Cerita Sex Tiara’s Story S2 Part 13

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34Tamat

Cerita Sex Tiara’s Story S2

“hahahaha dasar cowok, klo lihat toket langsung panas dingin”

“ya iya lah, ngapa juga lagi loe pake baju kayak gitu pas mau konsul ma gw”

“bukan buat loe.. wa lagi mau, tapi laki wa kan gitu, ya udah sekalian ke sini sekalian wa nyewa laki lah..”

“njirrr…ciyusan loe dapet dimana?

“yah.. mahasiswa yang butuh duit kan banyak ndre…”

“tante-tante banget sih loe.. hahahahaha”

“yang penting kan dia gk tau siapa gw..”

“yakin bersih gk loe?”

“gw udah minta bantuin si Gladys check background ma kebersihannya”

“ooohh.. pantesan loe ajak Gladys, emang jenny kemana?”

“jenny tuh tugas yang bersih-bersih, yang banyak dosa kayak gini urusannya Gladys”

“oh gitu..”

“tapi ya cuma wa yang tau, wa sengaja rekrut Gladys”

“emang dari kapan loe sering nyewa?”

“sejak dari kuliah di state hehehehehe, ini rahasia wa ya… karena loe psikolog, wa tau loe bisa jaga rahasia”

“loe juga ada kelainan ya li?”

“Hhhhmmmm…. Gimana ya..”

“gw yakin loe ada kelainan juga…”

“kayaknya nggak sih… masalah gw cuma karena laki gw kurang size aja, tapi bisa kami siasati sih.. salah satunya dengan beli putus kayak gini”

“dan loe suka yang afro ya?”

“koq loe tau sih…”

“Gladys tadi bilang..”

“What? Bilang gw suka afro?”

“Nggak.. tapi Gladys tadi bilang gw mirip pacar dia di state, pacarnya afro. Trus asumsi gw, loe pasti customer tetapnya Gladys di state. Gw yakin Gladys kerja jadi pimp buat orang-orang kayak loe dapetin afro yang notabene banyak dikenal Gladys dari pacarnya.”

Wajah Lidia memerah malu
“cerdas loe.. wa suka.. hehehehehe”

Notif di HP lidia menyala.

“nah tuh pesenan wa udah datang…” kemudian Lidia sibuk dengan HPnya sebentar

“Okey menarik analisis loe yang cuma dapet info sepotong-sepotong tapi bisa langsung tarik kesimpulan yang bener banget”

“kan emang kerjaan gw, tapi gw gk tau kelainan loe apa loh li..”

“hhhmmm… yakin loe klo wa ada kelainan?”

“Nearly sure bout it”

“coba ya wa inget-inget lagi..”

Tok tok tok..

“bentar ya ndre..”

Lidia bangkit menuju pintu dan kemudian dua orang masuk, Gladys dan satunya cowok kalau dari tampangnya berasal dari wilayah timur Indonesia yang memperkenalkan diri dengan nama Mario, masih muda dan tampak mewah dengan kemeja mahal, jam tangan rolex, kalung emas besar di lehernya, dia pasti pro.

“Gladys dan mario tunggu sebentar di sebelah ya, saya sedikit lagi. Nanti Gladys tungguin aja di sini sampe saya selesai sama mario kayak biasa”

“baik Bu..”

“What Gladys nungguin loe dinaikin anak itu?”

“Biasa koq, kan dia harus menjamin keslamatan wa dong..”

“Dia nonton?”

“klo di suite kayak gini paling dia di sini, tapi klo kamarnya cuma satu ya dia nonton”

“loe gk awkward gitu?”

“mungkin karena udah biasa, nggak sih.. eh tapi dari awal emang gitu sih gk awkward juga”

“hhhmmm.. di kamar tidur tempat loe biasa ngewe ma laki loe banyak cermin ya..?”

“dari dulu kamar tidur gw selalu banyak cermin”

“hhmmmm loe narcistik dan exhibitionist li..”

“Oh ya..gw ngerti dikit tuh istilah…”

“iya..”

“Jadi laki gw masokisme, dan gw narcistic exhibitionist? Bentar gw catet”

Lagi-lagi toketnya Lidia jelas terpampang di hadapanku. Aku menarik nafas dalam.

