Cerita Sex Anak Tetangga Part 12

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Tamat

Cerita Sex Anak Tetangga Part 12

Aku berdiri termangu mendengar pengakuan dari Riska. Pikiranku antara percaya dan tidak pada perkataannya tadi. Aku masih yakin kalau Mita tidak mungkin menyuruh dia bersetubuh denganku malam ini. Atau mungkin itu hanya ada dalam benakku saja.

“Maksud kamu Mita menyuruhmu kemari buat ngentot sama Om?” tanyaku yang tersadar dari lamunanku.

“Lhoh.. ya enggak lah Om.. dia cuma minta supaya Om ada yang menemani, aku sih setuju aja..”

“Ahh.. yang bener kamu?” balasku masih tak percaya.

“Iya dong Om… masak aku harus cerita kalo aku udah ngentot sama calon suaminya, kan gak etis gitu lho Om, hihi….” balas Riska yang kini tiduran telentang memamerkan buah dada montoknya.

“Huhh.. kamu ini.. hampir aja bikin copot jantungnya Om..”

“Hahaha… Om tuh yang mikirnya terlalu jauh…”

“Yeeyy.. kamu kan yang berniat ngerjain Om… jadi cewe nakal kamu yah!? Maunya dihukum nih… Om gelitikin sampe pingsan nih…”

“Aaahhh.. jangan Om… aaahhhhh… Ampuuunn.. Ampuuunn… ahhhhahahaha….”

Tubuh Riska menggelinjang ke kanan dan ke kiri dengan liar akibat gelitikan tanganku pada pinggang dan perutnya. Dalam sekejap tubuh telanjang kami kembali bergumul dan berguling-guling di atas ranjang. Hingga akhirnya aku kembali harus menindih tubuh Riska dan ujung kemaluanku menyundul celah kemaluannya.

“Gimana Om?? Satu ronde lagi??”

“Hayuukkk…..”

***

Pagi hari sekitar jam setengah 7 aku dan Riska sudah bersiap dengan pakaian kerja masing-masing. Rupanya dalam otak gadis cantik itu masih terpikir tentang kerja kantorannya. Dalam balutan baju seragam warna merah dan kepala yang tertutup hijab warna senada membuat kesan gadis nakal tak pernah ada pada dirinya.

Apalagi dengan wajahnya yang lembut penuh aura keibuan dan tatapan mata yang teduh semakin membuat lelaki manapun pasti tertarik pada pandangan pertama.

Setelah selesai dengan sarapan masing-masing kami berdua duduk di ruang tamu. Sembari menunggu jemputan buat Riska kami ngobrol seadanya. Sikap dan jarak diantara kami tak berubah, seakan tak pernah terjadi apa-apa diantara kami berdua.

“Eh.. itu jemputanku udah datang Om..” ujar Riska yang kemudian membalas chat yang masuk ke Hpnya. Kulihat di depan rumahku kini parkir sebuah mobil sedan warna hitam berlogo baling-baling yang legendaris itu.

Sesaat kemudian seorang pemuda turun dari mobil sedan itu lalu masuk ke dalam rumahku. Kurasakan aura orang kaya dalam diri pemuda itu.

“Pagi Om..” sapanya saat bertemu muka denganku.

“Eh, iya…pagi juga… mari masuk dulu..” ajakku berusaha sopan.

“Kenalin nih Om pacar aku.. hehe.. ganteng kan!?” ucap Riska yang kini tengah menggamit tangan kanan pemuda itu.

“Andra..” ucapku.

“Fajar Om..” tangan pemuda itu pun bersalaman dengan tanganku.

“Eh.. beneran kamu pacarnya Riska?”

“Iya Om bener.. malah kita udah ada rencana mau tunangan..” balas pemuda itu mantab.

“Apa?? Tunggu.. tunggu.. kalian mau ngerjain aku nih..” ucapku tak percaya. Mana mungkin tiba-tiba dia mau tunangan sama Riska. Apalagi tadi malam Riska masih jadi partner bermain syahwat denganku.

“Lhoh… kok Om ga percaya sih?? ini beneran loh Om.. malah Fajar udah pernah datang ke rumahku kok…” Riska tak mau kalah mempertahankan ucapannya.

“Masa sih??” ucapku masih tak percaya.

“Beneran deh Ommm.. aduh Om ini…masa ga percaya sih??” Riska mulai jengah pada rasa tak percayaku.

“Oke..oke.. Om percaya… tapi tunggu.. Fajar, kalian kapan pertama ketemu??” selidikku.

“Pas di rumah Gery..” ucap Fajar lalu ucapannya di serobot oleh Riska.

