Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21Part 22Part 23Part 24Part 25
Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30
Part 31Part 32Part 33Part 34

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 3 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa Akhir Permainan Part 2

Sebuah Dendam

“Apa yang kau lakukan Otis?!” jerit Wella ketika mendapati suaminya itu bertelanjang dada dan bercumbu dengan seorang wanita di atas sofa. Otis yang tadi sedang menindih dan mengemut buah dada wanita itu mendongak.

Istrinya tengah membekap mulut. Diikuti linangan air mata. “Kau… selingkuh dariku?”

Otis menyeringai. Ia meremas buah dada wanita itu, membuah desahan seksi itu lolos dari bibir wanita itu, lalu menjawab pertanyaan istrinya.

“Kau bisa keluar jika kau tidak suka melihatku Wella.”

“Otis…”1

“Dengar Wella…” Otis menarik wanita yang telah tidak berbusana itu agar beranjak bersamanya. Lalu memeluk pinggang wanita itu dari belakang, memasukkan jemarinya di inti wanita itu hingga pekikan erotis terdengar. Dan tanpa malu wanita itu bergoyang sambil mengalungkan tangannya pada leher Otis.

Tatapan Otis menatap Wella mengejek.

“Aku muak dengan semuanya. Pernikahan kita. Juga keluarga bahagia yang kita umumkan di publik. Aku lelah memainkan sandiwara sebagai suami terbaik untukmu.”

“Apa?”

“Ayahmu baru meninggal sebulan yang lalu. Jadi aku tidak perlu lagi bersikap manis di depanmu.” Otis menyeringai. Ia mengeluarkan jemarinya dan menggantinya dengan keperkasaan miliknya, memasuki wanita itu dari belakang hingga tubuh wanita itu tersentak.

Kemudian Otis mulai menggerakkan pinggulnya pelan. Ritme itu juga diikuti oleh wanita itu. Sambil mencumbu leher wanita itu, Otis menatap Wella.

“Aku tidak lagi membutuhkanmu. Lagi pula semua milik Ayahmu sudah berada dalam kendaliku.”

“Otis… kau…”

“Tidak ada pria yang ingin menikah dengan wanita mandul sepertimu.”

Air mata Wella mengalir deras. Kepalanya menggeleng dan hatinya merasa sangat sakit mendengar kata-kata Otis, suami yang sangat ia cintai selama bertahun-tahun ini. Ia tidak mengerti mengapa Otis melakukan semua ini padanya.

Otis meremas kedua payudara wanita itu hingga lenguhan seksi itu terdengar. Kepala suaminya itu menengadah terlihat menikmati percintaan panas itu. Dan pemandangan menjijikan itu tidak luput dari mata Wella.

“Kau pasti sedang bertanya mengapa aku mendadak berubah bukan?” Tangan Otis bergerilya ke bawah mengusap inti wanita itu tanpa malu di hadapan Wella.

“Aku suka ketika milikmu menyatu dengan milikku, honey,” bisik Otis sensual di telinga wanita itu, menyulut gairah.

Wanita itu mengigit bibir dan mengerang, “Oh, Otis. Milikmu sangat besar.”

“Ya dan ia hanya akan menyukai lubang milikmu, honey.”

Wella mengepalkan kedua tangannya, bibirnya bergetar. “Hentikan Otis…”

Kembali Otis menatap Wella penuh dengki. Tatapan yang tidak pernah dilihat oleh Wella sebelumnya. “Selama ini aku tidak pernah mencintaimu Wella. Aku hanya menunggu waktu yang tepat untuk kembali pada wanitaku.”

Wella menelan salivanya dengan susah payah. Ia mengusap air mata yang terus merembes. “Wanita? Apa mak—”

“Clara Kincaid, wanita ini adalah cinta pertamaku. Kekasihku yang aku tinggalkan karena Ayahmu tahu kau begitu mencintaiku.”

“Otis…”

“Kau tahu apa yang dilakukan Ayahmu padaku di belakangmu?” Otis mengigit daun telinga Clara, sementara Clara hanya menatap lurus ke arah Wella. Ada gairah bercampur kebencian di sana. Sesekali ia mendesah nikmat oleh sentuhan Otis yang meraba tubuhnya.

“Ayahmu membunuh juga merengut harta kedua orangtuaku. Lalu mengancamku akan menyakiti wanitaku. Karena itu aku akhirnya meninggalkannya demi dirimu.”

Pengakuan Otis membuat Wella sangsi. “Tidak. Ayahku bukan orang seperti itu,” lirihnya.

“Kau tahu jelas Otis. Ia sangat menyayangimu.”