“kenapa sih loe narik nafas berat gitu? Daripada lu cuma liat toket, wa malah mau undang loe ikut nonton sekalian buat observe wa juga”

“hahahahahaha… gk perlu li.. gw udah paham”

“klo wa maksa?”

“gw nggak mau”

“please…. Kan katanya gw exhibitionist? Loe observe dong masih bisa sembuh gk?”

“hhhmmm.. gw gk tau sih”

“makanya loe perlu lihat wa..”

“okey gw nonton loe, tapi bukan nontonin loe ngewe ma tuh laki ya.. suruh dia pulang”

“kan gw lagi pengen..”

“bukan sex yang loe pengen sebenernya, tapi loe pengen ditonton, loe pengen memperlihatkan badan loe ke orang lain yang loe gk kenal baik, disitu loe mendapatkan kepuasan”

“hhhmmm… “

“cowok-cowok yang loe gk kenal itu ngewein loe sambil memuji-muji loe setinggi langit kan? Disitu loe mendapatkan kepuasan, li. Intinya bukan masalah ngewenya, loe ingin dipuji terutama dipuji badan loe”

“hhhmmmm… “

“Loe inget, pas kita pertemu pertama kali. Dari cara loe ngundang gw untuk lihat loe mau berenang, pasti loe mengharapkan gw OK kan waktu itu. Dan seandainya nih gw OK, gw yakin loe berenang telanjang total. Terus hari ini loe pake baju yang kayak gini di depan gw sekarang. Loe sama sekali gk ada intensi utk menggoda gw li.. Loe cuma mau dilihat dan dipuji, titik. Gw sengaja gk muji loe, karena gw ada menangkap tanda-tanda exhibitionist narcistic loe dan gw mau confirm itu.”

“hhhmmmm… asli loe cerdas banget ndre… okey trus wa harus gimana?”

“suruh pergi tuh lonte laki, loe beresiko ngewe ma dia walaupun pake kondom, klo loe mau gw puji. Silakan sekarang loe telanjang depan gw, terserah loe mau ngapain, gw akan bikin loe terbang ke langit karena pujian gw dan terutama identitas loe aman sama gw”

“hhhhmmmmm….. Okeeeeey….. loe banyak benernya. Wa akan suruh pergi tuh lonte, loe disini.”

“siiippp”

Gak lama kemudian itu lonte laki pergi dan aku membuka gordyn jendela besar hotel ini yang ternyata menghadap ke perkampungan. Tapi kami ada di lantai 12. Aku susun dua bangku membelakangi jendela dan meletakkan meja kecil di depan dua bangku itu.

“Gladys, sini duduk sama saya, kita tonton bu Lidia mau ngapain”

“baik Pak.”

Lidia datang sudah tanpa pakaian sama sekali, tubuhnya sebenarnya gk bisa dibilang chubby juga. Cukup sintal tapi jauh lebih berisi dari istriku maupun marissa, apalagi Gladys. Lidia dengan pede seolah-olah aku gk ada di sana mulai meraba-raba badannya sendiri.

Kulitnya putih sangat terawat, ntah krim korea mana yang dipakainya, tapi benar-benar halus dan flawless. Toketnya jelas besar secara tubuhnya sintal menggoda. Puting kecoklatan muda dengan pentil mencuat. Wajah yang dipoles ala make up korea ini juga sangat halus dengan rambut berombak kemerahan hasil blow dan cat dari salon mahal.

Aku tertegun melihat pemandangan ini, sontak aku menelan ludah, bukan pura-pura tapi beneran cleguk. Tingkahku menelan ludah langsung ditangkap lidia dan dia semakin semangat dengan kegiatannnya, tangannya mulai meraba-raba toketnya, agak kendor tapi mulus banget.

“gila tuh toket” kataku berdesis tak sadar akibat pemandangan indah ini…

Lidia makin semangat dengan komentarku barusan.

Oh ya, seorang exhibitionist akan tahu mana pujian fake dan pujian asli. Dia secara natural bisa membedakan, pujian asli akan membuat sensasinya makin bertambah. Dia juga sangat peka dengan gesture dari penontonnya. Dan kali ini harus kuakui, aku kagum dengan tubuh indahnya.

Situasi yang hampir membuatku kehilangan akal adalah ketika ia mulai membuka pahanya di hadapan kami menghadap ke jendela besar ini. Memeknya mulus tanpa bulu sama sekali dengan sedikit sekali guratan berwarna merah tua di permukaan labia minora yang kecil, selebihnya pink merangsang.

Aku jadi ingat warna memek sianne tapi bentuknya berbeda. Aku sebagai penggemar memek dan ahli jilmek jelas makin menyesali keputusanku untuk menontonnya, kalau dia sampai nawarin aku jilmek, tapi aku gk bisa nolak.

Berkali kali aku menelan ludah tanpa mampu berkata-kata ketika kulihat memeknya mulai basah akibat rabaan jemarinya pada klitoris berwarna pink muda itu dan hal itu di notice oleh Lidia, dia semakin terangsang.

“heheheh kontol lu udah keras banget tuh ndre di dalem, kasihan…” kata lidia menggoda sembari makin terangsang melihat kelelakianku bereaksi dengan baik.

“Gila memek loe li… cantik banget…” kataku tulus memuji

“loe suka ndre…” lidia mulai bermasturbasi dengan meraba clitorisnya

“suka banget li… “ kataku dengan suara bergetar gk tahan lihat memek pink itu

“sini dong, bisikin ke memek wa, kalau loe suka banget…”

Aku menghampiri memeknya dari jarak sangat dekat, baunya wangi, wangi banget, bau cendana. Pasti dia barusan aja gurah vagina. Aroma cendana yang kerap digunakan sebagai pewangi gurah vagina jelas tercium ketika aku makin dekat dengan memeknya

“hi cantik… kamu sexy banget..” kataku berbisik di memeknya

“Aassshhh..” lidia mendesah

Aku hirup aroma cendana dari memeknya

“kamu suka ya..” kata lidia, notice dengan gestureku barusan.

“iya aku suka banget.. kamu cantik, sexy dan wangi banget..”

“ssshshhhhhssshhhh gila ndre… aaashhh… klo kamu suka, aku minta cium dong..” liana makin kasar menggosok clitorisnya

Aku mendekatkan bibirku dan lidia membuka lebar memeknya dengan kedua tangannya.

“Gila nih memek bisa wangi begini” aku mendesis agak keras agar terdengar Lidia.

“Aaasssshhhh… ndreee…..” lidia yang mendengar desisanku bagai tersengat listrik ribuan volt

“gila banget sih loe li… cakep, bening, toge, dan memeknya cantik banget…” kataku sambil mencium memeknya dengan kecupan kecil

“iya ndre…. Sssshhhh.. “ gerakan liana meraba-raba clitorisnya mulai cepat dan gk lama kemudian

“Aaaasssshhhh… ssshhhh… nddreee… gilaaa wwwaaaa keeellluuaaarrrrrr aaaaccchhhhhh” liana memekik kencang sembari mengosok gosok kasar clitorisnya. Sesaat tubuhnya bergetar…..

Setelah agak reda, kemudian dia terhuyung-huyung berjalan ke kasur diruangan sebelah dan langsung ambruk meringkuk sambil menangis.

Aku menatap Gladys..

“Always…” kata Gladys sambil mengangguk pelan.

“hhhhmmmmmm…..”

Note : Sebenarnya hal yang wajar bagi seorang pelaku exhibisionist menyesal setelah melakukan aksinya, apalagi dalam kultur timur. Bagaimanapun nilai moral yang ditanamkan sejak kecil tidak begitu saja bisa diabaikan oleh penderitanya. Tapi dorongan melakukan exhibisonist selalu tidak dapat ditolak.

Jiwanya membutuhkan pengakuan atas tubuhnya, tapi moralnya tidak mengijinkan. Oleh sebab itu biasanya penderita exhibisionist akan menunjukkan pada orang yang tidak dikenalnya. Beban sosialnya lebih kecil dibandingkan kepuasannya. Kontradiksi seperti ini bisa jadi akan menimbulkan penyakit psikis yang lebih parah lagi.

“BTW loe gk kasihan?”

“maksudnya sama Lidia?”

“Bukan Lidia, sama kontol loe, udah ngaceng gitu gk dikeluarin xixixixi”

“lah obyeknya lagi nangis gimana mau keluarin hehehehehe”

“ada koq yang gk nangis, bisa koq dijadiin penampungan..”

Gila cewek imut-imut lucu mirip IU ini nawarin memeknya!! Unbelievable!!

“No darling, I’m professional here” (nggak ah sayang, gw professional)

“For her yes, but for me? I’m not the one who hire you…” (buat Lidia bener, buat aku? Gw bukan orang yang bayar loe..) kata gladys dengan tangan digenggam seperti gemes banget sama kepolosanku.

“Next time babe.. will have enough time for it” (lain kali ya, ada banyak waktu koq)

Tiba-tiba Gladys mencium bibirku ganas, reflek kubalas dengan ganas juga. Beberapa menit kami bercumbu kemudian sesaat sebelum melepaskan cumbuan kami. Dia menyempatkan diri meremas kontolku dan kemudian memandangku genit sambil mengigit bibirnya.

“its big ndre..”

“compare to?” (dibandigin sama siapa?)

“common dude” (rata-rata cowok)

“not sure..” (Gk yakin sih)

“and its must be dark brown, my favorite color” (dan pasti coklat tua, warna favorit aku)

“hahahahaha”

“next time you will see both of us masturbation in front of you” (lain kali kamu akan lihat kami masturbasi di depan kamu)

“cant wait no more honey..” (wah gk bakal gw lewatkan)

“yeay!! You will see soon. It’s fun, you know?” (Yeay! Segera ya, loe tau gk itu fun bgt)

“never see before” (gk pernah lihat sih)

“ohya?? Okey then… next meeting will do” (Okey, meeting selanjutnya akan loe lihat)

“hahahahaha”

“And I’d love to see you jerk off in front of us, yeay!!” (dan gw akan seneng banget liat loe coli depan gw)

“hahahaha what a slut” (dasar cewek nakal)

“yeah we both slut girl, excuse me…. Xixixixixi’ (emang, kita berdua nakal)

Kemudian ku lihat lidia sudah kembali berpakaian dan bergabung kembali bersama kami. Wajahnya kelihatan lebih cerah dan lega.

“You are right, ndre… sex is not the most I wanted to, but the word of praise, shaking my desire.” (loe bener ndre, seks bukan yg plg penting, tapi kata-kata pujian yang bangkitin gairah gw)

“Yups… so we have two subject here, your dude and you hehehehehe” (dan sekarang ada dua subyek, laki loe ma loe sendiri)

“okey then, help us please…”

“sure Li…, okey all done here, gotta need to go” kataku sambil berdiri dibarengi Lidia dan Gladys juga ikut berdiri.

“thanks ndre…” kata Lidia kemudian cipika cipiki dengan ku

“thanks ya ndre..” kata Gladys ikutan cipika cipiki sembari meremas kontolku sekali lagi. Aku sempat menangkap Gladys mengatakan sesuatu kepada Lidia kemudian ketawa kecil dan Lidia menganga lalu ikutan ketawa.

Aku menutup pintu kamar suite itu dan menarik nafas lega..

“Huuuffttt… gila gw hampir diperkosa dua cewek” kataku dalam hati

Aku segera bergegas ke lift untuk menuju kamarku. Sekarang jam 10, aku mau istirahat sebentar sambil mengendapkan peristiwa yang baru saja aku alami.

***

Hari sabtu ini harusnya marissa lumayan sibuk. Karena hotel ada pada kondisi penuh sebentar lagi, lagian kan dia lagi ngambek. Mungkin dia gk akan ganggu aku untuk sementara, jadi aku bisa menenangkan diri sejenak.

Ting tong
Pintu lift terbuka, dan ada marissa di sana sendirian.

“hi cha…”

Marissa diam

“aku gk tau kenapa kamu marah, tapi aku janjian sama siapa sejauh itu urusan konsultasi, aku gk merasa perlu untuk info siapapun termasuk kamu
Kalaupun ada yang aku info paling istriku itupun hanya info janjian. Selain dia, gk boleh ikut campur sama urusan kerjaan ku ya cha..
Kalau kamu masih mau marah silakan…. tapi aku kasih tawaran ke kamu nih… dari semalem aku lagi pengen banget jilatin memek kamu, datang ke kamarku aku bikin kamu keenakan sampe pingsan. aku tunggu 15 menit.”

“aku lagi mens..” kata marissa dingin

“semalem aku intip udah gk ada darah di pembalut kamu, tapi ya terserah sih..”

Lift berhenti di lantaiku dan marissa gk ikutan keluar.

Aku masuk kamar dan aku hitung lima belas menit berarti maksimal jam 10.35. aku rebahan sebentar. Notifikasi M bankingku berbunyi, transfer dari Lidia masuk sejumlah beberapa kali UMR, Lumayan lah untuk kerjaan nonton cewek masturbasi dan kasih advice gk sampe dua jam.

Pintu kamarku terbuka dan marissa masuk dengan wajah masih ditekuk. Aku lihat jam 10.28.

“gk usah kebanyakan drama deh.. sana naik duduk di meja,” kataku tegas ke marissa

Dan marissa menurut, dia naik duduk di meja. Aku menarik kursi dan duduk di hadapannya.

“ngangkang!” kataku lembut tapi tegas

Marissa ngangkang dengan rok kerjanya di angkat sampai ke perut, udah gk pake celana dalam. Aku menarik nafas dalam, gila bibir memek ini beneran sexy habis… dari tadi aku udah kebelet pengen jilmek, akhirnya kesampaian.

Aku mulai mendekati memeknya, dari sejak mencium memek lidia tadi, aku udah pengen lakukan ini. Aku mulai dengan mencium area seputar memeknya pelan, lalu berkali kali kudaratkan bibirku di sana dengan lembut.

Aku tarik wajahku sejenak, lalu menyibakkan jembut marissa agar mendapatkan akses langsung ke memeknya lebih leluasa, dengan jariku pelan kuraba-raba clitorisnya yang diselubungi bibir labia minora panjang ini,

Sssh… el….. desah marissa mulai bereaksi

Aku menjilat area kanan dan kiri memek indah ini kemudian mulai membasahi bibir minoranya dengan lidahku, keriput-keriput lucu di sana tampak mengkilat.

Gila el.. sensasinya ssshhhhh

Aku tatap wajah marissa sejenak, matanya udah sayu, wajahnya memerah, nafasnya mulai cepat dan desahan kecil keluar dari bibirnya.

Aku minta marissa pegangin jembutnya supaya gk menghalangiku, dan tanganku mulai menyibakkan labia minoranya. Dan dengan perlahan kedua belah labia minora yang seperti jengger kecil itu terpisah satu sama lain. Dengan satu sapuan lidah aku membasahi area dalam jengger ini yang berwarna pink dengan rona merah tua di pinggirnya

Sssshhh….. koq enak banget sih ell….

Aku rentangkan jengger marissa dan membuka tonjolan kecil clitoris pink di dalamnya. Kembali satu sapuan lidahku menghampirinya dibarengi desahan marissa lebih panjang lagi. Kemudian lidahku mulai menyusup ke bagian dalam memek ini mengambil lendir yang mulai membasahi liang vagina milik marissa.

Dengan satu gerakan ganas, kulumat bagian atas memek marissa, ku sedot kuat dan memainkan lidahku pada kelentitnya.

Aaaccchhhhhh.. marissa memekik keenakan

Aku mulai menjelajahi bagian dalam memeknya dengan lidahku semakin lama semakin liar, dan marissa mulai bereaksi dengan mengggerak gerakkan pantatnya. Beberapa Teknik yang aku peragakan mulai dari tusuk memek pake lidah.

Sedot-sedot jengger, sedot jilat dan jepit klitoris. Memek sexy itu segera kebanjiran lendir, sapuan lidah dan sedotanku sigap mencegah lendir memek marissa menetes ke meja. Marissa makin blingsatan dengan serangan barusan. Tapi aku gk membiarkan dirinya menarik nafas, masih dengan ritme yang sama seranganku kulancarkan berulang-ulang.