“Itu lho Om.. pas aku diculik Om.. diculik sama preman itu maksudnya..” imbuh Riska menatap wajahku. Iya sepertinya memang aku pernah melihat wajah pemuda itu saat malam itu aku menjaga rumah bos ku.

“Ohh.. lalu.. Fajar.. kamu udah tau belum siapa Riska ini??” tanyaku lagi.

“Maksudnya?? Ohh.. itu.. iya Om saya tau..”

“Trus.. kenapa kamu mau?”

“Itu.. itu karena saya juga sama Om.. sering main sama perempuan panggilan” balas Fajar tanpa ragu-ragu.

“Aduhh… trus gimana nanti hubungan kalian??” pada titik ini aku mulai pusing untuk berpikir elbih panjang.

“Pokoknya kami sepakat… Riska harus berhenti, ga boleh tubuhnya dipake sama orang lain, kecuali suka sama suka…” ucap Fajar tegas.

“Dia juga sama.. ga boleh main perempuan lagi, kecuali aku ga bisa ngelayanin dia.. plus maennya ga boleh pake hati…” ucap Riska kemudian.

Aku yang merasa mulai pusing langsung duduk rebahan di kursi ruang tamu sambil memijit kepalaku sendiri. Pikiranku masih belum bisa menerima ucapan-ucapan ataupun kenyataan yang terjadi diantara mereka.

“Ya sudahlah.. terserah kalian..” kataku saraya menyerah pada keadaan.

“Hehehe.. Om kok gitu sih!?” balas Riska sambil duduk di sebelahku lagi.

“Om oke-oke aja Ris.. asal kalian memang suka sama suka dan sudah ada komitmen dari awal gimana cara ngatur hubungan kalian. Semoga saja terlaksana sampai jadi pernikahan nanti” ucapku yang menepuk-tepuk paha Riska.

“Nahh gitu dong Om.. makasih yahh.. mmmuuaaacchhh..” tiba-tiba saja bibir Riska mencium pipiku. Aku spontan terkejut pada tindakannya itu, apalagi dia menciumku tepat di depan pacarnya.

“Udah.. udah.. aku mau berangkat kerja.. kalian gimana?” ucapku yang mulai merapikan baju dan memakai jaket untuk berangkat kerja naik motor.

“Kita juga mau berangkat…. makasih banget ya Om.. bener apa yang Riska cerita, Om memang bisa jadi orang tua buat dia” balas Fajar sambil menatapku penuh rasa penghargaan. Aku jadi salah tingkah dibuatnya.

Kami kemudian keluar dari rumahku. Riska dan pacarnya itu lalu masuk ke dalam mobil dan langsung berangkat pergi, katanya Riska juga mau masuk kerja hari ini. Akupun sama mau berangkat kerja juga, bedanya hanya motor saja yang aku naiki pagi ini.

***

Pukul 6 sore aku pulang dari tempat kerja. Kumasukkan kendaraanku seperti biasa lalu aku masuk ke dalam rumah dan meletakkan sepatu dan tas di tempat biasanya. Kemudian aku duduk di kursi ruang tamu sambil membaca chat yang masuk dan tadi belum sempat aku baca.

“Mass… mas Andra… masss…” teriak seseorang dari luar pagar depan.

Aku langsung berjalan menuju pagar dan membukanya. Langsung saja kutemui Dewi yang menggendong anaknya sedang berdiri menungguku.

“Ehh… Dewi.. ayo masuk.. masuk…” ajakku.

“Iya mas.. maaf merepotkan.. ga lagi sibuk kan?”

“Enggak kok Wi.. aku baru pulang.. ayo duduk dulu..”

Kami berdua lalu duduk di kursi ruang tamu. Sejenak kuperhatikan raut muka Dewi sepeti sedang mengalami tekanan berat. Dia seperti ingin menangis, jengkel dan bingung jadi satu dalam rona wajah yang sore itu menemui diriku.

“Ada apa sih Wi? Kok sepertinya penting banget?” tanyaku membuka obrolan.

“Gini mas… emm… gimana ya aku ceritanya..” ucap Dewi lirih sambil menimang anaknya dalam gendongan.

“Lhah.. udah gapapa cerita aja..” balasku meyakinkan Dewi.

“Gini mas.. selama suamiku tugas kan aku di rumah sendirian.. namanya perempuan kan juga butuh nafkah bathin ya mas.. tapi ya itu.. kalo jauh dari suami tuh pas lagi pengen ga ada yang bantuin mas..” ujar Dewi pelan.

“Ohh… jadi pas kamu lagi pengen, emm.. ngeseks gitu.. kamu selingkuh sama laki-laki lain?” tanyaku langsung to the point.

“I-iya mas.. kok mas Andra tau sih?” balas Dewi kaget.

“Hehe.. cuma nebak sih Wi.. cuma itu kan memang wajar terjadi… emang susah kalo memek lagi gatel.. maunya digaruk sama barangnya laki-laki kan Wi?” ucapku tanpa basa-basi lagi.

“I-iya mas.. “ ucap Dewi agak gugup dengan perkataanku tadi.

“Dan kamu selingkuh sama Husin kan? Satpam perumahan kita” tanyaku sambil menatap lekat pada wajahnya yang kemudian menunduk malu.

“I-iya mas.. bener.. aku selingkuh sama si Husin” Dewi mulai jujur mengakui.

“Trus.. sekarang apa yang bisa aku bantuin??”

“Gini mas.. mulai tadi Husin udah ga lagi jadi satpam di perumahan kita, dia pulang ke kampungnya karena disuruh nerusin usaha orang tuanya”

“Lalu..”

“Nahh.. dia tadi bilang ke aku minta duit 10 juta, kalo ga dikasih dia bakal kasih video mesum kita ke suamiku..” ujar Dewi lirih, sementara tangannya sibuk menenangkan anak yang ada dalam gendongannya.

“Kamu ada duit 10 juta??” tanyaku balik.

“Ada sih mas… makanya itu tolong anterin aku ke rumahnya Husin”

“Hemm.. oke.. oke.. tapi jangan dikasih semuanya.. kasih saja 2 juta dulu, kalo dia nyerahin buktinya ntar tambahin aja” saranku pada Dewi, sepertinya dia menerimanya.

“Ohh.. gitu ya mas..”

“Yaudah.. sekarang kamu siap-siap aja.. ntar langsung kita menuju ke rumahnya”

Setelah pembicaraan selesai Dewi kemudian kembali ke rumahnya. Aku langsung membuka layar Hpku kemudian menelfon seseorang.

“Hallo bang..”

“Ehh.. halo juga Ndra.. ada apa lagi nihh?”

“Bang, ada proyek lagi nih.. tolongin aye lagi ya bang??”

“Bisa.. kapan??”

“Bentar gua chat aja lokasi sama waktunya.. yang jelas ntar sasarannya bawa duit 2 juta, ambil aja semua tapi hapus semua data di Hpnya”

“Gitu aja??”

“Oiya.. bikin dia kapok dikit lahh.. trus ntar kalo dia tanya bilang suaminya yang nyuruh..” jelasku panjang lebar.

“Oke.. oke.. siap Ndra”

Ku tutup panggilan suaraku pada nomor bang Beny. Sepertinya aku harus bolak-balik minta bantuan pada dia. Tapi tidak apa-apa, yang penting urusannya beres dan tanganku bersih.

***

Aku dan Dewi kini sudah mulai masuk dalam sebuah kawasan perumahan sederhana. Dewi sudah dapat alamat dari rumah yang sementara di tempati oleh Husin. Setelah putar-putar beberapa blok akhirnya kami sampai juga pada rumah yang di maksud. Aku memberhentikan mobilku agak jauh dari rumah yang ditempati Husin.

“Bener itu rumahnya Wi?” tunjukku pada sebuah rumah sederhana dengan pintu kayu berwarna putih.

“Iya bener itu mas, tuhh.. ada papan tanda rumah dijual, persis seperti yang Husin bilang”

“Oke.. sekarang gini.. kamu masuk trus kasih uangnya ke Husin, habis itu kamu bilang mau ambil uang sisanya ke ATM, kalo dia mau ikut bilang saja jangan, karena kamu sama temen kamu…” jelasku pada ibu muda nan cantik itu.

“Iya deh mas… nitip anakku bentar ya mas…”

“Sipp.. jangan gugup ya Wi.. ntar kalo ada apa-apa kamu teriak aja” ujarku sambil menggendong anaknya Dewi.

Dewi langsung keluar dari mobilku. Dengan membawa sebuah tas kecil dia berjalan menuju ke rumah Husin. Kulihat dari belakang Dewi nampak anggun. Malam itu tubuhnya dibalut dengan sebuah dress abu-abu panjang sepaha, atasannya dilapisi dengan cardigan rajut warna cream.

Sebenarnya aku agak kurang pas dengan pakaian Dewi malam itu, karena saat melihatnya aku jadi ingat perempuan-perempuan yang ada di tempat karaoke.

Sekitar lima belas menit kemudian Dewi muncul dari balik pintu rumah yang katanya di tempati Husin itu. Dari kejauhan nampak kulihat raut wajah yang membingungkan. Entah apa yang ada dalam pikirannya saat itu aku tak tahu, yang jelas tas kecil yang dibawanya tadi sudah tak dibawanya kembali. Aku langsung kirim chat pada bang Beny untuk segera beraksi.

