Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25 Start

Ketika hari sudah mulai sore … aku pun bangun dan langsung mandi agar tetap segar … tak lama kemudian, aku pun turun kebawah .. kulihat ayah dan ibuku belum pulang … hmmm sepertinya kerjaanyaa lagi banyak gumamku … ku lihat dinda masih fokus memasak utk makan malam, ..

akupun mengambil sebotol air mineral dingin dikulkas yang memang disiapkan oleh dinda … kemudian membawanya ke teras depan utk duduk santai … huffttt … ga lama aku disini dan harus pergi lagi … tapi aku tau perjuangan belum lah selesai … aku masih belum jadi apa-apa .. aku juga ga punya apa-apa …

aku sadar … harta ayahku tentu itu punya dia bukan punyaku .. aku harus segera mengumpulkan uang ku sendiri dari keringatku sendiri … tegasku …

terkadang kita terlena.. orang tua kita kaya .. kita berleha-leha .. santai .. tapi kita lupa .. usaha itu tak semulus paha seorang wanita .. kadang harus diatas, kadang dibawah … makanya banyak pengusaha buka usaha disegala segmen, jadi ketika 1 segmen usahanya sedang down .. yg lain masih bisa menopangnya .. kalau kita hanya fokus ke 1 segmen usaha ,, tentu kebangkrutan akan menghantui jika usaha tersebut tak berjalan sebagaimana mestinya …

waktu sudah menunjukkan pukul 5.00 sore, mobil ayahku kini terhenti didepan pagar, aku pun segera membuka pagar depan agar mobil ayahku bisa masuk …

Me : udah selesai kerjaannya yah ??

Ayah : iya nih, lumayan banyak … ayah dan ibu masuk duluan ya .. mau bersih2 … jelas ayahku

aku pun kembali duduk di teras dan menikmati sore hari sebelum matahari terbenam …

ketika jam 5.30 .. aku segera ke kamar utk mandi dan siap2 utk makan malam …

[Di Meja Makan]

Ayah : Semua ekspor berjalan lancar .. uang juga sudah di transfer 50% ke kita, sisanya akan dibayar setelah barang datang, 7-10 hari paling lama …

Me : bagus kalau gitu … segera cari stock lagi yah utk karetnya … saranku ..

Ayah : Tenang kalau masalah itu, udah ayah perintahkan utk divisi karet agar meneruskan pesan ke sana .. kita berani beli karet warga dengan beragam type.

Karet Kualitas Standar Rp. 5.000/Kg

Karet Kualitas Premium Rp. 7.500/Kg

Karet Kualitas Premium ++/Super (Mirip dengan punya kita) .. itu Rp. 10.000/Kg

Me : udah lumayan harganya dari pada semua nya kayak dulu Rp. 2.500/Kg ..

Ayah : benar, ayah sebenarnya berancana utk membeli yg kualitas Premium ++/Super itu sekitar Rp. 12.500-15.000/Kg tapi mengingat divisi kelapa sawit kita menurus tajam .. dengan berbagai pertimbangan lain, hanya bisa beli segitu …

Me : iya benar juga.. lalu cara kita tau semua itu karet dari warga kualitas nya gimana ??

Ayah : nah ini sudah dikoordinasi dengan orang dilapangan, dari data yang ada, warga yg jual karetnya ke kita itu jaraknya ga jauh-jauh banget.. kemudian kalau mereka mau dapat harga premium atau diatasnya, mereka harus isi form request dahulu dengan catatan, di desa/daerah tersebut ada 5-10 minimal lahan warga dengan luas minimal 1 hektar kemudian kita kirim orang buat cek ke lapangan, benar ga nih kualitasnya. kalau benar nanti di sortir dia masuk ke kualitas mana. kita juga buat surat perjanjian kerja sama antara warga dan perusahaan kita .. jadi mereka jual hanya ke kita .. dan mereka juga akan mendapatkan harga yang sesuai dengan yg kita dapat … begitu nak ..

Me : bagus tuh yah .. pantes ibu sampe ikut …

Ibu : iya nak, kita harus hati-hati karena ini penting … udah lama loh karet ayah tertimbun digudang … kalau kita bisa jaga kualitas kan, siapa tau kedepannya kita bisa dapat permintaan lebih besar lagi … jelas ibuku

Me : benar bu … oh iya kemarin kan dinda aku suruh les bahasa inggris itu biar kedepan bisa bantu ibu dan ayah dikantor .. rumah ini cari pembantu aja bu .. saranku …

Ibu : iya bisa kok kalau itu …

Me : dinda .. yang rajin ya belajarnya .. biar bisa bantu ayah dan ibuku …

Dinda : iya mas … aku udah mulai sedikit lebih lancar .. memang bagus mas tempat latihannya …

Me : syukurlah kalau begitu … aku pun lega …

kami pun menyelesaikan makan malam dengan penuh gembira … sedikit .. permasalahan bisnis keluarga mencapai titik terang …

kini kami sedang duduk diruang tamu ber-empat …

Me : lusa aku harus udah disingapore yah … jadi nanti teknis kerja lapangan dan lain sebagainya seperti penempatan kerja dan jadwal akan dimulai disana …

Ayah : bagus lah kalau begitu … disana bukannya ada homebase ya ?? kamu ikut homebase atau gimana ??

Me : nah ini belum tau berapa lama dan gimana, enaknya sih kalau punya apartemen sendiri aja yah … masih lihat kondisi juga …

Ayah : begitu … oh iya nak, ayah mau trf ke rekening mu .. butuh uang berapa utk pegangan kamu selama di singapore …

Me : nah .. ga usah banyak2 sih yah .. paling nanti aku cari apartemen dekat bandara utk barang-barangku .. $ 20.000 USD aja kali cukup kayaknya …

Ayah : oke, besok ayah transfer ke rekening mu … terus tiket udah pesan ??

Me : belum yah, tolong pesankan sekalian, ambil yang penerbangan pagi saja …

Ayah : ok gampang nanti ayah pesankan …

setelah berbincang dengan orang tua ku ..aku pun kembali ke kamar dan melanjutkan tidur … dinda pergi les setelah makan malam selesai … yah tidur sendiri dulu deh .. gumamku …

[Tengah Malam]

Aku kaget … badanku terasa berat .. ah kenapa nih … fikirku setengah sadar .. kemudian ku coba membuka mataku .. kulihat badanku ditimpa oleh dinda …

Me : ah dinda, kenapa sayang …

Dinda : mas nanti pergi jauh, dinda sendiri dong … 🙁

Me : udah ga usah sedih .. akupun kini memeluk dan mengelus belakang dinda …

Dinda : tapi mas …

Me : ga ada tapi tapi .. aku kan kerja .. memang begini kerjaan ku .. ungkap ku tegas

Dinda ; iya mas .. jawabnya singkat

aku pun menggeser badan dinda agar berbaring disebelah ku … ku kecup bibirnya …. emmm emmmmmm balasnya … kini kamu beradu silat lidah …. sesekali ku gigit pelan bibirnya …

tanganku pun kini tak hanya diam .. mulai menjalar keselangkangan dinda … entah kenapa dinda suka menggunakan rok pendek kalau dirumah, hehe

aku pun langsung menggosok-gosok selangkangan dinda yang masih terbalut cd putih … nafas dinda mulai tak karuan … terasa makin berat … akupun mempercepat gosokan ku …

ah ah ah .. mas … pengen mas … ah ah …

melihat dinda sudah sange duluan , akupun berhenti … yah kok berhenti sih mas … ungkap dinda …

bangunin otong ku dulu dong sayang … udah ga tahan nih … nanti kalau udah bangun , mas colokin ke memek dinda … perintahku …

dinda pun kini bangun dan aku terbaring telentang … ahhh enaknya .. dinda kini makin mahir ngemut otongku .. hangat terasa disetiap inci batang otongku didalam mulut dinda … dinda makin liar .. gerakan lidahnya makin lincah .. otongku terasa disedot vacum cleaner dengan level max ….

awww ahhhh .. udah udah .. perintahku .. dinda pun berhenti …

kenapa mas ?? tanya dinda

kalau kamu main gitu, bisa-bisa langsung crot dimulutmu duluan … ungkapku …

hehe gpp kok mas, sperma mas manis .. ungkapnya …

yahhh kan blm main,, gimana sih aku udh K.O duluan .. sekarang kamu baring disini … jelasku …

dinda pun berbaring .. ku buka selangkangannya ,, kini cd putih sudah sedikit basah .. akupun segera menarik cd nya .. wangi dari memek dinda kini bisa tercium … eh udah mulus yaa… ucapku …

iya dinda cukur mas … mainin pakai lidahnya dong .. pinta dinda …

tanpa basa basi lagi .. aku segera memainkan lidahku ke memeknya dinda .. kini badan dinda bergetar sesekali .. bahkan kepala ku sampai dijepitnya … aku hampir tak bisa bernafas karena muka ku tertutup selangkangannya ….

setelah 10 menit .. aku pun berhenti dan memulai menggosokkan otongku ke memeknya dinda yg sudah basah bercampur air liur ku dan cairan dari memeknya ….

kini terlihat jelas, memek dinda merah merona mengkar seperti bunga … sesekali aku menggoda dinda dengan memasukkan kepala otongku sedikit …

mas .. masukin dong,, aku udah ga tahan .. pintanya …

blllessss……… otongku kini masuk lancar ke dalam memek dinda … segera ku goyang kedepan dan ku tekan pinggul ku agar otongku masuk hingga mentok ….

ah ah mas … ah … mentok mas … enak mas … dinda bergumam …

aku pun membiarkannya sesaat ,, kurasakan memek dinda seperti pompa kembang kempis memijat otongku … setelah rasa otongku mulai tak ada gejolak kuat .. aku pun mulai menggoyangkan pinggulku …

posisi badanku kini sudah menempel di badan dinda .. kaki dinda kini merangkul pinggulku .. kadang sesekali kakinya ikut bergoyang agar otongku sekali hentakan sampai ke dinding rahimnya .. ahhh enaknya ….

sesekali aku menggoyangkan pinggulku dengan cepat .. seperti piston mobil dengan kecepatan penuh .. sesekali aku perlan-pelan saja … dinda tanpa disadari .. merem melek ketika ku genjot.. tentu aku jadi tambah semangat .. ahhhh polos sekali ekspresinya .. gumamku …

kemudian aku mencabut otongku .. aku pun menyuruh dinda untuk nungging ,, kini aku mau crot dengan gaya doggy … bllessss….. otong ku tak perlu permisi sudah masuk dengan lancar … ku pegang susu dinda dari belakang yg sangat montok sesuai dengan porsi badannya …

pertama ku pegang hanya kanan, sedangkan tangan kiriku memegang pinggulnya …

plak plak plak … bunyi genjotan dari paha ku bertemu dengan bokong dinda terdengar merdu …

ah ah ah .. mas … enn .. .aa..kkk .. ah ah ah … suara dinda terpatah-patah … merasakan ke enakan dari rudal balistik ku menghantam memeknya …..

sesekali aku bermain pelan, ketika menggenjot dari belakang utk mengambil nafas .. dan ku biarkan otong ku didalam memeknya dinda … dinda pun terengah-engah .. kehabisan nafas juga …

tanganku kini kedua2nya memegang susu dinda .. ahhh pentilnya yg kecil kini makin mengeras … membuat otongku didalam kedut-kedutan bersemangat … akupun menggenjot dinda lagi …

ah ah ah … lagi mas .. lagi … ah ah …….

ku angkat badan dinda .. kini dinda berbaring telentang … ku lebarkan pahanya .. bless.. otongku masuk lagi tanpa jeda lama …. kini goyangan ku sudah max …

ah ah ,…. masss………

dinda .. mas udah gak kuat …. ucapku

ke..lluuarrinn…. di…daa….llaaammm maaa…………. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh

croot crooot crrooottt… ketika suara dinda belum selesai berbicara .. otongku sudah menyemburkan sperma dengan deras kedalam memek dinda …. baru kali ini aku crot didalam memeknya … udah ga tahan aq jepitannya enak banget ….

akupun membiarkan otongku keluar sperma sampai selesai .. ketika ku rasa otongku udah mulai lelah .. segera ku cabut .. kini sperma yang ada didalam memek dinda yang tertahan oleh otongku mengalir keluar karena tak mampu ditampung oleh memek dinda…

Me : gpp nih keluar didalam ??

Dinda : gpp kok ,, aku lagi ga masa subur .. jelas dinda

setelah beberapa menit, aku dan dinda pergi ke toilet .. dan membersihkan diri masing-masing …

kemudian dinda mengganti alas kasurku dengan yg baru di dalam lemari yg memang disiapkan .. kini kami pun tertidur dalam posisi masih telanjang bulat …

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 25 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 24)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 26)