi?”

Isti menggeleng,”besok aku ke rumah Rio, pamit ke Umi dan Aba, ini pertemuan kita yang terakhir”

“aku benci kamu mengatakan itu”

Isti berjalan ke arah Aji, memeluk tubuh prianya.

“kamu doa ya….moga kita bahagia..apapun kondisinya” Isti mengecup dada polos Aji dan meletakkan pipinya di dada Aji menyembunyikan matanya yang sudah mulai berkaca-kaca.

“jangan lupakan moment indah kita…aku yakin kamu akan kembali padaku” Aji mencium puncak kepala Isti.

“doa ya….” Isti tak sanggup menahan tangisnya.

“jangan nangis please…aku makin ga tega Love….” pinta Aji.

“it’s Ok..i’m strong girl..”

“aku tahu…tidurlah..aku jaga disini”

“uda pamit bunda?”

“gampang”

Isti merebahkan tubuhnya disamping Aji, setelah lelah bercengkerama, mereka tertidur.
Beberapa menit kemudian Iwan datang.Melihat kakaknya dan seorang pria tertidur.

“Tumben mereka akur?” ucap Iwan lirih, lalu meninggalkan mereka yang tetap tertidur di ruang tamu.

Fajar menyingsing.

Isti terbangun lebih dulu, dia bangkit dari tidurnya.Dia masih melihat pria itu tidur disampingnya.

“Maafkan aku sayang” bisik Isti sambil mencium pipi Aji.

“Aji .. bangun” Isti mengguncang pelan tubuh Aji.

“Hmmmmm” respon Aji.

“Sayang…bangun ” ucap Isti, Aji langsung terbangun.

“Ucapkan lagi” pinta Aji sambil membuka matanya.

“Yang mana? Bangun?” Tanya Isti sambil malu-malu.

“Bukan… sebelum itu..ucapkan lagi atau aku mencumbui mu lagi..aku ga peduli ada Iwan” Aji menatap sendu wajah gadisnya.

“Sayang?”

“Ucapkan lagi..”

“Sayang….bangun” ucap Isti lirih sambil malu-malu.

“Kenapa baru sekarang? Saat kita mau jauhan…”

“Udah lah… sekarang bangun dan pulang..aku mengusir mu” tutur Isti.

“Ok…do not forget…you’re always be mine..and i always be yours” Aji mencium bibir Isti sekilas.

Lalu dia meninggalkan rumah Isti dengan berat.’Tuhan…aku mohon .. jodohkan aku dengannya’ ucap Aji disepanjang jalan.

***

Bersambung