6 Teman Teman Part 9

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21

6 Teman Teman Part 9

Start 6 Teman Teman Part 9 | 6 Teman Teman Part 9 Start

Hari udah gelap, gue ngelihat jam dinding udah nunjukin jam delapan malam. Dan tumbenan nyokap bokap belum pulang juga.

Katanya sih cuma mau nengok rumah makan cabang, tapi udah malam gini belum balik juga.

Kesel deh gezz, bonyok tau kalo gue tuh paling takut sendirian. Katanya si Pam bakalan dateng entar lagi, tapi ampe sekarang gak nongol juga tuh orang. Awas aja kalo sampe gak dateng, abis tuh Pambron.

Oiya gezz, Bokap dan Nyokap gue tuh dulunya orang biasa aja, tapi karena kegigihan Bokap merintis rumah makan dari nol akhirnya kini sukses dan buka banyak cabang di sekitar Jakarta Utara membuat perekonomian bokap juga semakin jaya.

Waktu masih kecil, gue seringnya panggil Enyak sama Babeh, tapi sekarang maunya dipanggil Momzky sama Dady. Alay banget deh gezz, pernah gue keceplosan dulu.

“Nyak masak ape? Eneng laper nih.” Tanya gue.

“Sayang, kamu bilang apa? Inget yah sekarang harus panggil Momzky! Atau uang jajan kamu dipotong!!!” Ancam nyokap.

Jegerrr…. Berasa ada halilintar lewat. Alhasil gue gak bisa Hedon (boros).

Rumah gue terdiri dari 2 lantai. Lantai bawah dipakai untuk usaha rumah makan yang di namai “Rumah Makan Eneng”. Kalau lantai atas untuk kamar bonyok dan kamar gue, serta ruang keluarga. Bagian taman belakang ada kolam ikan dan gazebo yang asik untuk mencari ilham. Ada dua pegawai Nyokap dan satu asisten rumah tangga yang membantu.

Gazebo gue gak pernah sepi gezz, itu jadi tempat nongki The Cegars sahabat-sahabat terbaik gue. Apalagi si Senja yang sering nginep di Gazebo, yang katanya ingin mencari ilham, padahal aslinya dia kabur gara-gara gak bayar uang kost-an hihihi… Upss.. Gak boleh ngomongin sahabat terbaik gue yang selalu bantuin ngerjain PR sewaktu SMA.

Tiba-tiba..

Ada derap langkah sepatu di depan kamar gue, pasti tuh Pambron gue. Karna kesel, gue ambil selimut menutupi tubuh gue.

Tok Tok Tok

“Yuka…! Pam dateng sayang!” Kata Pam dari depan pintu.

Krekkkk

“Neng Yuka, Pam bawa oleh-oleh nih!” Kata Pambrom sambil duduk di sisi tempat tidur.

Gue diem karena gue beneran ngambek gezz.

“Oh sudah tidur yah? Hemmm Teddy Bear-nya kasih Bi Iyem aja kali yah?” Goda Pam.

“JANGAN…” Pekik gue. “Ups…” Sambil menutupi mulut gue dengan tangan. Ketauan deh gue gak tidur. Duh malu sumpah gezz.

“Hehe.. Sini Pam Teddy-nya? Wah cantik ada pitanya.” Ucap gue dengan memeluk Teddy Bear.

“Seneng? Sudah gak ngambek lagi kan sama Pam?” Tanya Pambrom.

“Kapan Eneng pernah ngambek?” Balas gue dengan memasang wajah lugu.

“Iya deh iya.. Gak pernah ngambek,” ejek Pambron.

“Kaset CD pesenan Eneng mana?”

“Nih, inget saja kalau kaset film Korea.” Jawab Pambron memencet hidung gue. Dan menyerahkan satu kotak kecil yang berisi 4 kaset CD Korea.

“Buat next time judulnya Obessed ya Pam.”

“Apa? No…” Teriak Pambron dengan mata melotot.

Karena kaget gue menutup telinga. “Duh, bisa budeg Eneng! Biasa aja atuh Pam.”

“Ngapain kamu nonton film Obessed?” Marah Pambron. “Sudah berani nonton film dewasa?”

“Bukan Eneng, itu pesenan Indah kok.” Jawab gue santai. Ternyata film dewasa pesenan si Indah. “Dasar Indah cari mati kamu Nak” batin gue.

Indah dan Sarah adalah teman sekelas gue gezz, satu jurusan Akuntansi. Karena kita sama-sama pecinta drama Korea jadi kami saling nyambung kalo gegosip di kelas.

“Benar buat Indah?” Tanya Pambron dengan menaikan alisnya.

