Bidadari Cantik Pembawa Kenikmatan Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7
Part 8Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15SIDESTORYTAMAT

Cerita Dewasa Bidadari Cantik Pembawa Kenikmatan Part 3

Cerita Dewasa Bidadari Cantik Pembawa Kenikmatan Part 3

Menjadi istri pak Paijo…
Hati Nesa tergelitik membayangkan itu.
Paijo sendiri sudah sangat bersyukur bukan main, di umurnya yg sudah tidaklah muda ini, bisa menikmati hubungan seksual yg sangat mesra, sangat penuh birahi seperti ini. Dan tidak tanggung2, bersama dengan seorang gadis yg bagaikan bidadari seperti Nesa.

Ciuman panjang mesra itu pun diakhiri dengan ciuman2 kecil sebelum pak Paijo perlahan2 menarik kontolnya yg kini sudah agak lemas dari memeknya Nesa. Meski sudah agak lemas, tp Nesa masih bs merasakan kontol pak Paijo berusaha keluar, “mmmhhh”.

Pak Paijo pun duduk di antara kaki Nesa yg terlentang. Kontolnya yg agak lemas basah kuyup oleh cairan2 cinta mereka berdua. Pak Paijo terlihat puas saat melihat memek Nesa yg masih tetap indah, meski kini pejunya keluar sedikit2 dr lubang memeknya. Nesa yg bs merasakan itu pun berusaha duduk dg bersandarkan tangannya.
“Wah pak, bapak keluarnya banyak banget, ampe tumpah gini”, kata Nesa sambil menyentuh2 peju yg keluar dr memeknya.

“Hehe, maklum neng, dah lama banget gk ngentot. Dah lama nabung peju”, balas pak Paijo sambil bercanda.
Tp pak Paijo pun bertanya, “Anu neng, ini ndak apa2 saya ngecrot di dlm neng? Kalau eneng hamil nanti gmn?”.
Hamil? Memang Nesa kadang takut kalau sampai hamil saat berhubungan badan dg pacarnya dulu. Mungkin karena tahu bahwa hubungan sex yg dia lakukan hanya untuk pemuas nafsu saja, dan Nesa tahu belum tentu berakhir di pelaminan. Terlebih lg, dl Nesa masih punya keluarga dan sekolah yg dihidupnya, tp kalau skrg?

Dia sudah tidak punya apapun lg selain tas berisi baju dan surat2 dirinya sendiri. Mungkinkah karena itu Nesa merasakan rasa yg lain saat berfikir menjadi seorang istri, mungkinkah Nesa kini menginginkan kasih sayang dan rasa aman dihidupnya. Dan mungkinkah pak Paijo menjadi pria yg tepat baginya?

Yah, mungkin kalau memang jodoh, pak Paijo bs menjadi suami, atau bahkan ayah yg baik seperti ini.
“Ya, kalau hamil ya Nesa jd ibu, trus pak Paijo jd bapaknya donk pak?”, jawab Nesa sambil tersenyum nakal.
Meski tidak menjawab pertanyaannya, tp pak Paijo tidak memaksakan, “Hehe, oh ya jelas neng. Jangan2 malah dah jadi nih dedek bayinya”. Pak Paijo pun menggelitik perut Nesa.

Nesa pun tertawa geli karena gelitikan pak Paijo. “Haha ampun paaak”.
Meski begitu, Pak Paijo merasa pasti akan bahagia kalau punya istri sprti Nesa, anak2nya jg pasti cantik2 seperti gadis ini.

Setelah keduanya berhenti saling bercanda mesra, Nesa pun meminta pak Paijo tidur disampingnya.
Setelah tidur di samping pria itu, Nesa pun mendekat dan tertidur sambil memeluk pria tua itu.
Meski kontol pak Paijo mulai keras lg, tp ia pun ikutan tidur, pak Paijo sudah benar2 bersyukur sudah dipertemukan dg bidadari cantik nan seksi ini.

Sorenya, keduanya pun terbangun dr tidurnya dengan perut kosong.
“Pak, makan dulu yuk”, kata Nesa sambil memakai kembali pakaiannya.
“iya neng, ampe lupa makan td”, pak Paijo pun memakai celananya lagi.

Keduanya pun makan masakan Nesa. Pak Paijo makan dengan lahap, seperti saat setelah dia menggarap sawah, meski skrg yg di garap adalah tubuh gadis cantik di dekatnya ini.
Pak Paijo masih sesekali melirik2 Nesa, masih teringat betapa hangat dan lembut kulit Nesa. Pak Paijo benar2 merasa jatuh hati pada gadis cantik ini.

“Hayo, bapak mikirin apa nih? Kok lirik2 mulu drtd?”, goda Nesa sambil mencubit lengan pak Paijo.
“Hehe, maklum neng, masih gk percaya hbs tidur ama eneng tadi”, kata pak Paijo malu2.
“Iih, kan dah dr kemarin pak tidur barengnya”.
“Tidur yg gt neng maksud bapak”

Nesa merasa senang, pak Paijo memang pria yg baik. Bahkan setelah bersetubuh pun pak Paijo masih lah sopan dan baik kepadanya, benar2 nilai plus untuk Nesa.
“Gitu yg gmn? Yg telanjang2an? Bapak gk suka?”
“Lhooo bukan gt neng, bapak suka banget neng, sumpaaah”

“Hihi, Nesa jg suka kok pak. Nnti malem mau tidurnya gt lg?”, tawar Nesa manja.
“Wih beneran neng? Mau neng mau!”, kata pak Paijo kegirangan.
Setelah itu, pak Paijo benar2 bersabar menanti jam tidur tiba, dia benar2 tidak ingin merusak apapun yg ada diantara dirinya dg Nesa, kalau Nesa mau malam ini ya tentunya pak Paijo dengan senang hati akan melayani dengan sepenuh hati. Pak Paijo tidak ingin perbuatannya berdasarkan nafsu saja, mungkin hanya ini kesempatan satu2nya untuk memiliki gadis secantik bidadari ini.

(Cerita Dewasa Bidadari Cantik Pembawa Kenikmatan Part 2)Sebelumnya | Selanjutnya(Cerita Dewasa Bidadari Cantik Pembawa Kenikmatan Part 4)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game