Cerita Sex Tiara’s Story S2 Part 28

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Tamat

Cerita Sex Dewasa Tiara’s Story S2 Part 28 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita sebelumnya : Cerita Sex Tiara’s Story S2 Part 27

Sampai di ruangan aku telepon mas hasto.

“mas hasto..”

“yo mas andre..”

“piye sampeyan betah tho…”

“wah ora mas..”

“ngopo ra betah ki?”

“wah repot aku nang kene mas..”

“kebanyakan gawean?”

“kerjaannya bisa tho mas, tapi aku tuh sedikit2 ngaceng gk ada pelampiasan. Wah mumet mas…”

“hahahahahahaha kan mereka bisa dinaikin”

“habis langsung gajiku sebulan gara-gara crot sekali mas.. enak ngocok wae irit hahahahahaha”

“hahahahahaha”

“ya opo mas telepon ki?”

“aku meh njaluk tulung”

“monggo siap terima perintah”

“sampeyan kalau kumpulin preman dengan kemampuan bela diri di atas standar kira2 100 orang bisa?”

“ya kalau ada ongkosnya bisa mas, mau 500 orang juga bisa”

“berapa harganya kalau 100 orang?”

“ya itung aja ongkos kereta sama jajan mereka. Kira2 500 ribu satu orang cukup lah sama makan di sini kita yang tanggung”

“koq murah banget?

“Kan kertanya ekonomi aja mas, arep nggo opo tho mas?”

“ngene mas… kawasanku itu di duduki warga pendatang dari pulau M, aku mau usir mereka”

“wah ya makin semangat kalau itu orang ku mas, gratisan juga mau itu. lha wong di kota S sering ribut sama orang pulau M hahahaha”

“yo wis aku nanti ke tempatmu briefing dulu sama sampeyan. Tapi sampeyan dari sekarang mulai kondisikan kesiapan di sana ya..”

“Siap mas komandan hehehehehe”

Minggu depannya, selama tiga hari berturut-turut media massa memberitakan bahwa terjadi bentrokan yang dipicu perebutan wilayah antara dua warga pendatang. Bentrokan pertama memicu munculnya dua bentrokan lanjutan di lokasi yang berbeda.

Danramil masing-masing wilayah dengan sigap bergerak mengamankan situasi. Dan dalam rangka cipta kondisi dan ketentraman, maka lokasi tersebut kini dijaga oleh aparat demi mencegah datangnya kembali warga pendatang. Seluruh warga pendatang yang bentrok beserta keluarganya di data dan dipulangkan ke wilayah masing-masing dengan pengawalan ketat dari aparat.

Danramil tiga tempat dapat nama pasti langsung masuk kredit untuk naik pangkat, wilayah kami aman, tim Gladys seluruhnya bersedia kembali ke kantor, Target rekrutmenku tercapai. Setelah dialog lanjutan dengan manajemen, warga menyambut baik upaya manajemen menciptakan ketentraman bagi warga kawasan dengan menempatkan aparat di lokasi-lokasi strategis.

Security yang sempat dibajak oleh group AAA kembali di tempatkan di sana, dan atas ketidak nyamanan kami menggratiskan iuran IPL selama tiga bulan. Total Budget yang dikeluarkan untuk pengusiran ini gk lebih dari 310 juta. Ada penghematan sebesar 690 juta dari budget 1 Milyar.

Mission Accomplish.

Siang itu kira-kira seminggu setelah peristiwa pengusiran warga pendatang, M Banking ku membertahukan masuk angka sejumlah tiga bulan gajiku ke rekening.

“Ndree… loe dapet gk?” tiba-tiba Gladys di depan pintuku dengan wajah ceria dan imutnya gemesin banget.. kebayang gk sih itu muka imut lucu gitu kalau pas lagi ngemut kontol kelihatan binal sekaligus innocent. Ngentotinnya kan jadi semangat banget, apalagi kalau dia teriak2 antara sakit, ngilu dan keenakan…

“apaan?”

“Transferan”

“iya..”

“duit apaan ya?”

“Gk tau juga gw”

“Nah Gladys ada di sini” tiba-tiba suara berat pak Momo terdengar

“hehehehe iya pak”

“besok diundang makan siang di hotel DEFG. Cek WA kalian, tiur bentar lagi info”

“siap pak.. eh.. makasih ya pak..”

