Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18 Start

5.30 pagi ….

Segernya mandi pagi hari .. hari ini aku bersemangat karena ayahku ingin mengajakku utk ke kantor dan tentu saja .. mempelajari bisnis keluarga kami ..

aku pun segera berpakaian rapi .. kemudian turun ke bawah .. Dinda dan ibuku sudah menyiapi sarapan pagi …

Ibu : eh anak ibu udah ganteng rupanya .. bangun pagi + mandi pula .. kirain tadi perlu ibu bangunin jam 6.

Me : ah ibu .. udah biasa kok .. jawabku singkat

Aku pun duduk didekat meja makan , kulihat dinda sedang menggoreng tempe … ah tempe … sebagian sudah tergoreng ada diatas meja.. aku pun mengambilnya …

Ya ampun .. aku hampir lupa apa rasanya tempe .. gumamku …

Dinda : ya ampun mas segitunya ..

Me : iya kan disana ga ada yg buat tempe walaupun ada kedelai nya.. jawabku sambil terus makan tempe goreng …

Ayah : wah udah pada ngumpul aja nih .. jadi ayah doang yang telat .. hehe (sapa ayahku)

Ibu : udah cepet duduk .. sarapan .. katanya mau ajak Michel ke kantor

Ayah : iya ayuk semuanya kita sarapan dulu ..

Kami pun sarapan pagi dengan penuh kenikmatan … setelah sarapan selesai … waktu menunjukkan pukul 6.30 .. aku sudah bersiap2 didepan teras bersama ayahku … saat ini ayahku sedang membaca koran pagi …

Ayah : aduh … ekonomi melambat .. susah sekarang michel …

Me : begitu .. terus usaha gimana ??

Ayah : lebih lesu dari biasanya … karet dan sawit harganya jatuh .. susah untuk naik .. bahan baku ada .. tapi pembeli susah .. dahulu enak, tetapi semenjak perusahaan lain buka dimalaysia dan thailand .. sawit dan karet jadi turun drastis .. pengusaha besar pada lirik kesana .. pemerintah seolah tutup mata … bapak jadi bingung …

Me : hmmm begitu .. jadi intinya kekurangan pembelinya ya yah …

Ayah : iya betul seperti itu …

Kemudian kami pun pergi ke kantor ayah ku … didalam mobil ketika perjalanan …

Me : wah gini ya.. macet surabaya sekarang .. gumamku …

Ayah : iya kalau pagi aja … siang gak kok nak … ga seperti jakarta .. macet terus …

Me : hmmm gitu .. bener juga sih .. ini udah agak lenggang .. di tengah kota aja yg rada macet

Sesampainya di kantor .. aku pun berkenalan dengan beberapa karyawan ayah ku .. rata-rata laki-laki semua .. ada alesannya sih … ketika aku tanya ayahku … dia menjawab . kalau laki-laki ga ada cuti hamil . jadi kerja bisa efisien nak …

Didalam kantor tersebut ada 3 divisi berbeda … yaitu :

Divisi Kelapa Sawit

Divisi Karet

Divisi Kebun Teh

jadi tiap-tiap divisi punya target masing-masing .. saat ini .. divisi kelapa sawit yang terbesar .. tetapi malah penjualannya merosot tajam .. di indonesia sendiri ternyata belum banyak pabrik-pabrik yang bisa mengolah minyak kelapa sawit atau bahasa kerennya Crude Palm Oil (CPO) ke produk olahan jadi siap pakai ke konsumen …

adapun beberapa pabrik yg jadi tujuan utama, sekarang sudah kelebihan bahan baku , sehingga ketika panen .. CPO ini banyak tak tersalurkan .. atau jika tersalurkan .. harganya sangat murah .. hampir tidak cukup utk menutupi biaya masa tanam/perawatan seperti pembelian pupuk, gaji pegawai, pemanen dll …

divisi karet malah udh turun harganya sejak lama .. entah kenapa .. setahuku malah kebutuhan karet di dunia itu tinggi .. sekarang kan apa-apa karet tentu yg dibutuhkan …

utk divisi kebun teh masih lumayan karena ini diolah sudah siap pakai .. banyak perusahaan teh indonesia yang ambil dari pabrik kami .. dan hasil perkebunan kami diolah di pabrik kami sendiri ,sehingga mutunya terjamin.

