5 Minutes Part 3

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Tamat

Cerita Sex Dewasa 5 Minutes Part 3 – BanyakCerita99 – Cerita Sex Dewasa Bersambung – Cerita Sex Terbaru – Cerita Dewasa Terbaru – Cerita Bersambung

Cerita Sebelumnya :Cerita Sex Dewasa 5 Minutes Part 2

~ The Chronicle Of Past Time ~
II​

“Ada eS.eM.eS.. Ada eS.eM.eeeeS.. eS.eM.eeeeeSS”

“Ya Ampuuuuuuunnn”

“Ada eS.eM.eeeeSS”

Haaddduuuuuuhhh… Itulah suara berisik yg pagi itu tiba-tiba muncul memekakkan telinga.. Suara ringtone lucu seorang anak kecil yg agak cedal, yg tadi malam aku bluetooth dari HP Supri dan langsung ku setting sebagai nada dasar untuk SMS..

Sambil masih mengumpulkan kesadaran serta utuhnya nyawa di kandung badan, aku raih HP Sony Ericsson ku, aku lihat di layar tertulis..

2 Message (s) Received

Akhirnya, sambil masih berbaring malas, ku buka satu persatu isi dari pesan tersebut..

From: S 03 PRY

Hoeee.. Nyet.. Cepet Wake Up, d Wait dKantin Mbo’ Sumi.. Ndk Usah Mandi, kMarin Ayam tTangga Ko’it Gara” Mandi Pagi”.. CPT.. GPL

Ahhh.. Siall.. Ternyata pesan dari Supri, sudah stand bye di Kantinnya Mbok Sumi, kantin langganan yg ada di pojok Gedung Fakultas Ekonomi.. Tumben jg dia pagi-pagi sudah di kampus, apa Kiamat sudah semakin dekat dengan di tandai oleh Seorang Supri yg sangat rajin pagi ini.. Aaahhhh.. Ato jangan-jangan dia di sana sama Erna.. Hahhh.. Mana ada urus.. Lagian kemarin siang ada indehoi sama Erna aku jg ndak di ajak.. Heheheheeee.. Piss Bro.. Just Kidding..

Segera saja ku reply pesan itu, biar si pengirim ndak merasa kecewa atau di anaktirikan olehku..

Iyya Nyeeett.. Tunggu 5 Menit lg nyampe
Send to: S 03 PRY

Dahh.. Beres.. Tinggal satu lg..

From: 081112221***
Ini Nomor baru Mama, Tolong Isikan dulu pulsa 25 Ribu, Mama lg ada Urusan Di Kantor Polisi, Nanti Mama ganti kalau Urusan Mama sudah selesai

Whaatttt.. Masih ada jg model yg seperti ini, lagian dari dulu lahir sampe sekarang, aku kan tidak pernah punya Mama, punyanya Ibu’, itu jg jarang sekali pakai Model SMS, karena dasarnya memang ndak bisa SMS, kalau misal butuh, Ibu juga langsung telfon..

“Ya Sudah Ma, di teruskan saja dulu indehoi ma Pak Polisinya yaa”.. Batinku saja..

***

Kantin Mbok Sumi, Samping Gedung Fakultas Ekonomi

***​

“Mana Si Biang Kurap itu”.. Sambil celingak-celinguk aku cari keberadaan makhluk itu..

“Wooooiii”.. Tiba-tiba saja suara 8 oktaf melengking dari arah pojok Kantin..

Haaaahh, rupanya mojok dia, dan benar saja, di sampingnya sudah bergelayut sesosok makhluk yg selama ini kerap menjadi tunggangannya.. Heheheee..

“Tumben Pri sudah sadar”, “apa ini tanda-tanda kiamat sudah dekat”.. Ledekku sambil tanpa permisi ku serobot Segelas Joss Susu (Jenis Minuman Mix antara Extra Joss+Susu+Air, serta di sajikan dingin, pasti semua tau lahh)..

“Weeehhh, Minuman itu bukan punyaku lho Di”.. Sambungnya..

