Cinta Itu Buta Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21

Cinta Itu Buta Part 3

Start Cinta Itu Buta Part 3 | Cinta Itu Buta Part 3 Start

PART III​

POV Ocha

Seger banget abis mandi, Pasti Alvin seneng banget deh aku buatin kue kastengel secara kan itu kue kesenangan dia banget, aku masih ingat dimana dia aku jewer gara-gara dia membawa pulang satu toples penuh kue kastengel tetangga rumah ku. Hihhhh… Tuh anak emang gak punya malu hihihihi…. Kalau sudah berhubungan dengan apa yang dia sukai, itu anak seperti anak kecil yang kegirangan loncat-loncat saat diberi permen oleh orang tuanya.

Eh kok aku jadi mikirin dia ya…?? Vin Alvin andai kamu tau kalau aku begitu menyayangimu, bahkan sebelum kamu bertemu dengan Cintia. Wanita yang membuat mu terluka sampai sekarang kamu menjadi seperti ini.

“Vil alllvinn…” Nih anak dipanggil kok gak nyaut sih, hmmm… Pasti deh dia ketiduran diruang tamu.

Nah kan bener dia tidur di sofa ruang tamu, ya ampun ini anak polos banget muka nya kalau tidur. Saat aku hendak mendekatinya untuk membangunkan nya, seperti ada sesuatu yang bergejolak di hatiku. Aku mendekatinya dengan perlahan agar dia tidak terbangun, kuelus pipinya dan kukecup bibir nya.

Back to Alvin

“Eh Cha sudah mandinya?” Tanyaku sambil menguap dan kucek-kucek mata. ( kucek-kucek/menggosok-gosok )

“Sudah dong, ayo bangun. Sudah mau Magrib nih gak baik Magrib-Magrib masih tidur. Sana mandi terus sholat Magrib.”

“Huum…. Aku tadi mimpi apaan ya? kok kayak berasa pipi ku ada yang ngelus-ngelus sama bibir ku seperti ada yang nyium??”

“Kan, pasti mimpi jorok…”

“Kok wajah mu jadi memerah sama malu-malu gitu sih cha??”

“Enggak ah… Apaan sih sudah sana ayo mandi.”

“Dasar cewek aneh… Eh btw makasih banyak ya Cantiik… !! Udah dibuatin kastengel kesukaan ku.”

“Yeee sapa juga yang buat!! Orang itu aku beli kok, weeekkkk… Dasar ke ge’er ran banget sih jadi cowok.”

“Makasih Pokok nya!! Sudah lah cha kan kamu tau kalau kamu itu gak pandai berbohong, noh liat idung mu kembang kempis nunjukin kalau kamu lagi bohong.”

“Sudah ayo sana mandi, terus sholat. Sajadah nya ada di kamarku, kamu sholat aja di kamar ku.”

“Huum…” Sambil beranjak bangun dan berjalan menuju kamar mandi.

Setelah selesai mandi dan Sholat aku keluar dari kamar dan mencari Ocha.

Kulihat Ocha di ruang tengah mengenakan tank top berwarna putih di balut kemeja denim tanpa di kancingkan, sedang menonton televisi dan sambil tersenyum melihat ke arah ku.Ya Tuhan cantik banget, apa lagi kalau rambut nya di iket ke belakang. Senyum nya, ya ampun manis banget membuat ku lumer seperti es cream yang mencair.

“Udah sholat nya? sini vin duduk sini.” Sambil bergeser agar aku bisa duduk di sebelahnya yang sedang santai menonton televisi.

“Nonton apaan cha? serius amat keliatan nya?”

“Biasa nonton acara Gosip hihihi… Artis ini loh vin kok bisa-bisa nya ya dia tega nyelingkuhin pasangan nya dan bla bla bla bla bla….”

“@#$%^&*#%$#%$#%&%”

“Kok gitu mukanya hihihihi… Pasti kamu gak ngerti ya apa yang aku omongin barusan?”

“Ya gak ngerti lah cha, lagian ngapain juga aku ngikutin berita artis kurang kerjaan banget hihhhhhh…”

“Viinn…” Ocha menyandarkan kepalanya di bahuku.

“Ya cha???”

“Pasangan wanita yang lebih tua dari lelakinya gimana menurut mu?”

“Ya gak gimana-gimana cha. Biasa aja nama nya juga jodoh, kan tuhan sudah menggariskan siapa jodoh kita. Bahkan sebelum kita dilahirkan kedunia.