“Bener Pam, kapan Eneng pernah boong? Beliin ya Pam?” Ucap gue dengan puppy eyes, dengan menangkupkan tangan di depan dada.

“Ya sudah nanti Pam bawakan kaset filmnya,” kata Pambron sembari menghela nafas panjang.

“Makasih yah, Pam paling baik sedunia.” Rayu gue memeluk Pambron kesayangan gue.

“Ya sudah kamu bobo dulu, besok kuliah pagi kan?” Tanya Pambron dengan menaruh kaset di atas meja dan membaringkan gue ke tempat tidur.

“Iya Pam, eneng bobo dulu yah,” jawab gue.

Pambron gue tuh, baik banget gezz. Namanya Angga Wijaya bukan suami Dewi Persik loh yah! Kalo pulang dari Jepang pasti selalu bawa oleh-oleh entah itu kaset CD film Korea atau boneka Teddy Bear kesukaan gue. Ampe gue jadi kolektor Teddy Bear. Sering juga Pambron bawa baju dan majalah Japanese style yang sedang hits disana.

Universitas Semprot

Pukul 09:30

Pagi ini Bryan dateng dengan Black Rider-nya buat jemput gue. Duh manisnya kamu mas.

Sampai di kampus gue menarik tangan Bryan ke kantin. Gue gak sabar pengen Bryan nyicipin makanan yang gue buat dengan tangan gue sendiri, bergambar doraemon.

“By cepetan ih,” panggil gue ke Bryan yang tertinggal dibelakang. “Kita ke kantin dulu yah?”

“Iya sabar Dek, masih pagi juga! Matkul kita masih lama.” Jawab Bryan santai. “Kita ke kelas aja Dek.”

“Loh kok kelas sih! Kamu gak mau nyicipin masakan aku?”

“Aku makan di kursi depan kelas aja.”

“Kenapa gak di kantin aja? Kan tempat nongki The Cegars disana!” Tanya gue penasaran.

“Gak, sekarang kita ke kelas,” tegas Bryan.

Sejak perkelahian kak Rad dengan Ernest di kantin kemarin, membuat Bryan lebih over protektif lagi terhadap gue. Gak boleh inilah, gak boleh itulah, mirip banget sama nyokap kalo lagi ngomel.

Kemana-mana kami selalu berdua. Ada yang bilang sih seperti Romeo and Juliet tapi gue gak mau, karena akhir kisahnya dramatis.

Ada juga yang bilang mirip surat sama perangko, gue nolak tegas. Because kalo surat mau dibaca perangko pasti disobek.

Gue selalu bilang kita ini bagaikan sepasang sepatu jika hilang yang kiri yang kanan tak terpakai lagi, bagai bulan ditemani bintang setiap malam kalo turun hujan dua-duanya nggak muncul, dan bagai werewolf dan mate-nya.

Gue kuliah disini karena The Cegars kuliah di Universitas Semprot ini. Ambil jurusan pun sama dengan Bryan yaitu Akuntansi.

“Iya deh makan depan kelas,” Balas gue. Namun ketika Membalikan badan tiba-tiba…

Pranggg

Gue menabrak seseorang. Bekal makanan yang gue masak untuk Bryan jatuh lepas landing ke lantai, gue juga hampir terjatuh. Untung aja ada Bryan yang memegang pinggang gue, sehingga gue gak ikut terjatuh.

“Kotak makanan aku By!! Hiks…” Tangis gue dipelukan Bryan.

“Ma.. Maaf aku gak sengaja Dis,” Ucap seorang cewek, yang bernama Rida, ia adalah temen satu jurusan Sastra dengan Era. Yang akan gue jodohin buat kak Rad.

“Gue juga minta maaf yah? Gue yang salah tadi gak lihat hiks…” Jawab gue masih sambil menangis.

“Udah jangan nangis terus yah? besok aku bikinin masakan special deh buat kamu. Kita ke kelas aja yuk?” Kata Bryan, dengan menghapus air mata gue.

“Kan manis banget kamu By,” Batin gue.

“Beneran? Emang kamu bisa masak?” Tanya gue gak percaya.

“Serius toh,” Jawab Bryan agak kesal.

“Yuk ke kelas aja.” Ajak Bryan dengan menarik tangan gue.

Sesampainya di kelas.

“Selamat pagi,” sapa gue saat memasuki kelas dengan menggandeng Bryan.

“Pagi-pagi!! Dah hampir siang nih,” sewot salah satu teman sekelas gue yang bernama Indah. “Pacaran mulu sih.”