“Heeeegghhh” hampir saja aku tersedak setelah Supri mengatakan itu..

“Yang Bener kamu Pri”, sambil memajang wajah heran campur malu..

“Lhaa terus punya siapa?” Sambungku..

“Huahahahahaaaa” tiba-tiba saja Supri berteriak kegirangan..

“Koran.. Koran.. Korann.. Ada Mahasiswa Hampir Pingsan Gara-gara Extra Joss tak Bertuan.. Koran.. Korann.. Korann” sambungnya cengengesan..

“Hahaa.. Haaahhh” “Tenang Di, itu punyaku”, sambungnya lagi..

“Lagian tumben Mas Dion takutnya sampe segitu, biasanya jg langsung sikat” sambung si Cantik Erna..

Halaahhh.. Sial.. Kena lagi aku..

“Duduk Di”, tawarnya..

“Mbok Sumi darling.. Nambah Kopi Susu Anget pake eS buat Kanjeng Mas Ngadiono yg Tampan” ocehnya sambil memesan minuman kesukaanku..

Hahaa.. Ndak berubah juga banyolan makhluk satu ini dari awal kuliah dulu, jangankan Mbok Sumi yg kelihatan Masih Bahenol, Nenek-nenek belakang Kost ja jg di panggil Darling sama dia..

Tapi itulah Supri, temanku yg aku anggap paling fair dalam segala hal, bisa di katakan senasib sepenanggungan sebagai anak rantau, tapi yg jelas kita belum pernah seranjang.. Ini serius.. Supri jg adalah satu-satunya temanku yg memanggiku Di, bukan Dion, bukan pula Ngad.. Ndak tau mengapa Supri memanggilku dengan sebutan itu, tapi buatku no problem.. Bagiku lebih familiar ja..

Selain itu, dia jugalah yg dulu sering marah-marah kalau ada teman sekelasku atau sekelasnya yg sering mengatakan ke-Ndeso-an namaku, Supri lah yg sering mencak-mencak..

Pernah suatu hari dia marah-marah ke salah satu teman kuliahnya, bahkan teman satu kampungnya yg bernama Kampus Monique, padahal nama aslinya Munikah, sambil agak sinis dia bilang “biar Namanya Ngadiono, kampungan, tapi dia kalau mandi di kamar mandi, bukan di empang seperti kamu, minumnya dari PDAM, bukan Ambil dari sumber yg harus jalan kaki dulu seperti kamu.. Wesss.. Pokoknya rame sampe si Monique itu mukanya macam kepiting rebus..

“Gimana Di skripsimu”, “Lancar kahh” sambil menghisap Djarum Black kesukaanyya..

“Lancar Pri, kemarin aku konsultasi sama Pak Prawiro beliau jg sepertinya cukup puas dengan hasil analisis sementaraku” jawabku sambil menyulut pula Surya kesukaanku..

“Bahkan, kalau misal dalam konsultasi berikutnya hasil analisisnya sudah mendekati hasil sempurna, aku sudah bisa untuk melakukan survey lapangan” sambungku lagi..

“Weeeeiiitttsss”, “that my brother” jawabnya dengab logat sok gaul..

“Oiyya Mas, boleh aku bicara sedikit” tiba-tiba Erna angkat bicara dengan rona wajah agak serius..

“Hehhh”, “iyya Er, memangnya mau ngomong apa” jawabku setelah satu teguk kopi susu mampir di bibirku..

“Tapi Mas Dion jangan tersinggung dulu ya”, “jangan pula menganggap aku mengada-ada atau menyebar fitnah”, “Erna jg tadi sudah bicara dulu sama Mas Supri”, “Makanya tadi Mas Supri SMS ke Mas Dion supaya datang ke Sini meskipun Erna tau kalau hari ini Mas Dion ndak ada jadwal” jawab Erna sambil agak di tekankan nada suaranya..

“Masalah Siti ya Er” jawabku menebak sebelum di ikuti anggukan kepalanya..

