Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21 Start

Ketika pagi tiba .. akupun segera bangun … kulihat dinda sudah tak ada disampingku … aku pun segera memakai pakaianku dan membawa dildo semalam kemudian kembali ke kamarku … dildo yg aku beli bukanlah ukuran jumbo dipasaran … tetapi dildo getar mini … ukuran kecil yg memang cocok diselipkan antara selangkangan .. karena bentuknya ini sebesar jari kelingking .. tetapi .. tak diragukan lagi kekuatan getarnya … harganya juga lumayan mahal dari dildo lainnya … utk 1 unit lengkap sekitar $ 500 USD.. oh ya.. kalau di indonesia bukannya vibrator ya namanya ,, fikirku .. setahuku di US namanya dildo .. ah terserahlah, aku juga baru pertama kali beli beginian .. hahaha tawaku bingung …

ketika di toko, aku juga baru melihat seperti ini .. yg aq tau biasanya gede2 segede otongku … atau bahkan lebih besar dari ini, namun harganya masih dibawah $ 100 USD. kata si penjual toko, karena ukurannya kecil, makanya harganya mahal … kalau tak teliti .. mungkin akan terkecoh .. karena bentuk aslinya didalam kotak gitu dan seperti pulpen … jadi aman kalau dibawa kemana-mana ga akan curiga … aku pun berfikir.. ya udah gpp deh … toh nanti dipakek juga fikirku … hehe

segera aku mandi dan berpakaian seperti biasanya … waktu sudah menunjukkan pukul 6.30 .. akupun turun utk sarapan bersama keluargaku …

setelah dimeja makan .. ku lihat dinda sedang mengemas makanan .. jalannya agak sedikit mengangkang … mungkin masih sakit karena semalam fikirku …

kami pun sarapan pagi waktu itu … setelah sarapan selesai … seperti biasa, ayah akan duduk diteras .. sambil membaca koran ..

Ayah : nak, kamu ga mau buat rekening bank di indonesia atau kartu kredit gitu .. ?? kan yang kamu punya hanya rekening bank di US .. tanya ayahku

Me : mungkin nanti aja yah ..

Ayah : iya kamu buat Bank B*A aja .. nanti sekalian dengan kartu kreditnya .. cepet kok prosesnya .. kepala bank itu udh kenal ayah karena dulu sering pinjam uang ke bank … jelas ayahku

Me : oke yah … jawabku singkat …

tuuttt tuutttt … hp ku berbunyi … ku lihat panggilan dari Ms. Yan …

——————————

Ms. Yan : halo michel …

Me : halo juga Ms. Yan …

Ms. Yan : How are you … ??

Me : i’m fine .. and you ..??

Ms. Yan : me too …. oh iya ini ada lowongan dari maskapai Emirs dan Singape … biodata kamu sudah di forward ke 2 maskapai tersebut .. dari sekolah juga sudah rekomendasi … katanya mereka butuh ketemu kamu dahulu utk syarat saja .. lolos atau gaknya akan diputuskan 1 hari setelah pertemuan tersebut …

Me : oh ya.. cepat yaaaa … thank you Ms. Yan atas bantuannya .. jawabku bersemangat …

Ms. Yan : iya sama-sama … kamu nanti ketemu mereka lusa di jakarta … kebetulan mereka rekrut di indonesia .. tapi karena kamu sudah direkomendasikan .. jadi langsung ketemu mereka ga usah nunggu lama2 kayak yg lain … bilang aja nama dan asal sekolahmu, nanti yg bertugas menerima calon pilot pasti ngerti … perintah Ms. Yan

Me : ok siap Ms. Yan … sekali lagi terimakasih .. jangan lupa mampir ke indonesia yaa..

Ms. Yan : i will ….

——————————

Me : ayah … lusa aku harus kejakarta utk perekrutan dari maskapai Emirs dan Singape

Ayah : oh ya.. cepet ya … oke nanti ayah belikan tiketnya …

Me : oke … jawabku singkat …

7.30 pagi … Kami pun bersiap-siap berangkat .. karena mobil yg dinda pakai sedang di servis ke bengkel .. kami bertiga pun berangkat bareng .. ayahku yg membawa mobil kali ini, karena aku masih belum punya SIM A di Indonesia … aku juga males berdebat panjang2 dengan polisi walaupun aku ada SIM International ….

kami pergi mengantar dinda kuliah terlebih dahulu ke kampus negri surabaya .. kemudian kami meluncur ke bandara juanda … dibandara juanda sudah ada ketua divisi karet yg mengambil barang dari kargo .. jadi kami hanya bertemu di bandaranya saja …

8.20 pagi .. kami terjebak macet di daerah aloha … dari dulu sampai sekarang ga ada yg berubah … macet terus kalau arah bandara … tadi dijalan muternya rada jauh kalau mau ke jalan tol .. makanya lurus aja deh lewat jalan biasa …

krriinggg krrrinnggg ….

