Cerita Sex Desa Tersembunyi Part 4

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Tamat
Nafsu membara​

Cerita Sex Desa Tersembunyi

Setelah kejadian kemarin, beberapa hari kedepannya gw liat bu ida jadi lebih sering dengan sengaja mempertontonkan bagian tubuhnya ke gw. Beberapa kali gw liat bu ida seperti sengaja menggunakan daster yg belahan dadanya lebar. Di lain waktu juga pernah gw liat bu ida sedikit mengangkat dasternya sampai ke paha.

Waktu gw lagi di ruang tamu sendiri saat pak yanto ke kamar mandi, setelah pak yanto balik, bu ida kembali menurunkan dasternya dengan pura” membetulkan posisi duduk. Gw yg menyadari hal itu merasa kalau apa yg di lakukan bu ida adalah memancing gw.

Suatu hari gw ke rumah bu ida dengan membawa laptop. Hal ini gw lakukan karena gw mau ngasih liat ke pak yanto dan bu ida desain / gambar 3D yg sudah gw buat menggunakan software 3D. Tampak bu ida begitu penasaran dan tertarik sama laptop yg gw bawa.

Beliau jadi lebih sering bertanya beberapa hal, mulai dari harga, beli dimana. Cara pakainya gimna dan yg paling sering di tanyakan adalah apakah bisa buat nonton film, tentunya gw pun menjawab satu” pertanyaan beliau dengan detail.

Karena melihat bu ida yg sangat tertarik sama laptop yg gw bawa, gw pun melihat ini sebagai kesempatan. Gw pun memutuskan menjadikan laptop sebagai media ssi gw ke bu ida. Karena memang beliau sangat tertarik sama laptop yg gw bawa.

Singkat cerita beberapa hari kedepannya gw jadi lebih sering ikut pak yanto ke sawah, dan meninggalkan bu ida sendiri di rumah. Melihat hal tersebut, gw selalu bawa laptop dan menyiapkan beberapa film yg sudah gw download di rumah buat di tonton bu ida.

Awal” sih gw ngasih tontonan drakor, tentunya yg sudah ada subtitlenya. Karna gw rasa bu ida pasti bakal suka seperti kebanyakan cewe lain yg suka drakor. Untuk awal” gw pilih drakor yg sedikit ada adegan panas tapi menarik dari segi cerita. Ada adegan panas hanya sebatas kiss dan berpelukan saja.

Hari itu pun bu ida terlihat benar” senang gw kasih tontonan di laptop gw. Melihat hal tersebut gw pun senang dan merasakan ada kesempatan untuk menjadikan hal tersebut menjadi beberapa rencana kedepannya.

Besok harinya, sebelum gw berangkat ke rumah bu ida, beliau bahkan nge WA buat minta gw bawa laptop dan beliau pengen nonton film yg lain. Gw pun mengiya kan dan sudah memperkirakan hal tersebut. Jadi malam harinya gw sudah download film korea yg ceritanya menarik tapi ada adegan panas Seperti seks. Hanya saja tidak frontal seperti film porno yg sampai di kasih liat adegan nya.

Hal ini gw lakukan agar bu ida secara bertahap menonton tontonan mesum. Tentunya klo gw langsung ngasih liat bokep pasti ada penolakan dari beliau. Maka dari itu step by step yg gw lakukan adalah perlahan meracuni bu ida dengan tontonan yg awalnya tontonan biasa aja menjadi besoknya ke tontonan yg ada adegan panasnya.

Dan besoknya lagi bertahap sampai ke tontonan yg benar” ada adegan mesumnya. Tentunya di rumah sudah gw pilih” filmnya yg becerita tentang hubungan cinta anak muda dan paruh baya. Hal ini agar bu ida jadi lebih tertarik ke berondong, tentunya ke gw sendiri.

Beberapa hari kedepannya, gw jadi sering ngasih liat film semi korea yg bergenre milf ke bu ida. Tentunya bu ida memberi respon tentang film yg di tonton tersebut ke gw, dan bertanya” penasaran.

Seperti salah satunya “Kok filmnya ada adegan anu-anu nya ya” Ucap bu ida.