“Haaaahhh”, “sebelumnya aku juga sudah banyak mendengar berita tentang Siti beberapa bulan terakhir ini”, “bermacam berita yg aku sendiri mengakui kebanyakan benar”, “berita yg menyatakan kalau Siti sering terlihat keluar berdua, jalan-jalan, bahkan sering bergandengan mesra dengan seorang laki-laki yg katanya teman satu kelasnya” jawabku sambil agak sedikit menerawang..

“Kalau Erna boleh berkata sepihak memang seperti itu Mas yg terjadi, bahkan waktu di dalam kelas pun mereka seringnya duduk berdekatan, bercanda berdua, tapi Erna jg ndak berani untuk ikut campur terlalu dalam, makanya biar semuanya enak, Mas tadi tak suruh ke sini” sambung Erna..

“Kalau aku Di, sebaiknya segera saja masalah ini di selesaikan, biar ndak mengganggu proses skripsimu” sambung Supri..

“Berita tentang Skripsimu sedikit banyak sudah jadi gosip hangat di sini Di, bahkan sedikit banyak sudah mengalahkan berita perceraian Anang dan Krisdayanti, gosip hangat sebuah alat serta varian pakan baru, yg lebih efisien dalam segala hal, yg kalau memang benar sempurna di aplikasikan, bukan hanya masyarakat golongan menengah ke atas, masyarakat awam pun akan menikmati hasilnya” sambungnya kemudian..

“Kalau sampai mimpi seperti itu terganggu cuma oleh seorang perempuan bernama Siti Maysaroh.. What the Hell Di”,

Ahhhh.. Memang ada benarnya juga apa yg dikatakan dua sejoli tadi, memang ku akui, bukan hanya mereka, utamanya Erna yg bercerita tentang kelakuan Siti akhir-akhir ini, sebelumnya sudah banyak berita yg seperti itu mampir ke telingaku, baik dari teman kampus ataupun dari teman-temanku di luar kampus yg sering memergoki Siti dan Juga Laki-laki teman sekelasnya tadi..

Dan memang ku akui jg kalau akhir-akhir ini Siti jarang bisa kutemui, ada saja alasannya.. Yg sibuk mengerjakan tugas lahh, ke Warnet lahh, atau apalah, pokoknya tidak seperti awal dulu kita bersama.. Siti yg perhatian, Siti yg selalu ada waktu, Siti yg memberi semangat, bahkan Siti yg selalu stand bye kalau tidak sedang berhalangan saat Si Dion Jr butuh sangkar Madu..

“Hadduuhh”, “Entahlah Pri, Er”, “aku juga belum menemukan jawaban pasti kenapa bisa seperti itu” sanggahku..

“Aku terus terang pernah juga melihat mereka jalan berdua, beberapa kali juga bahkan, aku juga sempat ketemu langsung dengan laki-laki itu, tapi saat aku tanya Siti juga laki-laki itu, jawabannya pasti kalau tidak dalam rangka tugas ya apalah gitu, dan memang ada benarnya juga sih jawabannya, karena saat itu meskipun mereka jalan berdekatan, ada juga beberapa teman yg menyertai.. Akhirnya daripada terjadi hal-hal yg tidak di inginkan, meskipun hati terasa cemburu jg, aku biarkan saja mereka semua, sambil masih aku cari kesempatan yg benar-benar pas untuk mereka” ceritaku lg..

“Ya itu semua terserah Mas Dion saja lah, Erna cuma bisa membantu seperti itu, Erna sebenarnya kasihan juga mengingat Mas Dion adalah teman atau bahkan bisa di bilang soulmate dari Mas Pri” jawab Erna..

“Iyya Di, dan tolong juga setelah ini kamu jangan berubah sikap ke kami, utamanya Erna” sambung Supri..

“Hahahaaa.. Ya ndak lahh Pri”, “kalian itu sudah seperti saudara sendiri di sini buatku”, “Lagian masalah masalah seperti ini, yg belum jelas letak kebenarannya, ndak mungkin lah bisa menggoyah prinsipku” sambungku sambil sedikit mencairkan suasana yg mulai berubah agak tegang..

