Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26 Start

Ke esokan paginya, aku terbangun sudah sangat siang, kulihat jam pukul 10.00 siang .. ahhhh kecapekan padahal main 1x doang semalem ,, tapi dinda emg top … buat aku sampe lemes .. gumamku …

aku pun segera mandi dan berpakaian santai … eh orang pada ga ada dirumah nih … kulihat kedepan dan belakang ga ada orang, kamar dinda juga terkunci … hmmm jadi aku sendirian aja nih dirumah, mana laper banget lagi …

akupun pergi ke garasi .. sebenarnya ada motor bebek , tapi jarang ku pakai, paling buat ibu atau dinda pergi kepasar … kulihat kunci tertancap di motor tersebut, akupun membuka garasi dan mengeluarkan motor bebek mau kupakai …

semua pintu sudah ku kunci, pagar juga, akupun menyalakan motor ku didepan pagar … breemmm breemm … segera ku gas perlahan motorku utk mencari warung makan ….

ahhh ketemu juga .. gumamku … jauh amat aku bawa motor … orang disini pada ga doyan makan ke warung apa ??? kesalku karena susah sekali nyari tempat makan … ini juga dapet ga besar2 amat …

aku pun parkir didepan warung dan masuk ke warung tersebut …

—————————

Penjual : mau pesen apa mas ??

Me : nasi pecel ae bu …

Penjual : iwak e opo mas ??

Me : ayam goreng ae bu ambek endok bunder … minum e es teh ae bu… jelasku …

—————————

TL Notes bahasa jawa (surabaya umumnya) :

iwak = lauk

ambek = dengan

endok bunder = telur rebus

segera 1 porsi nasi ku beserta peyek diatasnya beserta es teh pesananku diberikan kedepanku …. karena sudah lapar pakek banget ini .. tak sampai 10 menit, makanan ludes .. ah lapar bangetttt.. akupun memesan 1 porsi lagi dengan menu yang sama …

akhirnya kenyang .. gumamku … aku pun duduk sambil menahan perut yang kenyang … tak ada makanan nikmat selain di indonesia … 2 prosi itu tadi … aku hanya membayar Rp. 25.000 .. murah banget …

aku pun segera bangkit dan kembali ke rumah ku .. ketika dijalan .. aku berpas-pasan dengan seorang wanita menggunakan motor tak jauh dari rumahku ….

WOW .. cantiknya … aku sampai kagum … do’i menggunakan motor tanpa helm .. pakai jilbab pink .. wajahnya seolah-olah pas banget dengan apa yang dipakainya .. bajunya sederhana tapi elegan .. wangi parfumnya bahkan sampai menyebar kemana-mana …. mantap sekali …

motorku terhenti .. wajahku menoleh kebelakang .. kulihat dan kuingat-ingat plat nomornya …. L xxxx SS …..

baru tau aku ada wanita cantik di komplek ini .. tapi gimana ya kalau mau kenalan … kan ga ada temen di komplek ini … ah fuck …

motor wanita tadi sudah tak terlihat lagi .. aku segera membelokkan motorku … ingin ku kejar .. tapi ketika di pintu dekat pos .. ku lihat kiri dan kanan,, lah belok kemana tuh … aku pun balik ke pos satpam .. kulihat pak Jojon lagi duduk didalam pos …

———————–

Me : pak, lihat cewek bawa motor yang barusan gak .. ???

Pak Jojon : yang mana tuh .. ??? tanyanya bingung ..

Me : itu yg pakai jilbab pink barusan pak .. tegasku …

Pak Jojon : mungkin yg dimaksud mas michel ini si Mba Lara …

Me : ohh ,, asli sini pak ??

Pak Jojon : wah kalau itu saya kurang tau mas …

Me : oke deh kalau gitu .. makasih yaa …

———————–

aku pun segera pergi kembali kerumah … dinda dan orang tua ku masih belum pulang, aku hanya duduk diteras .. sambil membayangkan wajahnya lara … ahhhh .. rumahnya yg mana lagi … orang komplek sini kan pada jarang teguran antar tetangga yaa… hadeh ….

aku pun hanya bisa membayangkan lebih dalam dengan si lara gadis komplek ini ….

krrinnggg krriinnggg.. suara telfon ku berbunyi .. ku lihat dari noriko

———————–

Noriko : aku lolos masuk ke maskapai ALL NIP*** Airways nih …

Me : wow selamat ya …. aku juga kemarin lolos di Emi****s …

Noriko : serius ?? kita sama-sama udh dapat kerjaan dong .. selamat juga buat kamu …

Me : iya nih, kok barengan ya hehe

Noriko : hehe .. kamu kapan mulai kerjanya ??

