Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 4

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 4 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 3

Kopi Luwak

shanty​

Gue senyum-senyum sendiri pas sampai kamar, bukan karena gak ada alasan gue senyum-senyum gini.

Soalnya gue malu sendiri karena salah nilai si rey, Dan dugaan gue benar dia seorang manager di perusahaan. Dari gaya ngomong juga beribawa.

Di tambah lucunya gue sama dia gak tau jalan sama sekali, jadinya seharian cuman jalan keliling kuta.

Ganteng-ganteng tapi soal jalan-jalan gak jago juga, lebih jagoan gue sedikit lah. Yang jelas kaki gue lebih pegel dari kemarin,

Mau telepon mama sama papa tapi udah malam, Di traktir makan seharian bikin mata gue cepat banget ngantuk.

“Gak mungkin, dia dekatin gue karena suka” desis gue mengkhayal andai gue jadi pacarnya. pasti pada heboh isi rumah.

Tapi gue ngerasa dia dekatin gue karena masalah kemarin-kemarin, dan traktir gue juga sebagai ucapan permintaan maaf. padahal gue maafin di dalam hati yang paling dalam.

Yang jelas gue mau mandi, rasanya ini badan pada lengket semua dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Bukannya segar malah gerah, memang hawa kamar ini bikin gerah, soalnya ada kipas angin doang. mau gak mau gue lepas baju cuman pakai baju sejenis daster, daripada gak bisa tidur. lagian udah malam gak ada yang liat juga.

Ada suara notif di ponsel, Gue senyum ternyata dari si rey. Dia ajakin jalan lagi pagi-pagi, dan gue setuju aja, walau gak jelas kayak hari ini, tapi gue seneng ada teman yang ajak juga, plus ganteng juga.

Malam ini bakal tidur nyenyak bayangin si rey juga, “Oh senangnya” senyum-senyum gue sendiri serasa gue lagi jatuh cinta.

Tapi emang bener gue lagi jatuh cinta sama dia, tapi gue sadar diri kok buat itu.

***​

“Tok tok” suara pintu gue di ketuk-ketuk, semakin lama semakin cepat. Dan gue lupa ini udah janjian.

“haaa” mata gue melotot liat udah jam 8 lewat, gue langsung buka pintu. Si rey udah di depan ternyata.

“itu kebuka” ucapnya sambil buang muka, gue langsung noleh arah tunjukannya, ternyata ke arah daster gue yang kesingkap, yang gak langsung buahdada gue kelihatan.

“braaakkk!” pintu langsung ketutup keras di ikutin suara teriakan, gue langsung buka lagi. Rey pegang hidungnya.

“Gak apa-apa?”

“Gak kok” Jawabnya sambil pegang hidung, gue bisa lihat di hidung mancungnya keluar darah.

“Masuk dulu, gue ambilin kain.”

Kenapa pagi-pagi kayak gini ada aja masalah, bisa-bisa di tuntut gue gara-gara tuh hidung, Mau gak mau gue ambil termos yang isinya air panas sisa semalam.

“haaaa” nafas gue lega ternyata masih hangat, gue langsung masukin ke baskom kecil sambil sapu tangan yang biasa gue pakai.

“Ini bersihin pakai ini aja” kata gue pas dia duduk di lantai,

“aaaaahhh”

“Bruukkkkkkk” kaki gue kesandung kabel kipas angin, kaki satunya gak bisa nahan dan hasilnya gue jatuh menimpa rey yang gak jauh dari gue.

“awasss!” katanya dengan muka yang basah, gak hanya muka tapi bajunya juga, termasuk daster gue.

“Maaf, maaf banget” gue langsung bangun perlahan, dan lagi tali daster gue ke singkap. Bukan satu tapi dua duanya.

Gue yakin rey lihat buah dada gue seutuhnya, muka terasa memerah sambil beresin tali daster lagi.

Rey cuman terdiam, tangannya mengelap bagian yang basah. gue langsung ke kamar mandi dan kasih handuk ke dia.

Jatuh cinta gue gagal, pasti dia langsung ilfeel dekat-dekat gue yang ceroboh kayak gitu. “oon banget sih lo shanty” gumam gue kesal.

“Pakai baju ini, kayaknya muat” gue kasih baju warna pink yang kalau gue pakai emang kebesaran. gue pakai kalau malam aja biasanya pengganti daster kalau di rumah.