Kita hanya bisa menjalaninya dan membiarkan tangan tuhan menuntun kita. Satu hal yang selalu kuyakini, pilihan Tuhan pasti selalu yang terbaik buat kita. Enggak peduli mau lebih tua atau lebih mudah, mau kaya atau miskin tapi satu hal sih harapan ku. Aku selalu berdoa dan meminta. Ya Tuhan beri aku jodoh yang terbaik buat aku, cantik, solehah, pintar, sabar, lucu pokok nya semua yang terbaik. Hehehehehe…”

“Yeee… Itu kan mau mu vin.”

“Hahahahah…. Ya namanya berharap dan meminta kepada tuhan cha, jadi sekalian lah jangan setengah-setengah kalau meminta sama Tuhan.”

“Kalau aku meminta pada tuhan agar kamu yang jadi jodoh ku vin…!! kira-kira dikabulkan gak ya doa ku sama tuhan?”

“Tuhan selalu mendengar doa setiap umat nya cha… Ehhh baru nyadar aku apa yang kamu omongin barusan, seriusan itu permintaan mu?” Jantung ku mau meledak rasanya.

“Iya vin, hal itu yang selalu ku pinta pada nya. Dalam setiap doa ku selalu ada nama mu.”

“Cha…” Aku menengok ke arah nya dan menatap dalam matanya..

Cup…

Ocha mengecup bibir ku sambil tersenyum melihat ku. Aku yang terperangah karena shock mendapatkan ciuman di bibir, ini pertama kali nya Ocha mencium bibir ku..!! Ku tatap wajah nya dalam-dalam dan akhir nya ku beranikan diriku untuk mencium nya. Saat inilah birahi, rasa sayang dan rasa penyesalan, menjadi satu bercampur aduk. Ya tuhan kenapa aku baru sadar selama ini ada wanita yang begitu mencintai ku. Mulai ku buka bibir ku dan kulumat bibir nya, ku dekap punggung nya sehingga posisi kita berubah menjadi berpelukan.

Kucium dengan lembut bibir nya, kusentuh telinganya dengan sangat lembut, secara perlahan-lahan sentuhan tangan ku mulai turun dari telinga menuju leher. Ku lepas ciuman ku dan kutatap matanya, tampak sayu melihat ku sambil menggigit bibir bawah nya sendiri, ku kecup kening nya dan secara perlahan kecupan ku turun dari kening, ke kedua matanya, turun ke hidung dan kembali ku cium dengan lembut bibir nya, ku hisap dan ku kulum bibir nya dengan sangat perlahan, kunikmati setiap inci kelembutan bibir nya, secara perlahan dan lembut ku gigit pelan bibir bawah nya.

Terdengar suara desahan Ocha, kulepas ciuman ku, kutatap wajah nya terlihat Ocha masih terpejam.

“Cha…..” Matanya masih terpejam dan sesaat kemudian mulai membuka kelopak matanya.

“Meeting you was fate, becoming your friend is choice, but falling in love with you is out of my control. ( Bertemu dengan mu adalah takdir, menjadi temanmu adalah pilihan, tapi jatuh cinta denganmu di luar kendaliku ).”

“Alvin…” Dengan suara terdengar bergetar dan mata berkaca-kaca seperti hendak menangis.

“Ya sayank?” Sambil tersenyum ku tatap wajah nya.

Ocha langsung memeluk ku sambil menangis, langsung ku balas pelukan nya dengan sangat erat. Tangisan Ocha semakin pecah di pelukanku, ku belai rambut nya, ku usap punggung nya. Ku lepas pelukan ku dan ku cium kening nya, sambil mengusap air matanya.

“Sayank sudah dong nangis nya…!!”

“Hiks… Siapa juga yang nangis? Orang aku kelilipan matanya. “ Sambil menghapus air matanya.

“Oh kelilipan ya? Sini matanya aku tiupin biar sembuh.”

“Gak mau di tiup, biarin matanya gak sembuh, biar kelilipan terus seumur hidup.” Dengan nada bicara yang sangat manja.

“Lah kok gitu?”

“Kan aku kelilipan cinta mu yank…”

“Ih gombal banget…”

“Makasih ya vin, hari ini adalah saat paling bahagia dalam hidup ku.”

“Sama-sama sayank ku, Sini peluk…”

“Kamu kok gak romantis sih sayank, masak nyatain cinta ke anak gadis yang cantik kayak aku tanpa membawa bunga. Kan biar romantis kayak drama-drama korea.”

