Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 2

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 2 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sex Dewasa 30 Hari Di Bali Part 1

Teman Ganteng

Shanty.‚Äč

Ini semua karena terburu-buru sampai dompet gue ketinggalan, kalau ngak ketinggalan ngak bakal kejadian kayak tadi.

Sebenarnya gue jaga image kalau orang bantuin gue, tapi itu sekedar jaga diri. karena biasanya orang baik ada maunya, apa lagi kayak cowok tadi dari yang sok berkuasa tiba-tiba langsung baik. minta maaf pula, Maka dari itu gue jaga jarak sama dia.

Yang penting ponsel gue balik, dan langsung pastiin ponsel gue gak di otak atik sama dia. Untungnya ponsel gue gak kenapa-kenapa.

Rencana buat jalan-jalan dekat kampus sekaligus lihat-lihat gagal tolal, keburu capek duluan. kaki juga udah kerasa pegel juga.

Sekarang gue kabarin kondisi gue ke mama papa, kalau gue baik-baik aja. Dan tinggal beradaptasi.

Kalau ngomong sama mereka berdua gak cukup satu jam, soalnya gue mereka terbuka. Apa yang gue lakuin sekarang gue kasih tau, termasuk kejadian tadi.

Mama sama papa malah ketawa gue ketemu orang macam itu, papa malah bilang jangan galak-galak ke cowok, termasuk mama juga.

Kalau gantengnya boleh sih, tapi isi hatinya gak ada yang tau. Gak semua orang ganteng itu baik, sama juga orang jelek gak selamanya buruk.

Gue udahan teleponnya, ponsel gue panas banget di kuping. Mereka juga bilang kalau kehabisan uang bilang ke mereka biar di transfer. Gue ia aja, tetapi sebisa mungkin gak minta.

Andai udah gue terima kuliah, disini gue cari part time. Lumayan buat bayaran semesteran, Dan gak keterima gue balik lagi ke rumah, cari kerja disana.

“Semangatttttt~” teriak gue sambil tepuk-tepuk tangan sendiri kayak orang gila.

***

Udah beberapa kali tanya ke orang sini, cari tempat makan yang harganya terjangkau dan letaknya lumayan jauh. Terpaksa lagi jalan kaki,

“Ayam betutu tohh” angguk-angguk gue pas tau beberapa orang gue tanya selalu kasih tau tempat makannya.

Sebelum masuk gue liat list harga yang nempel di depan sesuai dengan budget, untungnya ada paket yang lumayan murah.

Langkah kaki gue tertahan karena isinya bule-bule semua, udah terlanjur masuk dan terpaksa duduk paling pojok.

Ada lima belas menitan, makanan yang gue pesan akhirnya datang. Dari baunya sih enak walau cuman paha atas aja,

Namanya juga paket hemat gak boleh protes..

Belum selesai makan, gue tertegun ke orang yang baru aja masuk, Dua orang lelaki dengan satu cewek ke arah gue duduk.

Gue langsung tundukin muka, karena itu cowok yang tadi siang.

“Kenapa dia ada disini?, apa bali sesempit itu?, harus ketemu dia lagi disini??.” gue terus nunduk sambil lirik.

“aahhhh~~” jerit gue pas kaget liat dia duduk di depan gue. dan kembali gue buang muka.

“Ketemu lagi” gumamnya sambil geleng-geleng kepala.

“Salah orang,” jawab gue jadi salah tingkah,

“Ada nasi tuh di kening” katanya, reflek gue pegang kening gue dengan jari yang penuh bumbu ayam betutu.

“AHAHAHHAHAH~” tawanya sampai buat para pengunjung liatin, gue langsung kerutin dahi pergi ke wc buat bersihin ini bumbu. dan kulit gue agak memerah karena bumbunya kecampur sama sambel.

Gue gak habis pikir bisa ketemu cowok kayak gitu, sifatnya kayak orang mau berak gak menentu.

Suasana kayak biasa lagi , orang-orang gak liatin gue lagi. dan milih langsung bayar, lanjutin juga ayamnya udah abis tinggal tulang aja.

“berapa mbak?”

“udah di bayar mbak,” katanya buat gue bingung.

“siapa?”

“Mr, yang tadi” tunjuknya ke arah tuh cowok yang berdiri langsung samperin gue. Mau apa lagi tuh cowok.

“Totalnya berapa tadi?”

“35 ribu”

“okeh, makasih” gue langsung rogoh duit lima puluh ribuan.

“Gue balikin, kembaliin 15 ribu sini!” ucap gue pas dia di depan.

“gak mau, itu sebagai minta maaf soal tadi”

“Gak usah, gue mau kembalian aja” gue langsung tarik tangannya dan letakin duit, dia langsung ambil dan kembaliin lagi ke tangan gue.

“Gak punya, simpan aja dulu” dia gengam tangan gue termasuk duitnya,

“okeh, gue minta tukerin duit dulu!” gue langsung minta tukerin ke mbak-mbak kasirnya, untungnya ada,

“Nih duitnya, makasih” senyum gue langsung melangkah pergi keluar dari rumah makannya.

“Tunggu!!” tuh cowok ngejar gue pas di parkiran, tapi entah kenapa gue berhenti.

“Gue mau ngomong sama lo, sepuluh menit aja”

“gak usah!” jawab gue jutek.

“Lima menit????”

“Gak !!”

“Tiga menit??”

“Gak ihh~~”

“Satu menit”

“Gue bilang ngak, ah~” jawab gue semakin bete.

“okeh, 30 detik?”

“gak” gue langsung tingalin dia jalan.

“10 detik??” entah kenapa gue hentiin langkah gue.

“Apa?”

“Gue antar pulang,?” katanya buat gue terkejut dan otak gue kerasa gak bisa mikir saat dia ngomong gitu.

“Gue jalan kaki” jawab gue pelan.

“No problem, ” dia berdiri di samping, ikutin langkah gue dari samping.

“seterah” aneh rasanya di samping dia, entah kenapa orang kayak dia mau ikutin, pasti ada maunya. gue milih diam aja.

***

Gak tau udah berapa lama gue jalan, dia juga masih ikutin. ” masih jauh, lima belas menitan lagi” katanya tunjukin ponselnya mirip kayak GPS di mobil.

“Capek?” tanyanya pas ngerasa nafas gue juga udah terengah-engah.

“oh ia, kamu kesini liburan??” tanyanya dengan nada yang menurut gue enak, seolah dia tanya dengan tak ada maksud.

“ngak, mau kuliah” jawab gue pelan karena emosi gue udah turun sama ayam betutu juga.

“Di universitas Udayana?” gue angguk pelan, sambil pelanin langkah kaki gue yang dari tadi sengaja buat biar dia lelah, tapi malah gue yang capek.

“Wah keren, ambil falkutas apa?”

“hmmm, pariwisata atau perhotelan gitu”

“Bagus kok, ambil yang lo suka, karena hasilnya akan maksimal. Di banding kemauan orang tua” jelasnya.

“Oh ya?” dia angguk pelan sambil tarik nafas.

“Lo kuliah, disini juga? atau udah lulus?”

“Udah lulus kok, tahun kemarin. sekarang liburan aja” gue juga angguk-angguk aja, dan gue tau dia lebih tua dari gue sekarang.

“Emang umur lo berapa?” gue hentiin langkah pas dia tanya gitu,

“18, lo?”

“wuhhh, gue 22. Beda empat tahun ternyaata”, dan gak sadar dia ikutin sampai tempat gue.

“Masuk sana” pintanya gue langsung noleh, kok dia tau kalau gue udah sampai.

“Kalau mau tanya-tanya soal kuliah, masih bisa bantu-bantu okeh” lanjutnya langsung melangkah pergi,

“bye” dia langsung lambaikan tangannya, gue jadi aneh gini. dan juga senyum-senyum sendiri pas liat wajahnya sambil senyum. Apa Dia gak seburuk apa yang gue duga, agak menyesal juga gue jutekin dia.

***

Habis mandi, gue langsung telepon mama lagi. Kayaknya wajib harus kasih tau kondisi gue setiap saat.

Tapi kali ini sebentar aja, soalnya kaki gue udah pada pegel. betis udah pada kenceng, Sambil tunggu ayam betutu naik ke mata, enaknya bikin jadwal buat besok termasuk cari tempat makan murah.

Suara ponsel gue tiba-tiba, padahal mata gue mulai ngantuk habis susun jadwal besok. Dengan samar-samar itu nomor yang gak gue kenal,

“haloooo” tak ada jawaban

“hai, udah tidur?” suara cowok tadi, seketika mata gue terbuka lebar.

“ia mau” dari suaranya emang bener dia yang tadi.

“Sorry ganggu, soalnya kita belum saling kasih tau nama?” tanyanya bikin gue gak jadi tidur.

“Reynold, panggil aja rey. lo?”

“shanty ekaputri, shanty aja panggilnya” jawab gue senyum-senyum sendiri karena senang dapat teman ganteng kayak dia.

“oke kalau gitu, selamat malam”

“iahh, malam” jawab gue pelan, rasanya mau garuk-garuk tembok malam ini. Kayak gue bakal tidur nyenyak dan mimpi indah malam ini.

Bersambung

PrologPart 1Part 2Part 3Part 4
Part 5Part 6Part 7Part 8Part 9
Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 16Part 17Part 18Part 19
Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29
Part 30Part 31Part 32Tamat