Cerita Sex Tiara’s Story S2 Part 30

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Tamat

Cerita Sex Dewasa Tiara’s Story S2 Part 30 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Tiara’s Story S2 Part 29

Selesai dari dokter dan disuntik ATS juga penenang, tiara memandikan aku dengan sangat telaten. Seluruh badanku dibasuh sabun dan dibilas tanpa membasahi perban yang ada didadaku. Kemudian dikeringkan. Lalu dengan sabar mamakaikan pakaian untukku.

“dah kamu rebahan dulu nanti aku nyusul.”

Aku rebahan di kasur dan gk lama tiara nyusul setelah meletakkan semua pakaian kotor ku ruang cuci. Tiara lalu rebah disampingku dan meletakkan kepalanya di dadaku

“aargggg…. “ aku teriak

“maaf… maaf.. ini yang sakit ya?”

“hehehehehe”

“ish kamu tuh..” langsung tiara menghujaniku dengan pukulan pakai bantal.

“hehehehe”

“aku inget koq yang sakit di kiri”

“tapi kenapa kaget? Hehehehe”

“ya kan gk yakin juga ishhh…. sebel tau..”

“maaf ya sayang…”

“cium…”

CUP aku cium bibirnya sekali

“makasih ya udah di obatin dan disayang-sayang..”

“iya mas… btw kalau lg kayak gini, masih bisa tegang gk?”

“coba aja.. “

Tiara lalu ngelus-elus jagoanku dari luar celana dan rupanya itu justru melenakanku. Pengaruh obat penenang dan elusan di jagoanku malah membuatku langsung tertidur tak sadarkan diri.

***

Hari ini hari sabtu, pagi harinya aku memutuskan gk mengabarkan siapapun termasuk orang kantor mengenai hal ini, dan menikmati weekend sambil masak nanti menjelang makan siang. Tiba-tiba sekitar jam 10 siang bel pintuku berbunyi

“pak.. ada tamu..” kata bibi

“oh ya? Okey bi”

Aku menuju ruang tamu dan di depan pintuku ada Pak Momo, Pak Malik, Bu Sandra, Gladys dan Lidia.

“hi ndre.. maaf lho ganggu weekend kamu” kata pak momo

“oohhh.. gak ganggu koq pak, aku malah lagi lagi nonton sinetron tersanjung dari episode pertama… (makan tuh sinetron 365 episode. Jereng kali tuh mata) Mari masuk semua.. hehehehe… kita ke ruang kerjaku aja ya”

sembari jalan aku WA tiara supaya beliin bahan makanan yang agak banyak biar bisa bikin makan siang buat direksiku, aku minta bahan buat bikin ayam rica-rica, bakwan jagung pakai udang dan tumis pakcoy. Semua itu bisa dimasak dalam waktu 30 menit udah jadi dan enak.

Bibi dengan sigap mengambilkan kursi extra dan menyusun di ruang kerjaku kemudian menyajikan teh hangat, kopi panas serta air mineral.

“Koq sendirian, istrimu mana, ndre?” tanya bu Sandra

“biasa bu lagi belanja tiap sabtu pagi, harusnya sih sebentar lagi pulang” kataku

“katanya kamu dikeroyok orang ya ndre..” kata Lidia

“gk dikeroyok koq, satu-satu ngadepin akunya hehehehe”

“tapi kamu gk papa kan ndre..?” Pak Malik ingin tahu

“Cuma kena cakar aja sih di dada kiri”

“loh emang kamu dikeroyok orang apa kucing sih ndre.. hehehehe” bu sandra memecah kekakuan

“kucing sih bu tapi guede banget hahahahaha”

Tiba-tiba ada yang mengetuk pintu dan wajah tiara nongol di baliknya. Aku kode tiara masuk ke ruang kerjaku.

“bapak-bapak dan ibu2 ini kenalin istriku, tiara”

Kemudian mereka saling berkenalan dan salaman,mulai dari yang paling dekat pintu Lidia,

“Ini bu Lidia ya..?”

“Loh koq tahu?”