“Udah Wi??” tanyaku saat Dewi kembali masuk kedalam mobil.

“Udah mas.. iya tadi Husin mau ikut, tapi aku bilang ada temanku, ga enak kalo dia ikut…” jawab Dewi masih belum sepenuhnya lega.

“Oke.. kalo gitu kita pergi dari sini.. anggap urusan kita selesai” kataku sambil menatap wajahnya.

“Yakin mas??”

“Percaya padaku..” jawabku mantab.

Aku lalu melajukan mobilku melewati depan rumah yang ditempati oleh Husin. Saat melintas kulihat Husin berdiri di depan pintu, untung saja dia sedang memegang Hp dan tak melihat mobilku lewat di depannya.

Perlu waktu sekitar sepuluh menit untuk keluar dari perumahan itu. Selain karena rumah yang di tempati Husin itu lokasinya di blok paling belakang, juga karena jalannya kecil, hanya cukup dilewati satu mobil saja. Belum lagi ada beberapa rumah yang memarkir mobilnya di tepi jalan membuatku harus melajukan mobil dalam kehati-hatian.

“Setelah urusan ini selesai kamu harus lebih hati-hati lho Wi” ucapku membuka obrolan saat kita dalam perjalanan pulang.

“Maksudnya gimana mas?”

“ya kamu harus pinter pilih pasangan… kalo bisa sih jangan selingkuh lah.. kasian suami kamu”

“Ahh.. masa bodo lah mas.. suamiku itu lho juga punya selingkuhan.. meski aku tau tapi selama ini aku diam, tapi aku juga punya kebutuhan mas” balas Dewi mecurahkan isi hatinya.

“Ohh gitu.. ya meskipun suami kamu itu selingkuh bukan berarti kamu juga harus selingkuh kan!? Tapi kembali lagi kamu yang putusin gimana baiknya..”

“Iya deh mas..”

“Pokoknya kamu harus hati-hati aja” ucapku mengakhiri obrolan kami.

Selesai aku ngobrol dengan Dewi, tiba-tiba suara Hpku terdengar nyaring. Kulihat ada panggilan dari bang Beny.

“Hallo bang.. gimana?”

“Beres… udah clear Ndra.. tapi ini uangnya gimana?”

“Bawa aja bang.. itu memang sengaja buat abang kok” balasku.

“Siyapp.. makasih ya Ndra.. ini gua kirimin lu video pas gua hapusin data Hp tu orang.. cuma jangan kaget kalo dia bonyok dikit mukanya”

“Oke bang.. makasih.. lain kali kalo ada proyek gua hubungi lagi..”

“Oiya Ndra.. gua makasih banget udah dikenali sama Riska.. service-nya mantab lho Ndra… hahahahaha…” ujar bang Beny yang kemudian tertawa renyah.

“Lhoh… maksud lu gimana sih bang.. bang? Halllo.. bang..” sialnya bang Beny langsung menutup panggilan telfonnya. Apasih maksud perkataannya yang terakhir tadi?

Aku tak mau berpolemik dalam berpikir tentang ucapan bang Beny, tapi aku sudah tahu arah pembicaraannya itu. Kini aku dan Dewi sudah memasuki jalan masuk perumahanku. Langsung saja kubelokkan mobilku pada gang depan rumahku.

“Udah mas.. biar aku aja yang buka pagarnya” ucap Dewi kemudian langsung keluar dari dalam mobil dan membuka pagar rumahku.

Aku kemudian memasukkan mobilku ke dalam garasi. Kulihat Dewi menggendong anaknya yang sudah tidur masuk ke dalam rumahku. Aku pun mengikutinya masuk ke dalam rumah setelah kupastikan pagar depan dan pintu garasiku tertutup sempurna.

“Duduk aja disitu Wi.. biar aku buatin minuman dulu”

“Ehh.. ga usah mas.. biar aku aja yang bikin..” balas Dewi kemudian berjalan menuju dapur meninggalkan anaknya yang tengah tertidur di kursi panjang.

“Ohh yaudah.. bikinin aku kopi susu aja” kataku kemudian.

Setelah Dewi pergi ke dapur, aku lalu masuk ke dalam kamar dan melepas semua pakaianku menyisakan celana pendek boxer seperti biasa. Begitu aku keluar dari kamar di atas meja ruang tamu sudah ada dua gelas berisi kopi susu dan teh.

“Wahh.. makasih ya Wi.. ini lho kalo istri ga ada di rumah, hehe..”

“Makanya cari istri lagi dong mas..”

“Hemmm.. udah kok.. haha..”

“Beneran mas??”

“Lhoh.. beneran, ntar kalo dia ikut aku kesini aku kenalin” balasku sambil senyum-senyum.