——————————

Ketua Divisi Karet => KDK

KDK : halo bos … paket sudah ditangan saya saat ini .. saya sedang di pintu keluar bandara ..

Ayah : oke… tunggu sebentar saya masih dijalan ..

KDK : siap bos…

——————————

8.40 pagi kami pun sampai ke pintu keluar bandara … ternyata paket yg dikirimkan 10 kg … langsung disimpan dibelakang mobil ayahku …

Ayah : kamu kesini naik apa ??

KDK : bus tadi bos …

Ayah : ya udah naik aja ke mobil biar bareng ke kantor..

KDK : oke bos ..

kami bertiga sekarang meluncur ke kantor bersama-sama …. ketika sampai dikantor .. kami pun segera memindahkan paket tersebut kedalam lab kecil … di lab ini lah .. bahan2 ditest .. tidak test sulit kok .. hanya mengambil kadar sedikit.. ditimbang dan dilihat bagaimana kandungan didalamnya … utk mengetest ini keahliannya Ketua Divisi Karet .. dulunya dia kuliah bidang kimia .. jadi paham masalah begini … utk pupuk juga banyak dari racikan si ketua divisi ini …

Nama Ketua Divisi Karet yaitu Pak Mansur .. usianya 40 tahun .. tetapi gerak nya sangat cepat … tak seperti orang pada seusianya … ketika pak mansur sedang mengambil sample dari berbagai jenis karet .. kami pun menunggu diluar …

krriinggg krrrinnggg …. suara hp ayahku berbunyi kembali ….

——————————

Bengkel : halo pak .. mobil sudah beres … mau diantar apa diambil kesini ??

Ayah : diantar ke kantor saya aja …

Bengkel : oke siap pak ..

——————————

10 menit kemudian mobil sudah terparkir di depan kantor … ayahku pun menerima kunci mobil dan membayar biaya servis … karena sudah bengkel langganan .. ayahku percaya bahwa mobil sudah bagus .. tak perlu dicek lagi …

kami pun kembali ke kantor dan menunggu hasil test pak mansur … 30 menit kemudian … semua bahan sudah dimasukkan ke botol kecil masing-masing dan diberi label oleh pak mansur ….

Pak Mansur : bos .. sudah selesai …

Ayah : oke gimana hasilnya ..?? tanya ayahku

Pak Mansur : dari 10kg sample yang dikirim … saya sudah test semuanya .. hampir rata2 diatas standar premium boss… jelasnya bersemangat

Ayah : bagus kalau gitu … karet kita sudah terlalu lama digudang .. sudah saatnya kita jual kembali ..

Pak Mansur : siap bos …

Ayah : kamu sekarang kirim paket ini ke alamat ini … sambil menyodorkan kertas alamat … di packing rapi .. kirim hanya 1 kg sample saja .. dari 10 kg sample yg kita punya .. selanjutnya sample ini kamu bagi2 lagi .. jadi kalau ada yg butuh sample .. kita tinggal kasi yg sudah kamu siapkan … ini untuk uang paket tadi dibandara dan utk pengiriman sekarang … tolong prioritas pengirimannya dahulu, kalau bisa lusa sudah di US ini barang.. kirim dengan servis express jadi cepat sampai … perintah ayahku

Pak Mansur : siap bos …

pak mansur pun segera melakukan perintah ayahku … aku masih melihat sample demi sample yang telah dibuat tadi .. karena aku ga pernah melihat test lab gini .. awalnya hanya bingung saja …

Ayah : nak sudah siap .. kamu informasikan ke teman mu yaa

Me : iya ayah …

Untungnya hp ku menggunakan layanan roaming dan berbayar perbulan .. jadi telfon kapan aja .. sms kapan aja ga khawatir .. akupun segera menelfon Christy ….

——————————

Me : haloo Christy .. maaf kalau ganggu ..

Christy : halo Michel .. ah gpp kok … hoahaaammm …

Me : tidur ya .. hehe maaf sekali lagi … aku hanya mau informasikan kalau paket udah dikirim dengan service express .. semoga cepat sampai

Christy : oh ya.. kerja bagus …

Me : oke .. kalau gitu lanjut tidur aja … thank you yaaa

Christy : oke .. sama-sama Michel …

——————————

Me : ayah .. udah aku informasikan ke temenku ..

Ayah : oke nak .. terimakasih yaa

Me : iya sama-sama yah … oh ya .. aku juga mau cek berkas2 kantor juga dong .. biar tahu gimana bisnisnya …

Ayah : bisa kok .. ayo ke meja ayah …

akupun pergi memeriksa beberapa berkas dan mempelajari lebih dalam tentang kondisi bisnis ayahku saat ini … setelah beberapa jam berlalu … ayahku mendapat telfon …

——————————

Dinda : om .. dinda udah pulang nih …

Ayah : kamu kesini aja dinda naik taksi sekalian ntr pulang bawa mobil mu sudah di servis … jelas ayahku

Dinda : oke om..

