Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Prolog

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Prolog – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Prolog

Prolog

Shanty

Terbang dari Kalimantan ke Bali cukup lama, hampir makan waktu enam jam perjalanan dan juga naik pesawat dua kali. Disini gue mau liburan sekaligus daftar ke universitas yang paling di Bergengsi di bali, yaitu Universitas Udayana.

Alasan gue mau coba kuliah di universitas yaitu, gue suka pemandangan di bali. Itu aja alasan gue mau kuliah disini. Bukan mau cari bule-bule ganteng, ngomong bahasa inggris aja pas-pas an apa lagi mau kenalan sama bule.

Bandara di bali gede banget, lebih gede dari di pontianak. Gue gak tau harus kemana sekarang, soalnya gue kesini sendirian.

Bukannya nolak bantuan orang lain, tapi lebih baik coba sendiri dulu, kalau udah nyerah baru tanya. atau tepatnya belajar mandiri. Papa sama mama juga izinin, jadinya gue semakin berani ke sini.

Sekarang tujuan gue adalah cari pintu keluar dari bandara terus ke arah Kuta selatan, Mau cari penginapan yang terjangkau Dan besok baru lihat-lihat ke universitas udayana.

Dari google sih lumayan jauh, taksi juga mahal kayaknya kalau dari dalam bandara kayak gini. di tambah koper gue cukup berat, soal isinya pakaian semua.

“itu pintu keluarnya” gue langsung jalan cukup cepat.

“bruuukkkkk” gak lama gue nabrak seseorang sampai gue jatuh duduk. dan orang itu juga hampir jatuh.

“Hp gue” pekik gue ambil ponsel yang gak jauh dari itu orang.

” U’r okey?” tanyanya, pas gue di sampingnya.

“Haa?” jawab gue reflek, kan bahasa inggris gue pas-pas jadinya agak gimana gitu.

“Kamu gak apa-apa?” tanyanya,

“ohhh, ia ” jawab gue angguk sambil lihat mukanya kayak blesteran barat sama asian, kalau makan dia kayak singkong keju.

“Kalau jalan lihat-lihat oke” lanjut gue kantongin ponsel.

“what??”

“apanya yang what?” balas gue pas ngomong gitu kayak gak terima gue ngomong gitu.

“Susah ngomong sama cewek! ” katanya langsung jalan tinggalin gitu aja, gue cuman desis kesal. Sunguh-sungguh angkuh tuh cowok gak sesuai sama tampangnya.

Dan sekarang coba cari taksi, tapi harus di pesan, terpaksa gue milih jalan keluar bandara biar cari taksi gak harus tunggu-tunggu.

“Taksssiiiiii” teriak gue cukup keras pas ada taksi lewat gitu aja, utungnya dia berhenti walau harus lari beberapa meter.

“Pak tunggu” teriak gue pas udah sampai,

“Bapak arahnya kemana pak?” tanya gue terengah-engah.

“Loh, mbak nya mau kemana?” tanya balik bapak-bapak yang kepalanya agak plontos dan kumisnya agak tebal.

“hehe kesini pak” gue langsung bilang ke alamat universitas udayana, yang gue udah catat di tangan.

“ayo, sekalian, saya juga arah sana,” pak supir yang gak gue tau namanya bantuin masukin koper ke bagasi. dan langsung menuju ke tujuan.

“Oh ia pak, maaf saya mau tanya, di sekitar Kampus itu ada penginapan gak yah? kost gitu” tanya gue lirik ke nickname yang di dashboard mobilnya.

“Oh banyak mba, harganya juga vairasi kok” jawabnya.

“okeh, makasih pak I gusti ketut ” gue nyengir lagi.

“Panggil bli ketut aja gak apa-apa mbak” gue langsung mikir kayak pernah denger ucapan Bli, seperti panggilan khas tapi gue lupa.

“mbak nya orang baru datang ya?” tanya dengan logat khasnya.

“iah pak bli, eh bli hehe~”

“ouh pantes, mau liburan atau kuliah ?”

“kuliah bli, sekaligus liburan hehe, mau daftar aja siapa tau masuk heehe~~” gue senyum terus pas bli ketut tanya terus,

Yang gue kwahtirin sekarang argonya, udah mau 100 ribu, karena cukup jauh juga dari bandara. ” oh bli, maaf masih jauh?”