Gw pun membalas “ya memang bu kalau film luar seperti itu, tidak seperti film indo yg dilarang ada adegan begituan, tapi bagus kan ceritanya bu ?”

Beliau pun membalas “Iya bagus kok bagus, dari kemarin bagus semua ceritanya gk ada yg jelek, tapi memang kmu suka nonton film gituan ya, apa kamu nonton pas adegan anu nya aja”,

Gw pun membalas sambil tertawa “Hehe ya salah satunya yg menarik itu bu. Saya kan sudah dewasa sudah cukup umur kan buat menonton film begitu. Dan saya suka aja liat wanita yg sudah tante-tante tapi bodynya masih bagus. Kayak bu ida, hehe” sedikit sepik yg gw lakukan waktu itu, dan bu ida tampak malu” setelah gw bilang begitu.

Setelah beberapa hari gw meracuni bu ida dengan tontonan seperti itu. Perlahan tapi pasti bu ida sudah mulai terbiasa menonton adegan” panas di film yg beliau tonton. Dan puncaknya gw ngasih liat film jav bergenre milf, stepmom, yg benar” bokep dan sudah ada subtitlenya.

Tentunya gw berani melakukan ini karena memang sudah melalui beberapa tahap sebelumnya. Dan bu ida sudah terbiasa menonton adegan panas. Maka dari itu gw berani ngasih liat film jav tersebut. Secara perlahan gw pun mulai merubah kebiasaan bu ida. Dan tentunya hal ini bisa membentuk karakter beliau menjadi lebih terbuka dengan hal” tabu dan mesum. Hampir tiap hari gw kasih tontonan mesum dan harapannya bisa memancing nafsu bu ida dan tentunya hal tersebut dapat memperlancar gw ssi.

Setelah proses beberapa hari yg menjadikan bu ida terbiasa dengan tontonan tabu dan mesum. Gw pun memulai buat aksi gw berikutnya, siang itu seperti biasa gw sama pak yanto disawah buat melihat” jalur pengairan sawah , dan bu ida di rumah sedang menonton film.

Gw secara sengaja pura” sakit dan pamit ke pak yanto, setelah sedikit drama dan akting yg gw lakukan. Akhirnya gw di suruh balik dan istirahat di rumah beliau. Sempat pak yanto menawarkan diri buat mengantar, tetapi gw tolak. Karena memang sesuai rencana, gw pengen punya waktu berdua dengan bu ida di rumah beliau.

Singkat cerita gw pun sampai di depan pintu rumah pak yanto dan terlihat bu ida sedang serius di ruang tamu menonton film di laptop gw. Gw pun masuk rumah sambil pura” pusing dan segera merebahkan diri di kursi panjang ruang tamu.

Tentunya bu ida terheran dengan tingkah gw, dan setelah gw menjelaskan panjang lebar akhirnya beliau menawarkan buat gw istirahat di kamarnya aja jgn di ruang tamu. Tentunya gw pun tidak menolak karena memang ini yg gw inginkan sesuai rencana.

Gw pun melangkah ke kamar beliau dengan langkah pura” pusing atau sakit kepala. Setelah gw rebahan, bu ida bilang seperti ini

“Bentar ya, tak beliin obat sakit kepala dulu, kamu istirahat aja di sini”,

dan gw pun membalas “baik bu, terima kasih ya bu, maaf kalau ngerepotin”.

Setelahnya beliau pergi keluar rumah dan gw pun menunggu sembari menyiapkan mental buat aksi gw selanjutnya. Di kamar ini gw udah terbayang” dan berhayal liar kapan gw bisa ngent*t bu ida di kamar ini. Tentunya gw pun deg”an sambil menunggu bu ida dateng lagi di rumah.

Setelah menunggu lumayan lama dan mengawasi di sekitar kamar beliau. Gw pun menemukan tempat tersembunyi yg rencananya gw taruh hp dengan mode merekam. Agar semua kejadian di kamar ini dapat terekam.

Setelah itu gw berjalan ke ruang tamu dan melihat dari jendela terlihat bu ida sedang perjalanan mengarah ke rumah. Sekaligus gw ingin memastikan kalau pak yanto masih di sawah agar rencana gw berjalan lancar.

Lalu gw balik ke kamar sambil mengubah hp menjadi mode merekam dan menaruh di tempat yg menurut gw aman dan tidak terlihat di kamar bu ida. Setelah itu gw bergegas balik kekasur sambil melepas baju, dan celana, menyisahkan celana pendek dan celana dalam. Lalu gw pun mengeluarkan pusaka / k*ntl gw

Dengan penuh rasa deg”an gw pun memejamkan mata sambil pura” tertidur dengan segala resiko yg bakal gw hadapi nantinya. Tergantung bagaimana respon bu ida setelah melihat ini. Tak lama perlahan terdengar langkah kaki bu ida mendekat dan akhirnya langkah tersebut pun berhenti dengan suara “Astagfirullah haladzim”.

Setelah terdiam beberapa saat, bu ida akhirnya berusaha membangunkan gw, dan gw pun tetap tidak bergerak. Sama halnya yg di lakukan bu ida waktu lalu saat gw mencoba membangunkan beliau. *ceritanya gw dendam hehe.

Setelah bu ida mencoba beberapa kali membangunkan gw, dan gw tetep gk ada respon. Perlahan gw merasa bu ida mencoba menyentuh perut gw. Sambil sesekali menyenggol pusaka gw. Sampai pada suatu saat gw merasakan tangan bu ida benar” memegang pusaka gw, dan gw benar” menikmati moment tersebut.

Terasa hangat dan lembut tangan beliau sedang menyentuh pusaka gw. Karena nafsu yg sudah membara di dalam diri gw. Akhirnya gw pun menggerakan tangan gw, dan gw arahkan tangan bu ida buat mengocok pusaka gw.

Bu ida yg menyadari hal itu langsung terkejut dan memutuskan menjauh dari gw dan berdiri lebih jauh dari kasur sambil bilang

“kurang ajar ya kamu, maksud kamu kayak gini itu apa”,

Belum sempat gw membalas, bu ida pun pergi sambil melempar obat ke gw.

Gw pun bergegas memakai pakaian dan tak lupa mengambil hp gw, lalu berusaha mencari bu ida, takutnya melaporkan ke pak yanto. Setelah gw kluar kamar, syukurlah bu ida ternyata di dapur dan sedang mencuci sayur. Gw perlahan mendekati bu ida dengan wajah menunduk sambil minta maaf, dan minta kejadian tadi buat tidak di ceritakan ke siapa”, termasuk pak yanto.

Bu ida tidak membalas se kata pun, gw terus diam dan gk berani ngomong di situ untuk waktu yg lumayan lama. Akhirnya bu ida meminta gw buat pergi dan nyuruh gw buat minum obat seperti sedang berusaha nyuruh gw pergi.

Gw pun membalas “Jangan cerita ke pak yanto loh bu, soal tadi, dan saya minta maaf”,

dan beliau membalas “Iya, sudah sana kmu minum tadi obatnya dan kembali istirahat, ibu mau masak buat makan siang bapak”,

gw pun membalas “Baik bu, sekali lagi maaf”, dan akhirnya gw pun kembali ke kamar buat istirahat.

Setelah kejadian itu, gw bener” menyesal akan tindakan yg sudah gw lakukan waktu itu. Andai saja gw mau bersabar dan tidak menuruti nafsu gw. Maka gw bisa mendapatkan lebih dari hanya sekedar disentuh bu ida. Dan rencana gw pun gw anggap gagal, meskipun gw lega karena bu ida mau buat tidak menceritakan kejadian itu ke siapapun.

Sesampai di rumah gw terus menyesali perbuatan gw tadi siang. Dan mulai memutar otak karena sudah bisa di pastikan kedepannya hubungan gw sama bu ida akan renggang. Dan tentu saja hal itu menghambat proses ssi. Seperti biasa malam harinya gw pun tidak bisa tidur memikirkan hal tersebut.

Gw yg tidak bisa tidur akhirnya menghabiskan waktu sambil buka” hp yg tidak sengaja ingat tentang rekaman siang itu. Sejak pulang dari rumah bu ida gw belum melihat sama sekali rekaman tersebut. Akhirnya malam itu gw pun melihat rekaman tersebut dan telihat jelas bagaimana tingkah laku bu ida waktu itu.

Dan dari sini gw tiba” menemukan sebuah ide dadakan, yg akhirnya gw bisa tidur tenang malam itu.

Keesokan harinya, gw kembali ke rumah bu ida sambil membawa bingkisan (modus agar bu ida mau maafin gw). Dan hari itu memang sengaja gw tidak membawa laptop. Terlihat senang bu ida waktu gw bawakan bingkisan tersebut. Dan seperti biasa saat gw ikut pak yanto ke sawah melanjut kan proses dari hari” sebelumnya,

Bu ida pun menanyakan laptop gw, gw pun bilang.  “Maaf bu, saya kira sejak kejadian kemarin bu ida bakal tidak nonton film seperti itu lagi, makanya saya tidak membawa laptop”,

Sebenarnya gw tau kalau bu ida mulai kecanduan nonton film dewasa karena gw sudah tau kalau beliau orang yg muda penasaran. Apalagi yg gw pilih film dengan alur cerita yg bagus dan menarik (gk hanya adegan ngent*t). Dan memang sudah gw rencanakan buat gk bawa laptop hari itu.

Setelah mendengar perkataan gw, tampak wajah bu ida kecewa, dan gw pun kembali meminta maaf dan janji besok bakal gw bawa lagi laptopnya. Akhirnya gw pun pergi sama pak yanto ke sawah seperti biasanya. Singkat cerita gw pun memulai aksi kembali siang itu dengan bilang ke pak yanto

“Duh pak, kepala saya mulai pusing kembali, sepertinya saya belum sembuh total sejak sakit kemarin”,

Dan pak yanto pun kembali menyuruh gw balik ke rumahnya buat istirahat. Gw pun akhirnya memutuskan buat kembali ke rumah beliau. Sesampai di depan rumah, semua pintu tertutup. Tidak seperti hari” sebelumnya bu ida yg nonton film di ruang tamu, kali ini bu ida tidak ada di situ.

Gw lihat di dapur pun tidak ada dan sudah ada makanan di meja makan. Yang berarti bu ida sudah selesai memasak buat makan siang pak yanto. Akhirnya gw liat kekamar beliau. Benar saja di sana bu ida sedang tidur siang. Gw pun memberanikan diri buat mendekat dan mencoba meraba bu ida yg lagi tertidur.

Kali ini gw sengaja meraba” agar bu ida bangun dan kalau bu ida terbangun, lalu marah dan melawan. Gw malah senang karena memang itulah bagian dari rencana gw sebenarnya.

Perlahan gw mendekat dan terlihat bu ida sedang tertidur di hadapan gw. Tangan gw pun mulai meraba dada beliau. Tanpa ragu gw langsung meremas payudara beliau, memang gw sengaja lakukan agar beliau terbangun. Sesekali gw melihat ke jendela dari kamar beliau yg menghadap ke sawah untuk melihat apakah pak yanto masih di sana,

Gw pun kembali ke kasur dan kali ini gw lebih berani buat membuka satu persatu kancing bajunya. Dan terlihat sudah payudara bu ida yg masih terbungkus bh. Karena gw yg kembali terbawa nafsu membara. Tanpa menunggu waktu lama gw pun mengeluarkan payudara beliau dari bhnya dan kembali meremas serta memainkan puting beliau.

Setelah itu gw pun memberanikan diri buat lebih meraba kebagian bawah. Perlahan gw arahkan tangan gw ke lubang kenikmatan beliau. Dan sesekali menekan keras agar beliau terbangun. Tetapi tetap saja bu ida masih diam tanpa gerak, mengetahui hal itu gw pun jadi semakin terbawa nafsu,

sekalipun bu ida memilih buat pura” tidur gw malah semakin menikmati moment ini. Kali ini gw makin berani, dengan mencoba untuk mencium bu ida. Gw arahkan muka gw ke beliau, dan akhirnya bibir gw untuk pertama kalinya menyentuh mulut bu ida. Melihat tidak ada respon gw pun semakin berani memasukan lidah ke mulut bu ida, dan sesekali menjilat bagian lehernya,

Gw benar” menikmati moment ini, sambil nafsu mencium bu ida, tangan gw mulai meraba” ke area lubang kenikmatan beliau. Setelah puas dengan apa yg gw lakukan waktu itu. Gw kembali mengecek di jendela kamar apakah pak yanto masih di sawah, ternyata masih,

Dan gw pun memulai aksi lanjutan dengan kembali di hadapan bu ida yg gw rasa lagi pura” tidur. Lalu gw mengeluarkan pusaka tepat di muka beliau. Gw perlahan mengocok, dan tidak ingin membuang” waktu,. Gw pun mencoba memasukan pusaka gw ke mulut beliau dengan maksud pusaka gw di blowjob sama bu ida,

Baru sampai di permukaan bibir bu ida pusaka gw, bu ida pun secara mengejutkan terbangun dan langsung duduk dengan marah sambil bilang.

“Kalau kamu lanjutkan saya akan teriak dan memanggil pak yanto kalau kamu sudah melecehkan saya. Cepat keluar dari kamar ini” Ucap bu ida marah,

dengan tenang gw pun tersenyum dengan mengeluarkan hp sambil menunjukan rekaman video kejadian kemarin siang, lalu bilang “Bu, ini saya punya rekaman dan bukti kalau bu ida sedang memegang penis saya waktu saya tidur, sekalipun ibu mau teriak dan bilang ke semua warga, silahkan.. saya bisa ngasih bukti ini ke mereka, jadi sebenarnya yg di lecehkan itu siapa..?”,

setelah itu bu ida pun terdiam, dalam kondisi diamnya beliau gw kembali mencoba mendekatkan diri sambil berbisik di samping telinga bu ida “Sudah laa bu, dari pada ibu cuma liat adegan di film doang, kita praktekan saja yuk, saya jamin ibu bakal dapat pengalaman seks baru, yg belum pernah ibu dapatkan dari pak yanto”,

melihat bu ida yg masih terdiam waktu itu, gw pun mencoba mendekatkan muka ke beliau dan kembali mencoba mencium bibir beliau, respon beliau pun tidak ada penolakan, setelah beberapa saat akhirnya beliau merespon memberi balasan dari ciuman gw, dan kita pun berciuman lumayan lama.

Sialnya saat ingin melakukan aksi lebih lanjut, ternyata terlihat pak yanto dari luar jendela sedang mengarah ke rumahnya, seperti biasa gw lupa kalau skrang waktunya jam makan siang pak yanto, gw yg melihat hal itu pun bergegas kambali membetulkan pakaian dan berpura” istirahat di ruang tamu, begitu pun bu ida kembali membetulkan pakaiannya dan kembali tidur di kamarnya.

Tampak pak yanto lewat pintu belakang, sudah ada di dalam rumah dan beliau bersih” badan di kamar mandi setelah dari sawah, tak lama pak yanto pun membangun kan gw dan mengajak gw buat ikut makan, dan akhirnya kita pun makan bersama siang itu.

Sambil makan tampak pak yanto mengajak ngobrol bu ida dengan suara keras karena memang posisi bu ida di dalam kamar, dari percakapan singkat pak yanto dan bu ida, gw mendapatkan info kalau nanti magrib pak yanto di minta bu ida untuk hadir di salah satu hajatan warga desa,

melihat hal tersebut gw pun seperti mendapat angin segar dan tentunya kesempatan ini gk akan di sia”kan karna memang gw masih belum puas dengan kejadian tadi siang.

Singkat cerita sore hari tiba, dan waktunya gw pulang, di perjalanan pulang gw gk benar” pulang, dan memutuskan mampir di warung yg pernah gw pakai waktu itu buat sarapan di desa ini, sembari menunggu magrib, gw pun memesan kopi dan menghabiskan beberapa batang rokok,

akhirnya magrib pun tiba dan gw perlahan balik menuju rumah bu ida, dari kejauhan gw benar” memastikan kalau pak yanto sudah tidak ada dirumah, setelah melihat tidak ada motor pak yanto di depan rumah beliau, gw pastikan kalau pak yanto sudah pergi ke acara hajatan warga desa sini,

gw pun menuju rumah beliau dan sesampainya di depan pintu, gw mencoba dorong dan ternyata pintu tidak terkunci, tak lupa gw pun mengucap salam, dan tampak bu ida manyahut salam gw dari dalam kamar mandi,

rupanya bu ida tak sempat mengunci pintu karena beliau lagi mandi kala itu. bu ida pun tampak terheran kenapa gw balik lagi ke rumahnya setelah sore tadi pulang, gw pun membalas “Bu, buka pintu kamar mandinya sebentar, penting bu, cepat”,

tentu saja ini hanya sebuah gertakan agar bu ida yg saat itu lagi mandi menjadi panik dan mau membukakan pintu, bu ida pun membalas “Bentar masih pakai handuk”, tak lama terdengar suara pintu terbuka, dan gw pun bergegas masuk kamar mandi tanpa memberi kesempatan bu ida buat keluar, gw pun menutup kamar mandi dan mengunci dari dalam,

tentu saja bu ida terheran dengan prilaku gw, tanpa penjelasan panjang, karena di hadapan gw nampak sosok bu ida yg hanya memakai handuk, gw pun mulai memeluk bu ida sambil berbisik “Bu saya belum bisa pulang dengan tenang sejak kejadian tadi siang”, sambil mencoba mencium bibir beliau, dan beliau pun membalas ciuman dari gw,

sambil kita berciuman, gw melepas handuk yg di pakai bu ida, dan terlihat sudah tubuh bu ida tanpa sehelai kain pun di hadapan gw, karena sudah benar” terbawa nafsu membara, gw pun kembali mendekap bu ida dan kembali kita berciuman sambil gw arahkan tangan bu ida buat mengocok pusaka gw,

tak lama bu ida bilang “kasian ya kamu, ini jadinya ketika kamu keseringan nonton film kayak gitu, yasudah ibu bantu kamu buat onani kali ini, tapi tidak untuk hal yg lebih dari itu”.

Setelahnya bu ida mulai mengambil sabun serta melumuri tangannya dengan sabun, perlahan tangan bu ida mulai mengocok pusaka gw, tangan gw pun sesekali memainkan payudara beliau, setelah mengocok lumayan lama, tampak bu ida capek dan mengambil kursi kecil buat beliau duduk di hadapan gw sambil tetap tangannya mengocok pusaka gw,

perlahan gw benar” menikmati moment ini, gerakan maju mundur yg di hasilkan oleh tangan bu ida membuat gw jadi merem melek saat itu, sangking lamanya beliau ngocok dan gw yg tidak kunjung keluar, sampai” sabun di pusaka gw perlahan hilang dan membuat gerakan tangan beliau lebih berasa saat mengocok pusaka gw, yg akhirnya gw pun tak bisa menahan dan memutuskan crot di badan beliau.

Jujur saja, sebenernya gw kecewa hari itu kerena nafsu gw yg lagi naik”nya tidak terlampiaskan dengan hasil bisa ngent*t dengan bu ida, meskipun gw sudah memakai berbagai cara, ya begitu laa, karena memang rencana kadang tidak semuanya berhasil, tetapi paling tidak hari itu gw benar” mendapatkan pengalaman yg luar biasa bisa di kocokin bu ida dan crot di tubuhnya,

sebuah kemajuan buat proses ssi gw ke bu ida, Dan kedepannya gw pun harus lebih bijak dalam mengendalikan nafsu, gw rasa kegagalan rencana buat ngent*t bu ida karena kejadian siang itu yg gw lagi pura” tidur, gw tergesa-gesa bertindak sebelum waktunya,

andai saja gw bisa menahan sedikit lebih lama nafsu gw dan mau sabar dengan tetap pura” tertidur saat bu ida menyentuh pusaka gw, pastinya dimoment itu gw bisa mendapatkan lebih dari sekedar di sentuh bu ida,

karena buat berani bisa menyentuh pusaka gw pun bu ida sudah terbawa suasana yaitu penasaran dan besar kemungkinan akan bertindak lebih dari itu, yasudah laa kegagalan tak perlu di sesali, tinggal bagaimana kedepannya gw mengatur strategi lagi agar bisa mendapatkan hasil yg lebih dari hari itu.

Bersambung