“Iya nanti aku petikin bunga mawa mawar di pot depan ya?!”

“Jangan… Di jewer mama entar kamu!! itu bunga mawar kesayangan nya mama.”

“Hahahaha…. Kan aku petik bunga mawar nya buat anak gadis nya yang cantik. Ochaaaaaaaa….” Teriak ku menahan sakit karena punggung ku di gigit oleh nya.

“Hehehehe… Gemes yank pingin gigit.”

”@#$%^%^$#$%#%#%”

That’s my girl. Ocha Putri Ayuni, unpredictable girl, selalu saja ada hal tidak terduga yang dia lakukan hahahaha…. Tetapi justru hal ini lah yang aku suka dari dia, sikap nya yang apa adanya lah yang membuat ku jatuh cinta kepadanya. Terimakasih kasih Tuhan engkau hadir kan dia di kehidupan ku.

“Ihhh… Kok jadi ngambek sih!! Kan aku gemes yank…”

“Sakit mbak yu, aku disiksa terus…..”

“Oh… Mbak yu…?”

“Loh kok jadi manyun sih mukak nya?”

“Aku mbak yu mu apa pacar mu? Mboook kiro aku mbak yu mu taaaaa…” Teriak nya tepat di sebelah telinga ku.

“Iya iya maaf sayank ku, cinta ku, kasih ku, pujaan hati ku, abis sudah kebiasaan sih panggil mbak yu. Hehehehe… You’re my lover (kau kekasihku).”

Cup… Ciuman lembut mendarat di pipi ku.

“Gitu dong senyum, kalau manyun terus entar hilang loh cantik nya!!”

“Sayank gak laper? Mama tadi gak masak, mau aku masakin apa makan di luar aja?”

“Masakin dong.”

“Mau di buatin apa? Kalau gak salah di kulkas ada Macaroni sama keju mozarella. Mau di buatin Macaroni’n Cheese kesukaan mu?”

“Apapun yang kamu buat pasti aku makan!!”

“Yakin…?! Kalau aku campur racun tikus makanan nya? Masih mau di makan?”

“Kan aku udang bilang apapun yang kamu buat pasti aku makan. Kalau aku makan terus keracunan, kan kamu juga yang sedih…!” Dengan wajah sok cool. (hahaha… Kulkas kalik).

“Iihhh… Jangan dong entar aku sama siapa? Aku masakin sebentar ya sayank.” Berlalu meninggalkan ku menuju ke arah dapur.

Malam Hari

“Sayank maen game terus iihhhhh… Bubuk yuk ngantuk nih.”

“Iya sayank bentar ya nanggung nih. Tolong ambilin bantal sama selimut dong sayank…!”

“Kok malah minta bantal sama selimut sih? Kan aku ngajak tidur?”

“Tega nih biarin cowok nya tidur di sofa tanpa bantal sama selimut?”

“Bubuk nya di kamar aku aja yank, ngapain tidur di sofa? Kan aku mau nya tidur sambil di peluk.”

“Are you seriousely?” Dengan wajah berharap dan sedikit ragu akan ajakan nya, seriusan nih Ocha ngajak tidur bareng di kamar?!

“Yes Darling, i’m seriose. Ke kamar yuk udah ngantuk banget nih.” Sambil menggandeng tangan ku menuju ke arah kamar.

“Bentar ya sayank aku ke kamar mandi dulu, kebelet pipis nih.”

“Ya udah aku tunggu di kamar ya, jangan maen game lagi. Aku takut sendirian di kamar.”

“Iya sayank…”

Saat berjalan menuju ke kamar Ocha jantung ku berdebar dengan sangat kencang. Ini aku enggak sedang mimpi kan Ocha ngajak aku tidur di kamar nya?! Sambil kucubit pipi ku sendiri… Aduh sakit ternyata hehehe… Ternyata memang bukan mimpi. Sambil ku elus junior ku di luar celana, ku ajak bicara junior ku. Dedek setelah sekian lama kamu tak tersentuh, akhir nya kamu malam ini belah duren. Aseeeeekkkk…. Dengan cepat ku melangkah menuju kamr Ocha.

“Tok… Tok… Tok… Sayank aku masuk ya?”

“Masuk sayank, ihhhh… Sayank ku sweet banget sih kamu!! Pakai ketuk pintu dulu sebelum masuk.”