“okeh,” senyumnya, gue rasa itu senyum terpaksa. dia langsung buka bajunya dan juga kaos dalamnya.

Mata gue terpaku liat postur tubuhnya kayak six pack belum jadi sepenuhnya. Itu bikin gue kagum aja. Harusnya dia cocok jadi model celana dalam, pasti keren banget.

Kalau kerjaan manager biasanya perut one pack,

“Ada yang lucu?” tanyanya pas gue sadar gue lagi senyum-senyum sendiri lihatin perutnya.

“NGak kok, cobain aja dulu bajunya, ” gue langsung kasih baju yang tadi, rey gak jawab dia langsung pakai bajunya. Ternyata pas banget atau tepatnya hampir kekecilan.

Tampilan cool nya tiba-tiba hilang pakai baju gue, lebih feminim. Tapi gue gak boleh ketawain takutnya dia sensi.

***​

Rey gak keliatan malu atau gengsi ajak keluar dengan baju gue, dia cuek banget. Yang ada sekarang gue enak banget sama dia.

“Kita mau kemana?”

“Hmm, ke kintamani kalau gak salah namanya” jawabnya sambil cek gps. Kalau gak salah itu tempat ada gunungnya, gue pernah baca dan gak rencana kesana karena kejauhan.

“Kok berhenti?” tanya gue pas dia hetiin mobilnya di tempat mirip hotel. dan langsung telepon seseorang.

“tunggu sini, gue ganti pakaian” katanya langsung keluar mobil masuk ke dalam, gue baru inget ini tempat ketemuan buat tuker ponsel. gak salah lagi.

Hampir sepuluh menit dia muncul sama cowok yang kemarin, “Pindah ke bekalang” pintanya buka pintu gue dan cowok itu masuk.

“Yuk berangkat” gue perhatiin udah ganti pakaian.

“oh ia, ini kenalin ini donny yang gue bilang” katanya,

“Shanty” gue cuman saling senyum soalnya dia lagi nyetir.

“Anggap aja teman, gak usah kaku, usianya sama kayak gue kok” rey menepuk-nepuk bahunya sambil naikin alis.

“Yoi,, dan tenang kita gak bakal macem-macemin kok” katanya cengengesan, hal ini bikin gue kwahtir juga. kenapa gue mau aja di ajak jalan,

Tapi selama ini kayaknya dia gak ada maksud apa-apa, dari tampangnya meyakinkan begitu. Kalau dia ada maksud juga, gue punya feeling gak enak.

Orangnya lumayan asik, gak jauh beda sama rey. Donny juga nyambung kalau di tanyanya, intinya mereka berdua orang yang suple sama gue.

Rasanya ngantuk kalau kena ac mobil, di tambah katanya perjalanan lumayan jauh. lagi ngobrol ringan gue ketiduran.

“tidur lagi” suara samar-samar rey atau donny buat gue mulai sadar, apa lagi suara pintu ke buka.

“Bangun” bisik rey buat gue merinding dan langsung buka mata perlahan.

Udaranya ternyata sejuk banget, dan dari sini gue bisa lihat gunungnya. Gue gak tau gunung apa.

“Yuk makan” ajak rey masuk salah satu rumah makan yang cukup ramai.

“Sini kosong rey, ” tunjuk donny ke pojokan,

“Cuman dua, gak cukup bertiga” kata gue ragu buat duduk disini, tapi dari sini lebih enak lihat gunungnya. ada sensasi sendiri.

“Gampang, lo aja berdua duluan, yuk ambil makan langsung” gue ngikutin dari belakang, dan baru tau kalau ini restoran prasmanan, sekaligus makan sepuasnya.

“Harganya berapaan rey?”

“Murah kok, makan aja jangan protes”

“Gue gak protes kok, mau tau doang”

“Bercanda hahaa” tawanya, gue cuman manyun sambil antri. kebanyakan bule makan disini.

Dan kebanyakan mereka gak sentuh nasi, paling kentang goreng, sosis, dan sejenisnya, Beda sama gue langsung ambil nasi sekaligus semua lauknya.

Dari mulai mie, ayam, udang sampai terakhir asinan sama sambel, hasilnya satu piring penuh.