“jangan makasih sama saya, lha wong saya juga dapat koq. Terima kasih ke Pak AA, ini berkat kerja keras kalian”

“siap pak, habis ini saya WA Pak AA”

“kamu jangan sering-sering ngabur ke ruangan andre, nanti jadi naksir” kata pak momo sambil ketok kepala gladys pakai map

“xixixixixi udah kali pak”

“lho… ketinggalan berita tho saya…”

“bohong pak…” kataku dari ruangan

“Ndre… kamu bisa punya empat, tapi kalau yang pertama istrimu itu trus yang kedua Gladys, namanya kemaruk kamu, kasihan jomblowan yang lain, yang cakep-cakep kamu sikat semua hahahahaha”

“dibilang bohong pak hadeh…. hahahahaha”

“salah pak, aku yang ketiga… xixixixi”

“lho.. yang kedua siapa? Jangan-jangan Tiur ya hahahahahaha” canda Pak Momo.

“hahahahahaha” kami bertiga tertawa lepas.

Perlahan kondisi kantor kami mulai hidup kembali, ativitas bisnis kembali berjalan seperti sedia kala. Rekrutmen masih harus kerja keras, tapi aku sudah mendapat tambahan satu staff rekrutmen, dan dua manager, yaitu manager HR dan Manager GA. Itu lumayan membantu tugasku. Khusus untuk penggajian dan Information System masih aku handle sendiri karena masih rentan kesalahan terkait perubahan HR System yang aku terapkan.

Karena kesibukan kerja, aku sebenarnya agak lupa dengan janjiku pada airin. Pagi ini ketika aku sedang interview kandidat manajer project, masuk WA dari airin.

“apa kabar Pak Andre?”

Aku cuekin dan berencana aku balas setelah interview

Selesai interview aku langsung telepon airin

“Hi Airin..”

“Hi Pak Andre.. koq gk pernah main-main ke proyek, itu rumahnya udah ada progress loh..”

“oh ya, udah jadi?”

“belum sih pak, tapi udah naik bangunan.”

“saya sih percaya aja sama kamu, bantu awasi prosesnya ya..”

“siap pak…”

“BTW kapan kamu mau ke bali?”

“aku gk usah ke bali pak.. aku sama tanteku mau nginep aja di hotel bintang lima boleh pak?”

“loh kenapa gk ajak tantemu ke bali aja?”

“mama gk mau pak.. tapi tante pengen banget nginep di hotel mewah barang semalem aja..”

“hhhhmmmm.. jadi di ibukota aja nih..”

“iya pak andre.. maaf loh jadi ngerepotin pak andre..”

“ohh nggak papa, kan saya yang udah janji”

“makasih ya pak?”

“jadi kapan mau nginepnya?”

“Aku sih maunya weekend, tapi kan biasanya penuh, jadi kepikiran si mau ambil cuti males-malesan di hotel kayaknya enak juga di hari kerja”

“Boleh, mau kapan persisnya?”

“dua hari lagi bisa pak?”

“berarti hari kamis malam ya..”

“iya… “

“yakin?”

“iya pak….”

“Itu hari ehm ehm lho..”

“xixixixix.. blom ada suami juga gk ngaruh pak hehehehe”

“yawdh bentar lagi saya kirim voucher ya”

“Yeay!!! Makasih pak andre..”

“sama-sama..”

“BTW pak andre kalau bisa sempetin mampir, airin mau kenalin pak andre ke tantenya airin”

WHAT!?!? Gila nih anak, udah langsung gercep mau kenalin gw ke keluarganya Ini nih risikonya kalau bandel sama anak kemarin sore, bawa2 keluarga. Hadeh… aku memutuskan mengabaikan undangannya.

“Diusahain ya airin..”

“aaseeeekkkk”

Setengah jam kemudian aku kirim screenshoot voucher hotel JWM kamar Deluxe. Lebih murah sih daripada ke bali PP plus hotelnya.

Kamis ini sebenarnya aku memang mau mengabaikan undangan dari Airin, tapi diluar dugaanku kemarin justru pak AA memintaku datang ke JWM hari ini untuk menemaninya meeting dengan teman penting, aku diminta memakai tuxedo dan jas formal. Tiara tentu saja langsung repot dan sibuk membongkar jas serta tuxedoku juga tak lupa jam tangan branded melingkar di pergelangan tanganku.

Ternyata aku menemani Pak AA untuk Gala Dinner penyerahan penghargaan pengusaha. Selain aku, Lidia juga ikut. Jujur aku rikuh bertemu Lidia mengingat sekarang kakeknya adalah boss besarku dan Lidia statusnya hampir janda dengan libido yang besar. Beberapa kali aku sempat menolak ajakan makan siang maupun makan malam dari Lidia yang disampaikan lewat Gladys.

“Hi Ndre…” sapa Lidia cantik banget dengan gaun kemben berwarna kuning gading keemasan, terbuka bagian atas sampai ke dada dihiasi leontin berlian gk terlalu besar tapi rasanya setiap orang akan tahu berapa harganya, Gaunnya panjang sampai menyapu lantai, ketat di bagian pinggul tapi lepas di bagian bawah. Rambutnya digelung ke atas dengan tatanan agak berantakan yang menambah kesan glamour wanita ini.

