Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14

Part 1 Part 2 Part 3 Part 4 Part 5 Part 6 Part 7 Part 8
Part 9 Part 10 Part 11 Part 12 Part 13 Part 14 Part 15 Part 16
Part 17 Part 18 Part 19 Part 20 Part 21 Part 22 Part 23 Part 24
Part 25 Part 26 Part 27 Part 28 Part 29 Part 30 Part 31 Part 32

Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14

Start Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14ย | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14ย Start

Jam menunjukkan pukul 08:30 ….

Me : Oh iya, ayahmu pesawatnya datang jam berapa?? tanyaku kepada noriko.

Noriko : 9.15 datangnya, ayahku terbang dari jerman langsung kesini. jawab noriko santai.

Me : Loh kok dari jerman? bukannya ayahmu dijepang? ….

Noriko : Jadi dia ada kunjungan kerja kesana.. jadi yg lain pada pulang, ayahku langsung kesini .. baru nanti balik sama-sama ke sana..

Me : Hmm .. terus apa nanti kamu kerja di maskapai sana juga .. tanya ku sedih ๐Ÿ™

Noriko : iya nih, ayahku bilang disana aja, jadi bisa serumah lagi, lagian temen ayahku punya salah satu maskapai terbesar disana. katanya mau nerima aku langsung.

Me : Enak dong kalau gitu … selamat yaa… ( memaksa tersenyum )

Noriko : sebenarnya aku ga mau pisah dari kamu ๐Ÿ™

Me : Aku juga … ๐Ÿ™

Dia pun bangkit dan langsung memelukku …. do’i langsung duduk di pangkuanku …

Noriko : kamu nanti gimana ??

Me : aku rencananya balik ke indonesia dulu … kangen nih sama rumah … baru nanti aku coba cari kerjaan .. di indonesia atau dimana aja bebas kok …

Noriko : kalau gitu ke jepang aja bareng aku gimana ..?? jawabnya dengan penuh semangat

Me : aku harus tanya orang tua ku dulu, mereka berdua kini udah ga sekuat dahulu .. fisik dan kondisinya makin melemah .. aku jadi khawatir kalau terlalu jauh dan lama … jawabku sedih ๐Ÿ™

Noriko : iya benar juga sih … gpp deh .. tetep hubungi aku terus ya kalau ada waktu luang .. matanya berkaca-kaca …

Noriko pun bersandar kepadaku … aku pun mengelus-elus kepala dan belakangnya utk menenangkan dia sesat…

Setiap pertemuan pastilah ada perpisahan, tetapi kenapa rasanya sangat menyakitkan ya…

Ku lihat jam sudah pukul 08:55 … ku angkat badan noriko …

Me : Noriko, orang tua ku bentar lagi keluar nih, aku ke sana dulu ya… kamu tunggu sini aja, ga lama kok …

Noriko : oke sayang

aku pun bergegas menunggu di dekat pintu keluar …. tak lama kemudian ku lihat kedua orang tua yang sedang melihat kanan kiri …

Ayah … Ibu … Teriak ku pelan … dengan melambai tangan …

Kedua orang tua ku langsung menyampari ku …

Ayah : Nak, kamu udah besar sekarang, tambah ganteng lagi … jawabnya bangga

Ibu : Benar nak … ibu bangga liat penampilanmu … sudah banyak berubah

Ayah dan Ibu hanya berpenampilan biasa. aku menggunakan pakaian terbaikku yg ku punya, aku ga mau agar kelihatan kyk gembel didepan ayah dan ibuku tentunya..

Aku pun mengajak mereka ke cafe tempat aku dan noriko santai sebelumnya … ketika orang tua ku bertemu noriko ,, ku perkenalkan dia ..

Me : ayah, ibu .. ini noriko, pacarku … jelasku dengan senyum ceria

Noriko : hallo .. uncle & aunt …. sapanya dengan sopan

Ayah : wah cantik juga nak pacarmu … kok matanya sipit yaa..

Me : iya yah.. dia orang jepang, sekolah pilot juga bareng aku …

Ibu : jadi gitu .. senyum ibu ku puas …

Noriko : Michel, udah jam 9.10 nih, aku jemput ayahku dulu ya… permisi ya om, tante …

Me : ayah, ibu ,,, duduk dulu … mau ku pesankan apa??

Ibu : teh hangat ada gak ya?? ayah kopi aja

Ayah : iya kopi aja …

aku pun segera memesan teh dan kopi hangat.. ketika aku berbalik ke meja, ku lihat pria paruh baya dengan baju jas elegan … dan wajah garang … kemudian kami berempat pun bertemu …

Noriko : Michel .. Om , tante, ini ayahku … noriko memperkenalkan

Me : halo ommm …. sapaku sopan

Ayah Noriko : oh jadi ini pacarmu .. hump… kok mau pacaran sama pria udik gini .. udah baju jelek gitu .. tampang pas-pasan.. ayah udah bilang, kalau anaknya perdana mentri mau ngelamar kamu .. kok kamu malah pacaran sama pria ga jelas gini … keluhnya langsung

Jeeeedeerrrr…. seperti petir menghantam hatiku … sakit pak sakit…..