“Kan mas andre udah pernah kirim foto selfie bareng bu Lidia dan Pak AA. Ternyata cantikan aslinya daripada fotonya”

“Oh iya.. maaf ya waktu itu aku pinjem suamimu dulu, gpp kan?”

“gpp koq bu, udah dipulangin juga dengan selamat xixixixi”

Kemudian sampai di pak momo…

“apa kabar pak momo?”

“baik tiara.. ini suamimu kenapa? Koq bisa badan segede gini masuk angin hahahaha”

“emang tuh pak, badannya gede doang, tapi bentar-bentar kerokan xixixixi”

“trus projectmu yang kemarin udah beres?”

“udah pak, kan foto saya ada di laporan keuangan perusahaan pak”

“wah saya gk sempat lihat, keburu dilengserkan hahahahaha”

“oalah, saya pikir Pak momo masih di sana waktu itu”

“Gak lama dari andre resign saya kan juga lengser, untung masih ada yang mau nampung di sini hahahaha”

“Di hijack kali pak momo.. bisa aja..”

“tiara.. “

“Gladys

“Tiara..”

“Malik..”

“Tiara..”

“Sandra..” kata bu sandra sambil cipika cipiki dengan tiara

“btw semuanya, aku permisi ke dapur dulu ya… maklum emak-emak. Xixixixi”

“Silakan…” kata yang lain

Tiara keluar lagi dan menutup pintu ruang kerjaku.

“ndre.. bener ya kata pak momo istri kamu cantik.. pake banget lagi..” kata bu sandra.

“bisa aja bu sandra, hehehehehe”

“pertanyaannya kamu dapet dimana istri secantik itu, ndre?” kata pak malik

“aku pacaran sama dia dari waktu aku mau masuk kuliah dan dia masih SMA”

“Hah?! Dan sekarang jadi istri kamu? Hebat… hebat… first love jadi istri”

“bisa aja pak.. hehehehehe”

“eh beneran loh ndre, istrimu itu cantik” kata lidia

“hahahaha makasih ya li..”

Kami lalu ngobrol2 seputar kantor, tapi justru gk ada yang menyinggung lagi soal pengeroyokan itu. Aku sih tau sebabnya karena mereka gk ingin tiara tahu soal ini.

Yang aku notice justru Gladys yang sejak kejadian itu sama sekali gk keluar suara sepatah katapun sampai hari ini.

“Ndre tempat makan yang enak di sini dimana ya?” kata pak momo

“kita makan di sini aja pak, aku ntar masakin buat semuanya. semoga sesuai selera ya..”

“oh ya? ya udah.. kita makan di sini aja. Pengen tau saya kamu bisa masak apa hahahaha” Pak momo setuju.

“beneran ndre kamu bisa masak?” tanya bu sandra gk yakin

“beneran bu,”

“awas ya jangan istrimu yang masak loh…”

“eh kalau gk percaya tanya aja tiara” kataku membela diri

“Ya udah aku bantu nanti.. hehehehehe mau tahu aku si raksasa ini gimana kalau masak”

Obrolan berlanjut dengan berbagai hal terkait pekerjaan dan rencana pembukaan cluster baru.

Tiara ketuk pintu lagi dan ngasih kode udah jam 11.

“Bapak-bapak dan ibu ibu semua, aku permisi dulu mau masak ya.. kalau di sini dulu juga gpp, ada banyak buku bagus buat dibaca-baca di rak buku, tinggal ambil aja hehehehe”

aku pernah menghitung, total bukuku di ruangan ini ada sekitar 1200an, sebagian besar adalah buku yang aku bawa dari perpustakaan rumah Janis di Jogja dan sebgian lagi aku dan Jani beli di sini. selama aku merit sama tiada, nambah sekitar 300an judul.

“eh aku ikut, Gladys sama Lidia mau ikut masak juga gk?”

“ikut deh bu, yuks gladys..”

“tiara, katanya andre bisa masak ya..” bu Sandra masih penasaran

“Aku yang ngajarin masak tuh mas andre bu, sampai sekarang masakannya enakan dia daripada aku xixixixi”

Akupun masak sesuai dengan rencana semula, dan dalam 30 menit semuanya udah siap. Jadi cepat karena dibantu banyak tenaga untuk tumis-tumis dan goreng-goreng.