“Wahh.. wahh.. mas Andra ini diam-diam menghabiskan, hihi.. eh iya mas aku pulang dulu mau ganti pakaian, gerah nih mas…”

“Oke.. lanjut… eh tapi anakmu ini gimana?”

“Biarin di situ aja gapapa… dia tidur kok…” balas Dewi kemudian membuka pintu rumahku dan berjalan cepat menyeberang jalan menuju ke rumahnya.

Sambil menjaga si kecil yang masih tertidur aku sempatkan membuka chat di Hpku. Kusadari kini ada dua orang wanita yang menayakan kabarku. Yang pertama tentu saja istriku, lalu yang kedua kini ada Mita yang sekarang jadi calon istri yang ke dua. Ada perasaan bangga, ada perasaan gembira, namun ada rasa tak percaya juga.

“Bangun gak mas dia?” suara Dewi mengembalikan kesadaranku dari dunia online. Kulihat Dewi kini hanya melilitkan selembar kain pantai warna ungu pada tubuhnya. Entah kenapa dia jadi mirip Mita waktu mau tidur.

“Enggak, tapi sepertinya sih dia mulai gelisah” balasku sambil melihat pada anak Dewi yang sedari tadi tidur di sampingku.

“Ohh.. iya memang dia waktunya minta ASI kok mas..” balas Dewi yang kini duduk menggendong anaknya.

Dengan santainya Dewi membuka kain yang menutupi tubuhnya bagian atas. Kini dia dengan tenang memperlihatkan padaku kedua payudaranya yang bulat menggembung itu. Pasti buah dada itu penuh dengan air susu. Dewi langsung memberikan puting susunya untuk di emut anaknya yang masih berumur setahun kurang itu.

“Eh Wi… kok kamu pake kemben gitu sih?” tanyaku iseng sambil melihat pada Dewi yang menyusui anaknya.

“Hihi… enak mas, adem.. aku memang meniru Mita.. kalo malem suka pake gini kan, eh ternyata memang nyaman mas” Dewi jujur mengakuinya.

Kulihat dengan santainya Dewi memberikan ASI nya pada anak bayinya. Namun entah kenapa payudaranya yang sebelah juga ikut dia keluarkan. Kalau melihat payudara menggantung dan dianggurin gitu rasanya jadi pengen ikutan minum susu juga, Haha.

“Sana lho.. tidurin di kamarnya Mita, kalo pintunya dibuka kelihatan kok dari sini” saranku pada Dewi yang kembali meletakkan anaknya tidur di kursi panjang.

“Ahh.. gapapa mas.. biar disini aja…” balasnya yang kembali duduk santai, namun kuperhatikan kedua buah dadanya yang montok itu belum disembunyikan.

“Eh Wi.. itunya dimasukin lagi dong” ucapku sambil memberi kode menunjuk pada kedua buah dadanya.

“Hehe.. kenapa sih mas.. pengen minum susu juga?? Nih..” balas Dewi sambi memegang payudara sebelah kanan lalu menggerakannya seperti mau menyusuiku.

“Beneran?? Sini…ayo sini…” aku langsung menarik tangan Dewi seakan mengajaknya mendekatiku.

Dewi tertawa tebahak-bahak melihat kelakuanku yang seakan memaksanya untuk memberikan buah dadanya padaku. Itu lebih baik menurutku, daripada dia murung terus seperti tadi sore.

“Aku pijitin lagi yukk.. mau gak?” ajakku kemudian.

“Umm.. mau dong mas.. enak lohh dipijit sama mas Andra..”

“Tapi kita pijit-pijitan di depan rumah aja, gimana berani gak?” kataku mengajaknya lebih berani. Masak sih dia kalah sama Mita.

“Wahh.. gimana ya mas… emm.. kita coba aja.. tapi kalo ada orang gimana?”

“Ga ada.. tetangga kita semuanya udah tidur, apalagi sebelah rumah kita ini masih ladang jagung.. tambah sepi deh Wi” ucapku meyakinkannya.

“Oke deh mas.. yukkk..”

Akhirnya kami berdua menuju teras depan rumah. Dewi membawa dua gelas minuman kami sedangkan aku membawa minyak dan matras yang biasa digunakan untuk alas memijit Mita.

“Kamu duduk aja deh Wi…” kataku meminta Dewi duduk di atas matras.

Aku langsung menuangkan minyak pada telapak tanganku. Posisi Dewi saat itu sengaja aku minta untuk membelakangiku. Pelan-pelan mulai kuarahkan kedua tanganku pada payudara montoknya.

“Uhhh.. emmm… enak mas” desahnya saat jemari tanganku mulai meremas dan mengurut bulatan payudaranya.

