Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 6

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 6 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 5

Cobaan lagi​

Shanty-

Aneh, rasanya badan gue kayak dipukulin. Rasanya pada pegel dari betis sampai pundak, padahal kerjaan gue tidur doang.

Langkah gue terhenti saat masuk ke univeristas udayana, ternyata banyak yang daftar ulang sebelum test. Dan kebanyakan orang bali.

“silahkan” salah satu cowok kasih gue formulir daftar ulang untuk test. dan untungnya isiannya gak banyak. jadi kelar buat hari ini aja.

Dan sekarang saat jalan-jalan sekitar kampus, yang menurut gue besar juga gak kalah sama kayak universitas besar lainnya.

Gak pakai bohong kali ini, kaki pada pegel rasanya. sebelum balik gue duduk dulu di luar kampus.

Tapi gue milih ke mini market dulu. buat beli perlengkapan mandi sama beli mie instan, dari kemarin di ajak jalan terus.

Enak sih, di traktir terus. tapi harus tau dirilah.

***​

Tangan langsung pijitin betis kiri dan kanan bergantian, tau gitu mendingan balik ke kamar dulu baru ke mini market. lebih jauh pulangnya dari gak ada angkutan umum pula,

“hello” sapa bule yang baru aja mau masuk ke samping kamar gue sama bule ceweknya, mungkin pasangan suami istri. tapi kehilatan masih 30an.

“hello” jawab gue seadanya, untungnya tuh bule cuman sapa gue aja.

Kayaknya penghuni baru, atau gue yang baru lihat soalnya dari kemarin jalan-jalan terus. dan kini saatnya masak mie instan,

Walau kamar kayak gini punya kompor kecil, ada gas nya juga.

“Ngggh ngghh auhhhh” suara yang terdengar cukup keras dari samping. ini bukan suara orang kesakitan. atau tepatnya mendesah.

“ah ah aha aahhhhh aahhh fuck” desah perempuan semakin menjadi-jadi, dari mie gue jadi sampai udah habis masih ada suara desahannya.

Gue agak terangsang sekaligus penasaran sama dia, gue coba tempeling kuping ke tembok, “pantesan kedengeran” gumam gue.

Karena gue kira tembok ternyata cuman kayu, atau bilangnya triplek. Dan gak jauh dari lukisan ada lubang kecil

Mata gue melotot pas lihat isi dari lubangnya, Dua bule yang tadi sama satu cowok lagi. lagi bergoyang bersama,

Cewek bulenya di tengah dan di apit dua cowok, yang secara bersamaan gerakin pinggulnya.Dan kali ini cewek nya nungging sambil salah satu cowoknya langsung masukin penisnya dari belakang. Sisa satunya masukin ke mulutnya.

Ada rasa aneh lihat ekpresinya cewek, terlihat sangat menikmati kayak film-film barat yang gue pernah nonton.

Gue suka kalau lihat adegan kayak gitu, seolah ceweknya di manjakan banget sama dua cowok. Tapi mana bisa gue punya dua suami, itu cuman fantasi aja.

Dan jangan salah gue masih virgin soal begituan, virgin dalam arti belum berhubungan badan, kalau mainin sendiri atau manstrubasi pernah kalau rumah kosong atau sepi.

“aahhhh” muka gue memerah bayangin kalau gue sama rey bersetubuh kayak gitu, dan satunya si donny.

Omongin si donny ganteng juga, tapi gak ada spesialnya kayak muka indonesia kebanyakan, dan rey yah apa gue bilang singkong keju.

Lama-lama mata gue bintinan ngintipin orang, tapi masih penasaran sampai berapa lama mereka main.

Gak lama-lama mereka bertiga mendesah begantian, gak sepanjanga gue kira. Gak kayak di film-film sampai tiga puluh menit lebih. gue rasa cuman dua puluh menitan. lebih cepat dari di film

***

Nafas gue jadi mengebu ngintip mereka, tapi itu hanya sesaat. ya sesaat. gak boleh kepikiran yang ada gue manstubasi di tempat kayak ginian. gue habis bisa tahan untuk itu.

Gue langsung cek ponsel lagi, gue berharap rey chat atau telepon gue. Sayangnya ngak, kenapa gue harapin dia telepon.