Untuk penutupnya aku bikin pudding coklat andalanku yang rasanya lebih enak dari hotel manapun di indonesia ini.

“ayo semua, kita makan siang seadanya.. “ kataku kembali ke ruang kerjaku memberitahu pak momo dan pak malik yang sedang asyik membaca buku psikologiku.

Tiara menyiapkan makan siang di teras samping tempat kami biasa menjamu tamu kami.

“yok kita makan kita cicipi masakan andre..” kata pak momo

“Semoga cocok ya.. “kataku

“ini rumah loe lumayan luas juga ya ndre.. ada kalau cuma 400 meter sih..” kata pak malik

“ya sekitar segitu lah pak.. ini warisan papa saya tapi terus saya rubuhin dan bangun ulang.”

“loh itu apa ndre koq kayak ada buat petinju gitu?” tanya lidia melihat ke arah halaman belakang

“itu kayak sasana kecil gitu, biasa harus tetap latihan supaya badan fit”

“oh ya? Kamu bisa beladiri?” tanya pak momo

“ya masih belajar-belajar lah pak.”

“Bela diri apa ndre?” tanya bu sandra

“hhhm.. taekwondo sih bu”

“udah sabuk apa?” kejar bu sandra

“yah masih baru belajar masih putih”

“putih sabuknya atau stripnya?” bu sandra masih ngejar terus

“hehehe stripnya bu.. koq bu sandra tau sih..”

“suamiku kan di PBTI, dia dulu atlet nasional”

“oh ya bu? Wah saya harus belajar dari Bapak nih..”

“makanya kapan-kapan main ke rumah, biar kalian bisa pukul2an. Paling seneng tuh bapaknya klo dapet teman sparring yang seimbang”

“siap bu..”

“Yuks mari makan semuanya..”

“tunggu ini ayam rica-rica?” tanya pak malik

“Iya pak.. ada pantangan?”

“saya gk bisa ndre..”

“wah.. biar saya minta beliin makanan lain ya pak?”

“maksudnya saya gk bisa sedikit kalau makan ayam rica-rica hahahahaha”

“oalah hahahahaha”

Mereka pun mulai makan.

“ndre.. ini beneran enak loh.. “ kata bu sandra.

“Makasih bu..”

“padahal saya lihat kan kamu masaknya biasa aja dan bumbunya juga perasaan gitu aja?”

“beda tangan beda rasa bu kalau masakan hehehehehe”

“iya ndre ini enak lho.. pedasnya pas, asamnya pas, dan matangnya juga pas”

“Tengkiu li”

Setelah makan, menghabiskan pudding coklat dan ngobrol lagi sekitar 30 menit mereka pamit pulang, kecuali Lidia dan Pak Momo.

“ndre wa butuh tempat yang confidential nih..” kata lidia

“di sini gpp koq, tiara gk akan datang dan ikut campur kalau soal kerjaan.”

“nanti kedengeran gk?” tanya pak momo

“jangan khawatir pak..” kataku meyakinkan.

“okey ndre, wa tau loe dikeroyok sama orang-orangnya tobi. Gladys ada bilang wa” Lidia memulai pembicaraan

“hehehehe iya bener..”

“nah ndre bisa ceritain ke aku kejadiannya gk? Aku sih udah dengar dari Gladys tapi aku mau dengar versi kamu”

Akupun menceritakan kejadiannya secara singkat. Yang diiyakan oleh mereka artinya versiku dan versi Gladys hampir sama.

“Loe tau dua orang yang loe tinggal nasibnya gimana?”

“nggak li..”

“Mereka mati”

“hah?! Tapi gw gk bunuh mereka”

“emang wa tau, Gladys juga ada ngomong, tapi semalem tobi lapor polisi klo dia di kejar ma loe, dan dua orang pengawal dia mati kena tembakan loe”

“mati ditembak?”