Marissa membutuhkan waktu lima menit sejak desahan pertamanya. Sampai akhirnya ia melepaskan pegangan tangan dari jembutnya dan menjambak rambutku menekan kepalaku ke memeknya sembari menggesek memeknya kasar pada bibirku

Aaaaccchhhhh eeellll… ssshhhh…. eelllll…. Aaaaakkkkkuuuuu kkkeeeellllluuuaaaarrrr………

Aku menegadah melihat marissa, mata kami saling bertatapan, pandangannya liar dengan nafas memburu dan wajah memerah..

Jemari marissa membelai-belai kepalaku,

“Masukin sayang…” kata marissa dengan wajah memelas.

Kuserbu lagi memeknya kali ini clitorisnya menjadi sasaranku. Jariku mulai membuka labia minora yang menutup clitoris itu dan segera lidahku melaksanakan tugasnya menjilat-jilat benda imut pusat rangsangan genital wanita secara cepat.

Marissa kembali blingsatan dengan rangsanganku barusan. Pantatnya bergerak tak beraturan karena setiap kali lidahku bersentuhan dengan itilnya. Ribuan volt listrik seolah menerjang otak dan menggerakkan badannya tanpa bisa dikontrol oleh marissa sendiri.

Aku memutuskan menyiksanya lebih jauh, dengan bibirku area seputar clitoris aku sedot dan dalam mulutku clitorisnya kubelai-belai memutar dengan lidah. Sementara itu, jemariku mulai berperan lebih dengan masuk dalam liang basah milik marissa dan aktif membelai belai area seputar titik G-spotnya.

Dalam keadaan rangsangan awal saja marissa udah kelabakan, kali ini ia benar-benar kelabakan dan berantakan. Berbagai gerakan badannya menjadi sangat random dan makin tak beraturan, pantatnya bergoyang sana sini, dan mulutnya tak berhenti meneriakkan kata-kata gk jelas.

Aaassssrrrggggg ellll… jeritnya sembari menggeram

Eeeel… maattiii ggwwwww …. Gggggiiilllaaaa maaatiiii eeenaaak gggwwwww….. tatabahasa yang selama ini selalu dijaga dalam suasana resmi hilang dari otaknya

Gilaaaa…..mmmeeemmmeeekk gwwww dikooobbeeeeellll ssshhhhh… banyak Bahasa kotor dikeluarkan tanpa kontrol yang jelas,

Aku tahu daya tahan marissa lemah, dalam waktu kurang dari lima menit marissa mengangkat pantatnya dan bergerak naik turun sendiri seolah lagi ngentotin kontolku dengan bergoyang tak beraturan. Aku melepaskan sedotanku dari area clitorisnya tapi jariku makin aktif menggosok dan menekan area g-spotnya…

Eeeeeeeeelllllllllll……… hanya kata itu yang keluar saat ia menjeritan melengking dan vaginanya menyemprotkan lendir kental yang kayaknya bercampur pipis ke arah mukaku yang segera aku tahan dengan menutup memeknya pakai tanganku agar cipratannya tidak membasahi bajuku.…

Hah!! Dia squirt!!

Sesuatu yang tidak pernah terjadi selama petualangan seksualku dengan wanita sebelumnya
Rasanya berbeda dengan cairan memek yang tidak ada rasa, cairan squirt ini teksturnya masih kental tapi agak asin.

Ia turun dari meja, menuju kasur masih dengan baju kerjanya dan meringkuk, mengigil, matanya tertutup dan wajahnya seperti orang kesakitan.

Eerrg… eerrgg… eeerrgg… suara erangan perlahan keluar dari mulut marissa

Aku pandangi GM Marketing yang baru saja takluk dengan kekuatan jurus jilmekku. Wanita tinggi, matang, cantik, putih dan dalam dress kerja resmi di kasur mengigil dihajar deraan orgame kuat yang baru saja didapatkannya.

Beberapa menit kesadaran marissa tersandera gelombang orgasmenya. Aku masih menunggu duduk di tempat yang sama tapi kali ini menghadap ke arah tempat tidur, Asyik memandangi korbanku kali ini menyerah total pada kenikmatan birahi. Gak ada kata lain selain sexy. Sexy banget!

Bersambung