setelah mengetahui beberapa hal dasar dari ayahku .. memang karyawan terlihat tertekan dengan harga turun dari berbagai divisi … apalagi sekarang gaji karyawan yg nunggak 1 bulan … hmmm …

oh ya aq jadi ingat ini di rekening ku masih ada uang dari Christy dan gaji ku di cafe .. mana waktu itu aq dikasi tambahan, jadi total $ 10.000 USD dari Ms. Dyla … ah baiknya .. awalnya aku nolak , tapi Ms. Dyla bilang.. ini ucapan terimakasih nya kepada ku … heheheee goyang-goyang dapet tambahan jadi total $ 10.000 USD ??? WHAT THE HELL IS THAT …

ketika aku pamitan ke Ms. Dyla .. awalnya dia sedih , ,tapi perlu diketahui .. setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan … mau bagaimana lagi ?? burung dalam sangkar gak akan perkasa … justru karena burung itu menjelajah langit birulah dan mendapat beberapa pengalaman lah yg jadi perkasa .. hahahaha

Jadi sekarang ada $ 15.000 USD dana di rekening ku … hmmm cukup kali yah .. gumamku …

Me : ayah .. anter aku ke bank dong, mau tukar valas … pintaku

Ayah : oh ya .. kamu blm ada megang rupiah ya.. udah ga usah nak ntr ayah kasi …

Me : emmm ga usah ayah .. ayo antar aq aja ke bank .. oh iya kalau ada koper juga lebih bagus yah .. pintaku

Ayah : oke ada di kantor ayah koper utk simpan uang .. emg uang kamu mau tarik berapa ?? tanya ayahku

Me : $ 15.000 USD aja sih …

Ayah : wah banyak juga duit nya … hehe tawa ayahku

Me : hasil nguli yah di us .. hahaha aq pun ikut tertawa bercanda

ketika sampai dibank.. penarikan ku pun segera diproses.. ada fee penarikan sekitar 250.000 .. tapi gpp lah … total dana yg aku tarik jika di kurs rupiah Rp. 10.000 maka total Rp. 150.000.000,-

utk biaya feenya sudah dibayarkan oleh ayahku jadi tetap utuh uangnya … kemudian ku kasikan koper ke cs bank agar uangnya disusun dikoper tersebut..

Me : yah .. ini duitnya buat usaha keluarga kita .. gaji karyawan dll .. terus masalah pembelian itu nanti aq bantu carikan

Ayah : tapi nak ….

Me : udah gpp kok yah .. kalau usaha kita bangkrut kan lebih parah … tegasku

Ayah : makasih ya nak .. kamu baru aja datang ke indonesia , tapi tabungan mu udah ayah pakek … ucap ayahku sedih

kami pun segera kembali ke kantor dan memberi gaji para karyawan dikantor setelahnya …

Ayah : masih ada sisa sekitar Rp. 75.000.000 nih nak… mau diapakan ??

Me : simpan ke brangkas aja dulu yah …

kini uang tersebut aman didalam berangkasku … karyawan dikantor ayahku tidak lah banyak, karena mereka ini karyawan kantor saja .. sedangkan bagian lapang berbeda .. yg belum dapat gajian tadi ya dikantor ini aja. sedangkan karyawan lapangan semuanya aman …

karyawan kantor ini dipilih ayahku secara teliti .. mereka orang-orang yg sangat rajin dan dapat dipercaya .. hampir rata2 sudah bekerja 5-10 tahun bersama ayahku .. bahkan satpam kantorku sudah 10 tahun ,, kemana kantor ayahku pindah selalu ikut bersama kami.. katanya enak kerja dengan ayahku .. dia pernah kerja ditempat lain tak seenak dikantor ayahku..