“Hi li..”

“gandeng wa ndre…” mengulurkan tanggannya

“siap.. cantik banget loe malam ini..” kataku menekuk tanganku yang langsung di grab oleh Lidia sembari kami senyum sana sini pada wartawan yang hadir.

“makasih cintaku… malam ini loe jadi laki wa dulu ya.. hehehehe”

“maksudnya?”

“loe diundang ke sini karena wa perlu partner nemenin kakek. Kata kakek, gak bagus klo wa dateng sendirian. Nanti jadi bahan omongan.”

“lah loe dateng ma gw lebih-lebih jadi bahan omongan kali..”

“kenapa?’

“kita jadi kayak pasangan interrasial begini hehehehehe”

“eeehh.. gpp dong….., lagian wa suka koq yang item-item gitu, lebih joss.. hehehehe”

Beberapa wartawan tampak memotret pak AA yang dijadwalkan menerima anugrah pengabdian seumur hidup dari asosiasi pengusaha. Ini nih bisa jadi kasus. Sebelum semuanya terlanjur aku memilih untuk selfie bersama pak AA dan Lidia kemudian mengirimkannya ke Tiara via WA dengan caption. Tugas kantor maaf ya ara…

Kalau tugas kantor beneran gpp.

Beneran

Tapi sexy juga loh pasangan kamu

Hadeh.. itu Lidia, cucunya Pak AA. Besok juga kamu lihat di koran.

Xixixixixi aku oplas ah, biar toketnya segede dia

Hadeh… segitu aja berapa tahun aku gk sanggup habisin, masih aja nyisa sedikit hehehehe

Xixixixixi biar porsi kecil tapi bisa bikin barangmu yang porsi besar gk berdaya loh..

Hahahaha.. udah ya, nanti malam dilanjut late dinner pake porsi besarku

Xixixixi mau…..

Bye ara..

Bye mas…

“segitunya ijin sama bini, ndre..”

“Biar dia gk curiga klo besok kita masuk koran li..”

“hehehehe loe ngewein Gladys gk pernah tuh ngirim-ngirim ke bini”

“kan gk ada risiko bakal masuk koran, li… hehehehe”

“trus gw kapan?”

“maksudnya, li?”

“Gladys udah gk mau ngewe sama yang bayar lagi, maunya cuma ma loe sekarang.”

“what?! Ciyus?”

“beneran.. “

“kenapa?”

“karena loe gk suka, katanya”

“Hah?!?”

“ya udah ndre.. ngomongin kita aja, mumpung berdua ma loe”

“gimana laki loe? masih suka mukulin loe?”

“makin sering minta ngewe makin sering mukulin gw”

“Gw mau tunjukin loe sesuatu..” aku ambil HPku dan menunjukkannya foto selfie yang dibuat mimi ketika aku dan mas hasto di apartemennya bersama nita

“Hah?! Loe kenal ma tuh cewek?”

“yups..”

“gimana loe kenal?”

“gk penting sih li, yang penting laki loe ngewe ma nih cewek bisa tuh ngecrot gk pake sabet2 segala.”

(ini situasinya adalah kami gala dinner, jadi sambil ngomongin hal pahit ini sambil kami tebar senyum sana-senyum sini setiap kali ada yang salami kami mengingat Pak AA adalah tamu istimewa malam ini)

“serius loe?”

“yups.. nih dengerin..” kataku sambil memutar ulang rekaman diam-diamku ketika korek informasi dari nita.

“gila si tobi bangsat banget tuh orang..” wajah lidia mulai datar.

“jangan nangis di sini..”

“Temenin gw ke toilet”

Aku dengan sigap berdiri di belakang bangku Lidia dan ketika Lidia berdiri segera kutarik bangkunya memberi akses Lidia untuk keluar dari meja. Ku kembalikan bangku itu seperti semula dan langsung sigap menekuk tanganku yang langsung digandeng Lidia. Tentu sepanjang jalan kami senyum sana senyum sini pada kolega Pak AA. Kami keluar hall besar ini.

“loe jahat ya ndre, lagi acara kayak gini loe kasih tau gw soal beginian” katta lidia sesampai di luar

“Li.. loe gk usah nangis, loe harusnya susun rencana bales semua perlakuan tobi ke loe”

“bener loe, gw harus kuat. Klo gw gk kuat, kasihan kakek. Btw loe tau ini kapan?”

“kira-kira dua bulan sebelum akuisisi deh li..”

“kenapa loe baru kasih tau gw sekarang, ndre?”

“gw nunggu selesai proses akuisisi, jangan sampai ini ngacoin semuanya”

“jadi gk ada urusan sama penyakit masokisme dan stressnya dia?”