“Iya kamu santai aja… biar aku yang membuat kamu nyaman” ucapku dengan berbisik pada telinga kanannya.

Kini tubuh Dewi mulai bersandar pada pundak kiriku. Entah kenapa Dewi dan Mita punya kecenderungan untuk menyandarkan kepalanya pada pundakku saat kuremas-remas buah dada mereka.

“Ahhh… iya mas.. aahhh.. itu yang.. ahhh… enakkk…” jeritannya mulai terdengar saat puting susunya mulai kupilin dan kutarik-tarik.

“Sssstt.. jangan keras-keras teriaknya Wi.. ntar didatengin satpam keliling…” ingatku.

“Aduhh.. enak sih mas.. pasti istrinya mas Andra suka banget diginiin” aku setuju pada ucapan Dewi itu. Meski yang kumaksud istriku suka banget itu ya si Mita itu.

Semakin lama kuremas-remas buah dadanya, Dewi semakin menggelinjang dan mendesah-desah. Meski kini desahannya sudah tak sekeras tadi, sepertinya dia juga takut kalau ada orang yang mendengar desahannya. Matanya kulihat muali terpejam sambil menikmati gerakan tanganku pada payudaranya. Sepertinya dia sudah larut dalam rangsangan tanganku pada area dada dan puting susunya.

Aku juga mau tak mau jadi ikutan horni juga. Batang penisku yang ada di balik celana pendek boxer yang kupakai itu mulai tegang dan mengeras sempurna. Mungkin Dewi ikut merasakannya saat pantatnya merangsek ke belakang dan bertemu dengan pangkal pahaku.

Saat Dewi mulai horni dan terlena dalam rangsangan pada titik sensitif di tubuhnya, kugunakan kesempatan itu untuk membuka kain yang melilit di badannya. Meski agak kesulitan tapi aku akhirnya berhasil melepasnya dari tubuh ibu muda itu. Tanpa dia sadari tubuh telanjangnya kembali tersaji di hadapanku.

“Iihhh… kok aku udah bugil duluan sih mas?? Nakal banget deh..” rengeknya saat menyadari kain yang menutupi tubuhnya sudah teronggok di samping meja.

“Hemm.. kamu sih gampang banget horninya..” ucapku beralasan.

Tanganku sebelah kiri kemudian turun ke bawah mencari celah memeknya. Kudapati bulu-bulu kemaluannya yang lumayan lebat itu lalu tanganku kugesekkan pada permuakaannya.

“Aduuhh… maaasss.. “ tubuhnya kembali bergetar dan menggelinjang. Padahal masih bulu-bulunya saja yang aku gesek-gesek.

Berikutnya kudapati celah vagina tepat di balik rimbunnya rambut kemaluannya. Celah itu rupanya sudah basah duluan, cairannya banyak sekali bahkan rasanya seperti ludah yang encer mengenai tanganku. Getaran di tubuhnya semakin kuat terasa, kemudian wajahnya mengarah pada wajahku dan kemudian kami saling memagut bibir penuh nafsu.

“Emmmphh.. euummphh… eemmmppphh..”

Lengkap sudah rangsangan yang Dewi terima. Mulutnya saling tukar ludah denganku, payudaranya aku remas-remas dan kupelintir putingnya, sedangkan memeknya aku kocok dengan jari tangan kiriku.

“Emmmphh.. emphhh.. aaduuhhh.. masss.. aaaaahh…” teriakan yang terakhir tadi mengiringi menyemburnya cairan orgasme dari celah memek Dewi. Tubuhnya yang putih bersih dan semok itu menggelinjang liar dan bergetar dalam pelukanku.

“Waaahh… kamu udah nyemprot duluan nih Wi..” ucapku sambil melihat tanganku yang berlumuran cairan orgasmenya tadi.

“Hahh.. haahh.. aduh mas.. mantab tangannya mas Andra.. cuma gitu aja bisa keluar.. aahhh… “ balas Dewi sambil mengatur tarikan nafasnya.

“Nahh.. berarti udah siap dilanjutin maennya nih!?” kataku sambil berdiri, lalu ku turunkan celana pendek yang kupakai hingga kami berdua sama-sama telanjang bulat malam itu.

“Haduhh… ayolah…” balasnya pasrah.

Aku kemudian menarik tangan Dewi untuk mengajaknya berdiri. Kutuntun dia menuju depan pagar rumahku. Kuposisikan dia berdiri dengan bersandar pada pagar rumah, sedangkan kaki kirinya kuangkat dan kutahan dengan tangan kananku.

