6 Teman Teman Part 10

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Part 17Part 18Part 19Part 20
Part 21

6 Teman Teman Part 10

Start 6 Teman Teman Part 10 | 6 Teman Teman Part 10 Start

JATUH HATI​

Tiga tahun berlalu, dan sekarang gue bukan gadis putih abu-abu lagi. Sekarang gue udah kuliah, kuliah di kampus yang terkenal dengan lulusan terbaiknya di bidang sastra. Ya… Universitas Semprot, yang bernaung dibawah yayasan Semprot 46 adalah tempat terbaik untuk menimba ilmu di bidang sastra. Nama-nama beken di dunia tulis-menulis cerita, seperti Praharabuana, De Boski, tj44, Nastar Pelangi, Jodoang, dan banyak nama lainnya, adalah lulusan kampus ini. Dan sekarang, gue berada disini, ingin mengikuti jejak mereka, dengan harapan bisa mengikuti jejak mereka di bidang sastra.

Secara personal, gue suka dengan puisi, dan udah berniat untuk memperdalam kemampuan gue dalam hal menulis puisi. Itulah cita-cita gue, menjadi seorang pujangga!

Hari-hari yang gue lewati setelah bertemu dengan para sahabat gue semakin penuh warna, dan karena kedekatan itulah, gue memutuskan untuk melanjutkan pendidikan di Universitas Semprot. Kegilaan dan kegokilan masih saja mewarnai keseharian kami, walaupun terkadang gue ngerasa kesel dan sebel kalo mereka udah mulai menyinggung masalah fisik. Yahhhh, kira-kira begitulah, walaupun kulit putih mulus dan ditunjang tinggi badan yang mencapai 170cm, kekurangan gue masih sama dan belum ada perubahan. Dada gue flat! Dan itulah yang selalu menjadi bahan candaan sahabat-sahabat gue.

Kadang, gue iri ngelihat sahabat gue si Gadis itu. Bodinya proporsional dengan wajah yang cantik pula, yang membuat si Black jatuh cinta setengah mati sana dia. Lain lagi dengan Sadako, mantan musuh kami semasa SMA. ‘Asetnya’ WOW dan sangat memancing mata cowok-cowok untuk memandangnya. Beruntunglah Senja yang bisa merebut hatinya.

Sejak kejadian keributan di kantin kampus, gue juga jadi kenal sama mbak Rida dan jadi akrab karena kami satu jurusan. Orangnya pendiam dan pemalu, terutama pada orang yang baru dikenalnya.

Sejak ia ditolong kak Rad di kantin, gue bisa ngelihat kalo Rida mulai suka sama kak Rad. Tetapi ada beberapa hal yang belum Rida ketahui dan gue merasa wajib untuk memberitahukan hal ini ke dia. Yaaa… hal itu adalah tentang masa lalu kak Rad yang memilukan, kisah sedih yang bisa kami rasakan sampai-sampai Rad terpukul dan sepertinya belum bisa Move On sampai sekarang.

Gue pribadi, sampai detik ini pun masih menjomblo, senasib dengan Ntunks dan kak Rad. Tetapi bagi gue itu gak masalah, karena kehadiran sahabat-sahabat gue yang heboh selalu membuat gue senang, membuat gue gak pernah merasa kesepian. Tapi gue yakin, cepat atau lambat, gue pasti akan menemukan cinta gue, suatu saat nanti.

Gue sedang berjalan ke area parkiran kampus, dimana sosok mungil nan ramping ‘The Red Princess’ telah menunggu gue, dan tiba-tiba mata gue menemukan sesosok makhluk ciptaan Tuhan yang menurut gue sempurna. Tinggi, kulitnya rada putih, daaaannnnnnn…. Bodinya itu, kriteria gue banget !!

Gue yakin, dia adalah cowok cool yang jadi barang langka di kampus ini, dan bakal gue jadiin target untuk dikejar.