“nggak, ini murni kriminal KDRT. He intended to hurt you”

“Okey, gw akan bales si Tobi, jangan harap gw mau ngewe ma dia lagi”

“ya loe juga jangan pake mario pa siapa lagi yang nyewa lah..”

“trus gimana caranya gw urusin libido gw?”

“dildo? Sex toy?”

“beda sayang..” kata Lidia sambil mengusap pipiku

“hhhmmm”

“masuk lagi?”

“yuks..”

**

Selesai acara kami bertiga berjalan beriringan tetap jadi pusat perhatian karena Pak AA.

Di lobby aku sempat melihat Airin dengan celana pendek jeans dan kaos ketat yang menyembulkan payudaranya, dia bersama dengan seorang perempuan berusia 40an lebih tampak matang, lebih tinggi sekitar 163cm dan lebih cantik dari airin. Memiliki perawakan yang mirip dengan airin, sama-sama jumbo juga.. Tapi aku ada pada posisi gk mungkin menyapanya, jadi aku hanya senyum sedikit saat airin melambaikan tangannya padaku.

“Loe pake mobil, ndre?”

“Iya.. “

“Anterin gw pulang ya..”

“Siap my lady.. “

“Kuncinya kasih ke gw sekarang, biar dibawa pak sardi ke rumah. Loe anterin gw setir sendiri gpp kan?”

“Okey gpp.”

Mobil Lidia ternyata sudah ada di lobby, lidia kemudian menyerahkan kunci ku ke Pak sardi dan aku setir sendiri antar lidia ke rumahnya.

“emang laki loe gk ada?”

“kita ke rumah di jakarta barat, tempat loe ketemuan pertama ma gw”

“Ohh. Hideout loe itu?”

“Yups”

“okey” kataku sembari mengambil arah tol menuju area kebon jeruk.

“ndre…”

“Ya..”

“ge udah boleh nangis sekarang?”

Aku mengangguk dan gk lama kemudian kudengar Lidia terisak lirih.. aku diam aja gk ngomong apa-apa karena saat ini bukan kata-kata yang diperlukan Lidia, dia ada pada tahap Denial. Dia hanya perlu menangis melampiaskan kekesalan hatinya.

Sampai di rumah Lidia, kami turun dan Lidia langsung berlari masuk kamarnya, aku masih perlu menunggu setengah jam sebelum pak sardi datang membawa ML 350 ku. Dan aku pulang tanpa pamit dengan Lidia.

Esoknya benar aja, banyak foto-foto Pak AA di koran-koran, tentunya tampangku dan Lidia juga ikut masuk dalam frame. Untung aku udah info Tiara mengenai hal ini, jadi tidak terjadi perang dunia ketiga di rumah tanggaku.

Tapi beda situasinya ketika aku sampai kantor, saat aku baru datang di meeting membahas soal pembangunan cluster baru bersama dengan direksi lain, pak momo langsung menyambutku dengan hangat.

“Wah.. sebentar lagi saya harus panggil kamu Pak nih ndre…hahahahaha…”

“pantes lagi kamu pake nama adirahardja, jadi inisialnya AA juga hahahahaha” kata bu Sandra

“jadi sekarang, pak Momo tau kan siapa yang kedua, bukan bu tiur xixixixixxi” pancing Gladys

“Hahahahaha bener!! ternyata kamu ndreee…. yang kedua beneran gk nahan…. high class, high power, crazy rich hahahahahahahaha…” Pak momo nambahin

“Loh apa nih saya ketinggalan berita ya, koq ada pertama kedua ketiga..?” kata pak malik

“Itu andre.. saya kan udah ketemu istrinya waktu di kantor lama… whhhooaaa cuantik luar biasa dan foto model, lalu saya ketemu yang kedua cuantik banget juga itu si Gladys hahahahaha ternyata salah, gladys katanya yang ketiga, yang kedua itu Lidia cucunya Pak AA..”

“wah beneran hidup kamu enak banget ndree…. hahahahahaha” Pak malik ikut menggodaku

“itu sandra… sekalian kamu mau jadi yang keempat gk? Hahahahahaha” pak momo lanjut menggodaku

“aku udah tua, pak. Cucuku nanti gk ada yang urus…. hehehehehe”

Aku hanya garuk-garuk kepala yang gk gatal ini. Semua direksi hari itu langsung memanggilku dengan sebutan Pak Adirahardja, nama belakang Pak AA. Tentunya sambil ketawa ketawa geli..

Anak buahku gk kalah heboh. Mereka menyangka aku adalah suami dari Lidia cucu kesayangan Pak AA sekaligus pewaris tahta Group AAA. Pusing dah gua…

Bersambung