Dengan posisi seperti itu, segera kutancapkan batang penisku pada celah vaginanya dan mulai kugenjot pelan-pelan. Liang kemaluan Dewi ini rupanya sudah agak melebar, jadi cengkeramannya tak sekuat punya Riska atau Mita. Bahkan jepitannya masih kalah dengan memek istriku, meski mereka sama-sama pernah melahirkan satu kali.

“Aaaaaahhhh… aaagghhh… aagghhh.. aaagghhh….” hanya suara desahan itu yang keluar dari mulut Dewi. Dia hanya pasrah saja pada perlakuanku pada dirinya.

Bersamaan dengan suara desahan itu, kutusukkan batang kejantananku pada memeknya dan tanpa ampun kugenjot dengan sekuat tenaga sambil tanganku menahan pahanya. Kerasnya hantaman bokongku, ditambah dengan pegangan tangaku pada pahanya yang kutarik kedepan, sehingga memberikan penekanan dari kedua arah pada liang senggamanya.

Belum sampai satu menit aksi kami berlangsung, telah begitu banyak cairan pelumas alami yang menetes pangkal pahanya. Kocokan penisku yang kuat dan berkecepatan tinggi semakin membuat cairan yang merembes kaluar dari celah memeknya semakin banyak. Tubuh Dewi semakin bergoyang-goyang dengan kuat seiring genjotanku pada vaginanya. Saat dirinya mulai melemas, segera kucabut batang penisku.

“Kamu enggak apa-apa ka Wi??” tanyaku khawatir.

“Enggak apa-apa kok mas… terusin aja mas.. ayoo…” mendengar jawaban itu perasaanku kembali lega dan tambah semangat.

“Kita masuk ke dalam aja yukk… sambil ngejaga anak kamu” kataku. Dewi pun setuju saja dengan permintaanku. Akhirnya kami berdua masuk ke dalam rumah, matras dan gelas-gelas yang kita pakai tadi kita biarkan saja di luar.

Dewi kemudian membungkuk untuk memberi minum ASI pada anaknya yang nampaknya ingin menangis. Mungkin dia lapar lagi, maklum lambung bayi itu daya tampungnya masih sedikit. Pada saat dia membungkuk itulah belahan memeknya yang merah merekah terlihat jelas dari belakang. langsung saja kutusukkan kembali batang penisku ke dalam liang memeknya.

“Aaahhh…!! “ jeritan kecil mengiringi amblasnya batang penisku masuk ke dalam liang senggamanya lagi.

“Auhh.. memek kamu legit Wii.. enak meski udah lebar..” komentarku sambil terus menggenjot memeknya dari belakang.

“Duhhh.. aahh.. aahh.. mas Andra ko udah ga sabaran sih.. ini masih kasih susu anakku.. aahhh…”

“Gapapa Wi.. salah sendiri kamu pamer memek sembarangan”

“Iya deh mas… ahhh.. terus…. ayo mas.. terus.. ahh…”

Entah kenapa malam itu aku jadi beringas menyetubuhi Dewi. Padahal sebelum-sebelumnya aku tidak ada minat sama si Dewi ini. Aku juga penasaran kenapa sekarang ini aku jadi cepet sekali kehilangan kontrol pada akal sehatku. Apakah dengan tidak adanya Mita bersamaku membuatku jadi tak terkendali? Mungkin saja, tapi memang penisku sekarang gampang sekali tegang.

“Ahhh.. tubuh kamu bener-bener nikmat Wi, mangkanya si Husin gak rela kehilangan kamu”

“Ssshhh.. aaaah.. iyaaa.. teruuusss.. aahhhh.. enaaakkkkhh” Dewi kembali mendesah kencang merasakan gesekan yang begitu nikmat antara bibir kewanitaannya dengan permukaan batang kelaminku.

Dewi masih menyusui anaknya, sedangkan memeknya aku kocok dengan batang penisku. Dia terus mendesah dan menjerit-jerit kecil, kadang dia menutup mulutnya supaya anaknya tidak bangun dari tidurnya.

“Mas.. aduhh.. pelan.. anakku ntar… ahh.. bangun…” protes Dewi padaku.

“Hehe… gapapa kan dek… mama kamu masih Om pinjem memeknya.. hehehe.. tuhh liat Wi.. dia ga protes kok” balasku.

“haahhhh.. mas Andra bisa aja.. ntar deh.. kita pindah yukk”

Kucabut penisku dari memek Dewi. Aku kemudian pindah ke dalam kamar Mita. Langsung saja aku tiduran telentang di atas tempat tidur. Dewi yang ikut masuk ke dalam kamar sudah tau apa yang harus dia lakukan. Dewi naik ke tempat tidur, lalu kedua kakinya mengangkangi pangkal pahaku lalu menurunkan pingulnya pelan-pelan.

“Uuuuuhhhhh…” Dewi kembali mendesah panjang waktu penis milikku berhasil masuk kembali seluruhnya di liang vaginanya.

“Goyangin dong Wi.. ayo.. tunjukin kemampuanmu..” godaku pada Dewi sambil mencubit puting susunya.

“Auuhh… mas Andra nakal ihh… awas yah…”

Dewi langsung menggoyangkan pinggulnya memutar, maju-mundur, naik turun tanpa kenal lelah. Sampai satu saat gerakannya semakin cepat dan semakin liar. Lalu tubuhnya bergetar hebat dan menggelinjang tak tentu arah.

“Aaahh.. aahhh.. aaahh.. teruuss.. Massss.. aahhh.. aku mau keluaaarr” jerit Dewi.

“Jangan ditahan Wi… ayo keluarin.. ayoo… yang banyak Wi.. ayoo” kataku menyemangati Dewi.

“Aaaaaaaahhhhhhhh…” Dewi tiba-tiba mengangkat pinggulnya sejengkal dari tubuhku hingga bisa kulihat celah memeknya menyemburkan cairan orgasmenya.

“Waduhh.. basah Wi…” ujarku saat area sekitar perutku tersiram cairan bening itu. Terpaksa besok harus cuci kain penutup tempat tidurnya Mita.

“Haahh… haahh… haaahh… enak banget mas.. haahh.. ayo lanjut lagi..”

Dewi kembali menggoyangkan pinggulnya dengan liar. Tubuhnya yang baru saja mengalami orgasme tak menunjukkan tanda-tanda melemah, malah semakin semangat mengocok kontolku dengan jepitan memeknya. Tak mau membuang waktu lebih lama lagi, Dewi langsung menggerakan tubuhnya naik turun. Terkadang pinggulnya bergerak memutar, memberikan rasa nikmat kepadaku yang setia membenamkan batang penis dalam liang senggamanya.

“Wii… sini deketin..” aku memegang payudara Dewi yang saat itu tengah menggantung bebas. Lalu Dewi memiringkan tubuhnya ke depan, mendekatkan payudaranya padaku.

“Aaahh.. mas.. jangan digituin… aahhh…” protes Dewi saat kutarik puting susunya dan kuperas –peras.

“Aduuh… bener kan… aaahh.. mas Andra.. sia-sia deh ASI-nya” ibu muda itu kembali protes saat mengetahui susunya muncrat keluar saat tanganku memeras kedua puting susunya.

“Waahhh.. banyak juga ya Wi.. uhhh… pasti enak ini mah..” ucapku sambil terus memainkan puting susu Dewi.

“Iya.. mas Andra mau coba?? aaahhh….”

“Ga deh Wi.. buat anakmu aja.. hehe..” balasku tapi gerakan tanganku tak berhenti. Kini dada dan sekitar perutku penuh dengan lelehan cairan susu yang menyemprot keluar dari puting payudara Dewi.

“Ahhh…. maasss… aku kell…. aaahh… luarrr….hhaaaaaahhh..”

Kembali Dewi mengangkat pinggulnya lalu memeknya menyemburkan cairan bening. Badanku jadi basah kuyup dibuatnya, apalagi sprei dibawahku jadi semakin becek.

“Haaahh.. maas… aduhh.. kok mas Andra kuat banget sikk?? aku aja udah dua kali keluar nih… aahhh..” tubuh Dewi kemudian ambruk di atas tubuhku.

“Hemmm.. belum tau sih kamu.. istriku biasanya aku buat pingsan malah.. hahaha..” ucapku sombong, padahal hanya ucapan bohong saja.

“Hadduhhh mass.. aku istirahat dulu yah… ffuuhhhh..”

“yaudah Wi.. kamu istirahat aja dulu.. bawa masuk sekalian anakmu itu, kasian ditinggal sendiri”

Aku kemudian menarik kain sprei yang menutupi tempat tidur. Kemudian ku ganti dengan kain sprei yang ada di rak pojokan kamar, memang biasanya Mita menaruhnya di situ. Setelahnya Dewi masuk ke dalam kamar sambil menggendong anaknya.

“teng.. teng.. teng..” suara pagar rumahku dipukul. Sepertinya ada orang yang memintaku membuka pintu.

Aku kemudian menutup pintu kamar dan memakai kembali celana pendekku. Bergegas aku melihat lewat jendela siapa yang memukul pagar rumahku tadi. Dalam keremangan cahaya kulihat ada sesosok perempuan yang tengah berdiri di depan pintu pagar. Aku langsung saja membuka pintu dan menuju pagar.

“Haduuuhh.. mau apalagi sih kamu ke sini??” tanyaku begitu menyadari sosok yang kukenal tengah bersandar di pintu pagar.

***

Bersambung