——————————

30 menit kemudian dinda datang ke kantor kami .. dia pun langsung pulang setelah menerima kunci mobil nya … aku dan ayahku masih sibuk mengecek berkas satu-per-satu …

yang aku ketahui dari berkas ini .. divisi kelapa sawit turun dari hasil pembelian yang awalnya bisa Rp. 2.500/Kg sekarang hanya Rp. 500/Kg … dalam 1 biji sawit beratnya utk kelas premium bisa berkisar 80-100 kg … jika di totalkan misalnya 100kg / biji maka utk 1 biji kelapa sawit hanya Rp. 50.000 / biji …

kemudian untuk divisi kebun teh harganya naik turun tergantung permintaan pasar yang terkadang naik turun … harganya pun jadi tak menentu .. tetapi masih diatas batas standar utk pembeliannya … jadi utk divisi kebun teh ini masih lumayan tak seperti divisi kelapa sawit dan karet yang terus terpuruk karena kekurangan pembeli …

dari beberapa catatan dan informasi dari ayahku … beberapa kebijakan pemerintahan juga menekan turunnya minat pembelian bahan baku mentah ini .. salah satu contohnya .. indonesia dilarang mengekspor bahan baku mentah secara 100% .. tapi ini tentu tidak se-efektif yang digaungkan …

di permukaan semua terlihat berjalan .. tetapi real dilapangan .. banyak sekali saling sogok agar hal tersebut berjalan lancar .. sudah bukan hal baru lagi tentang hal tersebut .. bahkan dinegara maju sekalipun masih terjadi praktik yang sedemikian rupa … entah apa kah ini karena dulu kita sering kasi upeti ketika jaman belanda dulu .. sampai hal ini masuk ke dalam darah daging …

seakan-akan kita harus memotong 1 generasi untuk membersihkan negara ini yang sudah terlanjur jatuh ke dalam jurang kehancuran …

para pengusaha sebenarnya tak terlalu muluk-muluk .. kalau emg harus bayar.. ya mereka bayar .. kalau gratis ya gratis .. tapi jangan nanti di beritakan gratis .. urus ini itu .. eh giliran mau ekspor malah dipersulit .. hal yang kayak gini sangat tidak relefan .. apa yang bisa pengusaha lakukan lagi jika kendala ekspor sengaja dipersulit …

bukankah negara ini butuh devisa ?? ekspor tentu menambah devisa negara … aku pun tak habis fikir disini … terlalu rumit dan kompleks mengurus masalah ini …

Me : ga susah yah ngurus ekspor ?? tanyaku

Ayah : hahahaha … kalau kamu ga ada kenal orang dalam ya sulit .. apalagi jaman sekarang … ga ada pelicin gak akan keluar itu barang buat ekspor .. jelas sedih ayahku …

Me : terus gimana tuh …??

Ayah : ayah punya beberapa teman di bidang ekspor ini .. nanti kita tinggal call mereka .. mereka bantu urus sampai surat keluar .. kita tinggal kirim barang .. biayanya tergantung barang yg mau dikirim … ya pakai calo lah …

Me : i see …. apa ga rugi yah ??

Ayah : mau gimana lagi ?? temen ayah ada yg mau ekspor .. barangnya ketahan 1 bulan di pelabuhan perak, surabaya … gimana tuh ?? apa gak tambah rugi ?? biar kita bayar lebih dikit .. tapi barang ekspor lancar …

Me : benar juga sih …

tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 4.00 sore .. aku dan ayahku pun menyelesaikan kerjaan hari ini dan kembali ke rumah … huftttt … capek juga cek berkas-berkas gitu … ucapku didalam mobil sambil perjalanan pulang dan ayah disebelahku sedang menyupiri mobil..

Ayah : buat apa nak kamu cek berkas gitu ?? .. tanya ayahku penasaran

Me : kali aja nanti dapat calon pembeli yg lain hahaha jawabku sambil tertawa ….

Ayah : oke nak .. ayah percaya sama kamu ..

ketika kami tiba dirumah .. aku pun segera kembali ke kamar utk baring istirahat … telolet telolet .. hp ku berbunyi lagi …

——————————

From : Noriko

Message :

Aku sudah di jepang sekarang …

——————————

——————————

To : Noriko

Message :

Semoga Sukses … tetap semangat ..

——————————

kemudian aku pun terlelap tidur sekitar 1 jam karena kelelahan .. kemudian aku bergegas mandi dan turun kebawah utk makan malam …

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 21 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 20)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 22)