Ayah Noriko : apalagi ini … pak .. bu .. tolong bilang anaknya, mulai sekarang jauh2 dari anak ku … segera dia menarik noriko pergi …

Noriko : tapi pak … om .. tantee… Michell…. teriaknyaaaa…. dia pun pergi ke mobil mewah yang sudah disediakan tak jauh dari tempat kami berdiri ….

Ayah : Nak.. yang sabar ya..

Ibu : Udah nak … jangan terlalu di fikirkan …

Me : tapi bu .. noriku itu ……

Ayah : udah udah jangan cengeng ah.. ayuk kita kerumah mu dulu …. tegas ayahku …..

Baru kali ini aq rasanya di injak-injak … mentang-mentang dia orang kaya punya segalanya.. bisa memandang rendah aku dan orangtua ku … didepanku …. mulai detik itu .. bendera perang berkibar dihatiku ….. marah menyelimuti hatiku …

Kami pun memesan taksi .. dan pergi ke apartemen ku .. di dalam taksi .. aku hanya terdiam … Setelah beberapa saat mobil keluar dari area bandara …

Supir : Jadi ini kemana ..??

Ayah : Michel, rumah mu dimana ??? Michel Michel…..

Me : Apartemen XXXX , Daerah XXXX ….

Semenjak kejadian itu, aku hanya termenung … tapi segera ketika ku dengan panggilan ayah ku dimobil aku pun tersadar kembali … mulai saat ini aku harus jadi kaya … biar ku balas semua orang yang memandangku rendah … niatku tegas berdiri tegak ….

Sesampainya kami di apartemenku … aku pun membawa ayah dan ibu ku masuk …

Ayah , ibu ,, disini aku tinggal.. ya ga gede-gede amat, tapi cukup untuk kita bertiga .. nanti malam kita balik langsung ke indonesia kan …

iya nak … gpp kok .. jawab ibu ku langsung …

Kemudian aku pun memesan pizza delivery utk makan kami siang itu …

Acara perpisahan dan penyerahan lisensi pilot mulai pukul 01.00 – 03.00 .. selanjutnya acara bebas …

Di dalam apartemen ku tak banyak perabotan … karena disini hanya benar-benar untuk tidur.. tak terasa.. 2 tahun aku disini, enggan menyelimuti utk pergi ke tempat lain … tetapi semua harus dihadapi .. karena aku tau, masa depan harus diraih .. kalau aq disini terus, gimana aq bisa berkembang .. gimana aku bisa menyobongkan diri pergi ke manapun ….

Ayah : gimana nak selama kamu sekolah ..?? ada masalah ?? tanya ayahku yang sedang duduk di sofa nya..

Me : gak kok .. memang awalnya sulit yah.. apalagi makanan … uh .. ga enak awalnya .. aku kangen masakan ibu …

Ibu : tenang nak, sesampai indonesia nanti ibu masakkan nasi pecel kesukaan mu … senyum ibu sambil membuat ku senang …

Orang tua ku tinggal di daerah surabaya ,, kenapa di surabaya .. agar deket aja ke kebun teh kami dimalang.. awalnya tinggal dijakarta .. tapi karena kondisi ayah dan ibuku yang tak lagi sehat seperti dulu .. perjalanan jauh sangat melelahkan bagi mereka …

Ayah, ibu .. kalau mau baring, itu di kasur aja … ucapku langsung …

Ibu : iya nak, ibu baring dulu ya, pinggang ibu sakit nih duduk lama-lama dipesawat … pengen selonjoran

Ayahku pun baru tertidur disofanya …. sekitar 30 menit kemudian … suara bel berbunyi…

ting tong … pizza … sapa seseorang dari luar

iya tunggu sebentar … jawabku … sambil berjalan ke arah pintu .. aku pun menerima pizza yg ku pesan …

Ayah, ibu,, makananya udah dateng nih, aq pesen porsi jumbo .. hehe mereka pun bangun dan segera makan pizza yang ku beli .. kemudian lanjut istrirahat kembali …

telolet telolet … hp ku berbunyi dan segera ku buka, ternyata ada pesan dari noriko…

————————-

From : Noriko

Message :

Michel … maaf tentang ayahku tadi

————————-

aku pun hanya membiarkannya .. tanpa membalas sedikitpun …

aku tau ini tentu bukan salah noriko … aku sejak awal memang tau kesenjangan antara kami berdua.. ibarat bumi dan langit … huffttt,, aku pun menarik nafas panjang … segera ku pergi mandi … utk membersihkan fikiranku … 1 jam mandi dishower rasanya tak cukup menghilangkan semua kejadian itu….

kalau udah seperti ini mau gimana lagi ???

kita hanya bisa berharap ke diri sendiri … berjuang sendiri … kini semakin jelas .. apa yang aku kejar.. apa tujuan kedepannya … MENJADI KAYA tak SEKEDAR KAYA … AKAN KU BUAT MEREKA TAKLUK …. !!!!! tegas ku dan ku ukir di hatiku …

[Bersambung]

END – Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14ย | Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 14ย – END

(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 13)Sebelumnya |Bersambung(Ceritaku Saat Jadi Pilot Part 15)