“Iihh apaan sih marah-marah aja keriput lo ntar,” tegas gue sambil mengeluarkan kaset CD drakor berjudul ‘I Hear Your Voice’ pemberian dari Pambron. “Kalo ada ini masih marah gak?”

I Hear Your Voice adalah drama Korea ber-genre romance comedy. Mengisahkan seorang anak sekolah usia 19 tahun berkemampuan mendengar isi pikiran orang lain lewat mata dan ia menyukai seorang wanita yang lebih tua. Wanita itu berprofesi sebagai pengacara publik yang pernah menyelamatkannya sewaktu kecil. Kemudian si pengacara wanita itu mendapatkan bantuan oleh anak itu untuk memecahkan kasus-kasus sulit.

“Wah makasih cantik, gue dulu yang nonton.” Ucap Sarah sambil merebut CD drakor dari tangan gue.

“No!! gue dulu, lo gak minta yah,” Ucap Indah marah sambil merebut kaset CD dari Sarah.

“Lo berdua kalo masih berantem gue cancel pesenan Obessed.” Sergah gue melihat mereka rebutan kaset.

“Hehe.. Iya gak rebutan kok kita bakalan nonton bareng iya kan Ndah?” Jawab Sarah cengengesan.

“Iya bener-bener kok,” balas Indah sambil nyengir kuda. “Tapi yang Obessed mana?”

Tukk

“Aduh..” Jerit Indah terkena jitakan gue.

“Edan lo yah, gue pikir film romantis gak tau nya pesenan lo film semi!” Marah gue sambil melotot.

“Hahahahaha….” Pecah tawa mereka serempak.

“Maaf deh maaf, kalo gue bilang film begituan lo gak mau pesenin ntar.” Jawab Indah dengan mengacungkan dua jari.

“Otak lo cuci dulu pake Rinso sana,” ceplos gue dengan memanyunkan bibir. “Beruntung Pam gue gak marah, kalo sampe Pam marah bisa stop uang jajan tambaham gue.”

“Iya deh maaf sayang, jangan ngambek dong ntar gue traktir deh kita hang out yuk tar sore mau gak?” Ajak Indah merayu gue.

“Gak, Gadis gak akan ikut kalian.” Bentak Bryan yang marah karena merasa dicuekin.

“Arjuna-nya marah tatut,” goda Sarah.

“Hahaha…..” Tawa mereka berdua.

“Berani godain Bryan, gue iket di tengah hutan lo.” Ancam gue. “Lagian gue bukan Drupadi yang punya lima suami yah!”

“Iya deh Bu Bulan, Pak Bintang sorry ya?” Ucap Indah.

“Bukannya Pak Serigala sama Bu Serigala? Ups….” Ceplos Sarah meledek sambil berlari keluar kelas.

“Bwahahaha…” tawa Indah mengikuti Sarah berlari menghindari gue.

“Anjritt lo yah ngeledek, awas lo.” Ancam gue ingin mengejar mereka. Namun ditarik oleh Bryan.

“Udah Dek, yang waras ngalah.” ucap Bryan santai

“Tapi mereka ngeselin By,” ucap gue sambil memanyunkan bibir, menghindari tatapan Bryan.

“Bibirnya dikondisikan Dek, mau di cipok hemm..?”

“Iihh apaan sih By,” jawab gue tersipu. “Bisa banget kamu mas”

Tak lama kemudian.

“Guys hari ini kita pulang, jadwal diganti hari jumat.” Teriak Sarah dari depan kelas.

“Boong, lo,” balas gue gak percaya.

“Serius Dis, gue baru denger dari Bu Santi kalo Pak Martin berhalangan hadir.” Kata Indah.

“Loh gak bisa gitu dong, kita kan disini bayar mana bisa Dosen mengganti jadwal seenaknya.” Sergah Bryan.

“By.. Sabar dulu ih,” Ucap gue.

“Info dari ruang dosen tadi kalo Pak Martin mengalami musibah, jadi gak bisa dateng.” Jawab sarah.

“Tuh kan By, emosi aja sih.” Ucap gue kesel. Kebiasaan Bryan tuh belum tau permasalahannya udah nyolot duluan.

“Iya Dek, iya!! Kita balik yuk atau mau belanja dulu?” Tanya Bryan merayu.

“Belanja, beneran? Gak boong kan?’ ucap gue berbinar.

“Hemm.”

“Ayo.”

“Kalo belanja aja cepet,” gerutu Bryan pelan.

“Kamu ngomong apa?”

“Nggak, nggak bilang apa-apa kok.” Balas Bryan senyum.

Hari ini Era dan Cinthunk matkul siang dan kak Rad mungkin tidak ke kampus, sedangkan Senja menemani Sadako di rumahnya.

Setelah berkeliling mall dan belanja banyak accessory, baju, tas, dan pakaian dalam akhirnya kami kembali ke rumah dengan menaiki Black Rider.

“By dari tadi cemberut aja, kenapa?” Tanya gue bingung.

“Nggak apa-apa kok Dek, kan lagi nyetir.”

“Emang kalo nyetir gak boleh ngomong?”

“Boleh kok, ini lagi ngomong,” jawabnya dengan senyum dipaksakan.

“Kerumah aku dulu ya, ikan aku belum dikasih makan.”

“Iya Dek, iya.. Apa sih yang enggak buat kamu.” Rayunya dengan senyum sambil menggemgam tangan kanan gue.

“Hehe… Pacar aku romantis deh.”

Akhirnya kami sampai di rumah, Bryan memakirkan mobilnya di depan garasi pribadi sebelah kanan rumah. Berbeda dengan parkiran untuk para pelanggan Momzky yang terletak di depan halaman. Kami memasuki rumah dari arah belakang.

“Makan dulu ya By, aku buatin tapi aku ganti baju dulu bentar. Kamu tunggu di gazebo aja.” ucap gue. “Kamu mau minum apa?”

“Apa aja Dek, kalo bisa yang panas dingin.” Jawab Bryan sambil melangkah ke gazebo.

“Panas dingin! Apaan tuh ya By?” balas gue bingung.

“Wes ora usah dipikirin, kamu bawain apa aja tak minum Dek.”

“Oh apa aja, bilang dong dari tadi.” balas gue sambil mengangguk-nganggukan kepala. Sedangkan Bryan hanya menarik nafas dalam dan menggeleng-gelengkan kepalanya.

Gue melangkah cepat masuk ke dalam rumah, gue ngeliat Bi Iyem lagi nyulam rajutan. Bi Iyem adalah asisten rumah tangga plus pengasuh gue sejak kecil usianya 60 Tahun. Jadi ia gue anggep orang tua gue sendiri. Ia berasal dari kampung sebelah, anaknya baru melahirkan minggu lalu jadi sekarang Bi Yem jadi sering merajut ketika gak ada kesibukan.

“Bi… Lagi sibuk ya?” Tanya gue menghampiri Bi Iyem.

“Eh Neng, nggak sibuk kok. Lagi merajut pakaian buat cucu.”

“Bantuin Eneng dong Bi, di gazebo ada Bryan tolong dibuatin minum. Kasih jus jeruk aja Bi. Makanan gak usah dibuatin ya, ntar Eneng buat sendiri.”

“Iya Neng, Bibi buatin ya.”

“Makasih Bibiku sayang,” balas gue memeluk Bi Iyem. Kemudian pergi ke kamar menaiki tangga menuju lantai dua.

Selesai mengganti baju aku turun ke bawah mengambilkan makanan untuk Bryan, yang ada hanya ikan bakar dan ayam panggang serta nasi dan lalapan. Sedangkan soto betawi buatin nyokap udah di pesan pelanggan.

“By maaf ya lama, sotonya abis adanya ikan bakar dan ayam panggang gakpapa kan?” Tanya gue kepada Bryan.

“Gakpapa Dek, sini aku laper banget. Lagian kenapa sih gak mau di ajak makan di mall?”

“Hehe.. Sayang uangnya. Ngapain kita beli diluar kalo ada yang lebih enak di rumah.” Jawab gue nyengir kuda.

“Hemmm.”

“Nih makan dulu atau mau disuapin?”

“Sini aku aja yang suapin kamu, kamu juga belum makan toh?”

Makan sepiring berdua tuh rasanya romantis gezz, mirip banget film India tapi gak pake acara main hujan-hujan atau menari dibalik pohon.

“Udah besar kok makannya berantakan gini loh,” ucap Bryan dengan membersihkan bibir gue jarinya.

“Eh..”

Mata kami saling beradu pandang, jantung berdebar kencang. Dua bibir kami bertaut merenda kasih saling berkatub seakan tak ingin lepas membuat jiwa menggelora penuh asa.

Tangan Bryan membelai halus pinggang, ingin masuk ke dalam baju kaus gue.

Kreetekk

Suara ranting patah mengagetkan kami, saat itu gue tersadar dan merapihkan kembali baju kaus yang gue kenakan. Ada orang yang mengintip kami.

“Bwahahahaa…. Maaf ya mengganggu acara kalian.” Suara Senja dari dibalik pohon.

“Ngapain lo disini?” Tanya gue. “Bukannya lagi sama Sadako di rumahnya?”