“Itu kepalsuan Wella. Dan Ayahmu pula yang telah mencelakai Putriku.” Otis kemudian menarik wajah Clara, menciumnya dengan ganas. Seakan tidak mempedulikan keberadaan Wella yang berderai air mata di ujung ruangan.

“Putriku yang baru kuketahui setelah ia tiada,” erang Otis di sela lumatannya. Ada rasa pilu dan terluka terselip dalam nada bicaranya. Ekor matanya melirik Wella.

“Ayahmu menyewa lima pria sialan untuk menodainya sampai tidak bernyawa lagi.”

Otis kemudian melepas pagutan mereka. Terengah-engah bersama Clara.

“Tidak hanya itu…” Jemari Otis mengusap sensual bibir bengkak Clara dengan senyum nakal. Kembali memandang Wella tajam.

“Kehidupan wanitaku menjadi seperti sekarang karena Ayahmu. Keluarga wanitaku terlilit utang pada Ayahmu dan ia harus melunasinya dengan menjadi wanita mainan Ayahmu, Wella.”

“Hingga…” Kerongkongan Otis terasa kering, tapi ia tetap melanjutkan,

“ia menjadi terbiasa dengan itu dan rela menjadi wanita panggilan pria mana pun demi membiayai kehidupan putriku.”

“Ayahku bukan pria bajingan seperti yang kau katakan Otis!” marah Wella karena Ayahnya dijelekkan begitu saja padahal sosoknya telah tiada di dunia ini.

“Kau yang bajingan, Otis…” racau Wella tertunduk di lantai. Menutup wajahnya dengan kedua tangan. Menangis keras.

Tapi detik berikutnya ia terkejut ketika suaminya menarik tangannya. Menyeretnya keluar rumah secara paksa.

“Otis!” pekik Wella saat tersungkur di pekarangan rumah.

Hatinya terasa perih sekali seperti ditikam ribuan pisau. Dadanya sesak dan segala perasaan hancur berbaur jadi satu ketika melihat suaminya kini membentaknya,

“Dan sekarang sudah saatnya, kau merasakan kesusahan itu Wella!”

“Keluar dan jangan muncul di hadapanku lagi!”

Setelah itu pintu berdebam kencang, Wella berjengit lalu menangis sesegukan.

***

Pagi harinya, Axton menggedor pintu rumahnya. “Dad!” teriaknya lantang. Sementara Wella meringkuk di dekat pot bunga, pandangannya kosong dan terlihat terpukul berat.
Entah apa yang terjadi dengan Ibunya, tapi Axton merasa ada yang salah. Kondisi Ibunya tampak memprihatinkan. Menangis dan menjerit ketika ia datang. Tidak fokus pula menatap matanya.

“Kau sudah kembali?” pintu itu terbuka dan sambutan cuek diberikan Otis padanya membuat heran Axton. Terlebih ada noda lipstik di bibir Ayahnya itu.

“Apa yang kaulakukan Dad? Kenapa Mom ada di luar?”

Otis melirik tidak minat ke arah Wella sambil mengancing kemejanya. Istrinya itu menggeleng seperti melihat hantu.

“Aku akan menceraikannya. Kau harus siap mempunyai Ibu baru.”

“Apa?”

Otis mengangkat kedua bahunya cuek. “Jika kau tidak ingin, kau bisa keluar dari rumah ini juga Aro. Daddy sama sekali tidak keberatan.”

“Apa maksudmu Dad?”

“Simple. Daddy tidak mencintai Mommy lagi. Kau ingin ikut Daddy, maka kau bisa menikmati fasilitas di rumah ini. Tapi jika kau ingin ikut Mommy, kau harus siap menjalani kehidupan keras tanpa sepeser uang.”

Setelah itu Otis masuk ke dalam rumah kembali, namun pintu masih terbuka. Axton lantas berlutut dengan satu kaki terlipat dan ingin bertanya pada Wella, memegang bahu Ibunya, “Mom…”

Wella segera menepis tangan Axton. “Pergi!!!” teriaknya histeris. Kemudian beringsut menjauh dari Axton segera, membuat sorot sendu meliputi bola mata Axton.

Ibunya tampak kacau. Tidak terlihat bagai orang normal pada umumnya.
Lalu seruan Otis dari dalam rumah terdengar, “Kau bisa membawanya ke psikiater Aro. Mommy-mu sepertinya mengalami depresi berat!”

Axton mengepalkan kedua tangannya, menatap nyalang sosok Ayahnya dari jauh. Sekilas ia menangkap sekelebat bayangan wanita yang bermesraan dengan Ayahnya di dapur, sebelum lenyap begitu saja dari pandangannya.

“Apa wanita itu yang menyakitimu Mom?” gumam Axton berang.

Bersambung