Donny sama rey saling tatap pas liat piring gue di meja,

“gak salah itu?” tanya rey duduk sambil bawa makanan dan minumannya, gue lihat isi piringnya beda jauh sama gue. lauk tertata rapih di pinggir nasi, termasuk donny juga.

“hehe, habis kok, pasti gue habisin” jawab gue nyegir, gue lihat donny duduk gak jauh dari gue sama rey.

Mata rey juga sesekali lirik ke donny seolah lagi main mata, jangan-jangan nih anak berdua homo.

“Boleh tanya?”

“Nanti ya, makan dulu. biasain saat makan gak boleh bicara” katanya pelan, entah kenapa aku nurut dan lanjutin makan secara perlahan.

Dari cara makannya kelihatan udah beda sama gue, benar-benar teratur polanya. Awalnya nasi, lauk, lauk, kuah, lauk lagi, dan juga makannya pakai garpu.

Kalau gue garpu buat lauk, satunya buat sendok nasi, terpaksa gue juga ikutin cara makannya yang perlahan tapi pasti.

***​

Perut gue rasanya udah gak muat, tau gitu gue gak ambil banyak-banyak nasinya. dengan susah payah akhirnya habis juga.

Dan lagi rey susun rapih sendok sama garpu, makannya juga bersih tanpa sisa sedikit pun. tersisa hanya piring dan kuah,

“Mau tanya apa?” ktanya sambil lap mulutnya perlahan.

“Uhm, besok gak ikut jalan lagi, mau daftar ulang buat test”

“Okeh, gak apa-apa. yang ada gue gak enak”

“Ohh, gak kok. malah seneng hehe, dapat teman buat jalan-jalan.” gue jadi salah tingkah lihat muka pas senyum.

“Kalau mau habis test kita jalan lagi?”

“berdua?”

“Bertiga sama donny, kalau berdua takut”

“hah takut apa?”

“takut ada yang ketiga gangguin hahaha” aku cuman senyum-senyum dia ngomong gitu, ternyata bisa gombal juga.

“yuk ah, kayak obat nyamuk gue lama-lama liat lo berdua” potong donny yang berdiri gak jauh dari tempat duduk gue sama rey.

***

Gue tinggal duduk manis di dalam mobil, kali ini gue gak tau kemana soalnya gak bilang mau kemana.

“Tempat kopi asik nih” kata donny,

“Boleh, dimana?”

“Gak jauh kok, ” beneran gak jauh, masih sekitar kintamani ada tulisan kebun kopi, gue langsung ikutin dari belakang.

Pas masuk udah di kelilingin pepohonan, gue gak tau pohon apa. yang jelas kelihatannya bikin sejuk.

gak lama ada mbak-mbak yang jelasin kalau ini tempat jual beli kopi, termasuk kopi luwak. Kita bertiga langsung masuk dan langsung di suguhin jenis-jenis kopi dan juga teh.

“Cicipin” pinta rey

“Gak doyan kopi”

“cobain dikit, kayak kopi item biasa” mau gak mau gue ambil dan cicipin.

“PAHIIIITTTTTTTTT” desis gue julurin lidah, Rey dan donny tahan ketawa yang akhirnya dia gak bisa tahan.

“Tega banget ihh” rasa pahitnya masih kerasa banget, lebih pahit di banding kopi hitam di warung-warung.

“Jahat ihh” desis gue lagi pas rey ketawanya belum selesai.

“sorry, yah. gak lagi deh” tangannya langsung elus pipi gue pelan, hal itu bikin gue merinding. bukan auranya yang bikin merinding. Tetapi sikapnya.

Seumur-umur belum ada yang pernah elus pipi gue pelan kayak gitu, tapi seolah gemas rey lakuin ke gue.

“Sebagai gantinya, kita cobain kopi luwak asli okeh” donny langsung pesan,

“Bukannya mahal yah kopinya?” bisik gue ke rey pas kopi luwaknya udah datang.

“Gak kok, cicipin gak pahit kok” gue angguk senyum langsung ambil cangkirnya, dari kejauhan aja baunya udah kecium. Wanginya mirip pandan, gue suka sama ini kopi walau dari wanginya aja.

Kalau kata orang, ada rasa ada harga, itu yang cocok buat ini kopi, gak kayak kopi hitam tadi. pahitnya kayak obat.

Bersambung

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat