Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 24

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 24 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya : Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 23

Dia​

Shanty

Gue baru kali ini temuin orang setara pak rony biasa makan pakai tangan, gue gak tau dia siapanya pak roni, wajahnya kurang jelas, soalnya mata gue buram kalau lihat detail. Kalau pak roni udah tau dari ciri-cirinya.

“Aku aja yang bersihin tante” gue langsung nampan buat rapihin bekas pak roni dan rekannya.

“bersih” gumam gue lihat rekannya om roni makan ikannya bersih, gak langsung hal itu ingetin sesorang yang gak mau gue ingat lagi, ini pasti kebetulan. Karena orang kaya biasanya makannya tanpa sisa, temasuk sama pak roni,

“Shanty tante boleh tanya lagi?”

“Boleh tante, seribu kali tanya juga pasti boleh hehe”

“Kamu kenapa liatan orang yang di samping pak roni?” pertanyaan bikin gue terkejut karena tante perhatiin gue.

“Hhehe, ya aneh aja tante, rekannya pak roni suka makanan kayak gini, kalau menunya kayak pak roni masih oke,” kata gue.

“Itu bearti masakan kamu bisa di jual di rumah makan ini kan?”

“Dan temannya pak roni minta nomor tante buat pesan menu ikan pesmol” lanjut tante bikin gue terkejut dengarnya.

“hehe, ya mudah-mudahan ya tante, dari minggu kemarin sampai sekarang paling laku satu ekor terus hehehe” senyum gue agak pasrah, karena kebanyakan ikan pesmol yang gue buat, sisanya selalu gue habisin sama Maxwell.

Maka dari itu gue selalu buat gak banyak banget, cukup buat empat orang aja. Karena kalau gak habis bisa di makan berempat sama tante dan om.

“Semangat dong, lagian masakan kamu bisa bertahan sampai tiga hari kan tanpa pengawet?”

“iah, masih enak kok sampai tiga hari walau di hangatkan, hehee”

“Ini hasil penjualan ikannya” tante kasih uang lima puluh ribu, padahal harganya cuman lima belas ribu, murah meriah kalau di mata pak roni dan rekannya.

“temannya pak roni yang kasih, dia bilang. “

“BIlangin ke yang masak, masakannya enak, kembaliannya ambil aja. Karena harga gak sebanding dengan rasanya”

“Sombong banget tante, gileee” desis gue. Tapi di lain sisi gue senang dengarnya.

“Tapi tante suka kata-katanya,”

“ganteng sih, tapi kalau gak terlalu kurus gitu” gumam tante.

“Kurus salah, gemuk salah” celetuk om lewat di depan gue sama tante, kayak om kesindir sama ucapan tante.

“hahaha,” tawa gue spontan, karena memang om sedikit gemuk, tapi staminanya gak kalah anak muda kalau urusan ranjang sama tante.

Melihat mereka berdua, dan sekaligus papa mama, apa gue masih punya harapan mempunyai keluarga kecil yang bahagia.

Apa mencari sosok ayah buat Maxwell keputusan tepat, kalau boleh ngeluh, gue mau ngeluh. Kenapa gue berusaha mencoba melengkapi suatu sisi, tapi hasilnya sia-sia. Seperti tutup lobang gali lobang.

***​

Dalam satu minggu ini gue sesekali lihat orang bareng pak roni kemarin makan disini. Tapi dia sendirian dengan pesan makan yang sama,

Kalau boleh jujur ikan pesmol gue habis dia borong, kalau makan disini. Penasaran memang apa memang dia suka makan ikan.

Gue gak pernah liat sosoknya sih, soalnya sibuk di dapur rapihin piring, tapi bagus lah ada yang beneran suka masakan gue.

Kaki gue kerasa kesemutan nahan kepala Maxwell yang ketiduran di bangku, soalnya gue tanggung lagi bantu buatin bumbu sama tante. Soalnya besok Maxwell bilang dia di suruh bawa makanan yang akan di tukar sama lainnya.

Dan Maxwell minta buatin pesmol buat di tukar sama temannya.

“Shan, mama papa kamu telepon tuh,” suara om dari lantai dua.

“Sebentar om, kaki kesemutan” kata gue gak tega bangunin Maxwell.

“sini tante aja” perlahan gue angkat kepala Maxwell dan di ganti sama bantal kecil buat nahan kepalanya. Untungnya gak ke bangun. Dengan kaki sedikit pincang gue naik ke lantai dua,

“aw awa aw” gumam gue pas kaki yang kesemutan kena ujung meja.

“shanty kamu gak apa-apa?” suara yang gue kangenin selama satu bulanan belakangan ini.

“Iah gak kok, tadi kesemutan hehe kena meja”

“Maxwell udah bobo?”

“Udah ma pa, tadi ketiduran di bangku nanti shanty pindahin ke kamar kalau udah selesai bikin bumbu.”

“Bumbu apa?”

“pesmol hehehe, Maxwell minta di buatin buat di sekolahnya besok, ” kata gue jelasin dikit ,

“Ya udah, mama cuman mau tau kondisi kamu sama Maxwell aja, “

“iah, papa sama mama baik-baik aja yang disana,”

“iah, byee” kalau malam seperti ini gak bisa cerita panjang, tapi setidaknya gue bisa kasih kabar kondisi gue disini,

Maxwell belum bangun, dengan sekuat tenaga gue gendong dia lagi ke lantai tiga. Beratnya terus bertambah gue rasa.

“kuat shanty?” tanya om pas gue gendong Maxwell,

“Kuatlah hehe” gue rasa om juga ngerasas kwahtir takut gak kuat gue gendongnya.

Setengah perjalanan aja udah agak engap nafas gue, dan sedikit paksaan sampai juga di kamar. Pinggang gue kerasa udah kayak nenek-nenek. Yang jelas Maxwell semakin tumbuh besar.

“awhh” pinggang gue kerasa sakit pas tegak, istirahat sejenak di bangku sambil lihat cermin.

“pipi ohh pipi” gue jadi gemes sendiri lihat pipi gue yang makin lebar, apa lagi ada lekukan lemak di leher.

Pinggang gue juga, termasuk bokong agak lebih besar. Isinya bukan lemak yang jelas. Mungkin ini efek dari kebanyakan duduk sama jalan.

Kalau gue pakai celana yang terlalu ketat, jelas membulat ini pantat. Dan pasti bikin mata keranjang pada liatin gue.

***​

Ikan pesmol udah siap, tapi masih gak yakin Maxwell minta di buatin makanan kayak gini buat di tukar. Karena seleranya pasti tinggi-tinggi.

“Semoga suka ya teman kamu” kata gue pas dia mau naik jemputan.

“iah pasti suka!” jawabnya cium pipi. Gue harap juga begitu, semoga temannya suka. Kalau gak enak pasti di buang.

Pesanan kali ini bikin gue malas, karena nama orangnya yang sama gak mau bayar makanan yang kemarin-kemarin. Namanya William.

Mau gak mau gue antar karena sekalian juga sama yang lainnya, gak mungkin gara-gara dia sepuluh bungkus gak jadi.

“prrittttttt”

“Jangan di situ, di pinggir aja” teriak pak deri.

“iah pak siap..”

Untung pak deri kasih tau, soalnya pas gue laporan ke pak deri, mobil pak roni datang. Dan gue gak berani masuk dulu.

“Selamat siang pak” kata gue kasih salam pas dia lewatin pintu masuk.

“haloo, selamat siang juga” senyumnya tepuk pundak gue pelan, selesai pak roni masuk. Gue ikutan masuk juga. Dan satu persatu gue kasih ke orangnya.

Sengaja bagian yang namanya William paling akhir, tapi orangnya gak ada. Gue tanya dia ternyata seorang manager. Gue di suruh ke ruangannya.

“tok tok tok” ketukan pelan, tapi gak ada jawaban.

“IA sabar, masuk!!” ucapnya bersamaan dengan pintu yang terbuka ada cewek keluar dari ruangannya, sambil rapihin roknya. Tatapannya sinis ke gue.

“Pesanannya” kata gue dengan nada males ngpmong sama itu orang,

“tutup pintunya” pintanya.

“hee? Buat apa?”

“mau di bayar gak?” nadanya sedikit tinggi sambil senyum sinis ke gue, kayaknya dia balas dendam sama gue.