Beberapa hari kemudian, gue sedang menunggu para sahabat gue di kantin sambil menikmati segelas es teh dan disanalah untuk kedua kalinya melihat cowok cool yang menjadi target gue. Penampilannya sederhana, namun terlihat rapi dengan tas selempang disamping tubuhnya.

Si cowok cool sedang berbincang dengan seorang teman yang kebetulan satu jurusan dengan gue. Doni.

“Eh don, sini lo, gue ada perlu” kata gue saat Doni melintas dan hendak meninggalkan area kantin kampus setelah selesai berbincang dengan cowok cool itu.

“Eh Mbak Era… i… iya mbak..” jawabnya dengan raut wajah memelas.

“Duduk lo!”

“Lo ngapain liatin nenen gue.. ?!!! Lo mau cari masalah sama gue?!!” bentak gue setelah menangkap basah matanya sedang memperhatikan dada gue.

Wajah doni berubah menjadi pucat pasi seketika. Ia hanya menundukkan kepalanya tanpa berani menatap gue.

“Anu mbak… enggak kok.. gak sengaja” jawabnya dengan gugup.

‘pletakkkkkkk’

Sebuah jitakkan gue hadiahkan untuk jawabannya yang konyol, dan Doni hanya bisa meringis sambil mengusap kepalanya.

“Sekali lagi mata lo jelalatan ke badan gue, gue jadiin lo peyek.. ngerti lo..??!!!!!!”

Ia hanya mengangguk pelan tanpa menatap gue.

“Sekarang gue mau tanya lagi. Lo kenal sama cowok itu..??” kata gue sambil menunjuk ke arah cowok cool itu dengan tatapan gue.

“kenal Mbak”

“Anak jurusan mana?”

“Otomotif Mbak”

“Ooooo… dia anak angkatan brapa?”

“satu angkatan dengan kita mbak”

“Oooo… namanya siapa?” cecar gue dengan penasaran.

“Awan Mbak… Awan Samudra”

‘Wuuuuiihhhh….njiirrrrr… namanya sekeren orangnya….!!’ Jerit gue dalam hati yang mulai berbunga-bunga.

“Ya udah… gitu aja..lo boleh pergi sekarang” kata gue dengan nada perintah.

Tanpa sepatah kata pun, doni berdiri dan beranjak pergi. Setelah berlalu beberapa langkah, ia berkata:

“Mbak… lain kali jangan pake baju terlalu ketat, soalnya bodi mbak Era ga cocok kalo pake baju gituan”

Gue yang sedang menyesep eh es teh langsung tersedak dan es the yang ada di mulut gue menyembur keluar. Meja dan tas kuliah gue basah seketika, sementara Doni berlalu pergi.

“..,..”

Dengan penuh emosi gue menatap kepergiannya yang terlihat santai dan penuh kemenangan. Gue yakin wajah gue merah padam akibat mendengar celotehnya barusan.

‘ketemu lo dijalan, gue jadiin sate lo…!!!!’ jerit gue dalam hati sambil menahan emosi.

Dan gue beruntung, kejadian memalukan itu gak dilihat oleh Awan, karna setelah gue menoleh ke arahnya, dia udah gak ada disana.

Sambil membersihkan meja dari semburan es teh, gue ngebayangin Awan, dan tanpa sadar, gue tersenyum sendiri.

‘Hhhaaa..hheeuuppp’ tiba-tiba gue tersadar dan secara spontan, menutup mulut dengan tangan.

“Jatuh cinta???” guman gue dengan suara pelan.

‘Masa iya jatuh cinta secepat itu? Kenalan aja belum’ jawab gue dalam hati.

Dan gue yakin, gue uda terlihat seperti orang blo’on karna ngomong sendiri dan ngejawab sendiri.

“Hai Mbak Era” dan lamunan gue pun terhenti berkat kedatangan Rida.

“Hey Rid… sini yuk.. duduk dulu.. temenin gue..”

“Bentar ya mbak, pesen minum dulu” katanya sembari meletakkan tas.

Rida, menurut gue adalah tipe cewek idaman karna di mata gue, dia sangat sempurna. Faridah Fitriani alias Rida adalah gadis cantik berkulit putih, berhidung mancung karena mewarisi darah Arab di ayahnya, dan ibu orang Minang. Kalo gue perhatikan, mungkin tinggi rida sekitar 165 cm, tapi yang buat gue senang ngelihat dia adalah bentuk bodinya yang ramping, mungkin bobot badannya sekitar 45kg. Kalo kata gue sih ‘that’s so sexy’.

Satu lagi daya tariknya yang buat gue betah ngelihat wajahnya yaitu Rida memiliki senyum yang menawan dengan lesung pipit di pipi kiri dan kanannya. Gue yang cewek aja demen liat dia tersenyum, apalagi cowok!

“kok sendirian aja sih mbak ra?yang lain pada kemana?” tanyanya sambil meletakkan segelas es milo dimeja.

“Iya nih, mungkin lagi pada kuliah kali Rid”

“Mbak Ra udah lama kenal sama mereka ya? Soalnya kok keliatan uda akrab banget, udah kayak saudaraan sama mereka gitu.”

“Oooo… kalo sama mereka, gue udah kenal dari SMA Rid, dan emang uda gue anggap sebagai saudara-saudara gue sih, secara gue anak tunggal, gak punya saudara kandung.”

“Lhhhhooooo… mbak Ra anak tunggal ya?? Serius mbak Ra anak tunggal??”

“Iyaaaaa Rid, gue beneran anak tunggal” jawab gue dengan ekspresi wajah serius.

“Kalo kata orang-orang sih, jadi anak tunggal itu enak, dimanjain gitu, terus dapet kasih sayang penuh dari orang tua” sambung Rida.

“kalo dapet kasih sayang penuh sih iya, gue ngerasain itu. Tapi kalo di manjain, gak juga sih Rid, secara mamah gue disiplin banget. Kalo papah gue mah, super duper manjain gue sih. Tapi, kadang gue iri juga sama orang lain yang punya kakak atau adik gitu, secara ada temen ngobrol atau curhat gitu kalo lagi ada masalah”

“iya sih, bener itu mbak, aku punya kakak laki-laki dan adik, jadi sering ngobrol sama mreka, kalo curhat sih, biasanya sama kakak. Apalagi orang tua aku keras, ngelarang aku pacaran, jadi, kalo aku ada suka sama cowok, kadang galau gitu. Nah, kalo uda galau gitu, aku biasanya sih curhat ke kakakku aja.”

“kok bisa sih ngelarang lo pacaran Rid?? Lo kan masih muda, jadi wajar dong kalo jatuh cinta dan pacaran.”

“Soalnya kata ortu aku, pacaran itu dosa mbak, gak sesuai dengan ajaran agama, ya aku sih manut aja, nurut sama mereka”

“hooooo… gitu ya… berarti selama ini lo belum pernah pacaran dong?” tanya gue dengan antusias.

“iya mbak.. belum pernah” jawab Rida sambil tertunduk malu”

“Senasib kita Rid, gue juga belum pernah pacaran. Tapi kalo sekedar suka sih pernah. Tapi ya gitu itu, cuman suka doang. Lagian gue juga rada sulit buat bener-bener suka, bener-bener jatuh cinta sama cowok.”

“lhoooooo…kirain mbak pacaran lho sama Ntunks, soalnya kalian keliatan deket gitu, keliatan mesra.”

“Bwahahahahahahahahaha…. Gak kok Rid, kita cuman sahabatan aja koookkk, beneran ini.. gue emang deket sama Ntunks, scara dia jua masih singel, kalo deket sama black ya rada gimana gitu…, secara dia udah jadian sama Gadis. Sama Senja juga gitu, gak enak aja sih sama Sadako. Soalnya kadang gue sering manja-manja gitu, jadi mending gue jaga jarak deh, biar gak ada salah paham gitu.”

“Heheheheehehe… maaf ya mbak Ra, kirain kalian pacaran lho. Trusss, kalo sama kak Rad, deket gak?”

“kalo sama kak Rad, deket juga sih, tapi rada segan aja gue, secara kak Rad itu dewasa banget, dan emang bener gitu, diantara kami berenam, dia yang paling dewasa dan bisa ngebimbing kami.”

“Ooooo… gitu ya…”

Gue hanya mengangguk untuk mengamini Rida. Dan selanjutnya, Gue dan Rida lebih banyak menghabiskan waktu dalam kebisuan, sembari memperhatikan mahasiswa dan mahasiswi yang mulai berdatangan ke kantin.

Waktu menunjukan hampir jam 3 sore ketika akhirnya gue dan Rida meninggalkan kantin untuk pulang kerumah masing-masing.

Saat sedang berjalan ke tempat parkiran, dari kejauhan, gue bisa melihat ‘The Red Princess’ dengan bodinya yang mungil dan tampak seksi karena terkena pantulan sinar matahari dari kaca jendela kampus.

‘It’s time to go home’ guman gue dalam hati.

**********

Pukul 16.00

Lokasi:

Rumah Era Kusumawardhani

“Soreeee paaahhhhh..” sapa gue sambil merentangkan tangan untuk memeluk papah gue tersayang.

“soreee cutie… “balas papah sambil memeluk erat tubuh putri kesayangannya.

“gimana kuliah hari, lancar?” tanya papah sambil mengusap kepala gue.

“Lancar jaya pah… anak papah yang cutie ini kan pinter, jadi gak ada masalah sih kalo urusan kuliah” jawab gue dengan canda.

“kalo udah sama papahnya, mamah di lupain deh…” kata mamah yang telah berdiri di ambang pintu dan kehadirannya gak gue sadari.

Gue langsung melepaskan pelukan ke papah dan menghampiri mamah.

“soreeeeeee mamah cantik…” sapa gue sembari memeluk erat tubuh mamah.

“Iyaaaa… selamat sore juga sayang” balas mamah sambil memeluk erat tubuh gue.

Setelah berbincang sejenak dengan mereka, gue langsung menuju ke kamar tidur, tempat favorit untuk melepas lelah setelah seharian berktivitas.

Kamar tidur, ruang belajar, perpustakaan mini pribadi gue, terletak di lantai tiga, dan menjadi ‘Restricted Area’. Lantai tiga sepenuhnya milik gue dan menjadi tanggung jawab gue. Siapa pun, termasuk papah mamah, hanya boleh memasuki lantai tiga dengan seijin gue.

Selesai mandi, gue termenung didepan cermin meja rias, sambil mengingat ucapan Doni tadi siang yang membuat panas hati ketika mendengarnya.

Gue berdiri dan melepaskan kimono yang menutupi tubuh gue. Gue perhatikan dengan seksama tiap lekukannya, bagian dada, bagian pinggul dan sepertinya doni benar, sahabat-sahabat gue benar, gue gak cocok mengenakan baju yang ketat, karena dada gue kecil!

Masih dalam keadaan tubuh yang tanpa tertutupi selembar benang pun, gue kembali duduk didepan meja rias, sambil menangkupkan telapak tangan gue di payudara gue sendiri, sekedar untuk mengetahui ukurannya di genggaman tangan gue.

Dan seketika wajah Awan, si cowok cool yang gue taksir terlintas di pikiran gue.

“Hhhhhmmmm…… Awan Samudra..”

Bersambung

END – 6 Teman Teman Part 10 | 6 Teman Teman Part 10 – END

(6 Teman Teman Part 9)Sebelumnya|Bersambung(6 Teman Teman Part 11)