Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17 Start

Setelah kejadian tersebut … tak ada sedikitpun kesempatan utk bertemu Sylvia …

Kepada seluruh penumpang, bersama kapten XXXXX disini.. Pesawat yang saat ini anda tumpangi telah sampai di udara wilayah Indonesia … beberapa menit lagi kita akan mendarat di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali … (Tegas pengumuman seorang kapten dari kokpit)

7.30 pagi …. pesawat mendarat dengan sangat mulus .. hampir tak terasa .. karena tujuan akhir kami di surabaya .. kami harus ganti pesawat lainnya dari bali ke surabaya …

ketika aku sedang berjalan keluar … Sylvia menyambutku dan menyalami ku .. ku rasa ada sesuatu ditanganku … Sylvia langsung mengucapkan sesuatu tapi tak bersuara .. dan menggangkat tangannya seperti telfon …

call me … ucap bibir Sylvia tanpa suara …

aku pun menyimpan nomor tersebut di saku celana ku .. selanjutnya kami pun turun dan menuju ke loket transit .. tak ada kendala .. barang bawaan aku dan orang tua ku tak ada yang tertinggal…

08.00 W.I.T pagi tak menunggu waktu lama .. kami pun masuk ke pesawat tujuan surabaya … tak ada yang aneh dalam penerbangan kali ini … hanya hal2 biasa saja ..

08.30 W.I.B kami sampai di bandara juanda surabaya …. argghhh akhirnya .. aku pullaaannngggggg …… ucapku pelan sambil melepas penat …

tak jauh dari pintu keluar bandara .. ada seorang wanita cantik berteriak … omm .. tantee… lambainya …

kami pun berjalan menghapiri wanita tersebut …

Ayah : nak .. perkenalkan ini dinda sepupu mu … dia dari kampung .. baru 6 bulan ini kuliah disurabaya.

Me : hai dinda .. aq michel

Dinda : hai michel .. aq dinda

Ibu : yuk ke rumah .. pinggang ibu udah sakit nih .. mau selonjoran .. keluh ibuku ..

[Ilustrasi Dinda]

kami pun segera ke mobil yang dibawa oleh Dinda … tanpa banyak bicara … mobil melesat ke rumah kami … sesampainya dirumah … aku segera membawa barangku … sedangkan barang ibuku dibawah ayah ..

Ayah : nak .. ayah dan ibu langsung ke kamar ya .. kamar mu diatas sebelah kamar dinda … jelas ayahku

Me : iya ayah

Aku pun segera menaiki tangga … dinda berjalan didepanku … melihat aku yang kesulitan mengangkat koperku … dinda pun berbicara ..

Dinda : tas punggung nya biar aq aja yang bawa mas …

Me : oh iya deh .. aku pun memberikan tas punggungku ke Dinda … dan lanjut mengangkat koperku yg berat sekalii hehee

karena apartemen ku di us hanya sewa .. semua barang-barangku tentu saja langsung aku bawa .. dan kunci pintu ku biarkan didalam .. aq sudah mengirim pesan ke pemilik apartemen sebelumnya kalau aq sudah keluar lebih awal dar tanggal jatuh tempo sewa apartemen ku ..

Me : Ahhhhh akhirnya sampe ke atas juga .. keluh ku … hah hah hah … lemes rasanya lutut ku …

Dinda : mas .. sebelah kanan ini kamarnya mas .. yg kiri kamar ku … jelas dinda kepada ku …

Me : okee .. aku pun segera memasuki kamarku … tas dan koperku taruh dilantai saja .. aq segera berbaring …

Orang tua ku pindah ke rumah baru ini sekitar 1 tahun yang lalu .. karena rumah yang sebelumnya di rehab dan dibangun kantor utk usaha ayahku … lokasinya strategis tepi jalan raya .. makanya ayahku mencari rumah lainnya yang lebih ke kompleks perumahan daerah surabaya barat …

aku pun berbaring lelah … tak lama kemudian .. aku tertidur karena terlalu capek …

4.30 sore … aku terbangun … lelah mata dan badanku sudah mulai hilang .. aku pun segera mandi agar lebih segar … kamar ini sudah disiapkan sebelumnya oleh Dinda .. semua peralatan mandi yang baru dan handuk baru sudah ada didalam kamar mandi .. jadi aq tak perlu mencari perlatan mandi lagi..

kasur pun besar dan empuk untuk aq tiduri.. berbeda sekali dengan apartemen ku di us sana .. gumamku …

ku nyalakan air didalam keran … ahhhh enaknya lelah gini mandi air hangat memang … air hangat membasahi kepalaku … serasa dipijat ketika badan lelah mandi seperti ini …

aku pun memegang otongku … hei otong .. jadi lebih kuat ya .. KITA TAKLUKKAN MEREKA … SIAPAPUN YANG MEMANDANG RENDAH KITA … ucapku tegas heheheee

setelah 20 menit .. aku keluar dari kamar mandi dengan dalam keadaan segar … segera ku berganti pakaian yang ada dalam koperku dan pergi ke bawah …

Ibu : eh udah bangun + mandi ya .. yuk makan dulu .. baru aja tadi mau ibu panggilin ke atas …

Me : iya bu .. masak apa nih bu ..??

Ibu : oh ini dinda yang masak … enak loh masakan dinda .. jawab ibuku …

Me : ah masa .. sambil aku melirik dinda ..

Ibu : udah ayuk makan kalau gitu ..

aku pun segera duduk dimeja makan dan ternyata .. hmmm beneran enak masakan dinda … hehe

Me : hmmm .. enak banget …. mata ku sampai berkaca-kaca …

Dinda : ah mas jangan lebai gitu deh sampai mau nangis … jawabnya malu …

Me : hehe ga gitu … aku udah lama gak makan makanan indonesia .. uhh rasanya enak .. masakanmu sempurna deh .. acungku jempol …

Ibu : tuh bener kan Dinda .. masakanmu enak … ga percaya sama tante..

Dinda : hehe iya tante .. jawabnya malu .. tapi senyum ceria diwajahnya …

kami pun segera menghabiskan makanan yang ada dimeja .. setelah kenyang .. semua piring kotor dibereskan oleh Dinda dan ibuku .. aku pun duduk diruang tengah bersama ayahku …

Ayah : nak .. gimana rasanya balik ke indonesia ??

Me : uh .. enak lah yah … udara disini juga segar sekali … pohonnya rindang .. gak kayak di us .. 4 musim buat aku ga enak … keluhku …

Ayah : haha nah gitu … istirahat sambil ntn … oh ya .. kamu rencananya kerja dimana nanti ?? kalau bisa ambil maskapai yg dekat2 aja .. jangan jauh2 .. ibu mu udah gak sekuat dulu … saran ayahku

Me : belum ada … iya yah … kalau ada lowongan di singapore atau negara tetangga yg lainnya gpp kan ..?? tanyaku

Ayah : selama masih di asia tenggara .. gpp kok … besok kamu ikut ayah ke kantor ya .. sekalian liat perkembangan bisnis ayah … ucap ayahku

Me : iya ayah … jam berapa ?? tanyaku

Ayah : ya jam 7 udah siap2 lah ..

Me : oke .. jawabku singkat ..

Ayah : ini kunci rumah dan pagar depan .. kamu simpan .. jadi kalau tiba2 ga ada orang dirumah atau kamu pulang malem .. kamu bisa pakai kunci ini …

Me : iya ayah ..

aku pun berbaring di sofa depan tv .. tak terasa aku terlelap lagi setelah makan …

Ibu : si michel kyk nya kecapekan yah .. apa gak disuruh pindah ke kamar aja ??

Ayah : udah biar aja dia istirahat …

ketika dinda selesai beres-beres, dinda langsung duduk bersama disofa bersama kami…

Ayah : dinda .. besok pakai mobil om aja ke kampus .. mobil yang kamu pakai om bawa .. sekalian om service rutin .. jelas ayahku …

Dinda : iya om … STNK mobilnya dinda simpan didalam mobil ya om …

Waktu menunjukkan pukul 9.00 malam … aku kaget … eh .. ketiduran di sofa .. gumamku …

Dinda : eh mas .. kebangun ???

Me : eh dinda ada disini … wah maaf jadi ketiduran di sofa ..

Dinda : ah gpp kok mas … jawab dinda sambil ntn dan mengemil kacang ….

Me : ayah ibu udah masuk ke kamar ??

Dinda : iya udah .. blm lama ini masuk ke kamar ..

Me : oh ya .. kamu kuliah / sma ??

Dinda : aku kuliah mas .. Jurusan Ekonomi..

Me : oh gitu … ya udah kalau gitu aq ke kamar dulu ya.. mau istirahat lagi … ungkap ku ..

Dinda : oke mas ..

Aku pun berbalik kekamarku … segera ku kemas barang-barangku di dalam koper dan laptop ku taruh diatas meja di dalam kamarku …

Aku pun baru menyalakan telfon ku … walau rasanya masih sakit … tapi aq tetap tegar ..

—————————–

To : Noriko

Message :

Aku udah sampai di indonesia ..

—————————–

pesan singkat ku kirim ke noriko … aku pun mengirim pesan ke anthony juga ..

—————————–

To : Anthony

Message :

Bro .. aku udah di indonesia.. thank you ya

—————————–

setelah mengirim pesan tadi … tak lama kemudian noriko langsung menelfon ku … aku ragu untuk mengangkatnya tapi .. aq bulatkan tekat dan aku angkat telfon tersebut ..

—————————–

Me : halo …

Noriko : kamu jahat .. kamu ga bilang kamu pulang … hiks hiks … (ku dengar suara tangisan noriko ditelfon)

Me : maaf .. tapi memang harus seperti ini .. jawabku pelan

Noriko : kamu jahat .. kamu jahat .. teriaknya kembali …

—————————–

tuutt tuutt tuuttt.. telfon pun terputus … hatiku juga sakit .. tapi kalau kami terlalu dekat .. aku tau tentu tidak bisa …. apalah daya ku .. ucapan sepatah atau dua patah kata tak akan berguna lagi sekarang … tembok besar sedang menghalangi aku dan noriko …

perlahan-lahan didalam koper .. aku menemukan beberapa foto ketika aku bersama noriko .. tak sadar .. air mataku menetes …

ini kenangan ku bersama dia .. terlihat sekali perbedaan diantara baju kami berdua .. baju dia selalu mewah dan elegan .. dan aku hanya biasa saja .. tak pernah aku membeli baju bermerk .. selama itu nyaman ,, aku rasa cukup .. selebihnya uang ku utk biaya hidup dan makan ku sehari-hari …

walaupun seperti itu .. noriko tak pernah memaksaku ataupun risih … noriko pun tak pernah memilih-milih pertemanan .. bersama murid lainnya dia selalu akrab ..

ku ambil hp ku kembali dan ku kirimkan pesan singkat ….

[Noriko Side]

Oh .. ada pesan … diambilnya hp yang tergeletak diatas meja …. dari michel … senyumnya senang …

—————————–

From : Michel

Message :

Aku udah sampai di indonesia ..

—————————–

Noriko pun segera menelfon michel .. tetapi .. apa jawaban michel membuatnya kecewa … dia sadar .. ini karena pertemuan michel dengan ayahnya tempo hari …

hiks hiks .. noriko kembali menangisi kepergian michel didalam kamarnya … seharian noriko mengunci dirinya didalam kamar … ayahnya pun mulai gelisah .. mengingat anak semata wayangnya tak mau makan .. atau berbicara dengannya …

trinngggg.. pesan masuk kembali … di usapnya mata yg menangis. . kemudian ..

—————————–

From : Michel

Message :

Maafkan aku mungkin terlalu jahat .. tapi .. aku mau kamu menunggu ku .. akan ku buktikan .. kalau aku dan keluarga ku pantas untuk mu …

—————————–

setelah noriko membaca pesan tersebut .. wajahnya yang sedih .. matanya yang berair karena sedih tadi .. segera menjadi cerah … kini senyum indah muncul diwajahnya … matanya berkaca-kaca .. seolah-olah dia bagai peri yang turun dari surga …

—————————–

To : Michel

Message :

Aku pasti menunggumu … i love you .. now and forever ..

—————————–

balasnya langsung … kini … noriko kembali ceria … dipeluknya guling diatas kasur kencang-kencang .. seolah-olah itu michel …

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17 | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 17 – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 16)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 18)