bahkan ketika aku kembali ke kantor .. mereka kaget .. melihat aku datang .. karena dulu ketika ketemu mereka aku blm lah setampan ini …

perinsip perusahaan ayahku adalah kekeluargaan .. jadi kami dekat satu sama lainnya .. bahkan kadang kalau memang mendapat target bulanan tercapai dulunya .. ayahku sering mengajak karyawan kantor untuk makan bersama dan lain sebagainya.

aku tau, membangun usaha itu sulit .. tapi hanya butuh beberapa menit untuk menghancurkannya .. tentu saja aku ga mau usaha yg telah dibangun selama beberapa puluh tahun hancur …

kriingg krrinnggg .. bunyi hp ku …

———————————

Me : iya halo …

Christy : halo michel … kamu dimana ?? kok aku ke cafe tadi kamu ga ada .. kata yg punya cafe kamu udah pindah ..?? kok ga bilang2 sih … 🙁

Me : ah iya .. sorry … aku balik ke indonesia nih …

Christy : ya ampun .. terus lagi dimana sekarang ?? ganggu gak nih ??

Me : gpp kok .. lagi dikantor ayahku .. yah ngecek beberapa bisnis gitulah .. aku juga baru ini

Christy : oh ya .. bisnis apa ayahmu ??? tanya nya penasaran

Me : ini mengelola bahan baku minyak kelapa sawit, karet dan teh … jawabku tegas .. kali aja Christy bisa bantukan …

Christy : karet ..?? serius ..??

Me : iya bener ..

Christy : salah satu cabang usaha ayahku kebetulan lagi butuh bahan baku karet utk pembuatan ban .. tapi butuhnya kelas premium … kira2 gimana tuh ??

Me : sebentar aq tanya ayahku …

———————————

———————————

Me : ayah .. karet kita kelas apa ??

Ayah : premium dong nak .. masa ayah nanam karet biasa sih … ungkapnya langsung ..

Me : bagusssssssss …. usaha kita bisa lancar lagi ayah… ucapku … senyum lebar muncul di wajah ayahku yg sudah terlihat lelah

———————————

———————————

Me : halo Christy … premium nih …

Christy : great … kalau gitu coba kirim sample nya ke alamat XXXXXXX, US … nanti kami cek dahulu … pasti aku ambil kok … hanya utk verifikasi aja … gimana ??

Me : oke ga masalah kok .. makasih ya udah mau bantu ..

Christy : ah aku harus nya makasih ke kamu .. udah 6 bulan tau gak .. aku aja sampai pusing dimana nyari karet kelas premium … dipasaran lagi kekurangan bahan baku karet premium

Me : hah serius ??

Christy : bener .. dulunya pemasuk utk perusahan ayahku itu sekarang ga mampu masok lagi , kebutuhan tiap tahun makin tinggi …

Me : kalau aq bantu pasok bisa kan ??

Christy : bisa dong, yg penting sample nya dikirim ya, jadi nanti kita bisa deal berapa yg dibutuhkan.

Me : ok siap bos ..

Christy : dih pakai bos .. biasa aja kali .. ah kamu .. jawabnya malu

Me : hahaha oke ,, makasih ya

Christy : oke .. nanti hubungi aku klo udh dikirim.

———————————

wah .. ini bukannya rezeki nomplok ya .. ungkap ku senyum … ketika melihatku senyum sendiri, ayahku pun langsung bertanya …

Ayah : lah kok senyum2 sih … kenapa tuh

Me : oh haha .. gpp kok .. oh iya yah … jadi …………………………. (aku pun menceritakan percakapan ku dengan Christy tadi)

Ayah : jadi bener gitu .. oke .. ayah bantu siapkan sample nya …

ayahku pun pergi ke divisi karet dan meminta sample dikirim ke surabaya … agar kami juga bisa cek sebelum dikirim ke amerika .. kalau sample nya dikirim langsung tanpa cek.. bahaya kan kalau ternyata grade nya bukan premium …

hahahaha …. ku dengar tawa karyawan dan ayahku dari dalam ruangannya …

Ayah : yuk nak kita ke bengkel dulu .. itu udah di urus sama divisi karet .. besok sample nya dateng .. ntr dikirim pakai kargo pesawat biar cepet … ucapnya tegas

Me : okeee .. aku pun berjalan ke parkiran

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 19)