“udah, mana duitnya” pint ague julurin tangan buat minta duit ke dia,

“Yang sopan bisa?”

“iah, pesanannnya sudah datang, tinggal bayarannya” kata gue pelan nahan emosi liat cowok kayak gitu. Atau tepatnya kesal kalau lihat cowok.

“mau berapa?”

“sesuai bonnya pak” kata gue pelan,

“Gak lebih? Gak bisa BO?”

“ha BO?”

“PO kali” celetuk gue baru dengar pertama kali.

“BO, booking order, alias bisa di booking gak?” tanyanya kasih duit lima puluh ribu, setelah berpikir sejenak gue tau maksud ucapannya.

“Booking aja tuh satpam depan!” jawab gue langsung kasih kembalian di mejanya, dia kira gue cewek gampangan.

“brakk” gue gak sengaja banting pintu ruangannya, itu membuat karyawan lainnya langsung noleh ke gue. Itu karena efek emosi gue liat tuh orang.

“gak sengaja, maaf” gumam gue jalan perlahan tanpa dosa.

“Selesai pak, terima kasih” kata gue pamit, sekaligus kasih uang rokok. Walau gak minta memang gue suka kasih kalau pesanan gue kesini banyak, gak banyak gue kasih, paling banyak sepuluh ribu.

Menurut gue bagi-bagi rezeki itu indah, dengan begitu rezeki gue juga gak terhambat.

***​

Maxwell belum pulang pas gue udah sampai, entah kenapa gue agak kwahtir karena udah jam dua belas lewat Maxwell belum balik, rumah makan lagi ramai. Akhirnya gue masuk ke dalam buat izin jemput Maxwell,

Di saat bersamaan, mobil putih berhenti di depan gue. Yang jelas mobilnya bagus, pintu pun terbuka ke samping.

“mama” panggil Maxwell pas turun dari mobil itu bersama anak kecil yang ikut turun. Senyum gue lega karena Maxwell udah pulang.

“kamu pulang sama siapa?”

“Om nya stella sama setella nya ma, itu orangnya” tunjuknya ke orang yang jalan keluar dari mobil, tubuhnya tinggi. Mirip orang yang kemarin makan kalau di lihat sekilas.

“Maaf, udah reportin” kata gue kasih senyum sambil dongak leher ke atas dikit, beneran tinggi ini orang,

“Gak masalah” gue langsung tertegun pas lihat dia senyum, bukan Karena ganteng, tapi gue kerasa kenal sama ini orang, dari suaranya juga gak asing.

Dia juga perhatiin kearah gue dengan wajah seolah perhatiin setiap centi muka gue, “Shanty??” ucapnya pelan tanpa kedip lihat gue. Kenapa dia tau nama gue, atau jangan-jangan itu dia.

“Bukan…” jawab gue langsung buang muka, gak mungkin itu dia. Gue setengah berlari gendong Maxwell ke dalam.

“tungguu” teriaknya, gue langsung masuk ke dalam, sambil tenangin diri gue sendiri.

“gak gak mungkin, gak mungkin” gumam gue.

“maa.. kenapa?” tanya Maxwell.

“dia siapa?”

“om nya teman aku, stella, dia antar aku soalnya mobil jemputanya rusak”

“Jangan dekat-dekat sama dia okeh”

“Kenapa, stella gak jahat kok”

“Bukan stellanya, tapi omnya. Okehh” anggukan kecil Maxwell,

Kenapa dia ada disini, kebetulan macam apa ini. Gue gak bisa berpikir jernih. Walau tampangnya beda tapi gue rasa itu dia.Dan apa mungkin orang yang makan sama pak roni itu dia,.

“tii?”

“aahhhhh” jerit gue kaget, pas tante tepuk pundak gue.

“kenapa? Kamu ketakutan?” tanya pelan, gue gak bisa jawab dan langsung peluk tante.

“gak apa-apa kok tante, hehe.” Gue gak bisa bilang sekarang, karena belum waktu yang tepat. Nanti aja kalau semua sudah selesai. Persaan gue campur aduk,

Antara kesal, marah, emosi, sedih, di campur agak senang. tapi gak boleh gue senang kalau dia ada disini. gak akan. gue udah gak kenal dia siapa. itu janji sama diri gue sendiri.

Bersambung…