Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22 Start

9.00 malam … makan malam udah .. waktunya istirahat … ketika aq sedang berbaring dikamar ku .. ada suara ketukan .. tok tok tok … iya bentar .. jawabku …

Me : loh dinda .. kenapa sayang ?? tanyaku …

Dinda : mas, aq boleh ga tidur bareng mas …

Me : hahaha boleh kok .. masuk aja …

Aku pun berbaring dikasur dan dinda tidur memelukku … ayah dan ibu ku jarang sekali ke atas .. jadi ga masalah .. gumamku …

Dinda : mas .. gpp kan dinda tidur sini ?? tanya nya kurang yakin

Me : hahaha gpp loh .. biasa aja .. oh ya aku mau tanya ..

Dinda : tanya apa mas ..??

Me : bahasa inggris kamu lancar ga sih .. ??

Dinda : dikit-dikit mas .. ga begitu lancar .. kenapa emg nya mas ?? tanya nya penasaran

Me : kalau gitu kamu nanti les bahasa inggris ya.. pokoknya 1 bulan kamu udah harus bisa .. setidaknya kalau ada yang ngomong kamu paham dan bisa jawab walau belum lancar … nanti biaya les nya biar mas yg urus .. jawabku …

Dinda : oke mas .. aku nurut apa kata mas aja .. dinda memelukku erat-erat …

Me : ya udah .. mas capek nih .. bobo aja ya .. besok masih banyak kerja … kamu kuliah gak besok ??

Dinda : besok kosong mas .. dosennya ga ada … jawabnya singkat …

Me : oke besok ikut mas ke kantor sekalian nanti cari tempat kamu les …

Dinda : oke mas …

Kami berdua pun akhirnya tidur berpelukan , seperti teletabis …

Ketika matahari pagi menyinari bumi … aku terbangun dan dinda sudah tak ada disebelahku … ku lihat jam sudah pukul 06.00 pagi .. aku pun bergegeas mandi dan bersiap-siap …

Kami pun sarapan seperti biasanya .. dan pergi kekantor .. aku telah memberitahu ayahku agar dinda dimasukkan ke kursus/les bahasa inggris … tentu saja ayahku menyetujuinya …

Ketika kami sampai ke kantor .. aku mengecek beberapa berkas lagi .. dinda sedang keliling berbicara dan berkenalan lebih dekat dengan pegawai lainnya .. karena dinda sendiri yang wanita .. tentu pegawai lain bersemangat ..

Me : ayah .. disini punya rekening USD kan ..??

Ayah : punya kok .. buku tabungannya ada dilaci … jawab ayahku singkat …

aku pun mengambil buku tabungan tersebut ,, ku lihat saldo nya benar-benar tak diharapkan.. hanya $ 50 USD dari transaksi terakhir … hufftttt … keadaan memang lesu .. aku pun berdo’a agar pesanan dari Christy nanti bisa menutup biaya yang telah tertimbun .. uang tak bergerak karena bahan baku karet masih digudang sebanyak 100.000 ton … itu bukanlah uang yang sedikit … jika kita kalkulasikan per-kg karet nya Rp. 2.500 maka ada Rp. 250.000.000.000 (Dua ratus lima puluh milliar) yang tersimpan digudang tersebut …

setelah mengecek beberapa berkas seperti gunung .. waktu sudah menunjukkan pukul 12.10 siang .. aku, ayah dan dinda pun pergi keluar untuk makan siang .. tak jauh dari tempat ku bekerja .. sekitar 20 meter ke kiri .. ada sebuah rumah makan padang yg menjadi langganan kami dan pegawai kantor .. siang itu kami makan disitu..

ahhh … masakan padang .. gumamku … aku pun tak malu-malu .. ku cedok nasi penuh 1 piring .. ku ambil 1 potong paha ayam .. kuah santan sapi .. santan ikan … sayurannya ada daun singkong dan kacang panjang rebus … kini piring ku sudah seperti gunung … aku pun memesan es teh jumbo … ahh benar-benar harus puas nih makannya .. ungkap ku …

ketika sampai di meja … ayahku dan dinda kaget .. ini makanan porsinya gede banget … ungkap ayahku … aku pun hanya tersenyum dan kami mulai segera makan ….