Ya sudahlah, gue mau tanya dia tempat makan murah dekat sini mana lagi, tapi dia juga gak bakalan tau, Makannnya paling sekelas restoran.

Bunyi ponsel pas gue mau tidur, dengan sigap gue langsung lihat, dan ternyata dari mama.

“halo.. ma ”

“gimana, kamu masuk buat test?” oh ia gue lupa kasih tau kalau test di percepat lagi jadi dua hari lagi.

“hehe, masuk ma, tapi dua hari lagi test nya”

“baguslah,semakin cepat semakin bagus”

“hehe iah, udah belajar juga kok, nanti belajar lagi hehe”

“ya udah, mama tanyain itu aja, baik-baik aja yah”

“siap ma, pasti, salam buat papa. ” tarik nafas, lepas.. dukungan orang tua bagi gue kayak vitamin. vitami C yang bikin seger gimana gitu.

Dan sesekali lagi gue cek ponsel, berharap ada pesan dari si rey. Tapi ahh gue semakin banyak beharap setelah kejadian kemarin.

***

Suara pintu kamar pagi-pagi, dengan sigap langsung buka pintu dan beharap rey, tapi sayang ternyata itu pemiliknya ni made.

“Shan, maaf yah, nanti siang orangnya mau datang, lebih cepat dari yang saya duga” katanya, buat gue kaget.

Pasti kaget, ini mendadak banget soalnya gue belum cari tempat lagi.

“Tenang, gak usah bayar kok,” lanjutnya

“Bukan itu, saya belum cari tempat lain” kata gue pelan.

“saya bantu, tapi bisa kan jam 12an kamar udah kosong?”

“iah bisa kok,” senyum gue lemas, tapi emang perjanjian awal gitu. gue gak bisa apa-apa selain mandi dan beresin pakaian gue yang udah tetata rapih.

hampir satu jam akhirnya selesai juga, gue langsung keluar kamar. dan tanya lagi tempat yang bisa sewa harian dimana.

Dan jawabannya belum ketemu,

“ini no ponsel saya, kalau ada tolong hubungin yah, ” kata gue kasih nomor, dan beharap secepatnya.

Sekarang gue gak tau harus kemana…

yang jelas gue duduk di depan mini market 7eleven, gue langsung browsing tempat penginapan murah.

Kalau bisa yang hanya dua sampai tiga hari aja sampai test masuk selesai, habis itu gue cari tempat yang agak lamaan.

“apa gue minta bantuan ya?” gue ragu hubungin rey, gak usah juga. gue coba semampu gue dulu.

Duit juga udah mau habis, kalau naik taksi bisa, tapi gak bisa bayar sewa kamar, Daerah sini gak ada sewa kamar harian.

“Permisi, ” suara cowok yang gue gak kenal yang jelas dia orang tapi bukan bule. tingginya gak tinggi dan kulitnya agak hitam atau tepatnya sawo matang.

“ya?”

“Saya tadi dengar butuh kamar yang di sewa yah?” ucapnya, bikin gue angguk-angguk.

“saya punya, gratis dan di bayar juga mau?” gue langsung bengong, dan perasaan gue gak enak soalnya di senyum gitu.

“Gimana caranya?”

“Kamu cuman di tempat tidur aja cukup, ” senyum.

“Byurrrrr” reflek gue langsung air yang di dalam botol gue, dia gak marah tapi malah senyum.

“Lima juta semalam, mau?”

“maksud lo apaan?” bentak gue, untung sepi makanya gue berani.

“ayolah” dia makin nekat pegang tangan gue, dan gue tampar keras, pas dia terdiam gue langsung tarik koper gue tinggalin tuh tempat.

Tapi dia tetap ikutin gue, dan gue milih balik lagi karena minuman gue masih ada, sayang kalau di tinggal gitu aja.

“Apa sih!!!, jangan sampai gue teriak” ancam gue.ancungin bogeman ke mukanya. yang ada di pegang tangan gue sambil senyum.

Gak lama dia diam sambil noleh ke bekalang, dan langsung tersungkur ke bawah. Gue super terkejut di depan gue donny sama si rey. mata gue melotot kayak lihat duit segepok.

“Beresin don,” rey langsung pegang tangan gue langsung menjauh dari mereka, gue langsung di ajak dalam masuk mobil.

“koper gue” gue langsung keluar lagi, dan ternyata donny udah bawain.

“masuk aja shanty,” kata donny, kejadian tadi aja bikin jantung gue berdebar, dan donny sama rey nolongin gue bikin jatung gue dua kali lipat bikin kaki gemeteran.

“udah aman,” kata rey, gue bukan takut, tapi tepatnya baru ketemu orang kayak gitu. gue kira di bali gak ada orang kayak gitu.

“Terus kenapa lo bawa koper?? pindah?” tanya rey.

“Iah, udah habis sewanya,” kata gue agak malu, tapi mau giman lagi begitu kejadiannya.

“Loh, baru beberapa hari udah habis?”

“iah, cuman tiga hari soalnya, jadinya mau cari lagi” senyum gue.

“Kenapa gak bilang ke kita shanty?” kini giliran donny tanya.

“Gak enak ah, gak mau repotin kalian, soalnya kalian udah terlalu baik”

“biasa aja kok”, bagi mereka berdua sih biasa aja, tapi bagi gue pasti repotin. kemarin aja ngerasa repotin banget.

***

Gue masih diam karena shok kejadian tadi, dan gak tau mereka mau kemana yang jelas mobil berhenti di salah satu restoran. Namanya kubu at mandapa

“turun, kita makan dulu” ajak rey buka pintu samping.

gue langsung masuk ke dalam, dan tempatnya bagus, Kita kayak ada di sangkar burung pas di dalamnya.

“pesana apa?”

“apa aja ikutin ajah” kata gue, karena yang jelas bukan gue yang bayar, makanya gue ikutin aja. gue langsung lihat menunya, bahasa inggris semua.

“saya ulang pesannya ,1 lobster salad, 1 Lamb Rack, 1 Barramundi Fillet, 1 Side Mashed potato, 1 Side Mushroom, 1 Banana sphere and 3 acqua panna.” kata pelayan resotran.

Gue cuman bengong dengar pelayan tuh ngomong, dan pertama kali gue dengar. gue tau paling lobster aja, sisanya gak tau makannnya gimana.

Makanan gak lama datang satu persatu, dan gue tau makanan gue apa.

“ini” rey kasih piring, dan isinya iga sapi. atau tepatnya tulang ada dagingnya, gue gak paham makanan seperti ini.

Menu makanann rey ikan, sedangkan donny lobster, dari baunya bikin perut keroncongan langsung.

Tak ada bicara saat makan, donny juga. gue juga. menikmati setiap suapan ke mulut gue. Enak. gue suka makanannya.

“yuk langsung balik” ajak rey langsung bayar, gue ikutin dari belakang, dan gak sengaja jatuh sesuatu. yang ternyata struk pembayaran.

Gue melotot pas lihat harganya, satu juta enam ratus ribu termasuk ppn, “GILAAA” desis gue kaget, pantesan enak, harganya aja segitu.

“Kita mau kemana?” tanya gue sambil lihatin jalan, yang isinya pemandangan sawah.

“Cari tempat tinggal buat lo” kata rey lap mulutnya pakai tissue.

“haa? gak usah”

“Ada teman yang sewain, harganya jauh lebih murah di banding di sana” katanya. tapi menurut gue ini tempat cukup jauh.

“Ini kan villa?”

“yups, villa, sekarang lo bisa tinggal disini sementara,” gue langsung ke pinggir pagar, dari sini gue bisa lihat sawah.

“woooaaaaahh, ada sawah juga disini” gumam gue penuh takjub.

“tapi yakin ini dsini?”

“iah, gue jamin gak bakalan di usir”

“gue gak di usir ya, tapi masa sewanya abis!”protes gue pas rey bilang kayak gitu.

“iah iah gue percaya” jawabnya senyum,

dia langsung ajak keliling tempat ini, ada dapurnya sekaligus gas. tinggal beli bahan makanan. Sebulan aja gue betah tinggi disini.

Tapi keselurahan cocok buat honeymoon, membuat baby. Dan semoga gak ada cobaan lagi abis ini,

Bersambung

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat