Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 7

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 7 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 6

Kericuhan

Seminggu kemudian…

“Kemana Elena?” tanya Fernandez kepada gadis yang melayaninya. Bola mata gadis itu terasa familiar di matanya, tapi ia tidak yakin mirip siapa hingga tidak terlalu memusingkan. Terlebih wajahnya sebagian tertutup masker.

“Elena?” suara gadis itu agak teredam karena masker yang dikenakannya. Ekspresinya tampak bingung. Ekor matanya sekilas melirik ke arah pintu yang tertutup tidak jauh dari posisinya berdiri, tepat di sebelah kanan.

“Ya. Ia bekerja di sini dan hanya ia yang tahu jelas seperti apa pesananku.” Alis Fernandez terangkat sebelah dan kedua tangannya berada di saku.

“Aku ingin ia yang berdiri di depanku sekarang.”

“Untuk sementara kau bisa—” Kalimat gadis itu tidak selesai karena pintu itu terbuka lebar dan memunculkan sosok Elena Corrigan yang beruraian air mata. Menarik ingusnya dan menyeka kasar air matanya.

Ketika Elena melewati Fernandez, lelaki itu segera mencegatnya.

“Elena ada apa?” tanyanya. Tapi Elena tidak menjawab dan hanya mengukir senyum pahit singkat.

Tidak lama kemudian kepala Fernandez terfokus pada seorang lelaki gendut yang keluar dari pintu yang sama dilalui Elena. Terlihat kesal dan menatap penuh pengusiran pada Elena.

Fernandez menyipitkan matanya. Lalu bertanya pada Elena tanpa melepaskan tatapan dari lelaki gendut itu.

“Ia adalah Bosmu?”

“Kau ingin satu coffee seperti biasanya?” tanya Elena sekedar mengalihkan, membuat Fernandez menatapnya sekilas. Elena kemudian berseru pada Milly dan memberitahu pesanan biasa yang diorder oleh Fernandez.

“Tidak. Aku tidak ingin minum apapun,” sela Fernandez dingin kepada gadis masker yang bernama Milly itu agar tidak jadi menyiapkan pesanannya.

“Kau dipecat?” tebak Fernandez pada Elena, tapi tatapannya tertuju pada lelaki gendut yang menyorot sinis ke arah mereka.

“Andez. Aku…” Elena seketika terbelalak memandang Fernandez menggeram. Juga tangan lelaki itu yang terkepal kuat.

Sebelum sempat Elena mencegahnya, Fernandez telah menyerang Bosnya, melayangkan tinju tepat di muka hingga lelaki gendut itu tersungkur. Mengakibatkan kehebohan di kedai kopi itu. Para pengunjung yang sedang bersantai mendadak berdiri dari kursi, menyingkir dengan wajah terkejut.

Termasuk Milly yang berdiri di meja kasir membulatkan mata kaget.

“Andez. Apa yang kau lakukan?” bisik Elena panik menarik menjauh Fernandez dari Bosnya yang menjadi tampak marah.

“Kau anak muda sialan. Apa kau sudah gila memukulku?!” murka Bos Elena yang bangkit dan mencengkram kemeja Fernandez tapi hanya tatapan datar yang dilayangkan Fernandez.

“Itu hukuman untukmu karena kau memecat kekasihku. Dan kupastikan besok kedaimu sudah jadi milikku. Jadi kau harus tunduk padaku setelahnya.”

“A-apa?”

Fernandez mengeluarkan kartu namanya dengan santai dari dompet. Menunjukkannya kepada Bos Elena. Membuat cekalan di kerah kemeja itu seketika terlepas. Wajah lelaki gendut itu terkesiap juga begitu cemas.

Lalu tiba-tiba lelaki gendut itu bertanya kepada Elena dengan nyali menciut. “Kau adalah kekasih pria ini Elena?”

“Aku…” Elena seketika menjadi gugup sendiri. Pasalnya seluruh mata tertuju padanya, memerhatikan dengan seksama. Termasuk Bosnya dan teman baiknya yaitu Milly. Gadis yang selalu mengenakan masker dan berada di balik mesin kasir.

Fernandez ikut menatap Elena. Ia berdeham, membuat Elena melanjutkan, “Sejujurnya ya. Tapi entahlah.”

“Dan tiga hari lagi kita akan menikah,” cetus Fernandez menyambung, mengunci bola mata Elena.

Sorakan dan siulan seketika menggema di kedai itu. Suara bisik-bisik terpana juga turut menghiasi ruangan yang cukup luas itu.

Sedangkan Milly bola matanya mengerjap mendengar kata-kata lelaki yang mengaku sebagai kekasih Elena itu. Lalu pandangannya tertuju pada Elena yang ternganga dengan sisa air mata di wajah.

“Kalau begitu… aku minta maaf,” cicit lelaki gendut itu. Ia mendekati Elena dan menjabat tangan. Senyum lebar penuh tekanan terukir di bibir Bosnya itu.