30 menit kemudian .. perutku sudah penuh .. full tank .. memang patut diancungi jempol rumah makan ini, mantappppppp yooooo….. ungkapku

ayahku pun segera membayar makanan kami dan kembali ke kantor … ketika di kantor aku segera ke brangkas … ku ambil uang 10 juta, jadi sekarang tersisa 65 juta diberangkas tersebut … uang ini aku gunakan untuk pembayaran les dinda …

aku dan dinda pun pergi mencari beberapa tempat les ternama di surabaya …. setelah mutar-mutar nyari sana sini .. akhirnya ketemu salah satu tempat les yg cocok sekali .. dia membuka kelas hanya 1 bulan. tetapi 1 bulan itu full … metode belajarnya juga cukup unik … 1 hari hanya 3 jam pertemuan .. dan pertemuan dilakukan pukul 6.00 sore sampai 9.00 malam … instruktur pengajarnya lansung orang bule .. dan kita diajarkan utk speaking & listening …

ketika aku melihat pendaftarannya … biaya pendaftaran + biaya pelatihan hanya Rp. 7.500.000,- … awalnya dinda enggan .. tapi aku yakinkan itu ga masalah . yg penting adalah dinda bisa lancar bahasa inggris fikirku …

mulai tanggal 1 dinda sudah bisa ikut les .. hari ini masih tanggal 28 januari .. ada sekitar 3 hari lagi …

aku pun segera melunasi pembayaran semuanya .. kami pun pergi ke Tunjungan Plaza .. mall terbesar di surabaya … setelah berjalan sana sini .. akhirnya ku putuskan untuk melihat film di bioskop … ah ga ada yg menarik … gumamku… dinda hanya mengikuti disebelahku … sesekali ku lihat dia memegang jariku .. wajahnya memerah malu …

Me : dinda ga pernah jalan berduaan ke mall ya ??? tanya ku …

Dinda : ga pernah mas .. hehe …

Me : oke ya udah sini .. aku pun menyodorkan tanganku .. dengan sigap dinda langsung memegangnya .. kini kami jalan bergandengan …

aku pun segera membawa dinda masuk ke sebuah toko tas … ku lihat dinda kaget .. memang tas disini branded .. harga paling murah Rp. 500.000 sedangkan paling mahal .. bisa sampai ratusan juta .. tentu saja saat ini aku hanya ga berani membeli semahal itu .. ketika ku lihat dinda sedang memilah tas .. aq pun berbisik …

Me : selama harga tas dibawah 2 juta .. mas belikan buat dinda …

Dinda : serius mas ??? dinda bertanya dengan senyum berseri-seri …

Me : iya benar .. beli aja … hehe

dinda pun mengambil sebuah tas untuk dia kuliah katanya … tas tersebut standar tapi elegan di pandang … tinggi juga seleranya .. gumamku … aku pun segera membayar tas tersebut .. harganya Rp. 1.500.000,- yah masih mampu ku bayarlah … duit ku pun tersisa Rp. 1.000.000,- saja .. karena sudah sedikit aku pun memasukkannya dari amplop coklat ke dompetku …

setelah dinda mendapatkan tasnya .. aku dan dinda kembali ke kantor .. karena tadi udah makan di warung padang .. kami ga ada nafsu makan di mall …

3.00 sore … aku dan dinda sudah dikantor .. ada beberapa karyawan yang sibuk dengan berkas dan pekerjaannya masing-masing .. ketika sedang berjalan ke dalam kantor ayahku .. suara hp ku berbunyi …

kriiing krrinnggg .. ku lihat telfon dari Christy .

———————————

Christy : halo michel …

Me : halo Christy …. jawabku singkat …

Christy : paket mu udah datang … test lagi dilakukan sekarang … mungkin 10 menit lagi keluar hasilnya

Me : oke aku tunggu ….

———————————

Christy pun mematikan telfonnya … aku segera menginformasikan tentang hal tersebut .. dinda duduk disampingku depan meja ayahku … kini kami semua diam menunggu hasil dalam 10 menit kedepan … dag dig dug dag dig dug … bahkan suara jantung hampir terdengar …

10 menit kemudian … kriinggg krrrinnggg.. Christy menelfonku lagi

———————————

Christy : heii .. selamat …

Me : wahhh .. gimana gimana ..???

Christy : bahan baku karet yang kamu kirim ternyata diatas standar premium kami … ketika test berlangsung .. para petinggi perusahaan juga melihatnya .. ketika test tersebut keluar .. semuanya bahagia .. masalah bahan baku yg 6 bulan terakhir kekurangan pasokan kini sudah mendapat titik terang …

Me : syukurlah kalau begitu .. aku juga turut senang kalau bahan baku kami bisa diterima …

Christy : oke ga perlu panjang lebar .. kamu kirim nomor FAX kantor mu .. nanti aku kirim surat permintaan …

Me : oke … ini nomornya … +62-XXXXXXXXXXX

Christy : oke tunggu ya … nanti balas aja suratnya ke fax kami di nomor +1-XXXXXXXXXX

Me : okeee.. thank you ya..

Christy : me too.. thank you …

———————————

krriikk krriikk krriiikk krriiikkk … suara mesin fax berbunyi … beberapa lembar kertas terlihat sudah ada tulisan dari perusahaan asal amerika melakukan permintaan barang …

ayahku pun segera mengambil kertas tersebut .. ada total 4 lembar kertas .. 3 lembar surat perjanjian kerjasama .. dan 1 lembar permintaan bahan baku karet dan teknis pengirimannya ..

Ayah : nak … mereka butuh 50.000 ton utk tahap awal nak … ayahku berbicara dengan air matanya mengalir

Me : 50.000 ton …???

aku pun disodorkan kertas yang dipegang ayahku .. setelah ku baca teliti .. tertulis permintaan pengiriman bahan baku karet sebanyak 50.000 ton secepatnya.

adapun harga permintaan mereka adalah $ 2 USD/Kg dengan ansumsi rate rupiah Rp. 10.000 maka bahan baku karet ini seharga Rp. 20.000/Kg. kemudian ada cara pengirimannya sudah tertera dan tinggal di ikuti …

disitu juga dituliskan .. jika barang tersedia dan siap kirim dengan harga diatas .. mereka meminta konfirmasi melalui telfon kantor .. ayahku pun segera menelfon kantor bersangkutan … dan deal masalah pembelian bahan baku tersebut …

segera surat tersebut kami fotocopy rangkap 5 .. utk arsip dan disimpan dilainnya … kemudian surat di tanda tangani dan di cap oleh ayahku … kami juga melampirkan beberapa informasi perusahaan pada balasan fax ini … ketika semua selesai … surat pun kami kirim kembali …

ayahku segera menginformasikan pengiriman kepada divisi karet .. mereka kaget .. tiba-tiba ada pembeli yg mau dengan karet mereka … segera mereka gerak cepat koordinasi dengan gudang kami dikalimantan …

karena pengiriman ini sangat penting … ketua divisi karet diperintahkan ayahku pergi ke kalimantan untuk mempermudah koordinasi … diambil ayahku lagi uang Rp. 10.000.000 juta utk dibawa ketua divisi karet membeli tiket dll utk ke kalimantan … ayahku kini tentu saja sangat senang .. senyum bahagia terlihat jelas diwajahnya …

kini uang di brangkas tersisa Rp. 55.000.000,- … ketika ayah kembali ke dalam kantornya .. aku dan dinda masih duduk … ketika ayahku mengkonfirmasi semua beres .. aku menelfon Christy kembali …

———————————

Me : halo Christy, aku sudah kirim surat balasan via fax ya

Christy : iya michel .. ini sedang proses print .. jelasnya

Me : sekali lagi terimakasih Christy … aku harap dapat membalasnya ..

Christy : you will .. Christy pun tertawa dan mematikan telfonnya tanpa menjelaskan hal lainnya …

———————————

kami bertiga kini kembali kerumah … aku segera kembali kekamarku dan mandi … waktu menunjukkan pukul 7.00 .. karena bertiga kelelahan … makan malam pun sedikit terlambat .. setelah makan malam selesai ..

Me : ayah, ibu .. aku mau kemas2 barang dulu ya buat besok ke jakarta .. ucapku

Ibu : iya nak …

aku pun naik ke atas .. langsung ke kamarku.. karena hanya 2 hari disana .. aku hanya membawa baju secukupnya, tas punggung ku sudah cukup utk kebutuhan esok … pertemuan sekitar jam 12 siang .. pesawatku jam 9 pagi dan tiba jam 10.30 siang .. cukuplah waktunya …

aku pun berbaring dikasur saat ini .. pintu kamar sengaja tak ku kunci .. siapa tau nanti dinda mau tidur disini lagi kan .. fikirku … ku lihat hp butut ku kembali .. lalu ku ketik pesan …

——————————–

To : Noriko

Message :

Besok aku ke jakarta, test maskapai Emirs dan Singape … do’a kan aku semoga berhasil …

——————————–

15 menit kemudian ,, aku baru mendapat balasan di hp ku …

——————————–

From : Noriko

Message :

Semangat ya .. aku tau kamu pasti bisa .. amin

——————————–

tak lama setelah menerima pesan itu .. aku pun tersenyum …

PERJUANGAN BELUM BERAKHIR BUNG … HIDUP ITU KERAS .. KALAU KAMU MANJA .. KAMU AKAN DI INJAK-INJAK …!!!!

HANYA ORANG YANG BERANI MENANTANG DUNIALAH YANG AKAN BERDIRI TEGAK ….

NORIKO … TUNGGU AKU …

aku pun terlelap tidur ..

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 23)