“Hehe… Iya tadi dari rumahnya Sadako, mau mampir aja udah lama gak ke gazebo. Ternyata ada Live Show.” Jawabnya sambil nyengir.

“Kamfreet kowe, mengganggu kesenengan orang aja.” Umpat Bryan.

“Maaf deh maaf, aku balik lagi aja ya. Bye.” Jawab Senja ngacir keluar rumah.

“Aku balik dulu ya, besok pagi aku jemput kamu.” kata Bryan.

“Loh kok balik? Tar malem aja By.”

“Iya ntar malem aku balik lagi, aku pulang dulu ya?”

“Iya tapi janji tar malem dateng kesini?”

“Iya janji,” Balas Bryan turun dari gazebo dan memeluk gue. “Kamu bubu aja ya, gak usah keluar rumah lagi.”

“Iya sayang, hati-hati di jalan!! Daaah…” ucap gue malambaikan tangan.

Setelah Bryan pulang, gue membersihkan dan melap lantai gazebo, dan membereskan piring kotor. “Loh ada hape Bryan ketinggalan! Ya udah simpen aja deh tar malem juga orangnya balik.” Batin gue.

Gue kembali ke halaman belakang rumah, memberi makan ikan koi peliharaan Momzky di kolam.

Warnanya sangat cantik beraneka ragam. Ada juga ikan Mas, dan masih banyak lagi.

“Sayang tolongin Momzky dong, bawain pesanan ke tetangga!” Panggil Momzky mengagetkan gue.

“Kok eneng sih Momz? Kan ada Supri yang biasa anter pesenan!” Jawab gue.

“Supri lagi sibuk sayang, lagi banyak pesanan nih. Kasian kan kalau pelanggan kecewa dengan palayanan kita!! Mereka gak akan pesan lagi di warung ini. Nanti kalau warung sepi, kamu gak dapet uang jajan loh!!!” Ancam Momzky.

Selalu saja uang jajan ancamannya.

“Iya Momz iya, eneng antar. Mana sini pesanan dan alamatnya?” Tanya gue dengan kesal.

“Nah gitu, baru anak Momzky yang paling cantik,” Rayu nyokap. “Ini sayang deket kok alamatnya di sebrang kompleks sana.”

“Ya udah, eneng jalan dulu ya Momz. Assalamualaikum..” Pamit gue ke nyokap.

Gue ambil motor matic berwarna pink yang sering di pakai Bi Iyem ke pasar dari dalam Garasi.

Gue mengendarai matic dengan lambat mencari-cari alamat yang tertera. Tapi kok aneh sih, disini tertera RT 05, RW 03 No. 10 jalan Cinta dicari-cari gak ketemu.

Setelah melewati beberapa rumah, akhirnya ketemu juga rumah dengan perkarangan luas, bercat putih dan megah. Gue merasa aneh, rumah sebesar ini kok beli makanan di warung. Biasa orkay gini beli di restoran mewah atau paling ngak ya cafe.

Gue menekan bel yang ada disebelah kanan atas tembok disisi gerbang.

Ting… Tong…

Tak lama kemudian seseorang keluar dengan berlari, dilihat dari pakaiannya yang lusuh mungkin penjaga rumah ini.

“Permisi Pak, benar ini alamat ini?” Tanya gue kepada orang itu dengan memberikan secarik kertas alamat. “Saya mau menghantarkan pesenan makanan dari warung eneng.”

“Oh iya, bener mbak, tadi tuan muda pesen sama saya kalau ada yang anter makanan disuru masuk dulu. Silahkan mbak!” Ucap bapak itu mempersilahkan gue masuk.

Gue mengikuti bapak tua itu memasuki rumah megah ini.

“Silahkan duduk mbak, saya panggil tuan muda dulu di dalam.” Kata bapak tua itu.

“Iya Pak, terima kasih. Ini pesenan dan notanya.” Jawab gue dengan memberikan makanan dan tagihan.

Lama amat sih nih orang keluarnya, sepuluh menit waktu gue terbuang percuma. Time is money gezz, bisa kehilangan waktu nonton drakor the series kesayangan nih.

Sembari melihat lukisan Monalisa, ada suara langkah mendekat.

“Hai Gadis, kita berjumpa lagi!” Ucap seseorang mengagetkan gue.

“Eh..” Mata gue melebar sempurna.

“Lo.. Lo.. Kok disini?” Tanya gue gemeteran.

Bersambung

END – 6 Teman Teman Part 9 | 6 Teman Teman Part 9 – END

(6 Teman Teman Part 8)Sebelumnya|Bersambung(6 Teman Teman Part 10)