“iya ndre…”

“gila…”

“Tapi orangnya kakek udah urus ini, intinya loe gk bakal kena urusan polisi”

“Siapa yang tembak mereka ya?”

“itu wa gk tau, tapi kalau info dari orangnya kakek, sekitar setengah jam habis loe pergi ada warga yang lihat orang datang naik motor, langsung tembak mereka berdua trus pergi gitu aja.”

“pasti suruhannya tobi”

“emang tapi kita gk punya bukti dan wa khawatir mereka incer loe juga”

“ooohhh.. kalau itu sih gpp, gw ada orang yang bisa bantu gw koq”

“Ini perintah ndre.. “kata pak momo

“ya pak.. “

“Loe gk usah ke kantor dulu, rumah loe akan diawasin 24 jam. Kemanapun loe dan keluarga loe pergi akan di kawal, tapi bukan kawal yang kayak gimana gitu, mereka akan buntutin loe dan keluarga. ini perintah kakek langsung. Sampai kita ada bukti trus kirim tobi ke penjara apa ke neraka sekalian” Lidia menjelaskan

“klo bukti sih gampang, dua orang lagi kan masih hidup, klo kita bisa paksa mereka buka mulut, pasti semua ke arah tobi.”

“Itu dia, dua orang itu masih dicari”

“gk susah koq, ada tatto di tangan mereka gambar ikan hiu.” Kataku

“Oh ya?”

“OK segera wa info ke orangnya kakek”

“emang loe siap jadi janda, li?”

“hahahahahaha udah gk usah pikirin wa, pikirin keluarga loe aja”

“Benar ndre, saya harap kamu bersedia di rumah dulu dan jaga keluarga kamu paling nggak sampai ada kabar dari kami” kata pak momo

“ini permintaan atau….?”

“Ini perintah”

“siap pak.”

“ya udah, yg penting loe udah tau situasinya, wa ma pak momo balik dulu. mana istriloe ndre? Wa mo pamit”

Aku ke dalam dan mengajak tiara keluar, gk lama lidia dan Pak Momo pergi dari rumahku.

“kayaknya serius banget, mas?”

Aku menarik nafas dalam.

“kenapa? Ada yang perlu aku tahu?”

“gini loh ara.. jadi pengambil alihan PT. DDD kemarin ini ninggalin buntut. Si pemilik lama gk terima karena PT. itu diambil alih tanpa pemiliknya menerima duit sepeserpun”

“koq bisa?”

“panjang ceritanya, pertanyaannya kenapa?”

“okey aku dengerin”

“Pemilik lama itu suaminya Lidia, sejak issue pengambil alihan ini, dia kayak stress gitu. Lalu muncul kecenderungan masokisme ke Lidia. Pak AA, kakeknya Lidia gk bisa terima hal ini, ntah dia tahu darimana. Makanya dia mau hancurin masa depannya si Tobi pemilik lama. Salah satu caranya dengan mengambil alih perusahaan dengan cara begini.”

“tunggu, berarti Pak AA mau hancurin masa depan cucu mantunya sendiri?”

“Yups..”

“agak aneh sih.. “

“emang tapi itu kenyataannya, Trus waktu hari kamis kan aku nemenin Pak AA dan Lidia, si Tobi suaminya Lidia mikirnya aku mau rebut Lidia dari dia, apalagi di awal awal meeting sama mereka aku terlibat banyak. Makanya kemarin malam dia cegat aku di jalan, bawa jagoan empat orang. Yang dua bisa aku jatuhin yang dua lagi kabur”

“oooooohhh jadi kamu bohong sama aku?”

“nggak sayang, aku gk bohong, beneran aku berantem di jalanan tapi aku gk cerita lengkapnya ke kamu karena aku gk mau kamu khawatir”

“Aku pikir tuh kamu ribut2 biasa gitu trus berantem, makanya aku ngomel2 xixixixi”

“nah.. mulai hari ini sampai nanti situasi aman, akan ada yang ikutin kamu tepatnya sih kita semua, dari orangnya Pak AA”

“Trus kapan masalah ini selesai, mas?”

“let see for next couple week”

Bersambung