Cantiiikkkk banget….

Senyum nya yang manis dan rambut panjang nya yang tergerai indah, membuat ku takjub dan tak bergeming. Ocha Putri Ayuni engkau adalah Makhluk Terindah ciptaan Tuhan.

“Sayank kok diem aja sih berdiri disitu, sini ayo tidur!!”

“I.. Iya sayank…” Berjalan menghampirinya dan duduk di sebelah nya.

“Sayank kok keringetan panas ya? Duh remote ac nya tadi aku taruh di mana ya sayank?”

“Eh… Enggak panas kok yank.” Ku usap keringat dingin di dahiku

“Bilang enggak panas tapi keringetan?”

“Mana, enggak gini loh.”

“Sayank masak aku tidur pakai kemeja sama celana jeans. Kan risih yank!!”

“Mau pakai celana pendek ku?”

“Gak mau yank, masak aku disuruh pakai celana pendek mu. Gambar nya lope-lope lagi hihhhh…. Entar eiikeee jadi cucok gimana?”

“Hihihihi….. lucu kalik ya!! Ya udah dilepas aja yank kemeja sama celana jeans nya kan tidur nya pakai selimut.”

“Serius…???” Tanpa berpikir dua kali aku langsung melepas baju dan celana

“Di gantung yang rapi yank biar gak lecek, ada hanger dilemari baju ku.”

“Siap laksanakan komandan.”

“Yank itu emang selalu kayak gitu ya? Loh… Loh… Kok gitu. Allllviiiinnnnnnn….!!” Beteriak sambil melempar bantal ke arah ku yang hanya mengenakan celana dalam.

“Kenapa yank?”

“Pasti pikiranmu mesum…”

Kulirik ke arah bawah terlihat gundukan tercetak jelas di celana dalamku, bahkan baru aku sadar kenapa Ocha berteriak mengatai ku mesum.

“Ya wajar lah yank kan nama nya juga laki-laki kalau lagi berduaan di kamar dengan wanita cantik, ya wajar lah kalau itu nya berdiri.”

“Dasar cowok pikiran nya selalu mesum.” Dengan nada bicara jutek

Ku ambil bantal yang di lempar nya tadi, ku naik ke atas kasur, masuk ke dalam selimut dan kututup muka ku dengan bantal.

“Tadi katanya ngantuk ayo tidur” Dengan nada bicara bete.

“Ihhhh… Kok ngambek sih sayank. Muka nya jangan di tutupin bantal dong!! Sini liat muka ganteng nya.”

“Tauk ah gelap…”

“Ngambek nih cerita nya…?!”

Tiba-tiba terasa sentuhan halus dan lembut didaerah dada ku, diusap nya secara perlahan turun ke perut ku, memutar didaerah pusar ku. Membuat aliran darah ku seperti berdesir dan nafas ku semakin memburu.

“Yakin nih masih mau ngambek?”

“Aaahhhhhhh…. Yank…” Jawab ku sambil mendesah menikmati sentuhan demi sentuhan lembut tangan Ocha.

Ku bangkit dan ku pandang wajah nya, ku dekap lembut tubuh nya, ku kecup kening nya dan secara perlahan kecupan ku turun dari kening, ke kedua matanya, turun ke hidung dan ku cium lembut bibir nya, ku hisap dan ku kulum bibir nya dengan sangat perlahan, kunikmati setiap inci kelembutan bibir nya, secara perlahan dan lembut ku gigit pelan bibir bawah nya.

Terdengar suara desahan Ocha, kulepas ciuman ku dari bibir nya, kutatap wajah nya terlihat matanya terpejam, ku jilat daun telinga nya sambil ku hembuskan napas, ku bisik kan ( im bad boy ).

Ku belai lembut leher nya dengan ujung jemari ku, ku basahi bibir ku dan ku cium leher nya, di sela-sela ciuman, ku hembuskan napas hangat di lehernya. Terdengar suara desahan Ocha, di sela-sela ciuman ku di leher nya. Ku jilat leher nya dengan ujung lidah ku secara perlahan dari bawah lalu naik ke atas, kembali ku cium pipi dan telinga nya, ku hirup napas dekat dengan telinga nya dan kembali ku cium lehernya, ku hisap dan ku gigit dengan lembut lehernya, ku biarkan dia merasakan sensasi nya secara detail dan secara tiba-tiba ku hentikan ciuman ku.

Terlihat raut wajah Ocha berubah menjadi bingung dan tampak cemas menatapku. Dengan lembut ku usap tulang pipinya dan ku tatap wajah nya dengan mata yang sedikit ku sipitkan dan bertanya “What do you want?”

Ocha tak menjawab dan hanya diam menatap ku dengan mata tampak sayu dan menggigit bibir bawah nya sendiri, ku rasakan hembusan napas nya yang mulai memburu di wajahku.

Secara tiba-tiba Ocha mendorong tubuhku sampai jatuh terlentang di kasur. Ocha bangkit dan duduk di atas tubuhku, dibuka nya secara perlahan kaos nya yang bewarna merah. Tampak keindahan tubuhnya yang masih dibalut bra bewarna hitam, Ocha lalu mencium dadaku dan secara perlahan naik ke leher ku. Aku hanya bisa mengerang dan mendesah menikmati cumbuan nya di leher ku, dihentikan nya cumbuan di leher ku dan dengan satu gerakan tangan nya.

KLIK!!

Terbukalah bra hitam yang menutupi tubuh indah nya, aku hanya bisa terdiam sambil menelan ludah dengan mata terbelalak, ku tatap wajah nya yang tampak memerah sambil berusaha mengatur napas nya yang menderu, turun ke leher nya yang putih bersih lalu ke tulang selangka nya dan akhirnya ke sepasang payudaranya yang indah menggelantung sempurna. Payudaranya berukuran sedang dengan bentuk payudara yang bulat indah, mancung, kecang dan padat berisi dengan kulit bewarna putih dan aerola yang berwarna coklat muda.

“Sayank kamu suka gak?” Sambil memegang payudaranya dan merapatkan nya.

“Su… Suka banget yank.”

Ku sentuh payudara Ocha dengan sangat lembut, ku raba dengan gerakan memutar lalu menyekanya ke arah pinggang bawah ketiak. Ku kecup memutar payudara nya tanpa menyentuh aerola nya dan secara perlahan-lahan medekati puting susunya, ku hembuskan napas hangat tepat di puting susunya dan tanpa menyentuh puting susunya ku jilati semua bagian payudara nya dengan ujung lidah ku. Sengaja tak ku sentuh puting susu nya untuk membuat nya penasaran.

“AaaaAahhhhhh… Yank…. Hmmmpp… hisap susu ku yank Aaaarrghhhhh….” Ocha mendesah dan meracau sambil kedua tangan nya memegang kepala ku, memandang ku dengan pandangan memohon agar aku menghisap puting susu nya.

Ku gelitik puting susu nya dengan ujung lidah ku, terasa tegang dan mengeras puting payudaranya, ku tusuk kan ujung lidah ku pada puting susu nya sambil ujung lidah ku bergerak ke arah atas dan bawah payudaranya.

“Ooouuhhhhh…. Yank… Aaahhhh… Enak banget yank. Hisap yank Ahhhhh…” Di jambak nya rambut ku sambil tangan nya menekan kepalaku agar aku menghisap puting payudaranya.

Ku hisap perlahan-lahan sambil tetap memainkan ujung lidah ku padah puting susunya. Ku remas dan ku hisap kedua payudaranya secara bergatian sambil tetap memainkan puting susunya dan terkadang ku gigit pelan puting susu nya.

“Hisaaaap yang kuat yank…. Arrrrggghhhh…. Enak banget yank di nenenin kamu. Aahhhhhhh…”

Ku rebah kan Ocha disamping ku, ku elus rambut nya dan ku kecup kening nya dengan penuh kasih sayank.

“Sayank celana dalam mu kok sampek kayak ngangkat gitu seperti ada yang ngintip!? Kelihatan kayak gak muat?” Sambil memandang ke arah celana dalam ku yang penuh sesak karena junior ku memberontak ingin segera terbebas dari sangkar nya.

Sambil ku elus rambut nya.”Kan ini gara-gara kamu yank. Sayank mau megang?”

“Buka yank, kasian dedek nya kejepit. Aku pingin liat.” Jawab nya sambil matanya memandang ke arah celana dalam ku

Ku buka celana dalam ku dan mencuat lah penis ku yang sedari tadi menegang meronta-ronta agar terbebas dari sarang nya. Ocha tampak terbelalak sambil menutup mulut nya sendiri.

Dengan dahi yang mengernyit Ocha memandang kemaluan ku “Sayank itu kok gede banget. Emang muat ya?”

“Ini normal sayank. Ya muat lah yank, orang bayi yang segede gitu aja bisa keluar” Jawab ku sekena nya.

Aku rebahan disamping Ocha dan ku genggam tangan nya mengarah ke arah penis ku, tampak Ocha sedikit ragu.

”Sayank masak di liatin doang.”

Di pegang nya penis ku seperti anak kecil yang mempunyai mainan baru. Di elus nya penis ku mulai dari kepala nya sampai ke batang nya.

“Aaaahhhh…. Sayank enak banget yank. Iya gituin yank kocokin yank dedek nya.”

Di kocok nya penis ku secara perlahan. Ku cium bibir tipis nya, bibir tipis seksi bewarna merah jambu dengan posisi sedikit terbuka yang mengundang selera untuk segera di sentuh. Ku lumat bibir nya, lidah kami saling bersentuhan dan sesekali ku gigit pelan bibir bawah nya.

Ku pegang celana nya dan saat akan membuka nya, ku usap dengan lembut kening nya.”Sayank boleh?” tampak anggukan kecil dari Ocha.

Ku buka celana leging nya yang berwarna putih beserta dengan celana dalam nya sekaligus. Tampak Ocha terlentang polos tanpa sehelai benang pun menutupi tubuh indah nya.

Ku pandang wajah nya yang cantik, bibir tipis seksinya yang berwarna merah jambu, payudara nya yang indah membulat dan sedikit mengacung, perut nya yang rata dan vagina nya yang putih mulus merah merekah, bersih tanpa bulu di tambah kulih nya yang halus, putih, mulus tanpa cacat sedikit pun. Benar benar Makhluk Terindah cinptaan Tuhan.

“Sayank jangan di liatin kayak gitu, malu akunya.”

“Kamu cantik banget sayank”

“Gombal…” Sambil tersenyum dan wajah nya tampak memerah.

Ku raba vagina nya dan ku main kan clitoris nya sambil menghisap payudara nya.

“Aaaahhhhhh… Sayank enak banget yank.” Sambil tangan nya menekan kepala ku.

Ku tindih tubuh nya sambil menggesek kan penis ku di vagina yang telah basah. Kupandang wajah nya. tampak kening nya mengernyit dan disertai dengan anggukan kecil dari Ocha secara perlahan kaki Ocha terbuka memperlihat kan vagina nya yang merah merekah.

Ku gesek kan penis ku dan secara perlahan penis ku mencoba menerobos masuk ke vagina nya.

“Aw,sakit yank….”

Ku hentikan gerakan ku, karena tak tega melihat Ocha yang meringis kesakitan. Ku elus kening nya.

”Di tahan sebentar ya sayank.”

Ku lanjut kan gerakan ku sepelan mungkin, selembut mungkin berharap Ocha tak merasa kesakitan. Sedikit demi sedikit penis ku mulai menyeruak masuk ke dalam vagina Ocha, semakin lama semakin dalam dan ku hentikan saat ujung penis ku mulai merasakan sesuatu di dalam vagina nya.

Ku tatap wajah nya, Ocha tersenyum lembut padaku seolah memberi persetujuan untuk meneruskan nya.

Ku lanjutkan menggoyang pinggul mendorong dengan hati-hati dan dengan sekali hentakan terasa ada sesuatu yang robek di iringin dengan Ocha yang memekik kecil, di peluk nya tubuhku dengan erat, di cengkeram nya punggung ku hingga lecet. Terlihat Ocha yang menangis membuat ku tak tega dan menghentikan gerakan ku. Namun kaki Ocha melingkari pinggul ku dan menekan nya saeakan menginginkan nya.

Aku menggeleng pelan. Tak sampai hati aku menyakitinya. Walaupun Ocha rela namun tetap membuatku tak tega. Kudiamkan tubuhku dan bersabar agar kontur otot vaginanya menyesuaikan dengan ukuran penis ku, paling tidak hingga dia tak merasa sakit.

Setelah beberapa saat ku lihat wajah Ocha mulai rileks. Perlahan Ocha menganggukan kepala nya pertanda kalau dia telah siap. Kudorong pinggul ku perlahan memasuk kan penis ku ke dalam titik terdalam vagina ocha, kudiam kan sebentar lalu kutarik secara perlahan dan ku lakukan beberapa kali. Telihat raut muka Ocha menunjukan sudah mulai merasakan gairah.

Lubang vagina nya terasa mencengkeram erat namun sekarang sudah mulai licin tanda cairan nya sudah mulai muncul, menggantikan rasa perih yang melanda sebelum nya. Kini aku mulai bersemangat kembali memompa tubuh Ocha, semakin lama gerakan ku semakin cepat.

“Ooouuuhhhh…. Yank… Terusin yank…. Aaaarhhhhhh…” Terdengar Ocha mulai meracau, suara nya terdengar begitu mesra di telinga ku, membuat ku lebih bergairah untuk menancapkan kenikmatan di lubang vagina nya dan kini pinggung Ocha mulai bergoyang ke kanan, ke kiri mengikuti mengikuti arah sodokan penis ku. Menambah kenikmatan yang kurasakan menjadi berlipat ganda.

Ku lumat bibir tipis nya, ku goyang pantat ku lebih cepat, ku masuk kan penis ku begitu dalam menjelajahi setiap mili kedalaman vagina Ocha. Kurangsang setiap saraf kewanitaan nya.

“Ooohhh… Yank…. Arrrhhhggghh… Pipis yank…. Ooouuuuuhhhhhh…” Mata Ocha melotot keatas, tangan nya mencengkeram erat punggung ku dan kaki nya begitu kuat menekan pinggul ku.

Kurasakan kedutan otot-otot vagina Ocha lebih kuat mencengkeram penis ku, terasa seperti memijat penis ku. Membuat ku tak tahan dan mendorong penis ku lebih dalam ke vagina Ocha.

“Yank… Aku gak tahan yank… Aaahhhhh… Aku mau keluar yank.” Saat akan kucabut penis ku. Tiba-tiba kaki nya melingkari pinggul ku, menahan nya dan menekan nya dengan kuat.

Aku yang sudah tak kuat lagi menahan nya.”Arrrgghhhhh…” Bersamaan dengan keluar nya sperma yang sangat banyak kedalam rahim Ocha.

Kudiamkan penis ku terbenam di vagina Ocha. Menikmati sensasi Orgasme yang baru saja kurasakan. Kupeluk tubuh nya, ku cium kening nya. Terdengar suara isak tangis Ocha.

“Cha maafin aku ya, tak seharus nya aku melakukan ini ke kamu. Seharus nya aku menjaga sesuatu yang paling berharga di hidup kamu, bukan malah merenggut nya.”

Ocha hanya terisak dan memeluk ku dengan erat.

Sambil ku elus kepalanya.“Maaf kan aku ya sayank, aku pasti akan bertanggung jawab atas semua yang telah ku perbuat padamu.”

Ku kecup kening dan ku usap air matanya.

“Sayank kamu gak salah kok, kan aku juga yang mau. Aku menangis buka karena aku menyesal, tapi karena aku begitu takut kehilangan mu. Aku juga gak tau kenapa sekarang perasaan ku bisa seperti ini.”

“Ocha Putri Ayuni Bidadari manis ku, I Will Love You Endessly. ( aku akan mencintai dirimu untuk selamanya )”

“Do you give me your word on that? ( apa kamu memegang janjimu padaku tentang hal itu? )”

“I give you my word on that. ( aku janji padamu tentang hal itu )”

Ku kecup kening nya dan secara perlahan kecupan ku turun dari kening, ke kedua matanya, turun ke hidung dan kembali ku cium dengan lembut bibir nya.

“Love you my Bad Boy…”

“Love you to…”

“Vin bubuk yuk sayank, kan besok kamu ada rapat di BEM Universitas, Jam 8 pagi loh. Jangan sampek telat, kebiasaan kok suka telat.”

“Iya sayank ku, kan ada yang bangunin. Jadi gak akan telat lah.”

“Yank gak mau ganti sprey dulu, ada banyak bekas noda darah nya loh? Besok aku laundry ya sprey nya. Sekalian aku bawak waktu mau ke kampus?”

“Gak mau… Gak boleh di laundrey sprey nya biarin aja, mau aku simpen buat kenang-kenangan. Sudah sekarang ayo bubuk. Itu ku masih terasa sedikit perih yank.”

“Iya sayank, maaf ya…”

“Punyak mu sih kegedean. Sini peluk…”

Bersambung

END – Cinta Itu Buta Part 3 | Cinta Itu Buta Part 3 – END

(Cinta Itu Buta Part 2)Sebelumnya |Bersambung(Cinta Itu Buta Part 4)