“Kau bisa tetap bekerja di sini. Lupakan semua kemarahanku padamu tadi Elena.” Matanya melirik gentar pada Fernandez, sebelum menatap Elena lagi, melanjutkan dengan suara gemetar.

“Dan khusus hari ini, kau kuliburkan. Jadi berkencanlah bersama kekasihmu.”

***

Sore harinya Milly berada di depan apartemen Elena. Masker masih setia menutupi sebagian wajahnya. Tadi seusai keributan di kedai, Elena tiba-tiba ditarik begitu saja oleh kekasihnya itu dari sana. Kemudian ketika hendak mencapai jam pulang, Elena menghubungi nomor kedai dan memintanya untuk datang.

Entah untuk apa, tapi di sini-lah Milly berdiri. Mengetuk pelan pintu dan memanggil, “Elena.”

Dahi Milly berkerut karena suara grasak-grusuk di balik pintu. Seperti ada perkelahian di dalam sana. Itu membuat kecemasan meliputi wajah Milly.

“Elena… kau baik-baik saja?” seru Milly memastikan walau suaranya agak teredam masker.

Tapi tidak ada jawaban selain suaran benturan keras disusul suara erangan kemudian membuat Milly melotot panik. Apa temannya terluka di dalam sana?

“Elena!” Tangan Milly lantas menggedor pintu heboh itu.

“Apa terjadi sesuatu padamu?!”

***

“Andez, menyingkirlah!” Elena berusaha menyingkirkan Fernandez yang berada di atas tubuhnya di sofa yang sedang mencumbu lehernya. Panas dan liar.

Ia mendengar ketukan serta panggilan Milly, “Elena.”

“Andez!” dorong Elena sekuat tenaga hingga Fernandez terguling, menghasilkan dentuman lembut karena tubuh lelaki itu menghantam karpet. Lalu Elena mulai berdiri, merapikan pakaiannya segera, sementara Fernandez menatapnya datar.

Tepat ketika Elena hendak berjalan mencapai pintu, Fernandez mendadak memeluk pinggangnya, membuatnya terkejut dan makin terkejut ketika jemari lelaki itu menyelinap di bawah rok hitam lipit pendeknya, masuk ke dalamannya lalu menyentuh area pribadinya. Ia mendongak spontan. “And—”

Tapi ucapan Elena terputus sebab Fernandez menutup mulutnya dengan satu tangannya yang bebas. Mata Elena hendak berair akibat gairah karena permainan jemari Fernandez yang melesak di dalam sana. Bergerak dengan tempo cepat.

Elena menggeleng. Fernandez mencumbu telinganya.

“Ahh…” desah Elena saat telapak tangan Fernandez tidak menghalangi mulutnya lagi melainkan menelusup, meremas buah dadanya di balik blouse pink.

“Andez hentikan…” cegah Elena hendak mengeluarkan tangan Fernandez di intinya dan Fernandez menurut membuat Elena bisa lega sedetik walau nafasnya tampak kacau.

“Elena… kau baik-baik saja?” seruan Milly terdengar.

Tapi di detik selanjutnya dengan cepat Fernandez memutar tubuh Elena, mengangkat kedua paha gadis itu melingkarkan di pinggangnya lalu menabrakkan ke dinding menghasilkan dentuman cukup keras. Elena mengerang.

Apalagi tanpa permisi bibir Fernandez telah melahap buah dadanya. Mengulumnya dengan sensual. Entah kapan Fernandez melakukannya, Elena tidak sadar bahwa blouse pinknya telah terangkat ke atas, branya terlepas dan terjatuh di lantai. Ia menjambak rambut Fernandez begitu merasakan lidah lelaki itu memutari putingnya.

“Ah…” desahnya, mengangkat kepalanya terbuai sejenak.

“Elena! Apa terjadi sesuatu padamu?!” Gedoran juga teriakan cemas Milly membuat Elena seketika menoleh ke arah pintu.

Namun tidak dengan Fernandez yang justru sibuk melumat buah dadanya. Bahkan Elena bisa merasakan tonjolan yang digesekkan Fernandez di balik celana pria itu pada miliknya.

“Aku… aku… baik-baik saja Milly!” seru Elena di sisa nafasnya yang tidak teratur.

Kemudian Fernandez mulai menyatukan tubuh mereka usai melucuti dalaman Elena dengan cepat. Elena tersentak dibuatnya. Fernandez lantas menggerakkan pinggulnya dengan pelan yang berubah cepat. Elena cuma pasrah mengikuti, makin kuat menjambak rambut Fernandez. Itu sukses memicu kenikmatan yang tak tertandingi bagi Fernandez hingga mengerang puas.

“Milly… tunggu…” ucapan Elena tidak selesai sebab Fernandez langsung membungkam bibir ranumnya itu. Menciumnya dengan gairah di sela aksi bercinta mereka.

***

bersambung