“bentar lagi kok mbak, 2 Km lagi,”

“saya turun disini aja bli, uangnya gak cukup” kata gue pas argonya udah 102 ribu.

“Gak apa-apa, saya sekalian pulang kok mbak, lagi gak enak badan” jawabnya, pantes aja mukanya agak pucet. dan gak lama bli ketut langsung matiin argonya.

Gak jauh gue bisa lihat plang di batu besar dengan tulisan “Universitas Udayana”,

“udah sampai mbak, nanti masuk lagi ke dalam kampusnya, terus kalau kost ada banyak tapi bentuknya rumah gitu, ” jelas bli ketut.

“iah pak, ini uangnya maaf ya cuman segini, semoga kebaikan bli di balas yang lebih baik” kata gue benar-benar gak enak hati, bisa bayar buat argo. tapi duit makan selama dsini jadi menipis.

“sama-sama mbak, saya pamit” katanya pas bantuin angkat koper.

Dan satu kata buat tempat ini, yaitu Sejuk, jalannya juga bersih-bersih, beda sama rumah gue, yang banyak rumput di tortoar nya.

***​

Sekarang gue keliling daerah sini buat cari kost, selama gue selama disini. paling dua minggu gue disini, soalnya daftar ulang buat test nya 6 hari lagi.

Jadi selama itu gue harus cari kost yang murah, asal bisa tidur makan udah cukup.

“permisi bu, mau tanya, terima kost cewek buat dua minggu gak yah?” tanya gue pas muter-muter akhirnya ketemu satu.

“Wah, gak bisa tuh, biasanya bulanan,” jawabnya, gue cukup telan ludah pas tau harga /bulan, hampir 100 ribu/hari.

“soalnya saya cukup buat daftar ulang buat test, sama tunggu hasil test aja bu, hehe” jelas gue singkat.

“oh bukan mau liburan, saya kira buat liburan”

“kalau itu, ada teman saya, yuk saya antar” katanya langsung jalan, masuk ke gang lagi. gue ikutin terus-terusan dan sampai di salah satu rumah yang cukup luas, soalnya ada lapangan.

“itu ni made, kamu ngomong langsung aja, “pintanya, gue angguk dan langsung tanyain tempat yang buat gue singgahi. dia tinggalin gue duduk sendirian di teras dan belum ada jawaban.

“ada tapi cuman satu minggu, gimana?”

“harganya?”

“Setengah harga “Tapi syaratnya, 6 hari lagi kamu harus pindah gimana?, soalnya satu minggu udah ada yang mau isi.” gue tanpa pikir panjang langsung angguk-anguk. Dan harinya juga pas.

Gue kayak ketiban durian runtuh hari ini, ketemu orang yang baik-baik disini. Dan sebagai balasannya gue harus tau diri.

Satu kamar dengan dua ranjang susun, di tambah satu kamar mandi. Lumayan kalau berdua, bisa bertiga, satunya di lantai.

Sebagai gantinya gue bersihin kamarnya yang bekas orang pakai, walau gak di suruh itu inisiatif gue sendiri.

“isshh, apaan nih” sesuatu bentuk kayak balon bercecer di tempat sampah kamar mandi,

“jorok banget” gak cuman satu atau dua, tapi banyak numpuk di dalam tempat sampahnya itu balon.

Hampir 30 menit gue beres-beres akhirnya selesai, udah wangi juga lantainya termasuk tempat tidur udah di ganti sama yang baru. Besok sehari sebelum keluar gue cuci aja.

Oh ia, lokasinya cukup bisa akses mobil sama motor, tapi kamarnya lantai dua, tangganya juga tangga besi yang melingkar. di samping kiri juga kamar, lebih cocokan di panggil kontrakan sih di banding kost.

Sekarang tinggal Beresin baju..

***​

“hmm, kok hp gue salah terus” gue bingung sama ponsel gue sendiri, screenlocknya gak mau kebuka, kode juga salah terus sampai ke lock 30 menit.

“aahh, kok gini sih habis jatuh, isshh” ini bukan durian runtuh, tapi ketiban kulit durian. dan akhirnya tunggu tiga puluh menit.

“ada yang telepon, nomornya siapa ya” gue gak kenal tuh nomor, biasanya gue selalu simpen orang yang gue kenal aja.

“Halo”

“hei,, kembalikan ponsel saya,” ucap suara cowok, sepertinya gue pernah dengar suaranya.

“Ponsel?” gue langsung lihat ponsel yang gue pegang. Tapi ini ponsel gue.

“enak aja, siapa lo? mau nipu yang pinter dikit” ucap gue ngomel, mau nipu orang gak logis sama sekali.

“Shut up, itu ponsel saya, dan tertukar saat kamu tabrak saya, Paham?” ucap tuh cowok seolah gak terima gue omelin. Tapi jangan-jangan beneran, ponsel gue ketuker.

“Coba aja gak percaya kamu masukin kodenya 1111” lanjutnya pas gue lagi mikir.

“gak bisa, ke kunci selama satu jam” jawab gue masih belum percaya, soalnya kalau sekali salah lagi beneran satu jam ke kuncinya.

“Oh my god,” desisnya agak emosi,

“Ponsel kamu juga di lock, apa kode nya?”

“gak mau, belum tentu itu ponsel saya, ” jawab gue masih kekeh ini ponsel gue, lagian ini ponsel mahal walau logonya buah ke gigit.

“ok, baik” dia langsung tutup teleponnya gitu aja, tinggal 30 detik lagi gak ke kunci, gue langsung masukin kode yang tadi dia bilang.

“beneran” gue langsung tutup mulut, ponsel gue beneran ketuker sama itu cowok, penasaran gue langsung buka galerinya.

“woohh” gumam gue kagum sama kegantengan nih orang, udah kayak cewek isinya selfie semua. Gue yakin nih orang kerjanya manager kalau gak atasnya manager, penampilannya keren biasanya gitu. Gak perduli yang penting sekarang ponsel gue,

“isshhhh, hp mahal, gak ada pulsa” tarik nafas, lepas…. itu yang bisa gue lakuin sekarang, sambil nunggu tuh cowok telepon lagi. tapi lama juga tunggu 30 menitan. Tau gitu gue gak harus bohong,

***​

kaki gue gak bisa diam, mondar-mandir di kamar sambil tunggu telepon dari tuh cowok. dan akhirnya ponsel dia bunyi lagi.

“Halo~”

“Benar, hp kita ke kuter, jadi gimana?” kata gue jadi melas gini.

“Belum yakin, kalau ini ponsel kamu, bisa aja ini ponsel curian kan dan sengaja gak ketuker” katanya, bikin gue jadi mati kutu.

“Seriusan, itu ponsel gue, kalau gak percaya buka aja kodenya 1212”

“gak bisa, kode salah, ”

“beneran, itu ponsel gue kok ” kata gue panik, gak mungkin kodenya salah, gue panik karena itu ponsel cicilannya belum lunas,

“Ok, besok temui saja di Hotel Novotel Bali Ngurah Rai Airpot, dan jangan telat”

“GUe gak tau tempat itu, please jangan ribet-ribet, gue pertama kali di bali.”

“dan ini ponsel gak gak ada pulsanya, ” kata gue mau nangis rasanya, kenapa jadi gue yang panik gini.

“ok, besok hubungi ke nomor kamu sendiri”

“tunggu, tunggu, jangan di,…” belum selesai ngomong udah ponselnya langsung di matiin. gak lama ada pesan alamat lengkap hotelnya, sekaligus ada isi pulsa 100 ribu.

“Jam 8, jangan telat,” isi pesannya.

gue coba tenangin diri, awalnya kan dia yang butuh ponsel, kenapa jadi kebalikannya. “wah.. wahhh” gue yakin dia ngerjain gue.

Pasti dia yang butuh ponselnya, gue butuh karena angsuran, kalau dia butuh karena ada sesuatu yang penting. Nomor bossnya mungkin.

“Ayo shanty, lo gak boleh panik okeh, gantian lo yang bakal kerjain tuh cowok, lihat besok” gumam gue gemas pas lihat fotonya berkali-kali, mau gue cakar tapi cakep.

Buat apa ganteng kalau ngeselin kayak gini, singkong keju pun kalah dengan orek tempe.

Bersambung….