Me : aku besok ke singapore buat cek-cek dll gitulah … kalau kamu gimana ??

Noriko : 3 hari lagi kami baru kumpul di tokyo …

Me : oke kalau gitu

———————–

setelah berbincang dengan noriko, aku jadi tambah semangat … kira-kira apakah dengan aku lolos sebagai pilot akan membuat fikiran ayahnya berubah tentang ku ???

….

………..

setelah mengingat kembali kejadian sebelumnya … ahhh gak mungkin … tolak ku ..

ibaratnya ayah noriko seperti ikan paus besar … kalau mau mancing ikan paus .. ya umpannya harus gede juga … aku saat ini belumlah punya modal segede itu … aku harus bisa … SEMANGAT (‘-‘)9

ketika sore tiba .. ah bingung mau ngapain … aku pun hanya pergi ke kamar dan segera mandi ..

4.00 sore dinda balik kerumah … kemudian 4.30 orang tua ku juga balik ke rumah … ibu dan dinda langsung bersiap-siap masak utk makan malam …

terkadang hanya dinda yang masak … tentu saja masakan dinda hampir sama dengan ibuku .. kami pun menyantap makan malam dengan suasana nyaman … besok aku udah harus ke singapore lagi, besok udah mulai makan tanpa orang tua lagi … hmmmmm

kami pun duduk di ruang tamu sambil menonton tv … ah ga ada acara yg bagus sih .. aq ga terlalu memperhatikan … terkadang kami hanya mengobrol santai seputar sekolah ku di usa.. tentu tak semuanya ku ceritakan hehee…

1 jam berlalu di ruang tamu … kok jadi pengen martabak telor ya …

Me : ayah, deket-deket sini ada yg jual martabak telor ga ya ?? tanyaku

Ayah : coba tanya dinda …. ayah ga pernah beli …

Dinda : oh kalau itu ada kok, tapi agak jauh dikit … ungkapnya …

Me : Gpp kok .. dari sini kemana arahnya ???

Dinda : Pas pintu keluar pagar pos satpam itu .. belok kiri .. lurus aja keluar dari komplek sini .. nah nanti ada perempatan belok kiri … ga jauh dari perempatan itu biasanya ada yg jual martabak telor / terang bulan jejer-jejer .. jelas dinda

Me : oke deh kalau gitu … ayah / ibu / dinda mau yg mana ?? martabak telor apa terang bulang ??

Ayah : ayah terang bulan rasa coklat …

Ibu : ibu terang bulan tapi rasa coklat …

Dinda : dinda ngikut aja deh … suka semua .. hehe

Me : okeeee …..

aku pun pergi menggunakan motor digarasi, karena rada jauh aku kini menggunakan helm utk safety … sebenarnya bisa pakai mobil .. tapi ya males parkir tepi jalan hehe pakai motor lebih praktis …

dinda pun membuka pintu pagar .. dan motorku segera melesat … jalan di komplek ini terang banget … ga seperti komplek pada umumnya rampu remang-remang, ga pakai lampu kendaraan juga ga masalah klo di komplek ini ..

ketika di pertigaan dekat pos satpam .. aku mau berbelok kekiri .. ku lihat kiri kanan … eh … cewek yang tadi siang .. berbelok ke arahku … karena posisiku diam .. jadi sekarang makin jelas aku melihat wajahnya … ahhhh malam juga tetap cantik … gumamku ….

ku lihat dia membawa kantong kresek hitam … ga tau itu isi apa deh … dia pun hanya berjalan masuk ke komplek tanpa meliriku …. ahhh fuckkkkk ….

kemudian aku pun pergi membeli martabak …. dengan berkendaaraan santai 30KM/Jam .. eh lama juga yaa.. tak kira deket tadi … gumamku … arah masuknya berbeda dengan jalur yang biasa aku gunakan .. kalau aku dari kota sana .. itu dari kanan tadi ketika dari pintu keluar satpam …

ahhh ini perempatannya .. ku lihat tulisan .. Belok Kiri Langsung … akupun berbelok ke kiri … malam rame juga yaa ternyata gumamku …. 100 meter dari perempatan mulai terlihat gerobak-gerobak jajanan martabak …

ketemu juga .. aku pun berhenti disalah satu gerobak … ketika ku berhenti, di dinding gerobak ada tulisan menu print-print yang sudah dilaminating agar awet… disitu ada tulisan seperti ini :

Martabak Telor Spesial + Jumbo = Rp. 35.000

Martabak Telor Spesial = Rp. 25.000

Martabak Biasa = Rp. 15.000

Terang Bulan Biasa (Isi Kacang) = Rp. 10.000

Terang Bulan Isi Keju/Coklat/Ketan Hitam = Rp. 15.000

murah juga loh … segera aku memesan martabak ke mas-mas penjual …

Me : mas .. beli martabak telor spesial + jumbo nya 2 … terang bulan biasa isi kacang 2 … terang bulan isi coklat 2 .. terang bulan isi ketan hitam 1 … bungkus yaa … aku penasaran yg ketan ini gimana ya rasanya ,, coba beli satu aja dulu deh …

Penjual : ok mas .. silahkan duduk dulu mas ….

aku pun duduk di kursi tak jauh dari gerobak yang memang disediakan … plek plek plek … tek tek tek … suara penjual yang memutar-mutar lapisan dasar martabak telor …

ceklak .. telor dipecah 2 biji ke dalam gelas ukuran sedang.. berbagai bumbu rempah-rempah seperti daun bawang dan potongan daging ku lihat dimasukkan … kemudian penjual pun menghampar lapisan diwajan besar hampir rata … dibilang rata ga juga karena ada cekungan dikit ditengah utk menampung minyak goreng …

yang jualan ada 2 orang .. yang 1 nya juga sibuk mengocok adonan terang bulan … cessss cesssss … cetakan terang bulan berbunyi ketika di masukkan cairan tepung adonan terang bulan ….

cekatan juga mas nya yg jual … gumamku … yah mungkin karena sudah biasa juga sih …. apalagi kalau tiap malam jualan kan yaa ….

25 menit kemudian semua pesanan ku telah jadi .. aku pun memberikan uang Rp. 150.000 di dompetku dan dikembalikannya Rp. 15.000 kepadaku … setelah kembalian ku terima ,, waktunya pulang …

eh iya jalan satu arah lagi … ku lihat ke kiri .. samar samar ada tanda “U Return” utk balik arah … breemmmm … motor bebek ku tunggangi berjalan perlahan menuju rumah …

ah fuck … ga ketemu ya cewek tadi lagi … gumamku diatas motor yang kupacu perlahan …. sesampainya dirumah, ku lihat kedua orang tua ku dan dinda masih di ruang tamu …

Me : dinda ambil biring buat makanannya .. ungkap ku

Dinda pun kemudian mengambil beberapa piring …

Ayah : hmmm wanginya …

Ibu : udah lama ya ayah kita ga beli ginian .. ungkap ibuku

Ayah : iya nih, sibuk sih malam klo ga ada kerjaan langsung tidur .. jelas ayahku

Me : ya udah sekarang makan, ini aku pesan 2 porsi utk ayah dg ibu ..

Ibu : makasih ya nak …

Dinda dan aku berbagi martabak telor dan terang bulan isi ketan hitam .. terang bulannya dipotong 4 bagian .. ketika aku rasa 1 potong .. ah enak juga loh … ucapku

Me : dinda coba deh yg rasa ketan .. udh pernah coba gak ??

Dinda : belum sih,, gpp mas ??

Me ; haha makan aja .. yg penting habis kok …

Dinda : okeee mas … setelah mencoba 1 gigitan … eh bener enak mas … ucapnya

Me : oh iya ambil botol air dingin yaa… ucapku ke dinda

Dinda : oke mas …

kemudian kami pun makan martabak telor dan terang bulan bersama-sama dengan lahap …

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 27)