Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 8

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 8 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 7

Sebuah Kesepakatan

Hal pertama yang didapati Milly ketika pintu itu telah terbuka adalah penampilan Elena yang tampak agak berantakan. Rambutnya dicepol sembarangan. Blouse pinknya terlihat compang-camping. Muka temannya itu memerah.

“Maaf aku baru bisa membuka pintu sekarang. Tadi aku sedikit mengatasi sesuatu hal,” jelas Elena ngos-ngosan, membuat Milly mengernyit.

“Apa kau terjatuh?”

Elena tertawa. “Tidak Milly.”

“Aku mendengar suara-”

“Tidak. Tidak ada apa-apa Milly,” potong Elena cepat. Kemudian melebarkan pintunya dan mempersilahkan Milly.

“Masuklah.”

Milly pun masuk ke dalam aparteman sederhana Elena. Ia lalu bertanya pada Elena. “Jadi untuk apa kau memanggilku?” Pandangannya kemudian berhenti pada satu titik. Kepada lelaki yang tadi dilihatnya di kedai.

Lelaki itu sedang duduk di sofa. Membungkukkan punggungnya dengan kedua siku menumpu lulut dan tangan saling bertautan, memandangnya dengan dingin. Rambutnya terlihat awut-awutan. Kemeja merahnya tampak lusuh dan berantakan.

Milly mengerjap bingung.

Kenapa penampilan Elena dan lelaki itu sama-sama terlihat kacau? Apa yang baru saja mereka lakukan? Apa Elena habis mengamuk hebat dengan kekasihnya? Mungkinkah ini ada kaitannya dengan persoalan heboh di kedai?

“Aku ingin mengenalkanmu pada Andez. Kau tadi tidak sempat berkenalan dengannya bukan?”

“Kau akan menikah dengannya?” bisik Milly bertanya pada Elena membuat gadis itu tertawa lagi. Ia mengibaskan tangan di udara.

“Tentu saja tidak Milly. Aku tidak menikah dengannya. Ia hanya membuat lelucon di kedai tadi,” balas Elena berbisik, tapi dapat didengar Fernandez hingga lelaki itu mengangkat sebelah alisnya.

Lalu detik selanjutnya Milly sudah duduk di sofa bersama Elena, berseberangan dengan Fernandez. Tangan Fernandez terangkat lebih dahulu menjabat sebagai awal perkenalan dengan Milly dan langsung disambut ramah oleh Milly.

Tapi Fernandez hanya memasang wajah datar. Mereka kemudian menyebutkan nama lengkap masing-masing setelah itu Elena tersenyum sumringah.

“Aku sering melihatmu di kedai. Kau selalu memakai masker. Apa penyakitmu tidak sembuh-sembuh?” tanya Fernandez tanpa emosi dan sangat tidak sopan di mata Elena hingga Elena memberikan pelototan peringatan padanya.

Berusaha tampak biasa, Milly menjawab dengan alasan yang terpikir di benaknya. “Aku tidak bisa terkena debu.”

Setelah itu Fernandez tidak bertanya lagi. Namun matanya memerhatikan dengan seksama wajah Milly. Bola mata itu sekali lagi memaksanya menerka perihal kemiripan seseorang yang tadi sempat diabaikannya. Tidak butuh waktu lama, di detik Fernandez tersadar, di detik itu pula bola matanya agak terkejut.

Evelyn Blossom. Apa mungkin?

Tapi tunggu…

Fernandez perlu mencari bukti lain lagi. Lalu tiba-tiba otaknya teringat pada satu hal yang disembunyikan Evelyn dari Axton dengan sangat rapat beberapa tahun lalu tepatnya saat mereka masih remaja.

Semua itu terbongkar oleh Fernandez karena dirinya tidak sengaja menyaksikan Evelyn dan Chloe berlomba menghabiskan dua piring udang di sebuah restoran. Gadis itu pemenangnya tapi keselamatannya hampir terancam usai bubarnya acara.

“Kau bodoh,” desis Fernandez.

Evelyn yang terbaring di ranjang rumah sakit menatap sayu Fernandez. “Jika kau sudah tahu ini, kumohon rahasiakan dari Aro.”

“Jadi selama ini kau menutupinya darinya?” sinis Fernandez yang berdiri di sisi ranjang.

“Aku hanya ingin menyukai apa yang Aro sukai. Jadi tolong Andez, jangan beritahu tentang hal ini pada Aro. Lagi pula aku menerima tantangan Chloe karena aku tidak ingin gadis itu terus menganggu hidupku. Kali ini aku melakukannya untuk diriku. Bukan untuk Aro.”

“Kau akan mati jika aku tidak menolongmu,” dengus Fernandez, tapi Evelyn memamerkan senyum lembut dan membalas Fernandez, “Terimakasih, Andez.”

Tersadar dari lamunan, Fernandez lantas menatap lurus Milly, sementara Elena tengah menepuk pundak gadis itu sambil berkata,

“Kurasa aku langsung mengatakannya saja. Aku sudah menceritakan segala hal tentangmu kepada Andez. Ia bisa membantumu mencari siapa pembunuh Ibumu, Milly.”

Dari manik matanya, Fernandez terus mengamati interaksi dua gadis di hadapannya. Terlihat Milly menoleh cepat ke arah Elena yang mengumbar senyum lebar.

“Semua akan baik-baik saja Milly. Tidakkah kau ingin menghukum pria kejam itu?”

Fernandez berdeham membuat dua gadis itu menatap padanya.

“Apa kau alergi udang?” tanyanya pada Milly.

Gadis itu mengerjap dan spontan bertanya, “Kau tahu dari mana?” Karena sebelumnya Clara memang pernah membawa dirinya ke rumah sakit setelah memakan makanan laut itu.

Sedangkan Elena mengernyit pada Fernandez. “Apa maksud pertanyaanmu Andez? Kita sedang berbicara serius tapi kau malah bertanya tentang hal yang—”

“Lupakan kalau begitu,” sela Fernandez masa bodoh. Kemudian samar, senyum sinis terbit di bibirnya. Pandangannya tidak terbaca.

“Kembali ke topik. Aku akan membantumu.”

Milly yang tadi diliputi perasaan heran langsung melengkungkan bibirnya, membentuk senyuman ketika mendengar kata-kata Fernandez.

“Terimakasih Andez,” kata Milly tulus.

Elena kemudian merangkul pundak Milly, mengusap pelan lengannya sambil tersenyum senang.

“Tapi dengan satu syarat.”

Bagai tersambar petir tubuh Milly menjadi kaku. Sedangkan Elena segera memelototi Fernandez dan mengulang, “Syarat?”

Fernandez mengangguk.

“Kau sudah menyetujui akan membantunya Andez,” bantah Elena.

“Elena…” bisik Milly kemudian. Seketika ia diliputi perasaan tidak enak.

“Tidak susah.” Pandangan Fernandez hanya terfokus pada Elena, menyeringai.

“Kau menikah denganku. Tiga hari lagi.”

Milly melirik Elena yang tampak menahan kekesalan.

“Andez. Kau tahu aku tidak siap dengan pernikahan. Lagi pula belum tentu aku satu-satunya wanita yang kau rasa tepat,” sindir Elena.

“Aku menginginkanmu. Di sisiku. Selamanya.”

“Elena kurasa…” Milly hendak menengahi tapi suara Elena lebih dulu angkat bicara.

Terdengar mencemooh dan tertawa sinis, “Itu tidak mungkin. Kau terdengar seperti pria pembual.”

“Jika kau tidak siap tiga hari lagi. Aku bisa mengundurkannya,” tawar Fernandez namun tersirat nada pemaksaan di sana membuat Elena memejamkan mata sejenak.

“Fine. Tapi kita akan menikah dua tahun lagi. Kau harus membantu temanku,” tegas Elena dengan mantap kepada Fernandez membuat lelaki itu tersenyum tipis.2

“1 bulan lagi,” ralat Fernandez membuat Elena mengepalkan tangan. Sementara Milly lagi-lagi ingin menyudahi, merasa Elena tidak perlu melakukan keinginan lelaki itu jika tidak ingin cuma demi dirinya. Ia menghargai niat tulus Elena, tapi Milly rasa ini terlalu berlebihan.

“8 bulan,” ketus Elena bernegosiasi, membatalkan suara Milly keluar.

“2 bulan.” Fernandez tidak mau kalah.

“7 bulan lebih 1 minggu.”

Fernandez menggeleng. “2 bulan lebih 1 minggu.”

“7 bulan pas.”

“Tidak. 2 bulan pas kalau begitu.”

“6 bulan!” tandas Elena beranjak. Kesal.

Fernandez masih tampak tenang di sofa. Menengadah menatap Elena dengan senyum geli. “Deal. 6 bulan.”

Elena terduduk di sofa lemas. Tapi masih dongkol dengan Fernandez. “Apa kau sedang mengerjaiku?”

“Nope. Hanya sedang mengetes batas kesabaranmu.”

Milly yang berada di situasi itu sedari tadi terpaksa cuma bisa terdiam. Tidak tahu harus mengatakan apa. Terlebih ketika Fernandez kini menatapnya, ia hanya bisa memberikan senyum tipis kikuk walau lelaki itu tidak dapat melihatnya sebab mulutnya tertutup masker.

***

Bersambung