Akhirnya setelah waktu menginjak agak siang, kita putuskan untuk bubar.. Supri dan Erna meneruskan acara kuliah mereka, sementara aku akan mencoba untuk mencari Siti ke tempat kostnya..

Kost No. 523 B.. Itulah kost di mana sampai saat ini Siti bermukim, bahkan kadang aku ikut bermukim jg meskipun hanya beberapa jam..

“Tokk.. Tokk.. Tokkk”..

Beberapa kali ku ketok kamar 02 tempat tinggal Siti, namun sampai agak terasa sakit tangan masih belum jg ada jawaban, cendela pun tertutup semua..

“Ahh.. Coba ku tanya ke teman-temannya yg lain” pikirku..

Akhiirnya akupun mencoba mencari informasi ke beberapa kamar di sebelahnya, mungkin saja ada informasi tentang Siti, sampai akhirnya langkahku berhenti di kamar pojok bernomor 8..

Sayup-sayup kudengar lagi simfoni merdu macam kemarin aku mendengar dari kamar Supri..

“Ohh yess.. Ohh.. Oghhh.. Oghhh” ayyo honey, genjot memekku yg kenceeengg” erang si wanita..

Haaddduhhhh.. Lagi-lagi suara-suara itu.. Kali ini aku dengar dari kamar Wati, temen satu Kost-a Siti..

“Iyyaa Waatt, Memeekkmuu eeennahhaakk”, “shheemmppiittt”, seru si lelaki..

“Apphhaallaghiii dii ghoooyyyaaanngg sshhhaambilll nuuhhungggiiingggg”, “ohhh..haahhh..hahhhh” sambung si lelaki kemudian..

Hahahaaa.. Rupanya mereka sedang berDoggy Ria.. Doggy Style, gaya macam anjing kawin yg jg menjadi gaya favoritku sama Siti..

Adduhhh.. Sampai lupa aku kalau tujuanku ke sini kan mencari Siti, tapi ndak apalah, lumayan juga daripada ndak ada acara.. Heheheeee..

“Plakk.. Plakkk.. Plaakkk”, “ayyyooo.. Soddhhookkk yhngg kennncheeenngg laghhhiii” terdengar tamparan keras sambil di imbangi jeritan nikmat si wanita..

Wadduhhh.. Hardcore euyy..

“Hiyyyaahh.. Hiyyyaaahhh”, “seperrrtthhiii iinhhiii haahhh”, “plakkk…plakkk..plakkk” “hohh..hohh..hohhh” terdengar lagi erangan si lelaki..

Makin hardcore nihh kelihatannya.. Kataku sambil tanpa sengaja tanganku mulai berpindah k selangkangan..

“Hoo’ooohhh.. Hegghh.. Heghh.. Heggg”, “ayyooo lagghhii.. Ghooyyyaaanggg yygg kennnchheeengg”.. “Heeghh.. Heghhheehhh.. Akkkhhuuu mmmaauu nyyaaaamm.. Aaaaaaaaghhhh”, “akkkhhuu nnyaammppeeeeekkk” erangan enak si wanita menjemput akhir enaknya..

“Aaakhhhuuuu jjugghhaaaaa.. Hhhoooaaaaghhhhh” di timbali pula oleh si lelaki kemudian..

Akhirnya setelah beberapa menit tidak lagi terdengar suara apapun, nmungkin mereka tidur pikirku.. Lhhaaaa.. Terus aku nanya ke siapa kalau gitu..

Halaaahhh.. Daripada ngganggu orang habis indehoy, akhirnya aku tulis saja pesan singkat, aku tulis dan aku tempelkan di pintu kamar no 2..

Sayang, tadi Mas Dion k Sini tapi semua sepi
Nanti kalau sudah pulang hubungi Mas

Mas Dion

Setelah menempelkan pesan itu, daripada bengong, akhirnya aku putuskan pulang saja ke kost, sambil berharap-harap cemas semoga saja pesanku tadi terbaca oleh Siti…

***

Bersambung

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5
Part 6Part 7Part 8Part 9Part 10
Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15
Part 16Tamat